Perkara Yang Membatalkan Shalat – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (1/2)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

فَصْلٌ فِيْ مُبْطِلَاتِ الصَّلَاةِ

FASAL

TENTANG PERKARA YANG MEMBATALKAN SHALAT

 

(تَبْطُلُ الصَّلَاةُ) فَرْضُهَا وَ نَفْلُهَا, لَا صَوْمٌ وَ اعْتِكَافٌ (بِنِيَّةِ قَطْعِهَا), وَ تَعْلِيْقِهِ بِحُصُوْلِ شَيْءٍ, وَ لَوْ مُحَالًا عَادِيًا. (وَ تَرَدُّدٍ فِيْهِ), أَيْ: اَلْقَطْعِ, وَ لَا مُؤَاخَذَةَ بِوَسْوَاسٍ قَهْرِيٍّ فِي الصَّلَاةِ, كَالْإِيْمَانِ وَ غَيْرِهِ. (وَ بِفِعْلٍ كَثِيْرٍ) يَقِيْنًا مِنْ غَيْرِ جِنْسِ أَفْعَالِهَا, إِنْ صَدَرَ مِمَّنْ عَلِمَ تَحْرِيْمَهُ أَوْ جَهِلَهُ وَ لَمْ يُعْذَرْ حَالَ كَوْنِهِ (وِلَاءٍ) عُرْفًا فِيْ غَيْرِ شِدَّةِ الْخَوْفِ وَ نَقْلِ السَّفَرِ, بِخِلَافِ الْقَلِيْلِ, كَخُطْوَتَيْنِ, وَ إِنِ اتَّسَعَتَا, حَيْثُ لَا وَثْبَةَ, وَ الضَّرْبَتَيْنِ. نَعَمْ, لَوْ قَصَدَ ثَلَاثًا مُتَوَالِيَةً, ثُمَّ فَعَلَ وَاحِدَةً, أَوْ شَرَعَ فِيْهَا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ, وَ الْكَثِيْرُ الْمُتَفَرِّقُ بِحَيْثُ يُعَدُّ كُلٌّ مُنْقَطِعًا عَمَّا قَبْلَهُ. وَ حَدُّ الْبَغَوِيِّ بِأَنْ يَكُوْنَ بَيْنَهُمَا قَدْرُ رَكْعَةٍ ضَعِيْفٌ, كَمَا فِىْ “الْمَجْمُوْعِ”. (وَ لَوْ) كَانَ الْفِعْلُ الْكَثِيْرُ (سَهْوًا), وَ الْكَثِيْرُ (كَثَلَاثِ) مَضْغَاتٍ. وَ(خَطَوَاتٍ تَوَالَتْ), وَ إِنْ كَانَتْ بِقَدْرِ خَطْوَةٍ مُغْتَفَرَةٍ, وَ كَتَحْرِيْكِ رَأْسِهِ وَ يَدَيْهِ, وَ لَوْ مَعًا.

(Shalat fardhu ataupun sunnah hukumnya menjadi batal), bukan puasa dan i‘tikāf (11) dengan sebab:

(1. Berniat memutusnya) atau menggantungkannya dengan hasilnya sesuatu, walaupun sesuatu tersebut mustaḥīl terjadi secara adanya. (22).

(2. Bimbang dalam memutus shalat) (33). Tidak masalah dengan sebab waswas yang memaksa hati di dalam shalat seperti iman dan selainnya.

(3. Melakukan pekerjaan yang banyak) secara yakin dari selain jenis pekerjaan shalat, jika hal tersebut dilakukan oleh seseorang yang mengetahui keharamannya atau dari orang bodoh yang tidak ditolerir (44) serta pekerjaan tersebut (sambung-menyambung) secara umumnya selain keadaan syiddat-ul-khauf dan shalat sunnah dalam perjalanan. Berbeda bila pekerjaan tersebut hanya sedikit seperti dua langkah walaupun dengan langkah yang lebar sekira tidak meloncat, dan seperti dua pukulan. Benar tidak batal, namun jikalau seseorang berniat melakukan tiga gerakan yang berturut-turut, lantas ia melakukan satu saja atau ia bergegas melakukannya maka shalatnya batal. Berbeda pula dengan pekerjaan banyak yang terpisah-pisah sekira setiap pekerjaan dianggap telah terpisah dengan sebelumnya. Sedangkan batasan Imām Baghawī yang menyatakan bahwa pekerjaan banyak adalah sekira di antara setiap pekerjaan kadar shalat satu raka‘at adalah pendapat yang lemah seperti yang tertuang dalam kitab Majmū‘. (Walaupun) pekerjaan banyak tersebut karena (lupa). Pekerjaan banyak itu seperti (tiga) kali kecapan mengunyah, (tiga langkah yang berturut-turut), walaupun dengan kadar langkah yang diampuni, dan seperti menggerakkan kepala dan kedua tangan walaupun bersamaan. (55)

 

وَ الْخَطْوَةُ بِفَتْحِ الْخَاءِ: اَلْمَرَّةُ, وَ هِيَ هُنَا: نَقْلُ رِجْلٍ لِأَمَامٍ أَوْ غَيْرِهِ, فَإِنْ نَقَلَ مَعَهَا الْأُخْرٰى وَ لَوْ بِلَا تَعَاقُبٍ فَخَطْوَتَانِ كَمَا اعْتَمَدَهُ شَيْخُنَا فِيْ “شَرْحِ الْمِنْهَاجِ” لٰكِنَّ جَزَمَ بِهِ فِيْ “شَرْحِ الْإِرْشَادِ” وَ غَيْرِهِ أَنَّ نَقْلَ رِجْلٍ مَعَ نَقْلِ الْأُخْرٰى إِلَى مُحَاذَاتِهَا وِلَاءً خَطْوَةٌ فَقَطْ, فَإِنْ نَقَلَ كُلًّا عَلَى التَّعَاقُبِ فَخَطْوَتَانِ بِلَا نِزَاعٍ. وَ لَوْ شَكَّ فِيْ فِعْلٍ اَقَلِيْلٌ هُوَ أَوْ كَثِيْرٌ فَلَا بُطْلَانِ. وَ تَبْطُلُ بِالْوَثْبَةِ وَ إِنْ لَمْ تَتَعَدَّدْ.

Lafazh (الْخَطْوَةُ) dengan membaca fatḥah khā’-nya adalah masdar marrah yang berarti sekali dan dalam bab ini memiliki ma‘na memindah kaki depan atau selainnya. Jika kaki yang lain juga ikut dipindah walaupun tidak bergantian, maka dihitung dua langkah seperti yang menjadi pedoman oleh guru kita dalam Syarḥ Minhāj, namun keputusan guru kita dalam Syarḥ Irsyād dan selainnya adalah bahwa memindah kaki besertaan kaki yang lain sampai sejajar dengan terus-menerus dihitung satu langkah saja. Jika keduanya dipindah secara bergantian, maka dihitung dua langkah tanpa ada perselisihan ‘ulamā’. Jika seseorang ragu di dalam sebuah pekerjaan apakah sedikit atau banyak, maka tidaklah membatalkan. Batal shalat dengan melompat walaupun tidak berbilang. (66)

(لَا) تَبْطُلُ (بِحَرَكَاتٍ خَفِيْفَةٍ), وَ إِنْ كَثُرَتْ وَ تَوَالَتْ, بَلْ تُكْرَهُ, (كَتَحْرِيْكِ) إِصْبَعٍ اَوْ (أَصَابِعَ) فِيْ حَكٍّ أَوْ سُبْحَةٍ مَعَ قَرَارِ كَفِّهِ, (أَوْ جَفْنٍ) أَوْ شَفَةٍ أَوْ ذَكَرٍ أَوْ لِسَانٍ, لِأَنَّهَا تَابِعَةٌ لِمَحَالِّهَا الْمَسْتَقِرَّةِ, كَالْأَصَابِعِ وَ لِذلِكَ بُحِثَ أَنَّ حَرَكَةَ اللِّسَانِ إِنْ كَانَتْ مَعَ تَحْوِيْلِهِ عَنْ مَحَلَّةِ أَبْطَلَ ثَلَاثًا مِنْهَا. قَالَ شَيْخُنَا: وَ هُوَ مُحْتَمِلٌ.
وَ خَرَجَ بِالْأَصَابِعِ الْكَفُّ, فَتَحْرِيْكُهَا ثَلَاثًا وَلَاءً مُبْطِلٌ, إِلَّا أَنْ يَكُوْنَ بِهِ جَرَبٌ لَا يَصْبِرُ مَعَهُ عَادَةً عَلَى عَدَمِ الْحَكِّ, فَلَا تَبْطُلُ لِلضَّرُوْرَةِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ يُؤْخَذُ مِنْهُ أَنَّ مِنِ ابْتُلِيَ بِحَرَكَةٍ اضْطِرَارِيَّةٍ يَنْشَأُ عَنْهَا عَمَلٌ كَثِيْرٌ سُوْمِحَ فِيْهِ.
وَاِمْرَارُ الْيَدِ وَرَدُّهَا عَلَى التَّوَالِي بِالْحَقِّ مَرَّةٌ وَاحِدَةٌ, وَكَذَا رَفْعُهَا عَنْ صَدْرِهِ وَوَضْعُهَا عَلَى مَوْضِعِ الْحَقِّ مَرَّةٌ وَاحِدَةٌ, أَيْ: إِنِ اتَّصَلَ اَحَدُهُمَا بِاْلأۤخَرِ, وَ إِلَّا فَكُلٌّ مَرَّةٌ عَلَى مَا اسْتَظْهَرَهُ شَيْخُنَا.

(Tidak balat) shalat (dengan gerakan yang ringan) (77) walaupun jumlahnya banyak dan berturut-turut, akan tetapi hukumnya makrūh (seperti menggerakkan) satu jari (atau jari-jari) ketika menggaruk atau menghitung tasbih besertaan dengan menetapkan telapak tangan (atau menggerakkan pelupuk mata), bibir, dzakar dan lidah sebab gerakan-gerakan tersebut mengikuti tempat menetapnya seperti gerakan jari-jari. Oleh karena itu, terjadi pembahasan bahwa gerakan lidah jika besertaan berpindah dari tempatnya, maka tiga gerakannya dapat membatalkan. Guru kita berkata: Hal itu masih mungkin benar. Dikecualikan dengan jari-jari adalah telapak tangan, maka menggerakkannya tiga kali berturut-turut membatalkan shalat (88) kecuali orang tersebut memiliki penyakit gatal yang secara adat tidak mungkin bersabar untuk tidak menggaruk maka hukumnya tidak batal sebab dharūrat. Guru kita berkata: Dari situ dapat diambil kesimpalan bahwa seseorang yang diuji dengan gerakan dharūrat yang memaksa (99) melakukan gerakan yang banyak, maka hukumnya dimaklumi. Menjalankan tangan dan mengembalikan lagi secara beruntut ketika menggaruk dihitung satu kali. Begitu pula mengangkat tangan dari dada dan meletakkannya ke tempat yang akkan digaruk dihitung sekali. Maksudnya, jika salah satu dari mengangkat dan meletakkan yang lain waktunya bersambung, jika tidak maka setiap satunya dihitung satu gerakan atas keterangan yang telah dijelaskan oleh guru kita.

 

(وَ بِنُطْقٍ) عَمْدًا وَ لَوْ بِإِكْرَاهٍ (بِحَرْفَيْنِ), إِنْ تَوَالَيَا كَمَا اسْتَظْهَرَهُ شَيْخُنَا مِنْ غَيْرِ قُرْاۤنٍ وَ ذِكْرٍ أَوْ دُعَاءٍ لَمْ يَقْصِدْ بِهَا مُجَرَّدَ التَّفْهِيْمِ, كَقَوْلِهِ لِمَنِ اسْتَأْذَنُوْهُ فِي الدُّخُوْلِ: (اُدْخُلُوْهَا بِسَلَامٍ آمِنِيْنَ) سورة الحجر, الأية: ٤٦, فَإِنْ قَصَدَ الْقِرَاءَةَ أَوِ الذِّكْرَ وَحْدَهُ أَوْ مَعَ التَّنْبِيْهِ لَمْ تَبْطُلْ, وَ كَذَا اِنْ أَطْلَقَ عَلَى مَا قَالَهُ جَمْعٌ مُتَقَدِّمُوْنَ.
لٰكِنَّ الَّذِيْ فِيْ “التَّحْقَيْقِ” وَ “الدَّقَائِقِ” الْبُطْلَانُ, وَ هُوَ الْمُعْتَمَدُ. وَ تَأْتِيْ هٰذِهِ الصُّوَرُ الْأَرْبَعَةُ فِي الْفَتْحِ عَلَى اْلإِمَامِ بِالْقُرْاۤنِ أَوِ الذِّكْرِ وَ فيِ الْجَهْرِ بِتَكْبِيْرِ الْإِنْتِقَالِ مِنَ الْإِمَامِ وَ الْمُبَلِّغِ.
وَ تَبْطُلُ بِحَرْفَيْنِ (وَ لَوْ) ظَهَرَا (فِيْ تَنَحْنُحٍ لِغَيْرِ تَعَذُّرِ قِرَاءَةٍ وَاجِبَةٍ) كَفَاتِحَةٍ, وَ مِثْلُهَا كُلُّ وَاجِبٍ قَوْلِيٍّ, كَتَشَهُّدٍ اَخِيْرٍ وَ صَلَاةٍ فِيْهِ, فَلَا تَبْطُلُ بِظُهُوْرِ حَرْفَيْنِ فِيْ تَنَحْنُحٍ لِتَعَذُّرِ رُكْنٍ قَوْلِيٍّ, (أَوْ) ظَهَرَ فِيْ (نَحْوِهِ), كَسُعَالٍ وَ بُكَاءٍ وَ عُطَاسٍ وَ ضَحِكٍ.
وَ خَرَجَ بِقَوْلِيْ: لِغَيْرِ تَعَذُّرِ قِرَاءَةٍ وَاجِبَةٍ, مَا إِذَا ظَهَرَ حَرْفَانِ فِيْ تَنَحْنُحٍ لِتَعَذُّرِ قِرَاءَةٍ مَسْنُوْنَةٍ, كَالسُّوْرَةِ أَوِ الْقُنُوْتِ أَوِ الْجَهْرِ بِالْفَاتِحَةِ فَتَبْطُلُ. وَ بَحَثَ الزَّرْكَشِيُّ جَوَازَ التَّنَحْنُحِ لِلصَّائِمِ لِإِخْرَاجِ نُخَامَةٍ تُبْطِلُ صَوْمَهُ.
قَالَ شَيْخُنَا: وَ يَتَّجِهُ جَوَازُهُ لِلْمُفْطِرِ أَيْضًا لِإِخْرَاجِ نُخَامَةً تُبْطِلُ صَلَاتَهُ, بِأَنْ نَزَلَتْ لِحَدِّ الظَّاهِرِ وَ لَمْ يُمْكِنْهُ اِخْرَاجُهَا اِلَّا بِهِ.
وَ لَوْ تَنَحْنَحَ اِمَامُهُ فَبَانَ مِنْهُ حَرْفَانِ لَمْ يَجِبْ مُفَارَقَتُهُ, لِأَنَّ الظَّاهِرَ تَحَرُّزُهُ عَنِ الْمُبْطِلِ, نَعَمْ اِنْ دَلَّتْ قَرِيْنَهُ حَالِهِ عَلَى عَدَمِ عُذْرِهِ وَجَبَتْ مُفَارَقَتُهُ كَمَا بَحَثَهُ السُّبِكِيُّ.
وَ لَوِ بْتُلِيَ شَخْصٌ بِنَحْوِ سُعَالٍ دَائِمٍ, بِحَيْثُ لَمْ يَخْلُ زَمَنٌ مِنَ الْوَقْتِ يَسَعُ الصَّلَاةَ بِلَا سُعَالٍ مُبْطِلٍ, قَالَ شَيْخُنَا: الَّذِيْ يَظْهَرُ الْعَفْوُ عَنْهُ وَ لَا قَضَاءَ عَلَيْهِ لَوْ شَفِيَ.

(4. Berucap) secara sengaja walaupun dengan paksaan (dua huruf) yang beruntut (1010) – seperti yang telah dijelaskan oleh guru kita – selain al-Qur’ān, dzikir (1111) atau doa (1212) yang tidak dimaksud dengan itu semua sebagai perantara memahamkan seseorang saja seperti perkataan seorang yang shalat terhadap orang yang meminta idzin masuk rumah: (اُدْخُلُوْهَا بِسَلَامٍ آمِنِيْنَ) – Masuklah kalian semua dengan selamat dan sentosa- . Jika ia berniat dengan bacaan al-Qur’ān atau dzikir saja atau besertaan mengingatkan maka shalat tidak batal. Begitu pula bila dimutlakkan sesuai dengan pendapat segolongan ‘ulamā’ kurun awal, namun pendapat yang berada dalam kitab Taḥqīq dan Ḥaqā’iq (1313) hukumnya adalah batal dan ini merupakan pendapat yang mu‘tamad. Empat contoh niat ini (1414) juga berlaku dalam kasus mengingatkan imam dengan Qur’ān atau dzikir, kasus mengeraskan suara dalam takbir berpindah rukun dari imam (1515) dan penyambung suara. Batal shalat dengan sebab dua huruf (walaupun) dua huruf tersebut muncul (saat berdehem selain alasan bacaan yang wajib) seperti fātiḥah dan setiap bacaan wajib seperti tasyahhud akhir, shalawat Nabi maka tidak batal dengan nampaknya dua huruf saat berdehem sebab alasan bacaan rukun. (Atau) muncul (dari sejenis dehem) seperti batuk, menangis, bersin, dan tertawa. Dikecualikan dengan ucapanku: “Selain alasan bacaan yang wajib” adalah kasus ketika dua huruf tersebut muncul dari berdehem sebab alasan bacaan sunnah seperti bacaan surat-suratan, doa qunut, atau membaca keras surat (1616) al-fātiḥah. Maka shalat hukumnya batal. Imām Zarkasyī pernah membahas diperbolehkannya berdehem bagi seorang yang berpuasa untuk mengeluarkan lendir dahak yang dapat membatalkan puasa. Guru kita berkata: Mestinya diperbolehkan pula untuk berdehem bagi seorang yang tidak puasa untuk mengeluarkan lendir dahak yang dapat membatalkan shalat dengan turunnya lendir tersebut dari batas luar (1717) dan tidak mungkin untuk mengeluarkannya kecuali dengan cara berdehem. Jika seorang imam berdehem lantas muncul dari dehem tersebut dua huruf, maka tidak wajib bagi ma’mum untuk berniat memisahkan diri dari imam sebab secara lahir seorang imam tentunya menjaga diri dari perkara yang membatalkan shalat. Benar tidak wajib memisahkan diri, namun jika tingkah imam menandakan tidak ada alasan baginya melakukan hal tersebut, maka wajib untuk memisahkan diri darinya seperti yang telah dibalas oleh Imām Subkī. Jikalau seseorang diuji dengan semacam batuk yang terus-menerus sekira tidak ada waktu yang cukup untuk melaksanakan shalat dengan tanpa batuk yang membatalkan, maka guru kita telah mengatakan bahwa hukumnya dima‘afkan dan tidak wajib untuk mengqadha’ shalatnya jikalau sembuh.

Catatan:

  1. 1). Tidak batal puasa dan i‘tikaf dengan niat memutusnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 247. Dār-ul-Fikr.
  2. 2). Seperti terbang ke langit, tidak memotongnya pisau dan lain sebagainya. Berbeda dengan perkara yang mustahil secara akal seperti menyatunya dua hal yang bertentangan, maka tidak batal dengan menggantungkan terjadinya hal tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 247. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Maka shalatnya batal seketika, maksud dari bimbang adalah terjadinya keraguan yang menghilangkan kemantapan nita. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 247. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Ya‘ni dari orang-orang yang hidup di antara para ‘ulamā’ dan telah lama masuk dalam Islam. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 248. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Namun, Imām Jamāl Ramlī mengatakan bahwa gerakan yang dianjurkan seperti mengangkat tangan dalam shalat ‘īd hukumnya tidak membatalkan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 249. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Seperti halnya melompat adalah gerakan seluruh badan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 249. Dār-ul-Fikr.
  7. 7). Sebab hal tersebut tidak merusak kekhusyu‘an dan keagungan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 250. Dār-ul-Fikr.
  8. 8). Sebagian pendapat mengatakan tidak batal sebab sebagian besar anggota tetap tenang. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 251. Dār-ul-Fikr.
  9. 9). Seperti gerakan gemetar. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 251. Dār-ul-Fikr.
  10. 10). Walaupun tidak memahamkan sebab dua huruf termsuk jenis dari ucapan dan itu bisa terjadi terhadap ucapan yang memahamkan atau tidak. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  11. 11). Wajib adanya dzikir haruslah tidak dengan yang diharamkan seperti dzikir dari lafazh yang tidak diketahui ma‘nanya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  12. 12). Wajib adanya doa tidak berupa doa yang tidak diharamkan pula seperti berdoa yang membahayakan orang lain tanpa hak, maka shalat dapat batal dengan doa tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  13. 13). Kedua kitab ini adalah milik Imām Nawawī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  14. 14). Ya‘ni berniat mengingatkan saja, tujuan dzikir atau qirā’ah saja, tujuan keduanya sekaligus, dan tujuan mutlak. Untuk yang pertama hukumnya batal tanpa khilaf, yang kedua dan ketiga sah tanya khilaf, dan terjadi perbedaan untuk yang terakhir. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  15. 15). Imām Khathīb asy-Syirbinī mencukupkan berniat dzikir di awal takbir dari seluruh shalatnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 252. Dār-ul-Fikr.
  16. 16). Namun yang unggul dalam kitab muhimmat-nya diperbolehkan berdehem untuk mengeraskan dzikir berpindah rukun ketika dibutuhkan untuk memperdengarkan ma’mum. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 253. Dār-ul-Fikr.
  17. 17). Ya‘ni makhraj hā’, atau makhraj khā’ menurut sebagian pendapat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 254. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.