Nasab Mulia – Kisah Sang Rasul

KISAH SANG RASUL:
Menyimak dan Meneguhkan Sosok Pembawa Risalah

Karya: Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi
 
Diterbitkan oleh:
CV. Layar Creative Mediatama

Bab 1:

NASAB MULIA

 

Allahu s.w.t. memerintahkan Nabi Ibrāhīm a.s. untuk memindahkan putranya Nabi Ismā‘īl a.s. ke Kota Makkah agar dia dan keturunannya dapat memakmurkan baitullāh, dan diutus di antara keturunannya penutup para rasūl, yaitu Nabi Muḥammad s.a.w. Sayyidinā Ibrāhīm a.s. dan Ismā‘īl a.s. berdoa kepada Allah dan Allahu s.w.t. pun kabulkan doa mereka, sebagaimana termaktub dalam ayat berikut:

وَ إِذْ يَرْفَعُ إِبْرَاهِيْمُ الْقَوَاعِدَ مِنَ الْبَيْتِ وَ إِسْمَاعِيْلُ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. رَبَّنَا وَ اجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَ مِنْ ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَ أَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَ تُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ. رَبَّنَا وَ ابْعَثْ فِيْهِمْ رَسُوْلًا مِّنْهُمْ يَتْلُوْ عَلَيْهِمْ آيَاتِكَ وَ يُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَ الْحِكْمَةَ وَ يُزَكِّيْهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ.

Dan (ingatlah), ketika Ibrāhīm meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullāh bersama Ismā‘īl (seraya berdoa): “Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadah haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. Ya Tuhan kami, utuslah untuk mereka seorang Rasūl dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka al-Kitāb (al-Qur’ān) dan al-Ḥikmah (as-Sunnah) serta menyucikan mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. al-Baqarah [2]: 127-129).

Rasūl yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah Nabi Muḥammad s.a.w. Beliau Muḥammad ibn ‘Abdillāh ibn ‘Abd-il-Muththalib ibn Hāsyim ibn ‘Abdu Manāf ibn Qushaiy ibn Kilāb ibn Murrah ibn Ka‘ab ibn Lu’ay ibn Ghālib ibn Fihir ibn Mālik ibn Nadhar ibn Qinānah ibn Khuzaimah ibn Mudrikah ibn Ilyās ibn Mudhar ibn Nizār

Wajib bagi kita para pencinta untuk mengetahui nasab Sayyidinā Muḥammad s.a.w. jikalau kita ingin mendapatkan cinta beliau dan mengetahui sosok Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

ibn Ma‘add ibn ‘Adnān, dan bersambung nasabnya hingga kepada Ismā‘īl a.s. ibn Sayyidinā Ibrāhīm a.s.

Wajib bagi kita para pecinta untuk mengetahui nasab Sayyidinā Muḥammad s.a.w. jikalau kita ingin mendapatkan cinta beliau dan mengetahui sosok Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Seperti yang dikatakan oleh Guru Mulia al-Ḥabīb ‘Umar ibn Ḥāfizh – ḥafizhahullāhu ta‘ālā – dalam maulidnya – “ad-Dhiyā’ullāmi‘” berikut ini:

وَ احْفَظْ أُصُوْلَ الْمُصْطَفَى حَتَّى تَرَى

فِيْ سِلْسِلَاتِ أُصُوْلِهِ عَدْنَانَا.

Dan hafalkanlah silsilah leluhur (orang tua) Nabi Muḥammad s.a.w.

Sampai engkau melihat nama ‘Adnān di antara silsilahnya.

Para leluhan kekasih Allah s.w.t. ini seluruhnya adalah pemimpin, tidak terdapat salah satu dari mereka melainkan menjadi seorang pemimpin kaumnya pada masanya. Dari Ayahandanya ‘Abdullāh sampai ke Sayyidinā Ādam a.s.

Sanggahan (Disclaimer): Artikel ini telah kami muat dengan izin dari penerbit. Terima kasih.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.