Lawan-lawan Dari Dua Puluh Sifat Yang Wajib – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

43. LAWAN-LAWAN DARI DUA PULUH SIFAT YANG WĀJIB.

 

وَ مِنَ الْخَمْسِيْنَ عِشْرُوْنَ أَضْدَادُ هذِهِ الْعِشْرِيْنَ وَ هِيَ الْعَدَمُ ضِدُّ الْوُجُوْدِ وَ الثَّانيَةُ الْحُدُوْثُ ضِدُّ الْقِدَمِ وَ الثَّالِثَةُ الْفَنَاءُ ضِدُّ الْبَقَاءِ.

Dan dari yang 50 itu ada 20 ya‘ni lawan dari yang 20 ini dan dia adalah ‘adam lawan dari wujūd. Yang kedua adalah baru lawan dari qadīm dan yang ketiga adalah fanā’ (sirna) lawan dari baqā’.”

 

وَ الرَّابِعَةُ الْمُمَاثَلَةُ ضِدُّ الْمُخَالَفَةِ فَيَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى أَنْ يُمَاثِلَ الْحَوَادِثَ فِيْ شَيْءٍ مِمَّا اتَّصَفُوْا بِهِ فَلَا يَمُرُّ عَلَيْهِ تَعَالَى زَمَانٌ وَ لَيْسَ لَهُ مَكَانٌ وَ لَيْسَ لَهُ حَرَكَةٌ وَ لَا سُكُوْنٌ وَ لَا يَتَّصِفُ بِالْأَلْوَانِ وَ لَا بِجِهَةٍ فَلَا يُقَالُ فَوْقَ الْجِرْمِ وَ لَا عَنْ يَمِيْنِ الْجِرْمِ وَ يَنْسَ لَهُ تَعَالَى جِهَةٌ فَلَا يُقَالُ إِنِّيْ تَحْتَ اللهِ فَقَوْلُ الْعَامَّةِ إِنِّيْ تَحْتَ رَبِّنَا وَ إِنَّ رَبِّيْ فَوْقِيْ كَلَامٌ مُنْكَرٌ يُخَافُ عَلَى مَنْ يَعْتَقِدُهُ الْكُفْرُ.

Dan yang keempat adalah mumātsalah (menyamai) lawan dari mukhālafah maka mustaḥīl atas Allah s.w.t. menyamai segala yang baru pada sesuatu dari apa-apa yang mereka bersifat dengannya. Maka masa atau zaman tidaklah berlalu atas Allah s.w.t. dan tidak ada bagi-Nya tempat, tidak ada bagi-Nya gerakan, tidak ada bagi-Nya diam dan Dia tidak bersifat dengan warna-warna serta tidak pula (bersifat) dengan jihat (arah), maka tidaklah dikatakan (Allah itu) di atas jirim dan tidak pula di kanannya jirim. Dan tidak ada bagi Allah s.w.t. itu jihat (arah) maka tidaklah dikatakan: Sesungguhnya saya di bawah Allah. Maka ucapannya orang awam dengan: Sesungguhnya saya di bawah Tuhan kita dan sesungguhnya Tuhanku di atasku, adalah perkataan yang mungkar yang dikhawatirkan atas orang-orang yang mengi‘tiqadkannya akan kekafiran (menjadi kafir).

 

Dari ‘ibārat ini dapat dipetik 4 macam pembagian yang bersifat ‘Aqal (الْقِسْمَةُ الْعَقْلِيَّةُ) yaitu:

  1. Sesuatu yang tidak berada pada jihat (arah) dan tidak pula mempunyai jihat (arah) dan dia adalah Allah s.w.t.
  2. Sesuatu yang berada pada jihat (arah) dan juga mempunyai jihat (arah) seperti manusia dan batu.
  3. Sesuatu yang mempunyai jihat (arah) dan tidak berada pada jihat (arah) dan dia adalah bola dunia berdasarkan pendapat Ahl-us-Sunnah di mana sesudah bola dunia ini ada ruang kosong seperti gelap. Adapun berdasarkan pada pendapat filsafat di mana sesudah bola dunia ini tidak ada sesuatu maka dia bukan termasuk bagian yang ketiga ini melainkan dia masuk pada bagian yang pertama.
  4. Sesuatu yang berada pada jihat (arah) dan tidak mempunyai jihat (arah) dan yang ini tidak ada wujūdnya di luar (pada kenyataan). Hanya saja dia dituntut oleh qismah ‘aqliyyah tersebut.

Sebagian ‘ulamā’ ada yang mengkhususkan jihat ini dengan manusia. Maka yang selainnya seperti batu, dia tidak mempunyai jihat sedangkan dia berada pada jihat. Berdasarkan ini maka bagian yang keempat itu ada pada kenyataan atau maujūd fil-khārij.

 

الْخَامِسَةُ الْاِحْتِيَاجُ إِلَى مَحَلٍّ أَيْ ذَاتٍ يَقُوْمُ بِهَا أَوْ إِلَى مُخَصِّصٍ أَوْ مُوْجِدٍ تَعَالَى اللهُ عَنْ ذلِكَ وَ هذَا ضِدُّ الْقِيَامِ بِالنَّفْسِ.

Yang kelima adalah kebutuhan pada maḥall (tempat) ya‘ni dzāt yang Dia berdiri dengannya atau kepada mukhashshish ya‘ni yang menjadikan Maha Tinggi Allah dari yang demikian itu dan ini adalah lawan dari al-Qiyāmu bin-nafsi.”

 

السَّادِسَةُ التَّعَدُّدُ بِمَعْنَى التَّرْكِيْبِ فِالذَّاتِ أَوِ الصِّفَاتِ أَوْ وُجُوْدِ نَظِيْرٍ فِي الذَّاتِ أَوِ الصِّفَاتِ أَوِ الْأَفْعَالِ وَ هذِهِ ضِدُّ الْوَحْدَانِيَّةِ.

Yang keenam adalah Ta‘addud (berbilang) dengan ma‘na bersusun pada dzāt atau sifat dan (dengan ma‘na) adanya yang membandingi pada dzāt atau sifat atau af‘āl dan ini adalah lawan waḥdāniyyah.”

 

السَّابِعَةُ الْعَجْزُ وَ هُوَ ضِدُّ الْقُدْرَةِ فَيَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى الْعَجْزُ عَنْ مُمْكِنٍ مَا مِنَ الْمُمْكِنَاتِ.

Yang ketujuh adalah lemah dan dia adalah lawan dari qudrat. Maka mustaḥīl atas Allah s.w.t. itu lemah dari apa saja yang mungkin dari segala perkara yang mungkin.”

الثَّامِنَةُ الْكَرَاهَةُ وَ هِيَ ضِدُّ الْإِرَادَةِ فَيَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى أَنْ يُوْجِدَ شَيْئًا مِنَ الْعَالَمِ مَعَ كَرَاهَتِهِ لَهُ أَيْ عَدَمِ إِرَادَتِهِ فَالْمَوْجُوْدَاتُ الْمُمْكِنَاتُ أَوْجَدَهَا اللهُ تَعَالَى بِإِرَادَتِهِ وَ اخْتِيَارِهِ.

Yang kedelapan adalah benci dan dia adalah lawan irādah. Maka mustaḥīl atas Allah s.w.t. untuk menjadikan sesuatu dari ‘ālam ini beserta Dia benci padanya dalam arti tidak menghendakinya. Maka segala maujūd yang mungkin itu dijadikan oleh Allah s.w.t. dengan irādah atau kehendak-Nya dan ikhtiyār-Nya.”

 

وَ يُؤْخَذُ مِنْ وُجُوْبِ الْإِرَادَةِ لَهُ تَعَالَى أَنَّ وُجُوْدَ الْمَخْلُوْقَاتِ لَيْسَ بِطَرِيْقِ التَّعْلِيْلِ وَ لَا بِطَرِيْقِ الطَّبْعِ.

Dan diambil (kesimpulan) dari wājibnya irādah bagi Allah s.w.t. bahwa wujūdnya semua makhlūq ini bukan dengan secara ta‘līl dan bukan pula dengan secara tabi‘at.”

 

وَ الْفَرْقُ بَيْنَهُمَا أَنَّ الْمَوْجُوْدَ بِطَرِيْقِ التَّعْلِيْلِ كُلَّمَا وُجِدَتْ عِلَّتُهُ وُجِدَ مِنْ غَيْرِ تَوَقُّفٍ عَلَى شَيْءٍ آخَرَ كَحَرَكَةِ الْأُصْبُعِ فَإِنَّهَا عِلَّةٌ لِحَرَكَةِ الْخَاتِمِ مَتَى وُجِدَتْ وُجِدَتِ الثَّانِيَةُ مِنْ غَيْرِ تَوَقُّفٍ عَلَى شَيْءٍ آخَرَ.

Dan perbedaan antara keduanya (secara ta‘līl dan secara tabi‘at) bahwa yang maujūd dengan cara ta‘līl itu setiap kali didapatkan ‘illatnya (sebab musabbabnya) niscaya dia (yang maujūd itu) didapatkan dengan tanpa tergantung atas sesuatu yang lain. Contohnya adalah gerakan jari tangan, maka sesungguhnya dia adalah sebab bagi gerakan cincin. Ketika dia (gerakan jari tangan itu) didapatkan, didapatkanlah yang kedua (gerakan cincin) dengan tanpa tergantung atas sesuatu yang lain.”

 

وَ أَنَّ الْمَوْجُوْدَ بِطَرِيْقِ الطَّبْعِ يَتَوَقَّفُ عَلَى شَرْطٍ وَ انْتِفَاءِ مَانِعٍ كَالنَّارِ فَإِنَّهَا لَا تُحْرِقُ إِلَّا بِشَرْطِ الْمُمَاسَّةِ لِلْحَطَبِ وَ انْتِفَاءِ الْبَلَلِ الَّذِيْ هُوَ الْمَانِعُ مِنْ إِحْرَاقِهَا.

Dan bahwa yang maujūd dengan cara tabi‘at itu tergantung atas syarat dan hilangnya penghalang. Contohnya adalah api, maka sesungguhnya dia tidak membakar kecuali dengan syarat menyentuh pada kayu bakar dan tidak adanya kebasahan yang mana dia adalah penghalang dari membakarnya api itu.”

 

فَالنَّارُ تُحْرِقُ بِطَبِيْعَتِهَا عِنْدَ الْقَائِلِيْنَ بِالطَّبِيْعَةِ لَعَنَهُمُ اللهُ بَلِ الْحَقُّ أَنَّ اللهَ تَعَالَى يَخْلُقُ الْإِحْرَاقُ فِي الْحَطَبِ عِنْدَ مَمَاسَّةِ النَّارِ كَمَا يَخْلُقُ حَرَكَةَ الْخَاتَمِ عِنْدَ وُجُوْدِ حَرَكَةِ أُصْبُعٍ فَلَا وَجُوْدَ لِشَيْءٍ بِالتَّعْلِيْلِ وَ لَا بِالطَّبْعِ خِلَافًا لِلْقَائِلِيْنَ بِذلِكَ.

Maka api itu membakar dengan tabi‘atnya menurut orang-orang yang berkata dengan tabi‘at. Semoga Allah melaknat mereka, melainkan yang benar adalah bahwa Allah menciptakan keadaan terbakar pada kayu bakar ketika dia (api) menyentuhnya sebagaimana Allah menciptakan gerakan cincin ketika adanya gerakan jari tangan. Maka sesuatu itu tidak memiliki wujūd dengan ta‘līl dan tidak pula dengan tabi‘at, berbeda halnya dengan orang-orang yang berkata demikian.”

 

وَ يَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى أَنْ يَكُوْنَ عِلَّةً فِي الْعَالَمِ نَشَأَ عَنْهُ بَعْدَ اْخْتِيَارِهِ أَوْ يَكُوْنَ طَبِيْعَةً وُجِدَ الْعَالَمُ بِطَبِيْعَتِهِ تَنَزَّهَ اللهُ عَنْ ذلِكَ وَ تَعَالَى عُلُوًّا كَبِيْرًا.

Dan mustaḥīl atas Allah s.w.t. bahwa dia adalah ‘illat bagi ‘ālam ini yang mana ‘ālam ini diciptakan Allah sesudah ikhtiyār-Nya atau Dia menjadi tabi‘at yang mana adanya ‘ālam ini dengan tabi‘atnya. Maha Suci Allah dari yang demikian itu dan Maha Tinggi dengan ketinggian yang besar.”

 

التَّاسِعَةُ الْجَهْلُ فَيَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى الْجَهْلُ بِمُمْكِنٍ مِنَ الْمُمْكِنَاتِ سَوَاءٌ كَانَ بَسِيْطًا وَ هُوَ عَدَمُ الْعِلْمِ بِالشَّيْءِ أَوْ مُرَكَّبًا وَ هُوَ إِدْرَاكُ الشَّيْءِ عَلَى خِلَافِ مَا هُوَ عَلَيْهِ وَ يَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِ تَعَالَى الْغَفْلَةُ وَ الذُّهُوْلُ وَ هُوَ ضِدُّ الْعِلْمِ.

Yang kesembilan adalah jāhil (bodoh). Maka mustaḥīl atas Allah s.w.t. jāhil dengan apapun yang mungkin dari perkara-perkara mungkin, baik itu jāhil bāsith ya‘ni ketiadaan mengetahui dengan sesuatu ataupun jāhil murakkab ya‘ni mendapatkan sesuatu di atas menyalahi apa yang sebenarnya. Dan mustaḥīl atas Allah s.w.t. itu lalai dan lupa. Dan ini adalah lawan dari ‘ilmu.”

 

الْعَاشِرَةُ الْمَوْتُ وَ هُوَ ضِدُّ الْحَيَاةِ – الْحَادِيَةَ عَشَرَ الصَّمَمُ وَ هُوَ ضِدُّ السَّمْعِ – الثَّانِيَةَ عَشَرَ وَ هُوَ ضِدُّ الْبَصَرِ – الثَّالِثَةَ عَشَرَ الْخَرَسُ وَ فِيْ مَعْنَاهُ الْبَكَمُ وَ هُوَ الْكَلَامُ – الرَّابِعَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى عَاجِزًا وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى قَادِرًا.

Yang kesepuluh adalah mati dan dia adalah lawan dari ḥayāt. Yang ke-11 adalah tuli dan dia adalah lawan dari sama‘. Yang ke-12 adalah buta dan dia adalah lawan dari bashar. Yang ke-13 adalah kharas (bisu) dan yang sema‘na dengan dia adalah bakam dan dia adalah lawan dari kalām. Yang ke-14 adalah keadaan Allah s.w.t. itu lemah dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu berkuasa.”

 

الْخَامِسَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى كَارِهًا وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى مُرِيْدًا – السَّادِسَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى جَاهِلًا وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى عَالِمًا – السَّابِعَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى مَيِّتًا وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى حَيًّا.

Yang ke-15 adalah keadaan Allah s.w.t. itu benci dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu berkehendak. Yang ke-16 adalah keadaan Allah s.w.t. itu jāhil dan dia adalah lawan keadaan Allah s.w.t. itu mengetahui. Yang ke-17 adalah keadaan Allah s.w.t. itu mati dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu hidup.

 

الثَّامِنَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى أَصَمَّ وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى سَمِيْعًا – التَّاسِعَةَ عَشَرَ كَوْنُهُ تَعَالَى أَعْمَى وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى بَصِيْرًا – الْعِشْرُوْنَ كَوْنُهُ تَعَالَى أَبْكَمَ وَ فِيْ مَعْنَاهُ الْخَرَسُ وَ هُوَ ضِدُّ كَوْنِهِ تَعَالَى مُتَكَلِّمًا فَهذِهِ الْعِشْرُوْنَ كُلُّهَا مُسْتَحِيْلَاتٌ عَلَيْهِ تَعَالَى.

Yang ke-18 adalah keadaan Allah s.w.t. itu tuli dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu mendengar. Yang ke-19 adalah keadaan Allah s.w.t. itu buta dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu melihat. Yang ke-20 adalah keadaan Allah s.w.t. itu abkam (bisu) dan yang sema‘na dengan dia adalah akhras dan dia adalah lawan dari keadaan Allah s.w.t. itu berbicara. Maka yang 20 ini seluruhnya adalah perkara-perkara yang mustaḥīl atas Allah s.w.t.

 

وَ اعْلَمْ أَنَّ دَلِيْلَ كُلِّ وَاحِدٍ مِنَ الْعِشْرِيْنَ الْوَاجِبَةِ يُثْبِتُهَا لَهُ تَعَالَى وَ يَنْقِيْ عَنْهُ ضِدَّهَا وَ أَدِلَّةُ السَّبْعِ الْمَعَانِيْ هِيَ أَدِلَّةُ السَّبْعِ الْمَعْنَوِيَّةِ فَهذِهِ أَرْبَعُوْنَ عَقِيْدَةً يَجِبُ للهِ تَعَالَى مَنْهُ عِشْرُوْنَ وَ يَنْتَفِيْ عَنْهُ تَعَالَى عِشْرُوْنَ وَ عِشْرُوْنَ دَلَيْلًا إِجْمَالِيًّا كُلُّ دَلِيْلٍ أَثْبَتَ صِفَةً وَ يَنْفَى ضِدَّهَا.

Dan ketahuilah bahwa dalīl tiap-tiap satu dari 20 yang wājib itu menetapkan sifat-sifat itu bagi Allah s.w.t. dan menafikan (menghilangkan) akan lawannya. Dan dalīl-dalīl dari tujuh sifat ma‘ani adalah dalīl-dalīl dari tujuh sifat ma‘nawiyyah. Maka inilah 40 ‘aqīdah (di mana) yang wājib bagi Allah s.w.t. 20 sifat dan ternafi (terhilangkan) daripada Allah s.w.t. 20 sifat. Dan inilah pula 20 ijmālī (di mana) setiap dalīl menetapkan satu sifat dan menghilangkan lawannya.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.