Kewajiban (Fardhu) Mandi – Bab Thaharah – Ringkasan Fiqih Mazhab Syafi’i

RINGKASAN FIQIH MAZHAB SYAFI‘I
(Penjelasan Kitab Matan Abu Syuja‘ dengan Dalil al-Qur’an dan Hadits)
Oleh: Musthafa Dib al-Bugha

Penerjemah: Toto Edidarmo
Penerbit: Noura Books (PT Mizan Publika)

Rangkaian Pos: Bab 1 Bersuci (Thahārah) - Ringkasan Fiqih Mazhab Syafi'i

Kewajiban (Fardhu) Mandi.

Kewajiban (fardhu) mandi ada tiga.

  1. Niat (1).

(1). Dalilnya adalah hadits berikut:

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ.

“Sesungguhnya semua perbuatan itu bergantung pada niatnya.” (HR. al-Bukhārī dan Muslim dari ‘Umar bin al-Khaththāb). Silakan periksa kembali penjelasan tentang niat pada Pasal tentang Berwudhū’.

***

  1. Membersihkan najis yang menempel pada tubuh.
  2. Mengguyur air ke seluruh rambut dan kulit. (1).

(1). Dalil tentang tiga kewajiban mandi adalah hadits Nabi s.a.w. berupa perbuatan dan perkataannya. Maimūnah r.a. menceritakan cara mandi Rasūlullāh s.a.w. berikut:

وَ غَسَلَ فَرْجَهُ وَ مَا أَصَابَهُ مِنَ الْأَذَى.

Beliau membasuh kemaluannya dan semua yang terkena najis dan kotoran (adzā).” [Makna adzā adalah najāsah (najis) dan qadzar (kotoran) – peny].

Di dalam kitab-kitabnya, Imām an-Nawawī menilai hadits ini berkualitas shaḥīḥ. Dia berkomentar: “Mandi wajib dianggap cukup apabila benar-benar telah menghilangkan najis. Oleh karena itu, membuang kotoran (badan) sebelum menyiramkan air ke seluruh tubuh merupakan anjuran (sunnah).” (Dikutip dari al-Iqnā‘).

Dalam sebuah hadits, ‘Ā’isyah r.a. menceritakan:

أَنَّ النَّبِيَّ (ص) كَانَ إِذَا اغْتَسَلَ مِنَ الْجِنَابَةِ بَدَأَ فَغَسَلَ يَدَيْهِ، ثُمَّ يَتَوَضَّأُ كَمَا يَنَوَضَّأُ لِلصَّلَاةِ، ثُمَّ يُدْخِلُ أَصَابِعَهُ فِي الْمَاءِ فَيُخَلِّلُ بِهَا أُصُوْلَ شَعَرِهِ، ثُمَّ يَصُبُّ عَلَى رَأْسِهِ ثَلَاثَ غُرَفٍ بِيَدَيْهِ ثُمَّ يُفِيْضُ الْمَاءَ عَلَى جَلْدِهِ كُلِّهِ.

Apabila Nabi s.a.w. mandi junub, beliau memulai dengan membasuh dua (telapak) tangannya, lalu berwudhū’ seperti wudhu’ untuk shalat, kemudian memasukkan jari-jarinya ke dalam air, lalu menyela-nyela pangkal rambutnya. Setelah itu, beliau menyiramkan air ke kepalanya tiga kali saukan dengan dua telapak tangannya, lalu mengguyurkan air ke seluruh tubuhnya.” (Al-Bukhārī, al-Ghusl, Bab “al-Wudhū’u Qabl-al-Ghusl”, hadits no. 245, 246; Muslim, al-Ḥaidh, Bab “Shifatu Ghusl-il-Janābah”, hadits no. 316-317)

Dalam hadits lain, ‘Alī r.a. menceritakan:

سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ (ص) قَالَ: مَنْ تَرَكَ مَوْضِعَ شَعْرَةٍ مِنَ جَنَابَةٍ لَمْ يَغْسِلْهَا فُعِلَ بِهَا كَذَا وَ كَذَا مِنَ النَّارِ. قَالَ عَلِيٌّ: فَمِنْ ثَمَّ، عَادَيْتُ رَأْسِيْ ثَلَاثَا، وَ كَانَ يَجُزُّ شَعْرَهُ.

“Aku pernah mendengar Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Siapa saja yang meninggalkan akar rambutnya ketika mandi junub, dengan tidak membasuhnya maka ia akan disiksa begini dan begitu di neraka,” ‘Alī r.a. berkata: “Berdasarkan hadits ini, aku membiasakan membasuh kepala sebanyak tiga kali dan menyela-nyela rambut.” (Abū Dāūd, ath-Thahārah, Bab “Fil-Ghusli min-al-Janābah”, hadits no. 249; Ibnu Mājah, ath-Thahārah, Bab “Taḥta Kulli Sya‘rati Janābah”, hadits no. 599).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.