Keutamaan Umat Nabi Muhammad s.a.w. di Kitab Zabur & Injil – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

KEUTAMAAN UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. DI KITĀB ZABŪR

Begitu pula Allah s.w.t. telah memerintahkan kepada Nabi Dāwūd a.s. untuk mencintai Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dan senantiasa mengagungkannya, dan Allah s.w.t. telah menetapkannya dalam Kitāb Zabūr yang telah diwahyukannya kepada Nabi Dāwūd a.s. yang menerangkan tentang kemuliaan Kekasih-Nya (Nabi Muhammad s.a.w.) beserta umatnya.

Sebagaimana yang telah disebutkan oleh Imām abul-fidā’i ismā‘īl-ibni katsīr dalam kitābnya al-bidāyatu wan-nihāyah juz 1 hal. 326:

قَالَ الإِمَامُ ابْنُ كَثِيْرٍ فِي الْبِدَايَةِ وَ النِّهَايَةِ الْجُزْءُ الأَوَّلُ ص: 326
ذَكَرَ وَهْبُ بْنُ مُنَبَّهْ أَنَّ اللهَ تَعَالَى أَوْحَى إِلَى دَاودَ فِي الزَّبُوْرِ: يَا دَاودُ إِنَّهُ سَيَأْتِيْ مِنْ بَعْدِكَ نَبِيٌّ اسْمُهُ أَحْمَدٌ وَ مُحَمَّدٌ صَادِقًا سَيِّدًا لاَ أَغْضَبُ عَلَيْهِ أَبَدًا وَ لاَ يُغْضِبُنِيْ أَبَدًا وَ قَدْ غَفَرْتُ لَهُ قَبْلَ أَنْ يَعْصِيَنِيْ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَ مَا تَأَخَّرَ وَ أُمَّتُهُ مَرْحُوْمَةٌ أَعْطَيْتُهُمْ مِنَ النَّوَافِلِ مِثْلَ مَا أَعْطَيْتُ الأَنْبِيَاءَ وَ فَرَضْتُ عَلَيْهِمُ الْفَرَائِضَ الَّتِيْ افْتَرَضْتُ عَلَى الأَنْبِيَاءِ وَ الرُّسُلِ حَتَّى يَأْتُوْنِيْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَ نُوْرُهُمْ مِثْلُ نُوْرِ الأَنْبِيَاءِ

Yang artinya kurang lebih:

“Sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman kepada Nabi Dāwūd a.s.: Hai Dāwūd, sesungguhnya akan datang sesudah mu seorang Nabi Agung bernama Ahmad (di langit) dan Muhammad (di bumi). Dia adalah seorang Nabi yang jujur dan sebagai Tuan/Junjungan (bagi semua makhluk). Sungguh Aku (Allah s.w.t.) tidak akan murka kepadanya selama-lamanya dan dia juga tidak akan pernah melakukan sesuatu yang membuat Aku murka. Sungguh akan Aku pelihara/jaga dia dari segala dosa/kesalahan. Dan umatnya adalah umat yang Aku limpahkan Belas Kasih Sayang kepada mereka. Aku anugerahkan kepada mereka amalan ibadah sunah dan wajib sebagaimana yang Aku anugerahkan kepada para nabi dan rasūl. Dan kelak pada hari kiamat mereka akan datang menghadap kepada-Ku dengan diliputi cahaya terang benderang sebagaimana cahayanya para nabi.”

Segala puji dan syukur hanya bagi Allah s.w.t. semata, yang telah melimpahkan anugerah agung-Nya yang tidak terbatas dengan menjadikan kita sebagai umat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang senantiasa meneladani perilakunya dan mengikuti jejak-jejaknya.

Segala puji bagi Allah s.w.t. yang senantiasa memuliakan dan mengagungkan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sejak dahulu kala dengan menekankan kepada Nabi Adam a.s. dan semua para nabi dan rasūl sesudahnya untuk benar-benar selalu memuliakan, mengagungkan dan mencintai Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Bahkan diriwāyatkan di kitāb al-hāwī lil-fatāwī Juz 2 hal. 176: lil-imāmi jalāl-id-dīni ‘abd-ir-rahmān-is-suyūthī yang menerangkan tentang rahasia yang terkandung dalam cincin Nabi Sulaimān a.s.:

قَالَ الإِمَامُ جَلاَلُ الدِّيْنِ عَبْدُ الرَّحْمَانِ السُّيُوْطِيُّ فِيْ الْحَاوِيْ لِلْفَتَاوِي الْجُزْءُ الثَّانِيْ ص: 176
وَرَدَ عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ وَ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ مَرْفُوْعًا كَانَ نَقْشُ خَاتَمِ سُلَيْمَانَ بْنِ دَاودَ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ

Yang artinya kurang lebih:

“Imāmu jalāl-ud-dīn-is-suyūthī rahimahullāh berkata: Bahwa telah diriwayatkan dari sahabat ‘Ubādah bin Shāmit dan sahabat Jābir bin ‘Abdullāh: sesungguhnya pada cincin Nabi Sulaimān a.s. tertulis kalimat: lā ilāha illallāhu muhammad-ur-rasūlullāh.”

KEUTAMAAN UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. DI KITĀB INJĪL

Dan demikian pula tersebutkan dalam Kitāb Injīl yang Allah s.w.t. wahyukan kepada Nabi ‘Īsā a.s. untuk memberitahukan kepada seluruh umatnya agar mempersiapkan diri demi menyambut Kekasih Allah s.w.t. (Baginda Nabi Muhammad s.a.w.) dengan beriman kepadanya dan menjadi pembela setianya. Sebagaimana yang telah diriwāyatkan imām jalāl-ud-dīni ‘abd-ur-rahmān-is-suyūthī di kitābnya al-hāwī lil-fatāwī Juz 2 hal. 175, beliau berkata:

أَخْرَجَ الْحَاكِمُ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍِ قَالَ: أَوْحَى اللهُ إِلَى عِيْسَى آمِنْ بِمُحَمِّدٍ وَ مُرْ مَنْ أَدْرَكَهُ مِنْ أُمَّتِكَ أَنْ يُؤْمِنُوْا بِهِ فَلَوْلاَ مُحَمَّدٌ مَا خَلَقْتُ آدَمَ وَ لاَ الْجَنَّةَ وَ لاَ النَّارَ

Yang artinya kurang lebih:

“Imām Hākim telah meriwayatkan dari sahabat ‘Abdullāh bin ‘Abbās r.a., beliau berkata: Bahwa sesungguhnya Allah s.w.t. berfirman kepada Nabi ‘Īsā a.s. dalam Kitāb Injīl: Hai ‘Īsā, berimanlah kamu kepada Nabi Muhammad s.a.w., dan perintahlah umatmu yang bertemu dengannya (Nabi Muhammad s.a.w.) agar beriman kepadanya (Nabi Muhammad s.a.w.). Sebab, seandainya tidak ada dia (Nabi Muhammad s.a.w.) maka Aku (Allah s.w.t.) tidak akan menciptakan Adam, surga dan neraka.”

Segala puji bagi Allah s.w.t. yang telah memuliakan dan melimpahkan Belas Kasih Sayang-Nya kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Dan banyak sekali dari kaum Yahūdī dan Nasrānī yang telah mendapat taufīq dan hidayah dari Allah s.w.t., berbondong-bondong datang ke kota Madinah untuk menyambut kedatangan Nabi agung akhir zaman Baginda Rasūlullāh Muhammad s.a.w., sesuai dengan amanat yang telah mereka dapati dalam kitab Taurāt dan Injīl yang masih asli. Dan mereka lakukan itu semata-mata untuk beriman kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dan menjadi pembela setianya. Di antaranya adalah ‘Abdullāh bin Salām, Ibn-ul-Hayyabān, Tabā‘ al-Humairī, Salmān al-Fārisī dan lain-lain, sebagaimana hal itu disebutkan oleh syaikhu yūsuf-ubnu-ismā‘īl-in-nabhānī di kitāb hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 133 – 166. Dan mulai dari situlah, maka umat Islām mendapati kemenangan demi kemenangan dalam menegakkan dan memperjuangkan ajaran-ajaran Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.