Keutamaan Umat Nabi Muhammad s.a.w. di Kitab Taurat – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

KEUTAMAAN UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. DI KITĀB TAURĀT

Dan berita tentang keutamaan-keutamaan umat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. telah diberitahukan Allah s.w.t. kepada para Nabi dan Rasūl.

Di antaranya adalah sebagaimana hal itu telah disebutkan Sayyidunā al-Imām al-Habīb ‘Abdullāh bin ‘Alawiy al-Haddād dalam kitāb beliau sabīl-ul-iddikār hal. 22 – 26 dan juga disebutkan oleh Imām Abū Na‘īm al-Ashfahānī di kitābnya dalā’il-un-nabawiyyah juz 1 hal. 77 bahwa:

Sesungguhnya tatkala Nabi Mūsā a.s. membaca Kitāb Suci Taurāt, beliau menemukan di dalamnya keutamaan-keutamaan umat Baginda Nabi Muhammad s.a.w., sehingga beliau sangat kagum dan menginginkan sebagian dari keutamaan-keutamaan umat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. agar diberikan kepada umatnya dengan berkata:

“Ya Allah, sesungguhnya aku telah membaca Kitāb Suci Taurāt dan aku temukan di dalamnya keutamaan-keutamaan umat yang kelak dikumpulkan di padang mahsyar dalam keadaan bercahaya mukanya laksana bulan purnama dan anggota badannya berkemilauan memancarkan cahaya bekas wudhū’ dan sujūd tatkala masih di dunia. Ya Allah, jadikanlah keutamaan itu untuk umatku.” Namun Allah s.w.t. menjawab:

“Tidak Mūsā, sesungguhnya keutamaan itu hanya Aku khususkan bagi umat Kekasih-Ku Nabi Muhammad s.a.w.” Nabi Mūsā a.s. berkata lagi: “Ya Allah, sesungguhnya aku telah membaca Kitāb Suci Taurāt dan aku temukan keutamaan umat yang Engkau anugerahi ibādah shalāt lima waktu dan Engkau bukakan pintu langit sehingga turun Rahmat (Belas Kasih Sayang)-Mu kepada mereka pada saat mereka melakukannya sehingga para bidadari surga rindu kepada mereka. Dan Engkau anugerahi pula mereka Bulan Suci Ramadhān sehingga mereka berpuasa sebulan penuh. Dan Engkau anugerahi pula mereka Firman-firman Suci-Mu (Kitāb Suci al-Qur’ān) yang senantiasa terjaga/hafal di hati mereka. Dan Engkau anugerahi pula mereka ibadah haji ke Baitullāh Ka‘bah yang mana pahala haji mabrur adalah surga-Mu, serta Engkau anugerahi pula mereka ibadah zakat dan sedekah yang Engkau lipat gandakan pahalanya sampai 700 kali. Ya Allah, jadikanlah keutamaan itu untuk umatku”. Namun Allah s.w.t. menjawab:

“Tidak Mūsā, sesungguhnya keutamaan itu hanya Aku khususkan bagi umat Kekasih-Ku Nabi Muhammad s.a.w.”.

Nabi Mūsā a.s. berkata lagi:

“Ya Allah, sesungguhnya aku telah membaca Kitāb Suci Taurāt dan aku temukan keutamaan umat yang kelak tatkala Engkau bangkitkan di padang mahsyar, sepertiga dari mereka Engkau masukkan ke surga tanpa hisab (pertanyaan/pertanggungjawaban atas ‘amal perbuatannya di dunia), yang sepertiga lagi Engkau masukkan ke surga dengan hisab yang ringan, dan sepertiga lagi juga Engkau masukkan ke surga setelah Engkau bersihkan mereka dari kotoran dosa. Ya Allah jadikanlah keutamaan itu untuk umatku”. Namun Allah s.w.t. menjawab:

“Tidak Mūsā, sesungguhnya keutamaan itu hanya Aku khususkan bagi umat Kekasih-Ku Nabi Muhammad s.a.w.”.

Maka Allah s.w.t. kemudian berfirman kepada Nabi Mūsā a.s.:

يَا مُوْسَى إِنِّي اصْطَفَيْتُكَ عَلَى النَّاسِ بِرِسَالاَتِيْ وَ بِكَلاَمِيْ فَخُذْ مَا أَتَبْتُكَ وَ كُنْ مِنَ الشَّاكِرِيْنَ

Yang artinya kurang lebih:

“Hai Mūsā, sesungguhnya Aku telah memilihmu dari seluruh umat manusia (saat ini) untuk menjadi Rasūl (utusan)-Ku yang menyampaikan Firman Suci-Ku (kepada hamba-hambaKu). Maka, laksanakanlah apa yang Aku tugaskan kepadamu. Dan hendaklah kamu senantiasa bersyukur atas segala nikmat yang telah Aku limpahkan kepadamu.”

يَا مُوْسَى أَمَا عَلِمْتَ أَنَّ مُحَمَّدًا أَكْرَمُ عَلَيَّ مِنْ جَمِيْعِ خَلْقِيْ

Yang artinya kurang lebih:

“Hai Mūsā, sesungguhnya Nabi Muhammad s.a.w. adalah makhluk yang paling Aku cintai dari seluruh makhluk-makhlukKu.”

وَ إِنِّيْ نَظَرْتُ فِيْ قُلُوْبِ عِبَادِيْ فَلَمْ أَجْدْ قَلْبًا أَشَدُّ تَوَاضُعًا مِنْ قَلْبِكَ فَلِذلِكَ اصْطَفَيْتُكَ عَلَى النَّاسِ بِرِسَالاَتِيْ وَ بِكَلاَمِيْ فَمُتْ عَلَى التَّوْحِيْدِ وَ عَلَى حُبِّ مُحَمَّدٍ

Yang artinya kurang lebih:

“Dan (saat ini) tidak Aku lihat dari seluruh hati hamba-hambaKu yang lebih tawādhu‘ (merendahkan diri) dari hatimu. Maka, sebab itulah Aku pilih dirimu sebagai Rasūl-Ku. Laksanakanlah semua perintah-Ku sampai kamu meninggal dalam keadaan meng-Esakan-Ku dan dalam keadaan cinta kepada Kekasih-Ku Nabi Muhammad s.a.w.”

Maka, oleh sebab itulah, Nabi Mūsā a.s. senantiasa berzikir/menyebut-nyebut Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dan membanggakannya. Beliau selalu memuji-muji dan menceritakan keagungan dan kemuliaan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. kepada umatnya.

Sampai ada sebuah riwāyat yang kami dapatkan di kitāb hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 124 lisy-syaikhi yūsuf-ibni-ismā‘īl-in-nabhānī, bahwa sesungguhnya ada seseorang dari umatnya Nabi Mūsā a.s. yang senantiasa berbuat kemungkaran selama 200 tahun. Setelah dia meninggal, umat Banī Isrā’īl membuangnya di tempat sampah. Lantas Allah s.w.t. berfirman kepada Nabi Mūsā a.s.:

“Wahai Mūsā (Nabi-Ku), uruslah jenazah hamba-Ku (yang terbuang di tempat sampah). Mandikan, kafani, shalati dan kuburkanlah dengan cara yang terhormat.”

Nabi Mūsā a.s. kemudian berkata kepada Allah s.w.t.: “Ya Allah Ya Rabbi, sesungguhnya banyak menyaksikan perilakunya yang tidak terpuji selama 200 tahun, sehingga mereka membuangnya di tempat sampah…”

Allah s.w.t. kemudian berfirman kepada Nabi Mūsā a.s.:

“Wahai Mūsā, memang benar apa yang disaksikan oleh umatmu (Banī Isrā’īl), akan tetapi, yang telah Aku ketahui (sendiri) bahwa sesungguhnya, di akhir hayatnya, dia setiap membuka Kitab Suci Taurāt dan melihat nama Kekasih-Ku (Nabi Muhammad s.a.w.) dia sangat mengagumi dan mencintainya sampai-sampai dia mencium nama tersebut dan menaruhnya di kedua matanya, dengan senantiasa bersalawat kepadanya (Nabi Muhammad s.a.w.). Oleh sebab itulah Aku (Allah s.w.t.) telah mengampuni seluruh dosa-dosanya dan akan Aku masukkan dia ke surga dengan memberinya istri 70 bidadari yang cantik jelita.”

Maka, kecintaan Nabi Mūsā a.s. kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. semakin memuncak, sampai beliau rindu ingin bertemu dengan Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.