Keutamaan Merayakan Maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa (2/2)

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Keutamaan Maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w. & Himbauan Untuk Merayakannya - Nur-ul-Mushthafa

Maka mereka semua, baik panitia yang bekerja keras untuk menyukseskan acara maulid, atau para donatur yang memberi infāq dengan ikhlas sukarela, ataupun yang datang meninggalkan segala urusan duniawinya, ataupun para panitia dan ibu-ibu/wanita yang membuat makanan/minuman di dalam rumahnya untuk menjamu tamu-tamu Rasūlullāh Muhammad s.a.w., semuanya tanpa terkecuali akan mendapati segala keistimewaan-keistimewaan dan keberkahan-keberkahan Maulid Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Sabda Nabi Muhammad s.a.w.:

مَنْ عَظَّمَ مَوْلِدِيْ كُنْتُ شَفِيْعًا لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya, barang siapa yang mengagungkan maulidku, maka kelak (pada hari kiamat) aku (Nabi Muhammad s.a.w., tidak akan mengecewakan mahabbahnya, namun aku) akan memberi syafā‘at kepadanya pada hari kiamat (agar diampuni dosa-dosanya sampai masuk surganya Allah s.w.t.)”

Sebagaimana pula yang disebutkan pula oleh imām-ubnu hajar-il-haitamī di kitābnya an-ni‘mat-ul-kubrā ‘alal-‘ālam hal. 9:

قَالَ الإِمَامُ شِهَابُ الدِّيْنِ أَحْمَدُ بْنُ حَجَرِ الْهَيْتَمِيْ الشَّافِعِيِّ فِي النَّعْمَةِ الْكُبْرَى عَلَى الْعَالَمِ ص: 9
قَالَ الإِمَامُ مُحَمَّدُ بْنُ إِدْرِيْسِ الشَّافِعِيِّ رَحِمَهُ اللهِ: مَنْ جَمَعَ لِمَوْلِدِ النَّبِيِّ (ص) إِخْوَانًا وَ هَيَّأَ طَعَامًا وَ أَخْلَى مَكَانًا وَ عَمِلَ إِحْسَانًا وَ صَارَ سَبَبًا لِقِرَاءَتِهِ بَعَثَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَعَ الصِّدِّقِيْنَ وَ الشُّهَدَاءِ وَ الصَّالِحِيْنَ وَ يَكُوْنُ فِيْ جَنَّاتِ النَّعِيْمِ

Yang artinya kurang lebih:

“Imām Syāfi‘ī rahimahullāh berkata: barang siapa yang mengundang saudara-saudaranya untuk mengadakan Maulid Nabi Muhammad s.a.w. menyuguhkan makanan dan menyediakan tempat untuk mereka dengan ikhlas. Dan di situ dilaksanakan amalan-amalan/bacaan-bacaan untuk mengagungkan Nabi Muhammad s.a.w. Maka orang tersebut (yang menjadi sebab untuk diadakannya Maulid Nabi Muhammad s.a.w.), kelak pada hari kiamat akan dikumpulkan oleh Allah s.w.t. beserta para shiddīqīn, syuhadā’ dan shālihīn dan akan dimasukkan ke surga Allah s.w.t. yang dipenuhi dengan segala kenikmatan yang abadi.”

Dalam kitāb yang sama hal. 10 disebutkan:

قَالَ الإِمَامُ السِّرِّي السَّقْطِيُّ قَدَّسَ اللهُ سِرَّهُ: مَنْ قَصَدَ مَوْضِعًا يُقْرَأُ فِيْهِ مَوْلِدُ النَّبِيِّ (ص) فَقَدْ قَصَدَ رَوْضَةً مِنْ رِيَاضِ الْجَنَّةِ لأَنَّهُ مَا قَصَدَ ذلِكَ الْمَوْضِعَ إِلاَّ لِمَحَبَّةِ النَّبِيِّ (ص) وَ قَدْ قَالَ (ص): مَنْ أَحَبِّنِيْ كَانَ مَعِيْ فِي الْجَنَّةِ

Yang artinya kurang lebih:

“Imām Sirrī as-Saqthī rahimahullāh berkata: Barang siapa yang mendatangi tempat untuk merayakan Maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w., maka sesungguhnya dia telah menuju tempat yang merupakan taman di antara taman-taman surga. Karena dia tidak menuju tempat tersebut kecuali karena cinta kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Karena sesungguhnya Baginda Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda:

“Sesungguhnya, barang siapa yang benar-benar tulus mencintaiku (Baginda Nabi Muhammad s.a.w), maka kelak dia akan di surga bersamaku.”

Dalam kitāb yang sama hal. 10 disebutkan:

قَالَ الإِمَامُ جَلاَلُ الدِّيْنِ السُّيُوْطِيُّ قَدَّسَ اللهُ سِرَّهُ وَ نَوَّرَ ضَرِيْحَةُ: مَا مِنْ بَيْتٍ أَوْ مَسْجِدٍ أَوْ مَحِلَّةٍ أَوْ مَحِلَّةٍ قُرِئَ فِيْهِ مَوْلِدُ النَّبِيِّ (ص) إِلاَّ حَفَّتِ الْمَلاَئِكَةُ ذلِكَ الْبَيْتَ أَوِ الْمَسْجِدَ أَوِ الْمَحِلَّةَ وَ صَلَّتِ الْمَلاَئِكَةُ عَلَى أَهْلِ ذلِكَ الْمَكَانِ وَ عَمَّهُمْ اللهُ تَعَالَى بِالرَّحْمَةِ وَ الرِّضْوَانِ

Yang artinya kurang lebih:

“Imām Jalāl-ud-dīn as-Suyūthi rahimahullāh berkata: Sesungguhnya tempat mana saja, baik itu masjid, rumah ataupun tempat lainnya, di situ dibacakan maulid Baginda Nabi Muhammad s.a.w., maka seketika para malaikat akan datang mengelilingi tempat tersebut untuk mendu‘ākan kepada seluruh orang yang hadir, sehingga Allah s.w.t. melimpahkan Rahmat (Belas Kasih Sayang) dan Keridaan-Nya kepada mereka semua”.

Dan di antara tanda-tanda cinta kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. adalah sering menyebut namanya dengan selalu bershalawat kepadanya. Sebagaimana yang disebutkan oleh seorang waliyyullāh besar al-‘ālim-ul-‘allāmah syaikhu ahmad-ubnu zainī dahlān-il-hasanī dalam kitābnya as-sīrat-un-nabawiyyah juz 2 hal. 106:

الشَّيْخُ أَحْمَدُ بْنِ زَيْنِيْ دَحْلاَنِ الْحَسَنِيِّ فِي السِّيْرَةِ النَّبَوِيَّةِ الْجُزْءُ الثَّانِيْ ص 106:
وَ مِنْ عَلاَمَةِ مَحَبَّتِهِ (ص) كَثْرَةُ ذِكْرِهِ وَ كَثْرَةُ الصَّلاَةِ عَلَيْهِ فَمَنْ أَحَبَّ شَيْئًا أَكْثَرَ مِنْ ذِكْرِهِ

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya di antara tanda orang yang benar-benar mencintai Baginda Nabi Muhammad s.a.w., adalah dia akan senantiasa menyebut namanya dan selalu bersalawat kepadanya. Karena orang yang mencintai sesuatu pasti dia akan selalu menyebut dan mengingatnya.”

Maka, marilah kita perbanyaki mengingat dan menyebut-nyebut sirah atau sejarah prilaku Junjungan kita Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sebagai keteladanan utama kehidupan kita serta kita perbanyaki membaca shalawat dengan hudhūr dan ta‘zhīm (mengagungkan) kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Karena banyak sekali hadis-hadis yang menerangkan bahwa sesungguhnya tidak ada penawar untuk membersihkan hati yang kotor sehingga menjadi baik kecuali dengan memperbanyaki bershalawat kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dari hati yang penuh dengan cinta dan mengagungkan kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Sebagaimana yang telah disebutkan oleh Shaikh ‘Abdullāh Sirāj-ud-dīn di kitābnya ash-shalātu ‘alan-nabi s.a.w. hal. 110:

قَالَ الشَّيْخُ عَيْدُ اللهِ سِرَاجُ الدِّيْنِ فِي الصَّلاَةِ عَلَى النَّبِيِّ (ص) ص: 110
رَوَى ابْنُ أَبِيْ شَيْبَةَ وَ أَبُو الشَّيْخِ وَ غَيْرُهُمَا عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ (ر) قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ (ص): صَلُّوْا عَلَيَّ فَإِنَّ الصَّلاَةَ عَلَيَّ زَكَاةٌ لَكُمْ

Yang artinya kurang lebih:

“Baginda Rasūlullāh Muhammad s.a.w. bersabda: Perbanyakilah oleh kalian (hai umatku) membaca shalawat kepadaku. Karena sesungguhnya salawat kalian kepadaku adalah untuk membersihkan diri kalian (dari sifat-sifat yang keji (sombong, ‘ujub, riyā’, dengki, hasūd, dll.), bahkan bisa melebur dosa-dosa kalian.)”

باللهِ تَوْفِيْقُ وَ الهِدَايَةُ مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَ مَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ وَ حَسْبُنَا اللهُ وَ نِعْمَ الْوَكِيْلُ وَ لاَ حَوْلَ وَ لاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

Yang artinya kurang lebih:

“Hanya Allah s.w.t. yang memberi taufīq dan hidāyah. (Sesungguhnya) barang siapa yang telah diberi petunjuk oleh Allah s.w.t., maka tidak ada seorang pun yang bisa menyesatkan, dan barang siapa yang ditakdirkan tersesat oleh Allah s.w.t., maka tidak ada seorang pun yang bisa memberinya hidāyah. (Sungguh) kami hanya pasrah kepada Allah s.w.t. Dzāt yang mencukupi kita semua, dan Dia-lah sebaik-baiknya Dzāt yang mewakili. Dan tiada daya upaya dan kekuatan melainkan dengan izin Allah s.w.t.”

Dan apabila dalam rangkuman kami ini ada kesalahan dalam penulisan kata-kata ataupun kekhilafan dalam menerjemahkan lafazh, maka kami mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Semoga Allah s.w.t. memberikan taufīq, hidāyah serta kemudahan-Nya kepada kami agar bisa melanjutkan sebagian dari sejarah Baginda Rasūlullāh Muhammad s.a.w. sebagai pelengkap kitāb ini, dari lahirnya sampai akhir hayat beliau Baginda Rasūlullāh Muhammad s.a.w. Dan akan kami fokus dalam menceritakan agungnya peristiwa Isrā’ Mi‘rāj Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Dan kami tutup rangkuman kitab ini dengan salawat kepada Baginda Nabi Besar Muhammad s.a.w.:

اللهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ بِقَدْرِ حُبِّكَ فِيْهِ وَ زِدْنَا يَا مَوْلاَنَا حُبًّا فِيْهِ وَ بِجَاهِهِ عِنْدَكَ فَرِّجْ عَنَّا مَا نَحْنُ فِيْهِ إِلهَنَا لاَ نَسْأَلُكَ رَدَّ الْقَضَاءِ بَلْ نَسْأَلُكَ اللُّطْفَ فِيْهِ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ عَدَدَ خَلْقِ اللهِ بِدَوَامِ مُلْكِ اللهِ

Ya Allah, limpahkanlah selalu salawat (Rahmat Ta‘zhīm), Salām Sejahtera dan Keberkahan-Mu kepada Junjungan kami Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sebanyak Keagungan Cinta-Mu padanya. Dan anugerahkanlah kami untuk semakin meningkat kecintaan kami padanya. Ya Allah Sesembahan kami. Demi keagungan derajatnya di Sisi-Mu, lapangkanlah segala kesulitan yang menimpa kami. Ya Allah Tuhan kami. Sungguh kami tidak memohon untuk menolak Qadhā’ Qadar-Mu. Namun limpahkanlah keringanan dan Belas Kasih Sayang-Mu terhadap segala ketentuan/ketetapan-Mu kepada kami. Ya Allah limpahkanlah pula salawat, Salām dan Keberkahan-Mu kepada seluruh keluarga dan sahabat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sebanyak bilangan makhluk-makhlukMu dan sekekal keabadian Kekuasaan-Mu….

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى نُوْرِ الأَنْوَارِ وَ سِرِّ الأَسْرَارِ وَ تِرْيَاقِ الأَغْيَارِ وَ مِفْتَاحِ بَابِ الْيَسَارِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُخْتَارِ وَ آلِهِ الأَطْهَارِ وَ أَصْحَابِهِ الأَخْيَارِ عَدَدَ نِعَمِ اللهِ وَ إِفْضَالِهِ

“Ya Allah, limpahkanlah selalu Shalawat (Rahmat Kasih Sayang)-Mu kepada Junjungan kami Baginda Nabi Muhammad s.a.w., Nabi Agung yang sebagai sumber segala cahaya dan sebagai sumber segala rahasia alam malaikat dan Nabi Agung yang sebagai obat/penyejuk hati dari segala-galanya, dan sebagai kunci atas segala kemudahan. Beliaulah Baginda Nabi Muhammad s.a.w., Kekasih-Mu yang telah Engkau pilih dari seluruh makhluk-Mu. Dan limpahkanlah pula Shalawat-Mu kepada para keluarganya yang suci nan mulia dan seluruh sahabatnya yang sangat jujur dan setia sebanyak anugerah yang Engkau limpahkan kepada semua makhluk-makhlukMu.”

 

وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَ رَحْمَةُ اللهِ وَ بَرَكَاتُهُ

Al-hamdulillāh dengan izin Allah s.w.t.
Rangkuman Kitāb Nūr-ul-Mushthafā ini selesai pada
Hari Kamis, 12 Rabī‘-ul-Awwal, 1429H.
20 Maret, 2008M.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *