Kesunnahan Dalam Adzan dan Iqamah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Kesunnahan Dalam Adzān dan Iqāmah

(وَ) سُنَّ (فِيْهِمَا) أَيْ فِي الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ (قِيَامٌ)، وَ أَنْ يُؤَذِّنَ عَلَى مَوْضِعٍ عَالٍ، وَ لَوْ لَمْ يَكُنْ لِلْمَسْجِدِ مَنَارَةٌ سُنَّ بِسَطْحِهِ ثُمَّ بِبَابِهِ. (وَ اسْتِقْبَالٌ) لِلْقِبْلَةِ، وَ كُرِهَ تَرْكُهُ. (وَ تَحْوِيْلُ وَجْهِهِ) لَا الصَّدْرِ (فِيْهِمَا يَمِيْنًا) مَرَّةً (فِيْ حَيٍّ عَلَى الصَّلَاةِ) فِي الْمَرَّتَيْنِ، ثُمَّ يَرُدُّ وَجْهَهُ لِلْقِبْلَةِ. (و شِمَالًا) مَرَّةً (فِيْ حَيَّ عَلَى الْفَلَاحِ) فِي الْمَرَّتَيْنِ، ثُمَّ يَرُدُّ وَجْهَهُ لِلْقِبْلَةِ. وَ لَوْ لِأَذَانِ الْخُطْبَةِ، أَوْ لِمَنْ يَؤَذِّنُ لِنَفْسِهِ. وَ لَا يَلْتَفِتُ فِي التَّثْوِيْبِ، عَلَى نِزَاعٍ فِيْهِ.

(Disunnahkan di dalam adzān dan iqāmah) untuk:

(1. Berdiri) dan melakukan adzān di tempat yang tinggi. Jikalau masjid tidak memiliki menara, maka disunnahkan adzān di atas lotengnya, lantas di pintu masuknya.

(2. Menghadap qiblat) (151) dan makruh meninggalkannya.

(3. Menolehkan wajahnya) bukan dadanya (162) (ke arah kanan) sekali (di saat membaca lafazh: (حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ) dua kali, lantas mengembalikan wajahnya ke arah qiblat (dan ke arah kiri) sekali (saat membaca lafazh: (حَيَّ عَلَى الْفَلَاحِ) dua kali, lantas mengembalikan wajahnya ke arah qiblat, walaupun untuk adzān khuthbah, atau bagi seorang yang adzān untuk dirinya sendiri. (173) Tidak sunnah menoleh di waktu membaca tatswīb besertaan perbedaan pendapat di dalam masalah ini.

 

(تَنْبِيْهٌ) يُسَنُّ رَفْعُ الصَّوْتِ بِالْأَذَانِ لِمُنْفَرِدٍ فَوْقَ مَا يُسْمِعُ نَفْسَهُ، وَ لِمَنْ يُؤَذِّنُ لِجَمَاعَةٍ فَوْقَ مَا يُسْمِعُ وَاحِدًا مِنْهُمْ، وَ أَنْ يُبَالِغَ كُلٌّ فِيْ جَهْرٍ بهِ لِلْأَمْرِ بِهِ، وَ خَفْضُهُ بِهِ فِيْ مُصَلَّى أَقِيْمَتْ فِيْهِ جَمَاعَةٌ وَ انْصَرَفُوْا، وَ تَرْتِيْلُهُ، وَ إِدْرَاجُ الْإِقَامَةِ، وَ تَسْكِيْنُ رَاءِ التَّكْبِيْرِ الْأُوْلَى. فَإِنْ لَمْ يَفْعَلْ فَالْأَفْصَحُ الضَّمُّ. وَ إِدْغَامُ دَالِ مُحَمَّدٍ فِيْ رَاءِ رَسُوْلِ اللهِ لِأَنَّ تَرْكَهُ مِنَ اللَّحْنِ الْخَفِيِّ. وَ يَنْبَغِي النُّطْقُ بِهَاءِ الصَّلَاةِ وَ يُكْرَهَانِ مِنْ مُحْدِثٍ وَصَبِيٍّ وَ فَاسِقٍ. وَ لَا يَصِحُّ نَصْبُهُ، وَ هُمَا أَفْضَلُ مِنَ الْإِمَامَةِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى: {وَ مَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللهِ} قالَتْ عَائِشَةُ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا: هُمُ الْمُؤَذِّنُوْنَ. وَ قِيْلَ: هِيَ أَفْضَلُ مِنْهُمَا، وَ فُضِلَتْ مِنْ أَحَدِهِمَا بِلَا نِزَاعٍ.

(Peringatan). Disunnahkan mengeraskan suara dengan adzān bagi seorang yang shalat sendiri melebihi terdengar diri sendiri, (184) dan bagi adzān untuk jamā‘ah melebihi mendengarnya satu orang dari jamā‘ah tersebut. Disunnahkan bagi setiap orang yang adzān untuk sangat mengeraskan adzān sebab perintah dari Nabi s.a.w., melirihkan suara adzān (195) di tempat shalat yang telah dilaksanakan jamā‘ah dan telah bubar, adzān dengan tartīl, mempercepat iqāmah, membaca sukūn rā’ takbīr yang pertama – jika tidak dilakukan maka pendapat yang ashaḥḥ membaca dhammah– . Sunnah membaca idghām (دَالِ) dari lafazh (مُحَمَّدٍ) dalam rā’ lafazh (رَسُوْلِ اللهِ) sebab meninggalkannya merupakan lahn (kekeliruan) yang samar dalam membaca. Sebaiknya mengucapkan (هَاءِ) lafazh (الصَّلَاةِ). Makruh hukumnya adzān dan iqāmah bagi seorang yang hadats, anak kecil, dan orang fāsiq. Dan tidak sah mengangkat mereka menjadi petugas adzān. Adzān dan iqāmah sekaligus lebih utama dibanding dengan menjadi imam sebab firman Allah yang artinya: Tiada seorang yang lebih bagus dibanding dengan orang yang mengajak kepada Allah. Dewi (Sayyidatinā) ‘Ā’isyah berkata: Mereka adalah orang-orang yang adzān (mu’adzdzin). Sebagian pendapat mengatakan: Menjadi imam lebih baik. Sedangkan menjadi imam lebih daripada salah satu adzān dan iqāmah tanpa perselisihan ‘ulamā’. (206)

Kesunnahan Bagi yang Mendengarkan Adzān dan Iqāmah.

(وَ) سُنَّ (لِسَامِعِهِمَا) سَمَاعًا يُمَيِّزُ الْحُرُوْفَ، وَ إِلَّا لَمْ يُعْتَدَّ بِسَمَاعِهِ كَمَا قَالَ شَيْخُنَا آخِرًا (أَنْ يَقُوْلَ وَ لَوْ غَيْرَ مُتَوَضِّىءٍ) أَوْ جُنُبًا أَوْ حَائِضًا خِلَافًا لِلسُّبْكِيِّ فِيْهِمَا أَوْ مُسْتَنْجِيًا فِيْمَا يَظْهُرُ، (مِثْلَ قَوْلِهِمَا إِنْ لَمْ يَلْحَنَا لَحْنًا يُغَيِّر الْمَعْنَى). فَيَأْتِيْ بِكُلِّ كَلِمَةٍ عَقِبَ فِرَاغِهِ مِنْهَا، حَتَّى فِي الترَّجِيْعِ وَ إِنْ لَمْ يَسْمَعْهُ. وَ لَوْ سَمِعَ بَعْضَ الْأَذَانِ أَجَابَ فِيْهِ وَ فِيْمَا لَمْ يَسْمَعْهُ. وَ لَوْ تَرَتَّبَ الْمُؤَذِّنُوْنَ أَجَابَ الْكُلَّ وَ لَوْ بَعْدَ صَلَاتِهِ. وَ يُكْرَهُ تَرْكُ إِجَابَةِ الْأَوَّلِ. وَ يَقْطَعُ لِلْإِجَابَةِ الْقِرَاءَةَ وَ الذِّكْرَ وَ الدُّعَاءَ. وَ تُكْرَهُ لِمُجَامِعٍ وَ قَاضِيْ حَاجَةٍ، بَلْ يُجِيْبَانِ بَعْدَ الْفِرَاغِ، كَمُصَلٍّ إِنْ قَرُبَ الْفَصْلُ، لَا لِمَنْ بِحَمَّامٍ، وَ مَنْ بَدَنُهُ مَا عَدَا فَمِهِ نَجِسٌ وَ إِنْ وُجِدَ مَا يَتَطَهَّرُ بِهِ. (إِلَّا فِيْ حَيْعَلَاتٍ فَيُحَوْقَلَ) الْمُجِيْبُ، أَيْ يَقُوْلُ فِيْهَا: لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللّهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ. أَيْ لَا تَحَوُّلَ عَنْ مَعْصِيَةِ اللهِ إِلَّا بِهِ وَ لَا قُوَّةَ عَلَى طَاعَتِهِ إِلَّا بِمَعُوْنَتِهِ. (وَ يُصَدِّقُ) أَيْ يَقُوْلُ: صَدَقْتَ وَ بَرَرْتَ، مَرَّتَيْنِ. أَيْ صِرْتَ ذَا بِرٍّ، أَيْ خَيْرٍ كَثِيْرٍ. (إِنْ ثَوَّبَ) أَيْ أَتَى بِالتَّثْوِيْبِ فِي الصُّبْحِ. وَ يَقُوْلُ فِيْ كَلِمَتَيِ الْإِقَامَةِ: أَقَامَهَا اللهُ وَ أَدَامَهَا وَ جَعَلَنِيْ مِنْ صَالِحِيْ أَهْلِهَا.

(Disunnahkan bagi orang yang mendengar adzān dan iqāmah) dengan pendengaran yang dapat membedakan huruf-hurufnya (217) jika tidak semacam itu, maka apa yang didengar tidaklah dianggap (228) seperti yang diungkapkan guru kita di akhir bab, (239) (untuk mengucapkan) – walaupun tidak memiliki wudhū’ atau junub, ḥaidh berbeda dengan pendapat Imām Subkī dalam kasus keduanya atau orang yang sedang istinjā’ menurut pendapat yang telah jelas – , (seperti ucapan adzān dan iqāmah jika orang yang adzān dan iqāmah tidak keliru mengucapkan dengan kekeliruan yang dapat merubah ma‘na). (2410) Maka orang yang mendengar adzān disunnahkan untuk mengucapkan setiap kalimat setelah selesainya kalimah tersebut sampai disunnahkan pula mengucapkan pada tarjī‘ walaupun tidak mendengarnya. Jikalau seseorang hanya mendengar sebagian dari adzān, maka disunnahkan menjawab terhadap lafazh yang didengar dan lafazh yang tidak didengar. Jikalau terjadi adzān beruntut, maka jawablah semuanya walaupun setelah shalat. Dimakruhkan meninggalkan menjawab adzān yang pertama. Seorang yang mendengar adzān disunnahkan untuk menghentikan bacaan al-Qur’ān, dzikir dan doa guna menjawabnya. Dimakruhkan menjawab adzān bagi seorang yang sedang bersetubuh dan orang yang sedang membuang hajat, akan tetapi keduanya menjawab setelah selesai melakukannya seperti seseorang yang shalat jika waktu pemisahnya masih sebentar. Tidak makruh menjawab bagi seorang yang berada di kamar mandi dan orang yang tubuhnya – selain mulut – terkena najis walaupun menemukan alat yang dapat mensucikannya. (Kecuali pada lafazh (حَيْعَلَاتٍ) maka orang yang menjawab adzān membaca lafazh (لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللّهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ) Artinya: Tidak ada daya untuk meninggalkan maksiat kepada Allah dan tiada kekuatan melakukan ketaatan kepada-Nya kecuali dengan pertolongan-Nya. (Dan membaca: (صَدَقْتَ وَ بَرَرْتَ) dua kali) Artinya: Jadilah engkau seorang yang memiliki banyak kebagusan (jika seorang yang adzān membaca tatswīb) dalam shalat Shubuḥ. Diucapkan dalam kalimatnya iqāmah: (أَقَامَهَا اللهُ) – sampai selesai – Artinya: Semoga Allah mendirikan shalat, melestarikannya dan menjadikan diriku sebagian orang-orang shāliḥ ahli shalat.

 

(وَ) سُنَّ (لِكُلٍّ) مِنْ مُؤَذِّنٍ وَ مُقِيْمٍ وَ سَامَعِهِمَا (أَنْ يُصَلِّيَ) وَ يُسَلِّمَ (عَلَى النَّبِيِّ) (بَعْدَ فَرَاغِهِمَا)، أَيْ بَعْدَ فِرَاغِ كُلٍّ مِنْهُمَا إِنْ طَالَ فَصْلٌ بَيْنَهُمَا، وَ إِلَّا فَيَكْفِيْ لَهُمَا دُعَاءٌ وَاحِدٌ. (ثُمَّ) يَقُوْلُ كُلٌّ مِنْهُمْ رَافِعًا يَدَيْهِ: (اللهُمَّ رَبَّ هذِهِ الدَّعْوَةِ) أَيِ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ، (إِلَى آخِرِهِ). تَتِمَّتُهُ: التَّامَّةُ وَ الصَّلَاةُ الْقَائِمَةِ، آتِ مُحَمًّدًا الْوَسِيْلَةَ وَ الْفَضِيْلَةَ وَ ابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِيْ وَعَدْتَهُ. وَ الْوَسِيْلَةُ هِيَ أَعْلَى دَرَجَةٍ فِي الْجنَّةِ. وَ الْمَقَامُ الْمَحْمُوْدُ مَقَامُ الشَّفَاعَةِ فِيْ فَصْلِ الْقَضَاءِ يَوْم الْقِيَامَةِ.

Disunnahkan bagi setiap dari orang yang adzān, iqāmah dan yang mendengarkan keduanya (untuk membaca shalawat) dan salām (kepada Nabi) s.a.w. (2511) (setelah selesai keduanya) maksudnya satu dari keduanya jika waktu pemisah di antara keduanya lama, dan bila tidak lama, maka cukup bagi keduanya membaca satu doa (lantas) setiap satu dari mereka dengan mengangkat kedua tangannya membaca doa (اللهُمَّ رَبَّ هذِهِ الدَّعْوَةِ) Artinya: Ya Allah, Tuhan dari penyeru ini maksudnya adalah adzān dan iqāmah (sampai selesai doa). Kesempurnaannya adalah: Dan shalat yang akan didirikan, semoga Engkau memberikan kepada Nabi Muḥammad wasīlah dan keutamaan. Tempatkanlah Nabi Muḥammad ke tempat yang terpuji yang telah Engkau janjikan. Wasīlah adalah tempat tertinggi di surga, sedangkan tempat yang terpuji adalah tempat syafā‘at dalam memutuskan hukum di hari kiamat.

وَ يُسَنُّ أَنْ يَقُوْلَ بَعْدَ أَذَانِ الْمَغْرِبِ: اللهُمَّ هذَا إِقْبَالُ لَيْلِكَ وَ إِدْبَارُ نَهَارِكَ وَ أَصْوَاتُ دُعَاتِكَ فَاغْفِرْ لِيْ. وَ تَسُنُّ الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ قَبْلَ الْإِقَامَةِ، عَلَى مَا قَالَهُ النَّوَوِيُّ فِيْ شَرْحِ الْوَسِيْطِ، وَ اعْتَمَدَهُ شَيْخُنَا ابْنُ زِيَادٍ، وَ قَالَ: أَمَّا قَبْلَ الْأَذَانِ فَلَمْ أَرَ فِيْ ذلِكَ شَيْئًا. وَ قَالَ الشَّيْخُ الْكَبِيْرُ الْبَكْرِيُّ أَنَّهَا تُسَنُّ قَبْلَهُمَا، وَ لَا يُسَنُّ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ بَعْدَهُمَا. قَالَ الرَّوْيَانِيُّ فِي الْبَحْرِ: يُسْتَحَبُّ أَنْ يَقْرَأَ بَيْنَ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ آيَةَ الْكُرْسِيِّ لِخَبَرِ: “إِنَّ مَنْ قَرَأَ ذلِكَ بَيْنَ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ لَم يُكْتَبْ عَلَيْهِ مَا بَيْنَ الصَّلَاتَيْنِ”.

Disunnahkan untuk mengucapkan setelah adzān Maghrib doa: Ya Allah, kini malam-Mu telah tiba, siang-Mu telah berlalu dan suara-suara penyeru-Mu telah diperdengarkan, maka ampunilah dosaku. Disunnahkan membaca shalawat sebelum iqāmah atas pendapat yang telah diungkapkan oleh Imām Nawawī dalam Syaraḥ Wasīth, dan guru kita Ibnu Ziyād memakai pendapat tersebut sebagai pedoman. Imām Ibnu Ziyād berkata: Sedangkan membaca shalawat sebelum adzān, maka aku tidaklah tahu satu pendapat pun. Syaikh al-Kabīr al-Bakrī mengatakan: Disunnahkan membaca shalawat sebelum adzān dan iqāmah dan tidak disunnahkan lafazh: (اللهُمَّ هذَا إِقْبَالُ لَيْلِكَ) setelah keduanya. Imām Rauyānī dalam kitāb al-Baḥr mengatakan: Disunnahkan untuk membaca Yāsīn di antara adzān dan iqāmah sebab hadits Nabi yang berbunyi: “Sesungguhnya orang yang membaca surat Yāsīn di antara adzān dan iqāmah, maka tidak akan ditulis baginya dosa yang terjadi di antara dua shalat.”

 

[فَرْعٌ]: أَفْتَى الْبُلْقِيْنِيُّ فِيْمَنْ وَافَقَ فِرَاغُهُ مِنَ الْوُضُوْءِ فَرَاغَ الْمُؤَذِّنِ، بِأَنَّهُ يَأْتِيْ بِذِكْرِ الْوُضُوْءِ لِأَنَّهُ لِلْعِبَادَة الَّتِيْ فَرَغَ مِنْهَا، ثُمَّ بِذِكْرِ الْأَذَانِ. قَالَ: وَ حَسُنَ أَنْ يَأْتِيَ بِشَهَادَتَي الْوُضُوْءِ ثُمَّ بِدُعَاءِ الْأَذَانِ لِتَعَلُّقِهِ بِالنَّبِيِّ، ثُمَّ بِالدُّعَاءِ لِنَفْسِهِ.

(Cabang Masalah). Imām al-Bulqīnī berfatwā di dalam masalah seseorang yang selesai wudhū’nya bertepatan dengan selesainya adzān bahwa orang tersebut membaca dzikir wudhū’ sebab dzikir wudhū’ adalah untuk ‘ibādah yang telah ia selesaikan lantas membaca dzikir adzān. Beliau berkata lagi: Bagus jika ia membaca dua syahadat wudhū’ lantas doa adzān sebab berhubungan dengan Nabi, kemudian berdoa untuk dirinya sendiri. (2612).

Catatan:

  1. 15). Sebab qiblat merupakan arah yang paling mulia. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 274. Dār-ul-Fikr.
  2. 16). Agar tidak bergeser dari arah qiblat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 275. Dār-ul-Fikr.
  3. 17). Sebab terkadang orang yang mendengar yang tidak diketahui dan ingin berjamā‘ah padanya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 275. Dār-ul-Fikr.
  4. 18). Sedangkan terdengar diri sendiri merupakan syarat sahnya, untuk selebihnya hukumnya sunnah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 275. Dār-ul-Fikr.
  5. 19). Agar tidak diduga masuknya waktu shalat yang lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 276. Dār-ul-Fikr.
  6. 20). Padahal Imām Jamāl ar-Ramlī berbeda pendapat. Semestinya yang baik adalah menyebutkan khilāf tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 277. Dār-ul-Fikr.
  7. 21). Walaupun di sebagian adzān saja seperti keterangan nanti. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 277. Dār-ul-Fikr.
  8. 22). Maka tidak disunnahkan untuk menjawabnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 277. Dār-ul-Fikr.
  9. 23). Dalam kitāb Tuḥfahnya. Sedangkan pendapat di selain kitāb Tuḥfah beliau hukumnya disunnahkan, walaupun tidak dapat membedakan huruf yang didengar. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 277. Dār-ul-Fikr.
  10. 24). Berbeda dengan pendapat Ibnu Qāsim yang dinukil dari al-‘Ubāb yang menghukumi sunnah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 276. Dār-ul-Fikr.
  11. 25). Ḥikmahnya padahal Nabi mesti mendapatkan hal tersebut adalah menampakkan kemuliaan dan tingginya derajat Nabi s.a.w. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 280. Dār-ul-Fikr.
  12. 26). Fā’idah: Barang siapa lafazh: (أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ) mengucapkan doa: (مَرْحَبًا بِحَبِيْبِيْ وَ قُرَّةِ عَيْنِيْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ.) lantas mencium kedua ibu jarinya dan meletakkan dua ibu jari tersebut di kedua matanya, maka orang tersebut tidak akan buta dan sakit mata selamanya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 281. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.