Kesunnahan Ab’adh Shalat & Penyebab Sujud Sahwi – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN 3

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

(فَرْعٌ): لَوْ تَذَكَّرَ الْمَأْمُوْمُ فِيْ تَشَهُّدِهِ تَرْكَ رُكْنٍ غَيْرَ نِيَّةٍ وَ تَكْبِيْرَةٍ، أَوْ شَكَّ فِيْهِ، أَتٰى بَعْدَ سَلَامِ إِمَامِهِ بِرَكْعَةٍ، وَ لَا يَسْجُدُ فِي التَّذَكُّرِ لِوُقُوْعِ سَهْوِهِ حَالَ الْقُدْوَةِ، بِخِلَافِ الشَّكِّ لِفِعْلِهِ بَعْدَهَا زَائِدًا بِتَقْدِيْرٍ، وَ مِنْ ثُمَّ لَوْ شَكَّ فِيْ إِدْرَاكِ رُكُوْعِ الْإِمَامِ، أَوْ فِيْ أَنَّهُ أَدْرَكَ الصَّلَاةَ مَعَهُ كَامِلَةً أَوْ نَاقِصَةَ رَكْعَةٍ، أَتٰى بِرَكْعَةٍ وَ سَجَدَ فِيْهَا لِوُجُوْدِ شَكِّهِ الْمُقْتَضِيْ لِلسُّجُوْدِ بَعْدَ الْقُدْوَةِ أَيْضًا، وَ يَفُوْتُ سُجُوْدُ السَّهْوِ إِنْ سَلَّمَ عَمْدًا، وَ إِنْ قَارَبَ اْلفَصْلُ، أَوْ سَهْوًا وَ طَالَ عُرْفًا. وَ إِذَا سَجَدَ صَارَ عَائِدًا إِلَى الصَّلَاةِ، فَيَجِبُ أَنْ يُعِيْدَ السَّلَامَ، وَ إِذَا عَادَ الْإِمَامُ لَزِمَ الْمَأْمُوْمَ السَّاهِيْ الْعَوْدَ، وَ إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ إِنْ تَعَمَّدَ وَ عَلِمَ، وَ لَوْ قَامَ الْمَسْبُوْقُ لِيُتِمَّ فَيَلْزَمُهُ الْعَوْدُ لِمُتَابِعَةِ إِمَامِهِ إِذَا عَادَ.

(Cabangan Masalah). Jikalau seorang ma’mum ingat di dalam tasyahhudnya telah meninggalkan rukun selain niat dan takbīrat-ul-iḥrām atau ragu di dalamnya, maka ia harus menambah satu raka‘at setelah salamnya imam dan jangan sujūd sahwi ketika ingat, sebab kelupaan tersebut terjadi saat menjadi ma’mum, berbeda dengan kasus ketika ragu, (201) sebab ia telah melakukan penambahan setelah selesai menjadi ma’mum dengan pengiraan. Oleh karena itu, jikalau ma’mum ragu di dalam menemukan shalat dengan imam secara sempurna atau kurang satu raka‘at, maka ma’mum harus menambah satu raka‘at dan melakukan sujūd sahwi sebab adanya keraguan yang menyebabkan sujūd sahwi terjadi setelah selesai menjadi ma’mum juga, kesunnahan sujūd sahwi akan berakhir jikalau dengan sengaja melakukan salam walaupun waktu pemisahnya masih belum lama atau dengan lupa melakukan salam, namun pemisahnya telah lama secara umumnya. Jika seseorang melakukan sujūd sahwi, maka ia kembali ke dalam hukumnya shalat, hingga wajib baginya untuk mengulangi salam. Jika imam kembali ke dalam shalat, maka wajib bagi ma’mum yang lupa untuk kembali pula, jika tidak maka shalatnya batal bila ada unsur kesengajaan dan mengetahui keharamannya. (212) Jikalau seorang ma’mum masbūq berdiri untuk menyempurnakan shalatnya, maka wajib baginya untuk kembali sebab mengikuti imam ketika kembali ke dalam shalat.

 

(تَنْبِيْهٌ): لَوْ سَجَدَ الْإِمَامُ بَعْدَ فَرَاغِ الْمَأْمُوْمِ الْمُوَافِقِ مِنْ أَقَلِّ التَّشَهُّدِ وَافَقَهُ وُجُوْبًا فِي السُّجُوْدِ، أَوْ قَبْلَ أَقَلِّهِ تَابَعَهُ وُجُوْبًا، ثُمَّ يُتِمُّ تَشَهُّدَهُ. (وَ لَوْ شَكَّ بَعْدَ سَلَامٍ فِيْ) إِخْلَالِ شَرْطٍ أَوْ تَرْكِ (فَرْضٍ غَيْرِ نِيَّةٍ وَ) تَكْبِيْرِ (تَحَرُّمٍ لَمْ يُؤَثِّرْ)، وَ إِلَّا لَعَسُرَ وَ شَقَّ، وَ لِأَنَّ الظَّاهِرَ مُضِيُّهَا عَلَى الصِّحَّةِ.

(Peringatan). Seandainya seorang imam sujūd sahwi setelah selesainya ma’mum muwāfiq (223) dari minimalnya tasyahhud, (234) maka wajib bagi ma’mum untuk mencocoki/membarengi imam dalam sujūd atau sebelum minimalnya tasyahhud, maka wajib pula bagi ma’mum untuk mengikuti imam lantas setelah itu menyempurnakan tasyahhud. (245).

 

أَمَّا الشَّكُّ فِي النِّيِّةِ وَ تَكْبِيْرَةِ الْإِحْرَامِ، فَيُؤَثِّرُ عَلَى الْمُعْتَمَدِ، خِلَافًا لِمَنْ أَطَالَ فِيْ عَدَمِ الْفَرْقِ. وَ خَرَجَ بِالشَّكِّ مَا لَوْ تَيَقَّنَ تَرْكَ فَرْضٍ بَعْدَ سَلَامٍ، فَيَجِبُ الْبِنَاءَ مَا لَمْ يَطُلِ الْفَصْلُ، أَوْ يَطَأْ نَجِسًا، وَ إِنِ اسْتَدْبَرَ الْقِبْلَةَ أَوْ تَكَلَّمَ أَوْ مَشَى قَلِيْلًا. قَالَ الشَّيْخُ زَكَرِيَّا فِيْ “شَرْحِ الرَّوْضِ” وَ إِنْ خَرَجَ مِنَ الْمَسْجِدِ، وَ الْمَرْجِعُ فِيْ طُوْلِ الْفَصْلِ وَ قِصَرِهِ إِلَى الْعُرْفِ، وَ قِيْلَ: يُعْتَبَرُ الْقِصَرُ بِالْقَدْرِ الَّذِيْ نُقِلَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ خَبَرِ ذِي الْيَدَيْنِ ( البخاري، رقم: ۱۲۲۷، مسلم، رقم: ۵۷۳), وَ الطُّوْلُ بِمَا زَادَ عَلَيْهِ، وَ الْمَنْقُوْلُ فِي الْخَبَرِ أَنَّهُ قَامَ وَ مَضَى إِلَى نَاحِيَةِ الْمَسْجِدِ وَ رَاجَعَ ذَا الْيَدَيْنِ وَ سَأَلَ الصَّحَابَةَ. اِنْتَهَى.

(Jikalau timbul keraguan pada diri seseorang setelah melakukan salām) tentang kurangnya syarat atau meninggalkan (fardhu selain niat) dan takbīr (iḥrām, maka hal itu tidak memberi akibat apapun). Jika tidak dihukumi seperti itu, niscaya akan sulit dan memberatkan dan secara lahirpun shalat tersebut telah terlaksana secara sah (shaḥḥ). Sedangkan keraguan terhadap niat dan takbīrat-ul-iḥrām hukumnya dapat berpengaruh menurut pendapat yang mu‘tamad. (256) Berbeda dengan ‘ulamā’ yang memperpanjang masalah tersebut hingga tidak membedakannya. Dikecualikan dengan keraguan adalah jikalau seseorang yakin telah meninggalkan fardhu setelah salam, maka wajib untuk meneruskan selama pemisahnya belum lama atau sebelum menginjak najis (267) walaupun telah membelakangi qiblat, telah berbicara atau berjalan sedikit. Syaikh Zakariyyā dalam Syarḥ-ur-Raudh mengatakan: Walaupun telah keluar dari masjid. Tolok ukur pemisah yang lama dan sebentar adalah umumnya. Sebagian pendapat mengatakan: Pemisah yang sebentar adalah dengan kadar yang telah dikutip dari Nabi s.a.w. dalam hadits sahabat Dzū-l-Yadain sedang pemisah yan lama adalah melebihi hal itu. Hal yang dikutip dari hadits adalah bahwa Nabi berdiri lantas berjalan lewat pinggir masjid dan Nabi bertanya kepada sahabat Dzū-l-Yadain dan sahabat lainnya. Selesai.

 

وَ حَكَى الرَّافِعِيُّ عَنِ الْبُوَيْطِيِّ أَنَّ الْفَصْلَ الطَّوِيْلَ مَا يَزِيْدُ عَلَى قَدْرِ رَكْعَةٍ. وَ بِهِ قَالَ أَبُوْ اِسْحَاقَ، وَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ الطَّوِيْلَ قَدْرُ الصَّلَاةِ الَّتِيْ كَانَ فِيْهَا.

Imām Rāfi‘ī menghikayatkan sebuah pendapat dari Imām Buwaithī bahwa pemisah yang lama adalah kadar yang melebihi satu raka‘at. Dengan pendapat itu Imām Abū Isḥāq juga berkomentar. Dan dari Abū Hurairah bahwa pemisah yang lama adalah kadar shalat yang dilakukan.

 

قَاعِدَةٌ: وَ هِيَ أَنَّ مَا شُكَّ فِيْ تَغَيُّرِهِ عَنْ أَصْلِهِ يُرْجَعُ بِهِ إِلَى الْأَصْلِ، وُجُوْدًا كَانَ أَوْ عَدَمًا، وَ يُطْرَحُ الشَّكُّ، فَلِذَا قَالُوْا: كَمَعْدُوْمٍ مَشْكُوْكٌ فِيْهِ.

(Kaidah – Qā‘idah). Yaitu: Setiap hal yang diragukan telah berubah dari asalnya, maka hal tersebut dikembalikan terhadap hukum asalnya baik wujūd (278) atau tidak wujūdnya (289) dan buanglah keraguan. Oleh karena itu para ‘ulamā’ mengatakan: Sesuatu yang diragukan dianggap seperti tidak ada. (2910).

Catatan:

  1. 20). Dan berlanjut sampai salamnya imam, maka disunnahkan baginya untuk melakukan sujūd sahwi sebab imam sudah tidak menanggung keraguannya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 239. Dār-ul-Fikr.
  2. 21). Dan selama ma’mum tidak mengetahui kekeliruan imam dalam kembalinya dan selama ma’mum tidak berniat mufāraqah sebelum tertinggal dari imam yang dapat membatalkan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 241. Dār-ul-Fikr.
  3. 22). Berbeda dengan ma’mum masbūq, maka wajib baginya untuk mengikuti imam baik telah selesai atau belum, sebab tasyahhudnya tidak dihitung. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 241. Dār-ul-Fikr.
  4. 23). Besertaan shalawat Nabi s.a.w. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 241. Dār-ul-Fikr.
  5. 24). Berbeda dengan pendapat Ibnu Ḥajar dalam Syaraḥ I‘āb yang mengharuskan untuk menyelesaikan bacaan tasyahhud dan shalawat Nabi. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 241. Dār-ul-Fikr.
  6. 25). Maka wajib untuk mengulangi shalatnya selama ia tidak ingat telah berniat atau takbīrat-ul-iḥrām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 242. Dār-ul-Fikr.
  7. 26). Jika setelah semua itu, maka wajib untuk mengulangi shalat dari awal, bukan meneruskan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 243. Dār-ul-Fikr.
  8. 27). Seperti ketika seseorang yakin tentang telah suci dari hadats lantas ragu tentang kebatalannya, maka yang diambil adalah hukum keyakinan suci sebab hukum awalny adalah suci. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 243. Dār-ul-Fikr.
  9. 28). Seperti yakin tidak suci lantas ragu tentang kesuciannya, maka yang diambil adalah hukum tidak suci sebab itulah yang asal. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 243. Dār-ul-Fikr.
  10. 29). Dikecualikan dari kaidah tersebut adalah keraguan di dalam meninggalkan rukun shalat selain niat dan takbīrat-ul-iḥrām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 243. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.