Kesucian Nasab & Perpindahan Nur Kepada Ibunda Rasulullah s.a.w. – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

KESUCIAN NASAB BAGINDA NABI MUHAMMAD S.A.W.

Kesucian nasab yang telah Allah s.w.t. jaga sejak Adam a.s. hingga Sayyidunā ‘Abdullāh tersebut, semata-mata adalah suatu penghormatan besar dari Allah s.w.t. dan Belas Kasih Sayang-Nya kepada Kekasih-Nya Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Semuanya melalui proses pernikahan Islami yang diridai Allah s.w.t. Sebagaimana yang disebutkan dalam Tafsīr Ibnu Katsīr juz 2 hal. 403:

ذَكَرَ الإِمَامُ أَبُوْ الْفِدَاءِ إِسْمَاعِيْلُ ابْنُ كَثِيْرٍ فِي تَفْسِيْرِ ابْنِ كَثِيْرِ الْجُزْءُ الثَّانِيْ ص: 403

عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ كَرَّمَ اللهُ وَجْهَهُ قَالَ: قَالَ النَّبِِيُّ (ص): خَرَجْتُ مِنْ نِكَاحِ وَ لَمْ أَخْرُجْ مِنْ سِفَاحٍ مِنْ لَدُنْ آدَمَ إِلَى أَنْ وَلَدِنِيْ أَبِيْ وَ أُمِّيْ وَ لَمْ يَمَسَّنِيْ مِنْ سِفَاحِ الْجَاهِلِيَّةِ شَيْءٌ

Yang artinya kurang lebih:

“Diriwayatkan dari Sayyidunā ‘Alī karramallāhu wajhahu, bahwa sesungguhnya Baginda Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: Sesungguhnya aku (Nabi Muhammad s.a.w.) adalah terlahir dari orang-orang suci nan mulia nasabnya melalui pernikahan yang sah (diridai Allah s.w.t.). Sejak Nabi Adam a.s. hingga kedua orang tuaku (Sayyid ‘Abdullāh dan Sayyidah Āminah), semuanya melalui pernikahan yang sah (diridai Allah s.w.t.), tidak ada sedikit pun yang menyimpang.”

Dan sesungguhnya dengan adanya berbagai macam peristiwa luar biasa yang dialami oleh Sayyidunā ‘Abdullāh tersebut, semata-mata adalah sebagai tanda yang sangat jelas terang-benderang atas dekatnya waktu kedatangan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Sebagaimana disebutkan oleh Imām al-hāfizhu abū na‘īm-il-ishfahānī di kitābnya dalā‘il-un-nubuwwah juz 1 hal. 167:

قَالَ الإِمَامُ الْحَافِظُ الْكَبِيْرُ أَبْوُ نَعِيْمٍ الإِصْفَهَانِيُّ فِيْ دَلاَئِلِ النُّبُوَّةِ الْجُزْءُ الأَوَّلُ ص: 167

فَفِي ابْتِغَاءِ الْيَهُوْدِ وَ اليَهُوْدِيَّةِ وَضْعَ هذَا النُّوْرِ الَّذِيْ انْتَقَلَ إلَى آمِنَةَ بِنْتِ وَهْبٍ فِيْهَا وَ ذِكْرِهِمْ بَنِيْ زُهْرَةَ وَ أَنَّ هذَا الأَمْرَ لاَ يَكُوْنُ فِيْهِمْ دَلاَلَةٌ وَاضِحَةٌ عَلَى تَقْدِيْمِ الْخَبَرَ وَ الْبَشَارَةِ بِذلِكَ فِي الْكُتُبِ السَّالِفَةِ وَ مَا يَكُوْنُ مِنْ أَمْرِ النَّبِيِّ (ص) وَ بَعَثَهُ كُلُّ ذلِكَ آيَاتٌ وَاضِحَةٌ وَ بَرَاهِيْنُ صَحِيْحَةٌ لاَئِحَةٌ عَلَى نُبُوَّتِهِ وَ بِعْثَتِهِ (ص)

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya segala keajaiban yang ada pada diri Sayyidunā ‘Abdullāh sampai para ahli kitab menginginkan Nūr yang ada pada diri beliau, serta tersohornya kabar berita Nūr tersebut di kitab-kitab terdahulu, semata-mata hanyalah sebagai tanda-tanda yang jelas dan bukti yang konkret atas Kenabian Baginda Nabi Muhammad s.a.w.”

PERPINDAHAN NŪR KEPADA IBUNDA RASŪLULLĀH S.A.W.

Bahwa sesungguhnya, manakala Sayyidatunā Āminah binti Wahab mengandung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Seketika itu pula terjadilah berbagai macam keajaiban-keajaiban dunia yang menggemparkan jagat. Segala peristiwa tersebut, bukan hanya di daratan dan lautan saja. Bahkan di alam malakūt lebih dahsyat dan menakjubkan. Konkretnya adalah pada malam Jumu‘ah bulan Rajab, detik itulah momen yang paling bersejarah bagi seluruh umat manusia. Saat itulah terjadi perpindahan Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dari Sayyidunā ‘Abdullāh ke dalam kandungan Sayyidatunā Āminah. Maka, pada malam itulah datang perintah dari Allah s.w.t. kepada malaikat Ridhwān agar membuka seluruh pintu surga dan Allah s.w.t. perintahkan kepada malaikat-Nya untuk mengumandangkan seruan telah tiba saat datangnya Nabi Akhir zaman Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Sebagaimana yang diterangkan oleh syaikhu yūsuf-ubnu-ismā‘īl-in-nabhānī di kitāb hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 226 dan 223:

قَالَ الشَّيْخُ يُوْسُفُ بْنُ إِسْمَاعِيْلَ النَّبْهَانِيُّ فِيْ حُجَّةِ اللهِ عَلَى الْعَالَمِيْنَ ص: 226

قَالَ سَهْلَ بِنُ عَبْدِ اللهِ التُّسْتَرِيِّ لَمَّا أَرَادَ اللهُ تَعَالَى خَلْقَ مُحَمَّدٍ (ص) فِيْ بَطْنِ أُمِّهِ آمِنَةَ لَيْلَةَ رَجَبَ وَ كَانَتْ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ أَمَرَ اللهُ تَعَالَى فِيْ تِلْكَ اللَّيْلَةِ رِضْوَانَ خَازِنَ الْجِنَانِ أَنْ يَفْتَحَ الْفِرْدَوْسَ وَ يُنَادِيْ مُنَادٍ فِيْ السَّمَاوَاتِ وَ الأَرْضِ أَلاَ إِنَّ النُّوْرَ الْمَخْزُوْنَ الْمَكْنُوْنَ الَّذِيْ يَكُوْنُ مِنْهُ النَّبِيُّ الْهَادِيْ فِيْ هذِهِ اللَّيْلَةِ يَسْتَقِرُّ فِيْ بَطْنِ أُمِّهِ الَّذِيْ يَتِمُّ خَلْقُهُ وَ يَخْرُجُ لِلنَّاسِ بَشِيْرًا وَ نَذِيْرًا

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya manakala Allah s.w.t. menghendaki untuk mewujūdkan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dalam kandungan ibundanya pada malam Jumu‘ah bulan Rajab, maka Allah s.w.t. perintahkan kepada malaikat Ridhwān (penjaga surga) agar membuka seluruh pintu surga dan berkumandanglah seruan di langit dan di bumi:

(Wahai seluruh makhluk, perhatikanlah oleh kalian semua). Sesungguhnya Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sekarang telah berada dalam kandungan ibundanya. Kelak, beliaulah yang akan muncul sebagai Nabi yang membawa petunjuk dan pembawa kabar gembira serta pemberi peringatan kepada umat manusia.”

Maka, seketika itu juga seluruh binatang yang ada di laut, di daratan, dan di angkasa saling memberi khabar gembira kepada temannya masing-masing. Yang di barat lari ke timur, yang di timur lari ke barat, yang di utara lari ke selatan dan yang di selatan lari ke utara untuk saling membawa berita gembira. Yang lebih menakjubkan lagi adalah binatang-binatang yang ada di sekitar Makkah, seperti kuda, unta, rusa dan lain sebagainya bisa mengucapkan dengan bahasa Arab yang fasih, sehingga orang-orang pada masa itu sangat takjub melihat peristiwa langka tersebut. Perkataan hewan-hewan tersebut adalah:

حُمِلَ بِرَسُوْلِ اللهِ (ص) وَ رَبِّ الْكَعْبَةِ وَ هُوَ أَمَانُ الدُّنْيَا وَ سِرَاجُ أَهْلِهَا

“Sungguh demi Allah s.w.t. Dzāt yang menguasai Ka‘bah, saat ini Baginda Rasūlullāh s.a.w. telah berada dalam kandungan ibundanya. Beliaulah yang kelak akan membawa kedamaian di muka bumi ini dan beliaulah yang akan menerangi umat dengan ajaran-ajarannya….”

Dan saat itu pula, serentak seluruh singgasana para penguasa, raja dan kaisar sedunia, semuanya jatuh dan terjungkal ke bawah, sehingga para penguasa tersebut tercekat kebingungan, diam seribu bahasa dan tidak bisa berkata apa-apa seharian penuh. Begitu pula seluruh patung-patung sedunia terjungkal jatuh berantakan. Para dukun-dukun seketika lenyap ilmu mereka , tak bisa menebak/meramal sesuatu dengan benar. Dan dari bulan ke bulan senantiasa terdengar seruan malaikat yang berkumandang di langit dan di bumi untuk memberi berita gembira kepada seluruh makhluk-makhluk Allah s.w.t.

أَنْ أَبْشِرُوْا فَقَدْ آنَ لأَبِي الْقَاسِمِ أَنْ يَخْرُجَ إِلَى الأَرْضِ مَيْمُوْنًا مُبَارِكًا

Berbahagialah kalian semua wahai seluruh makhluk Allah s.w.t. Sungguh Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sebentar lagi akan datang ke dunia untuk membawa keberkahan dan Rahmat dari Allah s.w.t. bagi semesta alam.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.