Kesimpulan Sifat Nafsiyyah dan Salbiyyah – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

MENUJU KEBENINGAN TAUHID BERSAMA AS-SANUSI
Terjemah Syarḥ Umm-ul-Barāhin
Penulis: Al-Imam Muhammad bin Yusuf as-Sanusi

Penerjemah: Ahmad Muntaha AM.
Penerbit: Santri Salaf Press-Kediri

Rangkaian Pos: 003 Sifat Wajib Bagi Allah - Terjemah Syarh Umm al-Barahin

7. Kesimpulan Sifat Nafsiyyah dan Salbiyyah.

 

[صـــ] (فَهذِهِ سِتُّ صِفَاتٍ؛ الْأُوْلَى نَفْسِيَّةٌ وَ هِيَ الْوُجُوْدُ، وَ الْخَمْسَةُ بَعْدَهَا سَلْبِيَّةٌ).

(7). Inilah enam sifat Allah, yang pertama adalah sifat nafsiyyah, yaitu wujūd; dan lima sifat setelahnya adalah sifat salbiyyah.

 

Syarḥ.

[شــــ] حَقِيْقُ الصِّفَةِ النَّفْسِيَّةِ هِيَ الْحَالُ الْوَاجِبَةُ لِلذَّاتِ مَا دَامَتِ الذَّاتُ غَيْرَ مُعَلَّلَةٍ بِعِلَّةٍ التَّحَيُّزِ مَثَلًا لِلْجِرْمِ، فَإِنَّهُ وَاجِبٌ لِلْجِرْمِ مَا دَامَ الْجَرْمُ، وَ لَيْسَ ثُبُوْتُهُ لَهُ مَعَلَّلًا بِعِلَّةٍ وَ احْتَرَزَ بِقَوْلِهِ غَيْرَ مُعَلَّلَةٍ بِعِلَّةٍ عَنِ الْأَحْوَالِ الْمَعْنَوِيَّة كَكَوْنِ الذَّاتِ عَالِمَةً وَ قَادِرَةً وَ مُرِيْدَةً مَثَلًا، فِإِنَّهَا مُعَلَّلَةٌ بِقِيَامِ الْعِلْمِ وَ الْقُدْرَةِ وَ الْإرَادَةِ بِالذَّاتِ، وَ احْتَرَزَ أَيْضًا مِنْ صِفَاتِ الْمَعَانِيْ.

Hakikat sifat nafsiyyah adalah ḥāliyyah (kondisi) yang wajib bagi suatu dzāt selama dzāt tersebut tidak di-‘illat-i dengan suatu ‘illat, seperti taḥayyuz (mengambil tempat atau ruang secukupnya) bagi jirm umpamanya. Sebab bagi jirm, taḥayyuz itu wajib selama ia merupakan jirm. Tetapnya taḥayyuz bagi jirm tidak di-‘illat-i dengan ‘illat apapun. Dengan ucapan (غَيْرَ مُعَلَّلَةٍ بِعِلَّةٍ) Kitab Asal mengecualikan al-aḥwāl-ul-ma‘nawiyyah, seperti keberadaan Dzāt Allah Yang Maha Mengetahui, Maha Kuasa, dan Maha Berkehendak, umpamanya, sebab ter-‘illat-i dengan adanya ilmu, kekuasaan, dan kehendak yang ada pada Dzāt Allah; dan juga mengecualikan sifat ma‘ānī.

 

أَمَّا الْعِلْمُ وَ الْقُدْرَةُ فَلَيْسَتَا مِنَ الصِّفَاتِ النَّفْسِيَّةِ وَ لَا الْمَعْنَوِيَّةِ، لِأَنَّ هَاتَيْنِ أَحْوَالٌ، وَ الْحَالُ لَيْسَتْ بِمَوْجُوْدَةٍ فِيْ نَفْسِهَا وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ، وَ الْعِلْمُ وَ الْقُدْرَةُ صِفَتَانِ مَوْجُوْدَتَانِ فِيْ أَنْفُسِهِمَا قَائِمَتَانِ بِمَوْجُوْدٍ.

Adapun sifat ‘ilmu dan qudrah maka tidak termasuk sifat nafsiyyah maupun sifat ma‘nawiyyah. Sebab sifat nafsiyyah dan sifat ma‘nawiyyah merupakan kondisi, sementara kondisi itu tidak wujud dan tidak tiada dengan sendirinya, sedangkan ‘ilmu dan qudrah adalah sifat yang wujud dengan mempertimbangkan dirinya (mungkin dilihat) yang ada pada sesuatu yang maujūd.

 

فَإِذَا عَرَفْتَ هذَا فَاعْلَمْ أَنَّ الْوُجُوْدَ إِنَّمَا يَصِحُّ أَنْ يَكُوْنَ صِفَةً نَفْسِيَّةً عِنْدَ مَنْ جَعَلَهُ زَائِدًا عَلَى الذَّاتِ، وَ أَمَّا عِنْدَ مَنْ يَجْعَلُهُ نَفْسَ الذَّاتِ فَلَيْسَ بِصِفَةٍ أَصْلًا. وَ قَدْ سَبَقَ الْاِعْتِذَارُ عَنْ عَدِّهِ مِنَ الصِّفَاتِ، وَ بِمِثْلِ ذلِكَ يَعْتَذِرُ هُنَا عَنْ عِدِّهِ مِنَ الصِّفَاتِ النَّفْسِيَّةِ، أَيْ مَعْنَى الْوُجُوْدِ رَاجِعٌ لِلذَّاتِ، سَوَاءُ قُلْنَا إِنَّهُ عَيْنُ الذَّاتِ أَوْ زَائِدٌ عَلَى حَقِيْقَتِهَا، لِأَنَّ الذَّاتَ لَا تَثْبُتُ فِي الْخَارِجِ عَنِ الذِّهْنِ إِلَّا إِذَا كَانَتْ مَوْجُوْدَةً.

Bila anda mengetahui ini, maka ketahuilah, bahwa wujud hanya sah menjadi sifat nafsiyyah bagi ‘ulamā’ yang menjadikannya sebagai sesuatu selain dzāt. Adapun bagi orang yang menjadikannya sebagi dzāt itu sendiri, maka wujud sama sekali bukan merupakan sifat. Telah lewat keterangan terkait wujud tidak bisa dianggap sebagai sifat, dan dengan keterangan seperti itu pula di sini wujud tidak bisa dianggap sebagai sifat nafsiyyah, maksudnya makna wujud itu kembali pada dzāt, baik kita katakan bahwa wujud merupakan dzāt itu sendiri ataupun selain hakikatnya. Sebab, sungguh dzāt tidak wujud secara nyata dari hati kecuali diwujudkan.

 

قَوْلُهُ: وَ الْخَمْسَةُ بَعْدَهَا سَلْبِيَّةً، يَعْنِيْ أَنَّ مَدْلُوْلَ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهَا عَدَمٌ، أَيْ لَا يَلِيْقُ بِمَوْلَانَا جَلَّ وَ عَزَّ، وَ لَيْسَ مَدْلُوْلُهَا صِفَةً مَوْجُوْدَةً فِيْ نَفْسِهَا كَمَا فِي الْعِلْمِ وَ الْقُدْرَةِ وَ نَحْوِهِمَا مِنْ سَائِرِ صِفَاتِ الْمَعَانِي الْآتِيَةِ.

Ungkapan Matan (وَ الْخَمْسَةُ بَعْدَهَا سَلْبِيَّةً) maksudnya adalah, sungguh masing-masing madlūl-nya adalah tidak ada. Artinya tidak pantas bagi Allah – jalla wa ‘azza – , dan tidak berupa sifat yang maujud dengan mempertimbangkan dirinya sendiri sebagaimana ‘ilmu, qudrah, dan sifat-sifat ma‘ānī dan semisalnya yang akan dijelaskan.

 

فَالْقِدَمُ مَعْنَاهُ سَلْبٌ، وَ هُوَ نَفْيُ سَبْقِ الْعَدَمِ عَلَى الْوُجُوْدِ، وَ إِنْ شِئْتَ قُلْتَ: هُوَ نَفْيُ الْأَوَّلِيَّةِ لِلْوُجُوْدِ، وَ الْمَعْنَى وَاحِدٌ.

Maka makna qidam adalah salb, yaitu menafikan mendahuluinya ketiadaan daripada wujudnya. Bila mau dapat anda katakan: “Qidam adalah menafikan permulaan bagi wujud Allah.” Sementara maknanya sama.

 

وَ الْبَقَاءُ هُوَ نَفْيُ لُحُوْقِ الْعَدَمِ لِلْوُجُوْدِ، وَ إِنْ شِئْتَ قُلْتَ: نَفْيُ الآخِرِيَّةِ لِلْوُجُوْدِ.

Maka baqā’ adalah menafikan menyusulnya ketiadaan bagi wujud. Bila mau dapat anda katakan: “Baqā’ adalah menafikan berakhirnya wujud Allah.”

 

وَ الْمُخَالَفَةُ لِلْحَوَادِثِ هِيَ نَفْيُ الْمُمَاثَلَةِ لَهَا فِي الذَّاتِ وَ الصِّفَاتِ وَ الْأَفْعَالِ.

Makna mukhālafatu lil-ḥawādits adalah menafikan kesamaan Allah pada makhluk, dalam dzāt, sifat, dan perbuatan.

وَ الْقِيَامُ بِالنَّفْسِ هُوَ نَفْيُ افْتِقَارِ الذَّاتِ الْعَلِيَّةِ إِلَى مَحَلٍّ، أَيْ ذَاتٍ أُخْرَى تَقُوْمُ بِهَا قِيَامُ الصِّفَةِ بِالْمَوْصُوْفِ، وَ نَفْيُ افْتَقَارِهِ تَعَالَى إِلَى مُخَصِّصٍ، أَيْ فَاعِلٍ.

Makna qiyāmu bin-nafs adalah menafikan butuhnya Allah kepada maḥall, yaitu dzāt lain yang menjadi kelaziman bagi wujudnya, sebagaimana kelaziman sifat pada maushūf, dan menafikan butuhnya Allah ta‘ālā kepada mukhashshish, maksudnya dzāt yang menciptakan.

وَ الْوَحْدَانِيَّةُ عَدَمُ الْاِثْنَيْنِيَّةِ فِي الذَّاتِ الْعَلِيَّةِ وَ الصِّفَاتِ وَ الْأَفْعَالِ، وَ إِنْ شِئْتَ قُلْتَ: هِيَ نَفْيُ الْكَمِّيَّةِ الْمُتَّصِلَةِ وَ الْمُنْفَصِلَةِ وَ نَفْيُ الشَّرِيْكِ فِي الْأَفْعَالِ عُمُوْمًا، وَ الْمَعْنَى وَاحِدٌ. وَ بِاللهِ التَّوْفِيْقُ.

Adapun makna waḥdāniyyah adalah tidak ada duanya Allah dalam dzāt, sifat, dan perbuatan-Nya. Bila mau dapat anda katakan: “Waḥdāniyyah adalah menafikan al-kammiyyah al-muttashilah dan al-kammiyyah al-munfashilah, dan menafikan sekutu bagi perbuatan-perbuatan Allah secara menyeluruh.” Adapun maknanya adalah sama. Wa billāh-it-taufīq.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.