Kelahiran Nabi S.A.W. – Kisah Sang Rasul (2/2)

KISAH SANG RASUL:
Menyimak dan Meneguhkan Sosok Pembawa Risalah

Karya: Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi
 
Diterbitkan oleh:
CV. Layar Creative Mediatama

Rangkaian Pos: Kelahiran Nabi S.A.W. - Kisah Sang Rasul

Selanjutnya, Allah s.w.t. limpahkan mandat khusus kepada Malaikat Jibrīl a.s. untuk mengemban tugas agung dalam momen yang paling agung dan bersejarah bagi seluruh makhluk Allah s.w.t., firman-Nya kepada Jibrīl:

يَا جِيْرَائِيْلُ صَفِّ رَاحَ الْأَرْوَاحِ فِيْ أَقْدَاحِ الشَّرَابِ، يَا رِضْوَانُ زَيِّنِ الْكَوَاعِبَ الْأَتْرَابَ وَ افْتَحْ نَوَافِحَ الْمِسْكِ الزَّكِيَّةِ لِظُهُوْرِ مُحَمَّدٍ سَيَّدُ الْبَرِيَّةِ، يَا جِبْرَائِيْلُ انْشُرْ سَجَادَاتِ الْقُرْبِ وَ الْوِصَالِ لِصَاحِبِ النُّوْرِ وَ الرِّفْعَةِ وَ الْاِتِّصَالِ، يَا جِيْرَائِيْلُ مُرْ مَالِكًا أَنْ يُغَلِّقَ أَبْوَابَ النِّيْرَانِ يَا جِيْرَائِيْلُ قُلْ لِرِضْوَانَ أَنْ يَفْتَحَ أَبْوَابَ الْجِنَانِ، يَا جِيْرَائِيْلُ الْبُسْ حُلَّةَ الرِّضْوَانِ، يَا جِيْرَائِيْلُ اهْبُطْ إِلَى الْأَرْضِ بالْمَلَائِكَةِ الصَّافِيْنَ وَ الْمُقَرَّبِيْنَ وَ الْكَرُوْبِيِّيْنَ وَ الْحَافِّيْنَ، يَا جِيْرَائِيْلُ نَادِ فِي السَّموَاتِ وَ الْأَرْضِ فِيْ طُوْلِهَا وَ الْعَرْضِ قَدْ آنَ أَوَانُ اجْتِمَاعِ الْمُحِبِّ بِالْمَحْبُوْبِ وَ الطَّالِبِ بِالْمَطْلُوْبِ.

Wahai Jibrīl, serukanlah kepada seluruh arwah suci para nabi, para rasūl dan para walī agar berkumpul berbaris rapi menyambut kedatangan Nabi Agung Muḥammad s.a.w. Wahai Ridhwān, hiasilah para Bidadari yang muda belia nan cantik dan tebarkan wewangian misik yang amat harum demi menyambut kedatangan sebaik-baiknya makhluk. Wahai Jibrīl, bentangkan hamparan kemuliaan dan keagungan derajat al-Qurb dan al-Wishāl kepada Nabi Agung Muḥammad s.a.w. yang memiliki nur dan maqam di sisi-Ku. Wahai Jibrīl, perintahkanlah kepada Mālik agar menutup semua pintu neraka. Wahai Jibrīl, perintahkanlah kepda Ridhwān agar membuka seluruh pintu surga. Wahai Jibrīl, pakailah olehmu Ḥullah ar-Ridhwān (pakaian khusus yang diliputi keridhaan) demi menyambut kekasih-Ku Nabi Agung Muḥammad s.a.w. Wahai Jibrīl, turunlah ke bumi dengan membawa seluruh pasukan Malaikat Muqarrabīn, para Malaikat Karūbiyyīn, para Malaikat yang selalu mengelilingi ‘Arsy, perintahkan mereka semua untuk turun ke bumi dan berbaris rapi demi memuliakan dan mengagungkan kedatangan kekasih-Ku Nabi Agung Muḥammad s.a.w. Wahai Jibrīl, kumandangkanlah seruan di seluruh penjuru langit hingga lapis ke tujuh dan di segenap penjuru bumi hingga lapisan paling dalam, dan beritakan kepada seluruh makhluk-Ku bahwa sesungguhnya…. Sekarang telah tiba saatnya kedatangan Nabi Agung Kekasih Allah s.w.t., Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Kemudian seketika itu pula Malaikat Jibrīl a.s. secepat kilat langsung melaksanakan seluruh mandat khusus dan agung dari Allah s.w.t. tersebut. Serentak beliau bawa seluruh pasukan malaikat turun ke bumi hingga memenuhi seluruh gunung-gunung Makkah dan berbaris rapi meliputi seluruh tanah suci Makkah. Sayap-sayap mereka terlihat laksana mega-mega putih berkilauan memenuhi angkasa. Dan saat itu pula seluruh hewan-hewan yang ada di segenap penjuru bumi, lautan, dan di angkasa bersuka cita demi menyambut kedatangan Baginda Nabi Muḥammad s.a.w.

Ibunda Rasūl, Sayyidah Āminah rha. berkata: “Saat itu pula, dengan idzin Allah bisa terlihat

“Dan aku lihat pula para malaikat datang bergerombongan silih berganti sambil membawa mabkharah (tempat dupa) berupa emas merah dan emas putih yang berisikan dupa-dupa wewangian dari surga yang semerbak harumnya memenuhi seluruh jagad raya, sambil bergemuruh suara mereka mengucapkan shalawat dan salam kepada Nabi Agung Muḥammad s.a.w.”Sayyidah Āminah rha.

jelas olehku menara-menara yang ada di Syria dan Palestina. Aku juga melihat tiga pilar bendera yang dibawa oleh para malaikat. Yang satu ditancapkan di jagad timur, yang satu ditancapkan di jagad barat dan yang satunya lagi di atas Ka‘bah Baitullāh.

Dalam keadaan yang dipenuhi oleh misteri dan keajaiban yang sedemikian rupa, seketika pula datang serombongan burung-burung bercahaya yang indah memenuhi ruanganku, datang silih berganti. Paruh dan sayapnya adalah berupa mutiara zamrud dan yaqut yang indah sekali. Burung-burung tersebut menebarkan berbagai macam mutiara dan permata yang beraneka ragam indahnya di raunganku. Setelah itu mereka serentak memanjatkan puja-puji dan tasbih kepada Allah s.w.t.

Dan aku lihat pula para malaikat datang bergerombongan silih berganti sambil membawa mabkharah (tempat dupa) berupa emas merah dan emas putih yang berisikan dupa-dupa wewangian dari surga yang semerbak harumnya memenuhi seluruh jagad raya, sambil bergemuruh suara mereka mengucapkan shalawat dan salam kepada Nabi Agung Muḥammad s.a.w.

Seketika itu pula aku melihat bulan terbelah di atasku laksana qubah, dan bintang-bintang gemerlapan berjajar rapi di atas kepalaku laksana rantai emas intan permata. Dan tiba-tiba telah ada di sisiku secangkir minuman putih bening melebihi susu. Seketika aku meminumnya, dan terasa ni‘mat sekali, kelezatan manisnya melebihi gula dan madu, dan kesejukannya melebihi salju (es), lepaslah segala dahagaku. Sangat terasa ni‘mat, segar dan lezat sekali yang belum pernah aku rasakan sebelumnya. Tiba-tiba cahaya yang luar biasa meliputi diriku. Kemudian, datanglah burung putih berkilauan cahaya mendekati dan mengusapkan sayapnya pada diriku. Dan saat itulah tanda-tanda kelahiran mulai aku rasakan dan aku bersandar pada para wanita yang ada di sekelilingku. Seketika lahirlah Nabi Agung akhir zaman, Kekasih Allah s.w.t. yang sempurna, Rasūlullāh Muḥammad s.a.w., dan aku tidak melihat kecuali hanya sinar cahaya yang sangat agung. (11)

Tidak lama kemudian, aku melihat putraku (Rasūlullāh Muḥammad s.a.w.) telah berada dalam keadaan sujud mengiba kehadirat Allah s.w.t. dengan mengangkat jari telunjuknya. Dan aku mendengar beliau Rasūlullāh s.a.w. seraya mengucapkan:

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَ الْحَمْدُ للهِ كَثِيْرًا وَ سُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَ أَصِيْلًا.

Allah Maha Besar dengan segala Keagungan-Nya, Segala Puji bagi Allah atas segala Anugerah-Nya, Maha Suci Allah Kekal Abadi selama-lamanya.” (22).

Pada saat itulah semakin memuncak kegembiraan seluruh penghuni alam semesta. Para malaikat, para nabi, para wali, para bidadari surga, dan seluruh makhluk-makhluk Allah s.w.t. yang ada di daratan, lautan, angkasa dan bahkan bumi, laut, udara, bintang-bintang, bulan, matahari, langit, kursiy dan ‘arsy, seluruhnya benar-benar meluapkan kegembiraan dan memuncakkan shalawat ta‘zhīm kepada Kekasih Allah, Baginda Rasūlullāh Muḥammad s.a.w. (33).

Dan bahkan, Ka‘bah ikut bergetar selama 3 hari berturut-turut karena bahagia dan bangga menyambut kelahiran Nabi Muḥammad s.a.w.

Sebagaimana yang telah disebutkan di dalam “Maulid ad-Dībā‘iy” sebagai berikut:

فَاهْتَزَّ الْعَرْشُ طَرَبًا وَ اسْتِبْشَارًا، وَ ازْدَاد الْكُرْسِيُّ هَيْبَةً وَ وَقَارًا، وَ امْتَلَأَتِ السَّموَاتُ أَنْوَارًا، وَ ضَجَّتِ الْمَلَائِكَةُ تَهْلِيْلًا وَ تَمْهِيْدًا وَ اسْتِكْبَارًا – سُبْحَانَ اللهِ وَ الْحَمْدُ اللهِ وَ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ اللهُ أَكْبَرُ، أَسْتَغْفِرُ اللهَ.

Sesungguhnya (pada saat kelahiran Nabi Muḥammad s.a.w.) ‘arsy begetar hebat luar biasa meluapkan kebahagiaan dan kegembiraannya, dan kursiy bertambah kewibawaan dan keagungannya, dan seluruh langit dipenuhi cahaya yang bersinar terang dan para malaikat seluruhnya serentak bergemuruh memanjatkan tahlil, tahmid, dan istighfar kepada Allah s.w.t. dengan mengucapkan: SUBḤĀNALLĀH WAL-ḤAMDULILLĀH WA LĀ ILĀHA ILLALLĀHU WALLĀHU AKBAR, ASTAGHFIRULLĀH (Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tidak ada tuhan kecuali Allah, Allah Maha Besar, aku beristighfar (memohon ampun) kepada Allah).”

Sesungguhnya dengan keagungan Baginda Rasūlullāh Muḥammad s.a.w. di sisi Allah, maka Allah telah memerintahkan kepada malaikat-Nya yang agung yakni Malaikat Jibrīl, Malaikat Muqarrabīn, Malaikat Karūbiyyīn, Malaikat yang selalu mengelilingi ‘arsy dan makhluk lainnya agar serentak berdiri pada saat detik-detik kelahiran Baginda Rasūlullāh Muḥammad s.a.w. dengan memanjatkan tasbīḥ, taḥmīd, tahlīl, takbīr, dan istighfār kepada Allah s.w.t.

Para ‘ulamā’ ahli sejarah sepakat bahwa kelahiran Baginda Rasūlullāh Muḥammad s.a.w. jatuh pada tanggal 12 Rabī‘-ul-Awwal tahun gajah, di Syi‘ib (lembah) Abī Thālib kota Makkah.

Berkata sahabat Abū Qatādah al-Anshārī: “Telah bertanya salah seorang A‘rabi (‘Arab Pegunungan) kepada Baginda Rasūlullāh Muḥammad s.a.w. sebagai berikut:

“Apa yang kau perbuat dengan berpuasa di hari Senin?”

Maka, Rasūlullāh s.a.w. pun menjawab: “Pada hari itu aku dilahirkan, dan pada hari itu juga aku mendapatkan wahyu dari Allah s.w.t.

Catatan:

  1. 1). Ringkasan dari “an-Ni‘mat-ul-Kubrā ‘Alal-‘Ālam” hlm. 61-67.
  2. 1). Ringkasan dari “an-Ni‘mat-ul-Kubrā ‘Alal-‘Ālam” hlm. 61-67.
  3. 1). Ringkasan dari “an-Ni‘mat-ul-Kubrā ‘Alal-‘Ālam” hlm. 61-67.

Sanggahan (Disclaimer): Artikel ini telah kami muat dengan izin dari penerbit. Terima kasih.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.