Keistimewaan Sayyidina Hasyim & Sayyidina ‘Abd-ul-Muthallib – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

KEISTIMEWAAN SAYYIDINĀ HĀSYIM

Dan telah diriwāyatkan dalam kitāb hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 218 bahwa tatkala Sayyidinā Nizār mengetahui bahwa dalam dirinya bersemayam Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w., maka beliau Sayyidinā Nizār sangat bahagia sekali, sehingga beliau menyembelih hewan kurban yang sangat banyak untuk disedekahkan kepada umat pada masa itu. Dan begitu pula Sayyidinā Nizār telah berwasiat kepada Sayyidinā Mudhār (putranya). Dan Sayyidinā Mudhār juga berwasiat kepada putranya hingga sampailah Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. tersebut kepada Sayyidinā Hāsyim.

Sampai di sinilah akhirnya berkumandang kabar gembira di seluruh penjuru dunia, bahwa sudah dekat saat datangnya Nabi akhir zaman, seorang Nabi yang diutus Allah s.w.t. untuk seluruh umat manusia, seorang Nabi yang Agung nan mulia yang sempurna kepribadiannya dan agung budi pekertinya, yang sangat santun dan menyayangi umatnya dan yang paling dimuliakan dan disayangi Allah s.w.t., yakni Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Maka berita tersebut telah menyebar ke seluruh penjuru dunia dan menggemparkan jagat. Hingga para ahli kitāb dari kaum Yahūdi dan Nashrānī berebut ingin mendapati silsilah mata rantai Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. tersebut. Mereka berbondong-bondong mendatangi Sayyidinā Hāsyim dan berebut untuk menawarkan anak gadis mereka yang sangat cantik jelita agar dipersuntingnya. Namun Sayyidinā Hāsyim tidak menerima mereka semua karena teguh memegang amanat wasiat nenek moyangnya agar jangan meletakkan Nūr Agung Baginda Nabi Besar Muhammad s.a.w. kecuali pada wanita yang paling suci dan mulia nasabnya. Hingga sampailah berita tersebut ke Kaisar Romawi. Maka Kaisar tersebut mengutus delegasi untuk memanggil Sayyidinā Hāsyim dengan tujuan untuk dinikahkan dengan putrinya yang sangat cantik jelita. Tidak ada tujuan lain kecuali dia ingin mendapati Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w., karena data-data yang akurat dan otentik tentang Nūr Nabi akhir zaman telah mereka ketahui dari ulama ahli kitāb Yahūdī dan Nashrānī bahwa Nūr Agung tersebut telah berada dalam diri dan kepribadian Sayyidinā Hāsyim. Akan tetapi Sayyidinā Hāsyim dengan tegas menolaknya dan berkata:

وَ الَّذِيْ فَضَّلَنِيْ عَلَى أَهْلِ الزَّمَانِ لاَ أَتَزَوَّجُ إِلاَّ بِأَطْهَرِ نِسَاءِ الْعَالَمِيْنَ

Yang artinya kurang lebih:

“Demi Allah, Dzāt yang telah melimpahkan kemuliaan kepadaku melebihi seluruh penghuni alam semesta. Sungguh aku tidak akan menikah kecuali dengan seorang wanita yang paling suci nan mulia nasabnya (sebagaimana wasiat nenek moyangku terdahulu).”

KEISTIMEWAAN SAYYIDINĀ ‘ABD-UL-MUTHALLIB

Maka, sesuai petunjuk amanat yang beliau dapati, akhirnya beliau menikah dengan seorang wanita yang paling suci dan mulia nasabnya pada masa itu. Dari pernikahan tersebut lahirlah Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib. Maka pindahlah Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. kepada Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib. Dan Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sangat terlihat bercahaya terang benderang dari dahi Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib. Dan bau harum semerbak senantiasa keluar menyebar dari diri beliau. Semua itu adalah berkat Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Dan sesungguhnya berkat Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w., Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib senantiasa dikabulkan doanya oleh Allah s.w.t. Maka orang-orang Quraisy, setiap mereka ditimpa kemarau panjang (paceklik) mereka berduyun-duyun mendatangi Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib. Akhirnya dengan dipimpin Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib mereka naik ke gunung Tsabir. Di situlah mereka bermunajat memohon Belas Kasih Sayang Allah s.w.t. agar melimpahkan hujan kepada mereka. Akhirnya Allah s.w.t. mengabulkan permohonan mereka dengan menurunkan hujan yang deras berkat Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang berada pada diri Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib.

Beliau Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib juga sebagai hakim di kalangan kaum Quraisy. Keputusan-keputusan beliau sangat diterima dan dihormati oleh mereka. Setiap ada masalah, rujukan utama mereka adalah Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib agar memberi petunjuk dan keputusan untuk menyelesaikan segala urusan mereka. Beliau juga dikenal sebagai pemuda yang tekun beribadah. Berulang kali beliau senantiasa khalwat (menetap sendirian) di Gua Hirā’. Di situ beliau selalu bersyukur kepada Allah s.w.t. yang telah menganugerahinya Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dalam dirinya dan beliau juga selalu bermunajat kepada Allah s.w.t. dan memuncakkan tafakur tentang kemuliaan dan keagungan Dzāt Pencipta alam semesta Allah rabb-ul-‘ālamīn. Beliau juga senantiasa beramar ma‘rūf nahi munkar kepada kaumnya sesuai dengan ajaran Nabi Ibrāhīm a.s. Sehingga senantiasa memuliakan dan mengagungkannya. Hingga suatu ketika beliau Sayyidinā ‘Abd-ul Muthallib mendapati petunjuk dari Allah s.w.t. (lewat mimpi) agar beliau menikah dengan Sayyidatinā Fāthimah binti Amr seorang wanita yang paling suci nan mulia nasabnya pada masa itu. Dari pernikahan tersebut, maka lahirlah Sayyidinā ‘Abdullāh ayahanda Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.