Keistimewaan Sayyidina ‘Abdullah – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

KEISTIMEWAAN SAYYIDINĀ ‘ABDULLĀH

Sebagaimana yang telah diterangkan di kitāb Mudarrij-ush-shu‘ūd hal. 10 bahwa sesungguhnya Sayyidunā ‘Abdullāh ayahanda Baginda Nabi Muhammad s.a.w. adalah sangat cepat perkembangannya. Dalam jangka waktu sehari sudah seperti bayi usia satu bulan. Dan dalam jangka sebulan sudah seperti bayi berusia setahun. Sehingga hal itu menakjubkan semua orang, baik yang ada di perkotaan ataupun di pelosok desa yang paling dalam. Setiap orang yang memandang kepada beliau, selalu berdecak kagum melihat kemilau cahaya yang anggun berwibawa dari mukanya dan keajaiban-keajaiban yang melimpah kepada beliau. Postur tubuhnya yang sempurna, ketampanan mukanya yang memesona, dan kesantunannya yang penuh wibawa, telah menjadikan para gadis terpikat hatinya. Laksana Nabi Yūsuf a.s. pada zamannya dahulu yang digandrungi oleh semua wanita karena ketampanannya yang memesona dan sempurna. Maka beliau Sayyidunā ‘Abdullāh adalah seorang lelaki yang paling sempurna diri dan kepribadiannya pada masa itu. Sebagaimana dikatakan oleh Syaikhu ahmad-ubnu zainī dahlān di kitābnya as-sīrat-un-nabawiyyah juz 2 hal. 42.

قَالَ الشَّيْخُ أَحْمَدُ بْنُ زَيْنِيْ دَحْلاَنُ الْحَسَنِيْ فِي السِّيْرَةِ النَبَوِيَّةِ الْجُزْءُ الثَّانِيْ ص 42:
وَ كَانَ أَيْ عَبْدُ اللهِ أَحْسَنَ رَجُلٍ فِيْ قُرَيْشٍ خَلْقًا وَ خُلُقًا وَ كَانَ نُوْرُ النَّبِيِّ (ص) بَيِّنًا فِيْ وَجْهِهِ وَ كَانَ أَجْمَلُهُمْ فَشَغَفَتْ بِهِ نِسَاءُ قُرَيْشٍ وَ كِدْنَ أَنْ تَذْهَلَ عُقُوْلُهُنَّ

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya Sayyidunā ‘Abdullāh adalah insan yang paling sempurna diri dan pribadinya (pada masa itu). Dari muka beliau nampak jelas berkemilau cahaya “Nūr” Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Dan tidak sedikit para wanita yang terpikat hatinya kepada beliau.”

Dahsyatnya pesona dan kesempurnaan pribadi Sayyidunā ‘Abdullāh ayahanda Baginda Nabi Muhammad s.a.w., bukan hanya terkenal di kalangan suku Quraisy saja. Bahkan para ulama ahli kitab di Syām Palestina juga mengakuinya. Sehingga setiap ada orang dari suku Quraisy bersinggah di tempat mereka, selalu diberi wasiat bahwa Nūr yang ada pada diri Sayyidunā ‘Abdullāh, sesungguhnya adalah Nūr Nabi akhir zaman, yakni Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Tujuan utama dari wasiat tersebut adalah agar senantiasa dijaga Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang ada pada diri Sayyidunā ‘Abdullāh tersebut dan dilindungi dari orang-orang yang hasud dan orang-orang yang ingin mencelakakannya. Sebagaimana telah diterangkan oleh syaikhu yūsuf-ubnu-ismā‘īl-in-nabhānī di kitāb hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 219:

قَالَ الشَّيْخُ يُوْسُفُ بْنُ إِسْمَاعِيْلَ النَّبْهَانِيُّ فِيْ حُجَّةِ اللهِ عَلَى الْعَالَمِيْنَ ص: 219
لَمْ يَبْقَ حَبْرٌ مِنْ أَحْبَارِ الشَّامِ إِلاَّ عَلِمَ بِمَوْلُوْدِهِ ثُمَّ كَانَ لاَ يَقْدُمُ عَلَيْهِمْ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْحَرَامِ إِلاَّ سَأَلُوْهُ عَنْ عَبْدِ اللهِ كَيْفَ تَرَكُوْهُ فَيَقُوْلُ تَرَكْنَاهُ يَتَلأْلأُ حُسْنًا وَ جَمَالاً وَ كَمَالاً فَتَقُوْلُ الأَحْبَارُ: يَا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ إِنَّ ذلِكَ النُّوْرَ لَيْسَ لِعَبْدِ اللهِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَلِّبِ وَ إِنَّمَا هُوَ لِمُحَمَّدٍ (ص) يَخْرُجُ مِنْ ظَهْرِهِ فِيْ آخِرِ الزَّمَانِ يُغَيِّرُ عِبَادَةَ الأَصْنَامِ

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya para ulama ahli kitāb di Syām (Palestina) telah mengetahui Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. pada diri Sayyidunā ‘Abdullāh. Setiap ada penduduk Makkah bersinggah di tempat mereka, selalu diberi wasiat olehnya dengan berkata:

Ketahuilah oleh kalian semua wahai kaum Quraisy, kemilau cahaya yang ada pada diri ‘Abdullāh sesungguhnya adalah Nūr Nabi akhir zaman Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang akan datang membawa agama tauhid untuk meng-Esa-kan Allah rabb-ul-‘ālamīn”

Maka tatkala beliau Sayyidunā ‘Abdullāh genap berusia 18 tahun, beliau diajak oleh ayahandanya (Sayyidunā ‘Abd-ul Muthallib) untuk dinikahkan dengan Sayyidatunā Āminah binti Wahab seorang wanita yang paling suci dan paling mulia nasabnya pada saat itu. Namun di tengah perjalanan mereka berdua bertemu dengan serombongan wanita yang cantik jelita. Serentak semuanya berebutan untuk menawarkan dirinya kepada Sayyidunā ‘Abdullāh. Namun Sayyidunā ‘Abdullāh tidak bersedia, karena beliau teguh memegang amanah untuk tidak menikah kecuali pada wanita yang paling suci dan mulia nasabnya. Dan bahkan ada juga seorang wanita ahli kitāb yang bersedia untuk mempersembahkan 100 unta asal Sayyidunā ‘Abdullāh mau pada wanita tersebut. Tetapi dengan tegas Sayyidunā ‘Abdullāh tetap menolak semua ajakan dan tawaran tersebut. Beliau tetap teguh untuk menjaga kesucian dan kemuliaan yang ada pada dirinya, dan akhirnya beliau menikah dengan Sayyidatunā Āminah binti Wahab, seorang gadis yang paling suci nan mulia nasabnya pada masa itu. Maka, pindahlah Nūr Baginda Nūr Muhammad s.a.w. dari ayahanda tercinta Sayyidunā ‘Abdullāh ke dalam kandungan ibundanya tercinta Sayyidunā Āminah binti Wahab bin ‘Abdi Manaf bin Zuhrah.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.