Istinja’ – Bab Thaharah – Ringkasan Fiqih Mazhab Syafi’i

RINGKASAN FIQIH MAZHAB SYAFI‘I
(Penjelasan Kitab Matan Abu Syuja‘ dengan Dalil al-Qur’an dan Hadits)
Oleh: Musthafa Dib al-Bugha

Penerjemah: Toto Edidarmo
Penerbit: Noura Books (PT Mizan Publika)

Rangkaian Pos: Bab 1 Bersuci (Thahārah) - Ringkasan Fiqih Mazhab Syafi'i

Istinjā’

Istinjā’ (membersihkan bekas kotoran) itu wajib dilakukan setelah buang air kecil dan buang air besar. Istinjā’ yang paling utama adalah dengan menggunakan batu dan dilanjutkan dengan air. Istinjā’ boleh dilakukan hanya dengan air atau dengan tiga batu kecil yang dapat membersihkan tempat keluar kotoran. Apabila ingin menggunakan salah satunya maka air lebih utama daripada batu. (1).

(1). Al-Bukhārī dan Muslim merawikan dari Anas bin Mālik r.a. yang berkata:

كَانَ رَسُوْلُ اللهُ (ص) يَدْخُلُ الْخَلاَءَ، فَأَحْمِلُ أَنَا وَ غُلَامٌ نَحْوِيْ إِدَاوَةً مِنْ مَاءٍ وَ عَنَزَةً، فَيَسْتَنْجِيْ بِالْمَاءِ.

Suatu ketika Rasūlullāh s.a.w. masuk ke peturasan (tempat buang air kecil), lalu aku bersama anak seusiaku membawakan (untuknya) geriba kecil berisi air dan sebuah tongkat. Beliau kemudian beristinjā’ dengan air,” (al-Bukhārī, al-Wudhū’, Bab al-Istinjā’ bil-Mā’, hadits no. 149; Muslim, ath-Thahārah, Bab “al-Istinjā’u bil-Mā’i Min-at-Tabbarruz”, hadits no. 271). [al-Khalā’: peturasan atau tempat buang air kecil. ‘Anazah: tongkat kayu yang unjungnya besi, ukurannya lebih pendek daripada tombak (rumḥ) dan lebih panjang daripada tongkat kayu biasa. Tongkat ini digunakan Nabi s.a.w. untuk menghalau binatang melata atau menempat kain penghalang – peny.].

Dalan hadits lain, al-Bukhārī merawikan dari Ibnu Mas‘ūd r.a. yang berkata:

أَتَى النَّبِيُّ (ص) الْغَائِطَ فَأَمَرَنِيْ أَنْ آتِيَهُ بِثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ.

Nabi s.a.w. pernah mendatangi jamban (tempat buang hajat), lalu beliau memintaku untuk membawakan tiga batu kecil untuknya.” (al-Bukhārī, al-Wudhū’, Bab al-Istinjā’ bil-Ḥijārah, hadits no. 155). [al-Ghā’ith: tanah lebak atau rendah yang digunakan untuk membuang hajat (kotoran) manusia].

Dalam beristinjā’, yang lebih utama adalah menggunakan batu atau sejenisnya terlebih dahulu, kemudian menggunakan air. Sebab, batu akan menghilangkan benda najisnya dan air mengilangkan bekas kenajisannya, tanpa bercampur dengan bendanya. Apabila ingin menggunakan salah satunya maka air lebih utama digunakan karena dapat menghilangkan kotoran dan bekasnya, sedangkan benda lain tidak dapat menghilangkannya.

‘Ā’isyah r.a. berkata:

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ (ص) قَالَ: إِذَا ذَهَبَ أَحَدُكُمْ إِلَى الْغَائِطِ فَلْيَذْهَبْ مَعَهُ بِثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ يَسْتَطِيْبُ بِهِنَّ، فَإِنَّهَا تَجْزِئُ عَنْهُ.

Bahwasanya Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Apabila seorang dari kalian pergi ke jamban (gha’ith), hendaklah ia membawa tiga batu kecil yang digunakan untuk membersihkan kotoran. Tiga batu cukup untuknya.” (Abū Dāūd, ath-Thahārah, Bab “al-Istinjā’u bil-Ḥijārah”, hadits no. 40).

Dalam hadits lain, Abū Hurairah r.a. berkata:

عَنِ النَّبِيِّ (ص) قَالَ: نَزَلَتْ هذِهِ الْآيَةُ فِيْ أَهْلِ قُبَاءٍ: فِيْهِ رِجَالٌ يُحِبُّوْنَ أَنْ يَتَطَهَّرُوْا…. قَالَ: كَانُوْا يَسْتَنْجُوْنَ بِالْمَاءِ فَنَزَلَتْ فِيْهِمْ هذِهِ الْآيَةِ

“Dari Nabi s.a.w. yang bersabda: “Ayat berikut turun kepada penduduk Qubā’, yaitu firman-Nya: Di dalamnya (masjid itu) ada orang-orang yang ingin membersihkan diri….,” (QS at-Taubah [9]: 108). Beliau berkata: “Mereka terbiasa beristinjā’ dengan air, lalu turunlah ayat tersebut.” (Abū Dāūd, ath-Thahārah, Bab “al-Istinjā’u bil-Mā’”, hadits no. 44; at-Tirmidzī, Abwābu Tafsīr-il-Qur’ān, Bab “Wa Min Sūrat-it-Taubah”, hadits no. 3099; Ibnu Mājah, ath-Thahārah, Bab “al-Istinjā’u bil-Mā’i”, hadits no. 357).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.