Dua Puluh Enam Ma‘na Amr – Terjemah Syarah al-Waraqat

Ushul Fiqh
Terjemah Syarah al-Waraqat
 
Judul (Asli): Syarh al-Waraqat
(Penjelasan dan Tanya Jawab Ushul Fiqh)
 
 
Penyusun: Darul Azka, Nailul Huda, Munawwir Ridlwan
 
Penerbit: Santri salaf press.

Dua Puluh Enam Ma‘na Amr.

 

No. Ma‘na Contoh
1. (الْإِيْجَابُ)

wajib

(أَقِيْمُوا الصَّلَاةَ)

“Dirikanlah salat”

2. (النَّدْبُ)

sunnah

(فَكَاتِبُوْا هُمْ إِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا)

“Dan buatlah kontrak kitabah pada hamba-hamba itu, jika kalian meyakini mereka mampu dan dapat dipercaya”.

3. (التَّأْدِيْبُ)

mendidik adab

(وَ لَا تَنْسَوْا الْفَضْلَ بَيْنَكُمْ)

“Dan janganlah kamu melupakan keutamaan di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Melihat segala apa yan kamu kerjakan”.

4. (الْإِرْشَادُ)

memberi petunjuk

(وَ أَشْهِدُوْا إِذَا تَبَايَعْتُمْ)

“Dan persaksikanlah apabila kamu berjual-beli”.

5. (الْإِذْنُ)

mengidzinkan

(اُدْخُلْ)

“Masuklah!” (saat ada orang mengetuk pintu).

6. (الْإِبَاحَةُ)

membolehkan

(كُلُوْا مِنَ الطَّيِّبَاتِ)

“Makanlah dari makanan yang baik-baik”.

7. (إِرَادَةُ الْاِمْتِثَالِ)

ingin dijalankan

(اِسْقِنِيْ مَاءً)

“Berilah aku air minum!” (saat orang haus meminta minum pada orang lain).

8. (الْإِكْرَامُ)

memuliakan

(اُدْخُلُوْهَا بِسَلَامٍ آمِنِيْنَ)

“Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera lagi aman”.

9. (الْاِمْتِنَانُ)

memberi anugrah

(فَكُلُوْا مِمَّا رَزَقْنَاكُمُ اللهُ)

“Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepadamu”

10. (التَّهْدِيْدُ)

menakut-nakuti

(اِعْمَلُوْا مَا شِئْتُمْ)

“Perbuatlah apa yang kamu kehendaki”.

11. (الْإِنْذَارُ)

memberi peringatan

(قُلْ تَمَتَّعُوْا فَإِنَّ مَصِيْرَكُمْ إِلَى النَّارِ)

“Katakanlah: “Bersenang-senanglah kamu, karena sesungguhnya tempat kembalimu ialah neraka”.

12. (الْإِهَانَةُ)

menghinakan

(ذُقْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ الْكَرِيْمُ)

“Rasakanlah, sesungguhnya kamu orang yang perkasa lagi mulia”.

13. (الْاِحْتِقَارُ)

meremehkan

(أَلْقُوْا مَا أَنْتُمْ مُلْقُوْنَ)

“Lemparkanlah apa yang hendak kamu lemparkan”.

14. (التَّسْخِيْرُ)

merubah wujud

(كُوْنُوْا قِرَدَةً خَاسِئِيْنَ)

“Jadilah kamu kera yang hina”.

15. (التَّكْوِيْنُ)

menjadikan

(كُنْ فَيَكُوْنُ)

“Kun (jadilah), maka jadilah ia”.

16. (التَّعْجِيْرُ)

melemahkan

(فَأْتُوْا بِسُوْرَةٍ مِنْ مِثْلِهِ)

“Buatlah satu surat (saja) yang semisal al-Qur’ān itu”.

17. (التَّسْوِيَةُ)

menyamakan

(فَاصْبِرُوْا أَوْ لَا تَصْبِرُوْا سَوَاءٌ عَلَيْكُمْ)

“Maka baik kamu bersabar atau tidak, sama saja bagimu”.

18. (الدُّعَاءُ)

doa

(اللهُمَّ اغْفِرْ لِيْ)

“Ya Allah ampunilah aku”.

19. (التَّمَنِّيْ)

berkhayal

(أَلَا أَيُّهَا اللَّيْلُ الطَّوِيْلُ أَلَا انْجَلِيْ)

“Ingatlah wahai malam yang panjang, hendaklah menjadi terang”. (341).

20. (الْخَبَرُ)

mengabari

(فَلْيَضْحَكُوْا قَلِيْلًا وَ لْيَبْكُوْا كَثِيْرًا)

“Maka mereka akan tertawa sedikit dan menangis banyak”.

21. (الْإِنْعَامُ)

memberi ni‘mat

(كُلُوْا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ)

“Makanlah di antara rezeki yang baik yang telah Kami berikan kepadamu”.

22. (التَّفْوِيْضُ)

menyerahkan

(فَاقْضِ مَا أَنْتَ قَاضٍ)

“Maka putuskanlah apa yang hendak kamu putuskan”.

23. (التَّعَجُّبُ)

terheran-heran

(اُنْظُرْ كَيْفَ ضَرَبُوْا لَكَ الْأَمْثَالَ)

“Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu”.

24. (التَّكْذِيْبُ)

mendustakan

(قُلْ فَأْتُوْا بِالتَّوْرَاةِ فَاتْلُوْهَا إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِيْنَ)

“Maka bawalah Taurāt itu, lalu bacalah dia jika kamu orang-orang yang benar”.

25. (الْمَشُوْرَةُ)

musyawarah

(فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى)

“Maka fikirkanlah pada pendapatmu”.

26. (الاِعْتِبَارُ)

mengambil teladan

(اُنْظُرُوْا إِلَى ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ)

“Perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah”.

 

Pertanyaan:

Apa perbedaan:

  1. Antara (النَّدْبُ), (التَّأْدِيْبُ), dan (الْإِرْشَادُ)?
  2. Antara (الْإِبَاحَةُ), (الْاِمْتِنَانُ), dan (الْإِنْعَامُ)?
  3. Antara (التَّهْدِيْدُ), dan (الْإِنْذَارُ)?
  4. Antara (الْإِهَانَةُ), dan (الْاِحْتِقَارُ)?
  5. Antara (التَّسْخِيْرُ), dan (التَّكْوِيْنُ)?

Jawab:

  1. (النَّدْبُ) untuk tujuan pahala akhirat, (التَّأْدِيْبُ) bertujuan membersihkan akhlāq dan memperbaiki adat kebiasaan, dan (الْإِرْشَادُ) tujuannya adalah kemaslahatan dunia, seperti memperkuat kepercayaan dalam mu‘āmalah, tanggung-jawab harta, dan segala macam hak.
  2. (الْإِبَاحَةُ) berbentuk murni idzin, (الْاِمْتِنَانُ) idzin yang disertai penyebutan kebutuhan atau ketidakmampuan kita, dan (الْإِنْعَامُ) disertai penyebutan kebutuhan paling pokok.
  3. (التَّهْدِيْدُ) adalah menakut-nakuti dan (الْإِنْذَارُ) adalah menyampaikan dibarengi dengan menakut-nakuti.
  4. (الْإِهَانَةُ) dilakukan perbuatan tertentu, tidak hanya sekedar keyakinan. Dan (الْاِحْتِقَارُ) berupa keyakinan saja atau minimal berawal dari keyakinan.
  5. (التَّسْخِيْرُ) adalah berpindah dari keadaan satu menuju keadaan lainnya yang direndahkan dan (التَّكْوِيْنُ) wujūd dengan cepat dari keadaan tidak ada, tanpa ada perpindahan dari keadaan satu menuju yang lain.

Referensi:

(قَوْلُهُ التَّأْدِيْبُ) هُوَ قَرِيْبٌ مِنَ النَّدْبِ إِلَّا أَنَّ النَّدْبَ لِثَوَابِ الْآخِرَةِ وَ التَّأْدِيْبَ لِتَهْذِيْبِ الْأَخْلَاقِ وَ إِصْلَاحِ الْعَادَاتِ وَ كَذَا الْإِرْشَادُ قَرِيْبٌ مِنْهُ إِلَّا أَنَّهُ يَتَعَلَّقُ بِالْمَصَالِحِ الدُّنْيَوِيَّةِ وَ التَّهْدِيْدُ هُوَ التَّخْوِيْفُ وَ يَقْرُبُ مِنْهُ الْإِنْذَارُ فَإِنَّهُ إِبْلَاغُ مَعَ تَخْوِيْفٍ (شَرْحُ التَّلْوِيْحِ عَلَى التَّوْضِيْخِ الْجُزْءُ الْأَوَّلُ صـــ 287).

(Ucapan pengarang: (التَّأْدِيْبُ)) istilah ini ma‘nanya dekat dengan (النَّدْبُ). Hanya saja (النَّدْبُ) untuk tujuan pahala akhirat, (التَّأْدِيْبُ) bertujuan membersihkan akhlāq dan memperbaiki adat kebiasaan. Dan juga (الْإِرْشَادُ) ma‘nanya dekat dengan (التَّأْدِيْبُ). Hanya saja tujuannya adalah kemashlahatan dunia. Sedangkan (التَّهْدِيْدُ) adalah menakut-nakuti dan (الْإِنْذَارُ) dekat ma‘nanya, ya‘ni menyampaikan sesuatu dibarengi dengan menakut-nakuti.”

 

الثَّامِنُ الْاِمْتِنَانُ – إِلَى أَنْ قَالَ – وَ الْفَرْقُ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ الْإِبَاحَةِ أَنَّ الْإِبَاحَةَ مُجَرَّدُ إِذْنٍ وَ أَنَّهُ لَا بُدَّ مِنِ اقْتِرَانِ الْاِمْتِنَانِ بِذِكْرِ احْتِيَاجِ الْخَلْقِ إِلَيْهِ وَ عَدَمِ قُدْرَتِهِمْ عَلَيْهِ (الْبَحْرُ الْمُحِيْطُ الْجُزْءُ الثَّانِيْ صـــ 93).

Kedelapan: (الْاِمْتِنَانُ)…. perbedaan antara (الْاِمْتِنَانُ) dan (الْإِبَاحَةُ) adalah (الْإِبَاحَةُ) berbentuk murni idzin, dan (الْاِمْتِنَانُ) (selain idzin) harus disertai penyebutan kebutuhan makhlūq atau ketidakmampuan atas hal tersebut.”

 

وَ الْفَرْقُ بَيْنَ الْإِنْعَامِ وَ الْاِمْتِنَانِ إِنَّ الْإِمْتِنَانَ يُذْكَرُ مَعَهُ احْتِيَاجُنَا إِلَيْهِ وَ الْإِنْعَامَ مُخْتَصٌّ بِذِكْرِ أَعْلَى مَا يَحْتَاجُ إِلَيْهِ اهـــ (الْوَجِيْزُ صـــ 137).

Perbedaan antara (الْإِنْعَامُ) dan (الْاِمْتِنَانُ) adalah bahwa (الْاِمْتِنَانُ) disebutkan kebutuhan kita pada hal tersebut, dan (الْإِنْعَامُ) tertentu hanya menyebutkan kebutuhan paling pokok.” (al-Wajīz, hal. 137).

 

أَنَّ الْإِهَانَةَ إِنَّمَا تَكُوْنُ بِالْقَوْلِ أَوْ بِالْفِعْلِ أَوْ تَرْكِهِمَا دُوْنَ مُجَرَّدِ الْاِعْتِقَادِ وَ الْاِحْتِقَارُ إِمَّا مُخْتَصٌّ بِهِ أَوْ وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ كَذلِكَ لَكِنَّهُ لَأ مَحَالَةَ يَحْصُلُ بِمُجَرَّدِ الْاِعْتِقَادِ بِدَلِيلِ أَنَّ مَنِ اعْتَقَدَ فِيْ شَيْءٍ أَنَّهُ لَا يَعْبَأُ بِهِ وَ لَا يَلْتَفِتُ إِلَيْهِ يُقَالُ إِنَّهُ احْتَقَرَهُ وَ لَا يُقَالُ إِنَّهُ أَهَانَهُ مَا لَمْ يَصْدُرْ مِنْهُ قَوْلٌ أَوْ فِعْلٌ يُنْبِئُ عَنْهُ  (الْبَحْرُ الْمُحِيْطُ الْجُزْءُ الثَّانِيْ صـــ 98).

Bahwa sesungguhnya (الْإِهَانَةُ) hanya dilakukan dengan ucapan, perbuatan, meninggalkan ucapan atau meninggalkan perbuatan tertentu, tidak hanya sekedar keyakinan. Dan (الْاِحْتِقَارُ) berupa keyakinan saja atau jika tidak demikian, minimal dihasilkan dari murni keyakinan. Dengan dalil, seseorang yang meyakini sesuatu tidak dipedulikan dan diacuhkan, maka dia dikatakan telah meremehkannya (iḥtiqār) dan tidak disebut telah menghinanya (ihānah) selama tidak ada perkataan atau perbuatan keluar mengekspresikannya.

 

وَ الْفَرْقُ بَيْنَهُ (أَيِ التَّكْوِيْنَ) وَ بَيْنَ السُّخْرِيَةِ أَنَّ التَّكْوِيْنَ سُرْعَةُ الْوُجُوْدِ عَنِ الْعَدَمِ وَ لَيْسَ فِيْهِ انْتِقَالٌ إِلَى حَالٍ مُمْتَهَنَةٍ بِخِلَافِ السُّخْرِيَةِ (الْبَحْرُ الْمُحِيْطُ الْجُزْءُ الثَّانِيْ صـــ 95).

Perbedaan antara (التَّكْوِيْنُ) dan (التَّسْخِيْرُ) adalah bahwa (التَّكْوِيْنُ) wujūd dengan cepat dari keadaan tidak ada, tanpa ada perpindahan dari keadaan satu menuju yang lain yang direndahkan. Berbeda dengan (التَّسْخِيْرُ)”.

Catatan:

  1. 34). Malam yang panjang diposisikan sebagai sesuatu yang mustaḥīl hilang berganti siang.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *