Diutusnya Nabi S.A.W. – Kisah Sang Rasul

Cover Buku Kisah Sang Rasul oleh Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi

KISAH SANG RASUL:
Menyimak dan Meneguhkan Sosok Pembawa Risalah

Karya: Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi
 
Diterbitkan oleh:
CV. Layar Creative Mediatama

Bab 8:

DIUTUSNYA NABI S.A.W.

 

Ketika perjalanan hidup yang ditempuh Rasūlullāh s.a.w. memasuki usia 40 tahun, beliau dikenal sebagai pribadi yang jujur, cerdas, baik, santun, dan memiliki budi pekerti yang luhur di antara kaumnya. Dan sifat-sifat yang mulia ini belum cukup bagi seseorang untuk mengemban maqām nubuwwah dan tablīgh yang Allah s.w.t. khususkan kepada kekasihnya terkecuali jika sudah mendapatkan bantuan dan pertolongan dari Allah kepada pemilik maqām tersebut.

Hal yang paling sempurna dari hikmah Allah s.w.t. terhadap persiapan penerimaan maqām (kedudukan) tersebut adalah telah terjadinya fenomena-fenomena indah dalam kehidupannya serta berita gembira terdahulu yang membuat kekhususan tersendiri kepada dirinya s.a.w., dan memberikan kemantapan hati sehingga ketika beliau s.a.w. menyampaikan risalah yang diperintahkan oleh Allah s.w.t., beliau menjadi orang yang paling yakin terhadap kenabiannya dan yang paling mengetahui kebenaran kenabiannya, jauh dari segala keraguan yang ada.

Ketika menginjak usianya yang ke-40 tahun, Nabi s.a.w. banyak ber-tahannus (menyendiri untuk memikirkan keadaan umat di sekitarnya). Terlebih lagi pada bulan Ramadhān sehingga beliau membawa perbekalan yang lebih banyak dari biasanya. Beliau melakukannya di gua Ḥirā’.

Pada malam 17 Ramadhān, bertepatan dengan tanggal 6 Agustus 610 M. tiba-tiba datang Jibrīl a.s., dia datang dengan membawa wahyu dari Allah.

Malaikat Jibrīl a.s. mendekap Nabi Muḥammad s.a.w. seraya berkata:

(اِقْرَأْ) “Bacalah!”.

Dekapan Malaikat Jibrīl a.s. yang sangat kuat membuat beliau susah bernapas. Nabi Muḥammad s.a.w. pun menjawab:

Aku tidak dapat membaca.”

Lalu, Malaikat Jibrīl a.s. mendekap beliau kembali dengan mengucapkan ucapan yang sama. Hal itu berulang hingga 3 kali. Nabi Muḥammad s.a.w. pun menjawab dengan jawaban yang sama.

Nabi Muḥammad s.a.w. mulai merasakan kelelahan pada tubuhnya akibat dekapan Malaikat Jibrīl a.s. Tubuhnya menggigil karena dicekam rasa takut yang luar biasa. Beliau s.a.w. baru sekali itu bertemu dengan Malaikat Jibrīl a.s. Akhirnya, Malaikat Jibrīl a.s. pun membimbing Nabi Muḥammad s.a.w. untuk mengucapkan wahyu yang diberikan Allah kepada beliau. Wahyu itu adalah Surah al-‘Alaq ayat 1 hingga 5. Bunyi wahyu yang pertama itu adalah sebagai berikut:

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَ. خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ. اقْرَأْ وَ رَبُّكَ الْأَكْرَمُ. الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِ. عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmu adalah Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan qalam (alat tulis). Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”. (QS. al-‘Alaq [96]: 1-5).

Surah al-‘Alaq adalah wahyu pertama yang diterima wahyu Nabi Muḥammad s.a.w., maka Rasūlullāh s.a.w. pun pulang dengan hati yang bergetar sampai bertemu dengan Sayyidah Khadījah rha., seraya berkata:

(زَمِّلُوْنِيْ، زَمِّلُوْنيْ….) “Selimuti aku, selimuti aku…..).”

Maka diselimutilah Nabi s.a.w. sampai hilang rasa takut tersebut dan hal yang Nabi s.a.w. rasakan disampaikan kepada Sayyidah Khadījah rha., beliau s.a.w. pun berkata:

“Wahai Khadījah, sesungguhnya aku takut akan diriku.”

Maka dijawab oleh Sayyidah Khadījah:

“Tidak janganlah kau takut. Demi Allah, sesungguhnya Allah tidak akan mencelakakanmu. Engkau adalah orang yang menyambung silaturahmi, berkata jujur, menolong yang lemah, memberi makan faqir, memuliakan tamu, dan membantu perkara-perkara kebaikan.”

Kemudian Sayyidah Khadījah rha., mendatangi Waraqah ibn Naufal seorang pemuka Nasrani di zaman Jāhiliyyah, Sayyidah Khadījah rha. berkata:

“Wahai sepupuku, dengarkan kejadian yang menimpa anak saudaramu.”

“Tidak janganlah kau takut. Demi Allah, sesungguhnya Allah tidak akan mencelakakanmu. Engkau adalah orang yang menyambung silaturahmi, berkata jujur, menolong yang lemah, memberi makan faqir, memuliakan tamu, dan membantu perkara-perkara kebaikan.”Sayyidah Khadījah rha.

Maka Waraqah bertanya:

“Apa yang kau lihat?”

Maka Rasūlullāh s.a.w. menceritakan kejadian yang menimpa beliau, lalu Waraqah menjawab:

“Ini adalah namus (wahyu) yang turun kepada Mūsā a.s., andaikan aku masih muda ketika mereka mengeluarkanmu dari kota Makkah.”

Maka Rasūlullāh s.a.w. bertanya:

“Apakah mereka akan mengeluarkanku?”

Waraqah pun menjawab:

“Benar, tidaklah seseorang yang mendapatkan seperti yang kau dapatkan kecuali seorang utusan (Rasūl), jika umurku sampai pada hari kau menyebarkan risalahmu maka aku akan sangat menolongmu dan membantumu.”

Belum lama waktu berselang ajal pun menjemput Waraqah ibn Naufal.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *