Definisi Fiqh – Terjemah Syarah al-Waraqat

Ushul Fiqh
Terjemah Syarah al-Waraqat
 
Judul (Asli): Syarh al-Waraqat
(Penjelasan dan Tanya Jawab Ushul Fiqh)
 
 
Penyusun: Darul Azka, Nailul Huda, Munawwir Ridlwan
 
Penerbit: Santri salaf press.

B. Definisi fiqh.

(وَ الْفِقْهُ) الَّذِيْ هُوَ الْجُزْءُ الثَّانِيْ لَهُ مَعْنًى لُغَوِيٌّ وَ هُوَ الْفَهْمُ، وَ مَعْنًى شَرْعِيٌّ وَ هُوَ: مَعْرِفَةُ الْأَحْكَامِ الشَّرْعِيَّةِ الَّتِيْ طَرِيْقُهَا الْاِجْتِهَادُ) كَالْعِلْمِ بِأَنَّ النِّيَّةَ فِي الْوُضُوْءِ وَاجِبَةٌ، وَ أَنَّ الْوِتْرَ مَنْدُوْبٌ، وَ أَنَّ النِّيَّةَ مِنَ اللَّيْلِ شَرْطٌ فِيْ صَوْمِ رَمَضَانَ، وَ أَنَّ الزَّكَاةَ وَاجِبَةٌ فِيْ مَالِ الصَّبِيِّ غَيْرُ وَاجِبَةٌ فِي الْحُلِّيِّ الْمُبَاحِ، وَ أَنَّ الْقَتْلَ بِمُثَقَّلٍ يُوْجِبُ الْقِصَاصَ وَ نَحْوِ ذلِكَ مِنْ مَسَائِلِ الْخِلَافِ بِخِلَافِ مَا لَيْسَ طَرِيْقُهُ الْاِجْتِهَادَ، كَالْعِلْمِ بِأَنَّ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ وَاجِبَةٌ، وَ أَنَّ الزِّنَى مُحَرَّمٌ، وَ نَحْوُ ذلِكَ مِنَ الْمَسَائِلِ الْقَطْعِيَّةِ، فَلَا يُسَمَّى فِقْهًا فَالْمَعْرِفَةُ هُنَا الْعِلْمُ بِمَعْنَى الظَّنِّ.

Fiqh yang menjadi juz kedua (dari lafazh ushul fiqh) memiliki makna lughat, yakni faham. Juga memiliki makna syar‘i, mengetahui hukum-hukum syar‘i melalui jalan ijtihad, seperti mengetahui hukum wajibnya niat dalam melakukan wudhu’, mengetahui hukum sunnah dalam shalat witir, mengetahui bahwa niat pada malam hari merupakan syarat dalam puasa Ramadhān, mengetahui hukum wajibnya zakat atas hartanya anak kecil, dan mengetahui tidak wajibnya zakat pada perhiasan yang boleh dipakai, dan mengetahui pembunuhan memakai benda tumpul menetapkan qishash dan contoh lain tergolong masalah-masalah khilafiyyah.

Beda halnya dengan hukum-hukum yang diperoleh tanpa melalui ijtihad, seperti mengetahui shalat lima waktu hukumnya wajib, melakukan zina haram, dan contoh lain yang tergolong masalah qath‘iyyah maka bukan dinamakan fiqh. Lafazh ma‘rifat dalam pembahasan ini ialah yakin yang bermakna zhann (persangkaan).

Penjelasan:

Fiqh adalah pengetahuan atas hukum syar‘i melalui jalan ijtihad (terkait dengan masalah-masalah khilafiyyah). Contoh, wajibnya niat di dalam wudhu’. Sedangkan contoh mengetahui wajibnya shalat lima waktu, bukanlah fiqh, sebab bukan tergolong masalah-masalah khilafiyyah, namun tergolong masalah qath‘ī (pasti).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.