Definisa Nazhar, Istidlal, Dalil, Zhann dan Syakk – Terjemah Syarah al-Waraqat

Ushul Fiqh
Terjemah Syarah al-Waraqat
 
Judul (Asli): Syarh al-Waraqat
(Penjelasan dan Tanya Jawab Ushul Fiqh)
 
 
Penyusun: Darul Azka, Nailul Huda, Munawwir Ridlwan
 
Penerbit: Santri salaf press.

Definisa Nazhar, Istidlāl, Dalīl, Zhann dan Syakk:

 

وَ النَّظَرُ هُوَ الْفِكْرُ فِيْ حَالِ الْمَنْظُوْرِ فِيْهِ) لِيُؤَدِّيْ إِلَى الْمَطْلُوْبِ.
(وَ الْاِسْتِدْلَالُ طَلَبُ الدَّلِيْلِ) لِيُؤَدِّيَ إِلَى الْمَطْلُوْبِ فَمُؤَدَّى النَّظَرِ وَ الْاِسْتِدْلَالِ وَاحِدٌ وَ جَمَعَ الْمُصَنِّفُ بِيْنَهُمَا فِي الْإِثْبَاتِ وَ النَّفْيِ تَأْكِيْدًا.
(وَ الدَّلِيْلُ هُوَ الْمُرْشِدُ إِلَى الْمَطْلُوْبِ) لِأَنَّهُ عَلَامَةٌ عَلَيْهِ.
(وَ الظَّنُّ تَجْوِيْزُ أَمْرَيْنِ أَحَدُهُمَا أَظْهَرُ مِنَ الْآخَرِ) عِنْدَ الْمُجَوِّرِ.
(وَ الشَّكُّ تَجْوِيْزُ أَمْرَيْنِ لَا مَزِيَّةَ لِأَحَدِهِمَا عَلَى الْآخَرِ) عِنْدَ الْمُجَوِّزِ فَالتَّرَدُّدُ فِيْ قِيَامِ زَيْدٍ وَ نَفْيِهِ عَلَى السَّوَاءِ شَكٌّ، وَ مَعَ رُجْحَانِ الثُّبُوْتِ وَ الْاِنْتِفَاءِ ظَنٌّ.

An-Nazhar ialah berfikir mengenai sesuatu yang difikirkan agar sampai pada sesuatu yang dicari.

Istidlāl ialah pencarian dalil agar sampai pada sesuatu yang dicari. Sehingga tujuan an-Nazhar dan istidlāl adalah sama. Pengarang mengumpulkan keduanya dalam kalam itsbāt dan kalam nafi bertujuan untuk mengukuhkan.

Dalīl ialah sesuatu yang menunjukkan pada perkara yang dicari. Karena dalīl merupakan tanda dari adanya perkara yang dicari.

Zhann ialah menganggap adanya kemungkinan dari dua perkara, di mana salah satunya dianggap lebih kuat dari yang lainnya menurut orang yang mempunyai anggapan.

Syakk ialah menganggap adanya kemungkinan pada dua perkara, yang salah satunya tidak dianggap lebih kuat dari yang lain menurut orang yang mempunyai anggapan. Keraguan atas berdiri dan tidaknya Zaid secara seimbang, dinamakan syakk. Dan jika disertai anggapan lebih kuatnya salah satu di antara berdiri dan tidak berdiri, maka dinamakan zhann.

Penjelasan:

Nazhar adalah berfikir tentang keadaan dari perkara yang difikirkan supaya sampai pada kesimpulan yang dicari (al-mathlūb).

Istidlāl ialah pencarian dalīl yang dapat menunjukkan pada kesimpulan yang dicari. Dari dua pengertian di atas, nazhar dan istidlāl memiliki tujuan sama.

Dalīl secara lughat adalah sesuatu yang menunjukkan pada perkara lain. Secara istilah dalīl adalah sesuatu yang ketika dianalisa dengan benar memungkinkan sampai pada kesimpulan berbentuk khabar. Definisi ini sema‘na dengan definisi pengarang di atas.

Zhann ialah menganggap adanya kemungkinan dari dua perkara, di mana salah satunya dianggap lebih kuat dari yang lainnya menurut orang yang mempunyai anggapan. Contoh anggapan berdiri dan tidaknya Zaid, dimana salah satunya lebih kuat.

Syakk ialah menganggap adanya kemungkinan pada dua perkara, yang salah satunya tidak dianggap lebih kuat dari yang lain menurut orang yang mempunyai anggapan. Contoh, keraguan atas berdiri dan tidaknya Zaid secara seimbang.

Pertanyaan:

Apa maksud pernyataan pengarang telah mengumpulkan keduanya (nazhar dan istidlāl) dalam kalām itsbāt dan dalam kalām nafi?

Jawab:

Maksud pengarang mengumpulkan keduanya dalam kalām itsbāt adalah dalam definisi ‘ilmu muktasab. Dan dalam kalām nafi, maksudnya adalah dalam definisi ‘ilmu dharūrī.

Referensi:

(فِي الْإِثْبَاتِ وَ النَّفْيِ) أَرَادَ بِالْإِثْبَاتِ الْجَمْعُ بَيْنَهُمَا فِيْ تَعْرِيْفِ الْعِلْمِ الْمُكْتَسَبِ حَيْثُ قَالَ: فَهُوَ الْمَوْقُوْفُ عَلَى النَّظَرِ وَ الْاِسْتِدْلَالِ وَ بِالنَّفْيِ الْجَمْعُ بَيْنَهُمَا فِيْ تَعْرِيْفِ الْعِلْمِ الضَّرُوْرِيِّ حَيْثُ قَالَ: مَا لَا يَقَعُ عَنْ نَظَرٍ وَ اسْتِدْلَالٍ (النَّفَحَاتُ صـــ 30).

(dalam kalām itsbāt dan nafi) pengarang menghendaki dengan itsbāt, adalah mengumpulkan nazhar dan istidlāl dalam definisi ‘ilmu muktasab dengan perkataan: (الْمَوْقُوْفُ عَلَى النَّظَرِ وَ الْاِسْتِدْلَالِ). Sedangkan maksud kalam nafi adalah mengumpulkan nazhar dan istidlal dalam definisi ilmu dharuri dengan perkataan: (مَا لَا يَقَعُ عَنْ نَظَرٍ وَ اسْتِدْلَالٍ).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.