Dakwah Islam Dimulai – Kisah Nabi Muhammad S.A.W. – Kisah 25 Nabi & Rasul (2/2)

KISAH 25 NABI DAN RASŪL
Diserti Dalil-dalil al-Qur’ān
 
Penyusun: Mahfan, S.Pd.
Penerbit: SANDRO JAYA

Rangkaian Pos: Kisah Nabi Muhammad S.A.W. - Kisah 25 Nabi & Rasul
  1. 1.Kisah Nabi Muhammad S.A.W. – Kisah 25 Nabi & Rasul (1/2)
  2. 2.Anda Sedang Membaca: Dakwah Islam Dimulai – Kisah Nabi Muhammad S.A.W. – Kisah 25 Nabi & Rasul (2/2)

Dakwah Islam Dimulai

Beberapa lama setelah turunnya wahyu yang pertama, Malaikat Jibrīl a.s. datang lagi kepada Nabi Muḥammad s.a.w. dengan membawa wahyu dari Allah s.w.t., yaitu:

يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ. قُمْ فَأَنْذِرْ. وَ رَبَّكَ فَكَبِّرْ. وَ ثِيَابَكَ فَطَهِّرْ. وَ الرُّجْزَ فَاهْجُرْ. وَ لَا تَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ. وَ لِرَبِّكَ فَاصْبِرْ

Artinya:

Hai orang yang berkemul (berselimut), bangunlah, lalu berilah peringatan! dan Tuhanmu agungkanlah, dan pakaianmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) tinggalkanlah, dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak. Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah.” (QS. al-Mudatstsir: 1-7)

Maka mulailah Nabi Muḥammad s.a.w. menyerukan Islam secara diam-diam, kepada kaum kerabatnya lebih dahulu. Seruan Islam itu diterima pertama kali oleh istrinya sendiri, Siti Khadījah binti Khuwailid. Kemudian diikuti saudara sepupunya yang masih sangat muda, anak Abū Thālib, bernama ‘Alī, kemudian Abū Bakar, dan disusul oleh Zaid bin Tsābit. Setelah itu, beberapa orang lagi masuk Islam, hingga mencapai empat puluh orang setelah tiga tahun beliau beliau berdakwah. Lalu turunlah wahyu Allah berikutnya, seperti yang disebutkan di dalam al-Qur’ān:

فَاصْدَعْ بِمَا تُؤْمَرُ وَ أَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِيْنَ

Artinya:

Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.” (QS. al-Ḥijr: 94)

Dengan turunnya firman Allah itu, Nabi Muḥammad mulai menyerukan agama Islam di tengah-tengah kaum Quraisy, dengan membacakan kepada mereka beberapa ayat Allah serta menganjurkan kepada mereka agar meninggalkan penyembahan kepada berhala-berhala. Di dalam usahanya itu, beberapa orang di antara kaum Quraisy mulai tertarik kepada ajakannya dan kemudian memeluk Islam. Tapi tidak sedikit di antara mereka yang menentang beliau, bahkan mengancam dengan siksaan yang pedih. Beberapa di antara pemeluk Islam, di antaranya ‘Ammār bin Yāsir sekeluarga dan Bilāl bin Rabāḥ, bahkan telah disiksa dengan kejam.

Hijrah ke Madīnah

Karena siksaan kaum Quraisy terhadap orang-orang Islam di Makkah semakin keras, maka berhijrahlah Nabi Muḥammad dan para pengikutnya ke Madīnah. Ketika itu, usia beliau telah mencapai 53 tahun. Di Kota Madīnah Nabi Muḥammad s.a.w. dapat leluasa menyiarkan agama Islam, sehingga semakin hari semakin bertambah banyak pengikutnya. Di kota Madīnah, Rasūlullāh SAW kemudian mempersaudarakan penduduk dengan kaum muslim yang datang dari Makkah. Orang-orang Madīnah kemudian disebut dengan kaum Anshār, dan orang-orang pendatang dari Makkah disebut kaum Muhājirīn.

Penaklukan Kota Makkah

Setelah Islam menjadi besar di kota Madīnah, Rasūlulllāh s.a.w. bersama sahabat-sahabat dan seluruh pengikutnya kembali ke kota Makkah, dan merebut kembali kota itu dari tangan kaum kafir Quraisy. Kedatangan kaum muslimin di Makkah itu bertepatan dengan tanggal 10 Ramadhān tahun 8 Hijriah. Ketika itu, turunlah firman Allah s.w.t. kepada Nabi Muḥammad s.a.w. sebagaimana disebut di dalam al-Qur’ān:

إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللهِ وَ الْفَتْحُ. وَ رَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُوْنَ فِيْ دِيْنِ اللهِ أَفْوَاجًا. فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَ اسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّابًا

Artinya :

Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.” (QS. an-Nashr: 1-3)

Kemudian Nabi Muḥammad s.a.w. bersama para pengikutya menghancurkan berhala-berhala yang ada di seputar Ka‘bah, sebagaimana firman Allah:

وَ قُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَ زَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوْقًا

Artinya :

Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang bathil telah lenyap.” Sesunggguhnya yang bathil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.” (QS. al-Isrā’: 81)

Dua tahun penaklukan Makkah, Nabi Muḥammad s.a.w. beserta kaum muslimin melaksanakan ibadah haji, yang disebut Haji Wada’ (Haji Perpisahan), karena setelah itu beliau meninggalkan umatnya untuk selama-lamanya. Di dalam kesempatan terakhir itu, Rasūlulllāh s.a.w. mengucapkan pidato yang amat bernilai di hadapan seluruh kaum muslimin di Padang ‘Arafah. Pada saat itu, turunlah wahyu Allah yang terakhir, yang berbunyi:

الْيَوْمَ يَئِسَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ دِيْنِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَ اخْشَوْنِ الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِيْنَكُمْ وَ أَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِيْ وَ رَضِيْتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِيْنًا فَمَنِ اضْطُرَّ فِيْ مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لإِثْمٍ فَإِنَّ اللهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

Artinya:

Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni’mat-Ku dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barangsiapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. al-Mā’idah: 3)

Nabi Muḥammad Wafat

Dengan penuh rasa syukur, Nabi Muḥammad s.a.w. mengakhiri tugasnya sebagai seorang Rasūl dengan mengislamkan seluruh penduduk Makkah, Madīnah, dan daerah-daerah lain di seputar Jazīrah ‘Arabia. Setelah menderita sakit selama beberapa hari, pada tanggal 12 Rabī‘-ul-Awwal tahun ke-11 Hijriyah, beliau berpulang ke Raḥmatullāh dalam usia 63 tahun. Nabi Muḥammad s.a.w. dimakamkan di kota Madīnah. Sebelumnya, beliau sempat berpesan kepada keluarganya, para sahabatnya, dan seluruh kaum muslimin dengan sabdanya yang termasyhur:

Telah kutinggalkan untuk kalian dua perkara yang apabila kalian berpegang teguh kepadanya niscaya tidak akan tersesat untuk selama-lamanya, yakni Kitābullāh (al-Qur’ān) dan Sunnah Rasūl-Nya.

Kesimpulan

  1. Nabi Muḥammad s.a.w. lahir pada tanggal 12 Rabī‘-ul-Awwal tahun Gajah atau 20 April 571 Masehi. Ayah beliau bernama ‘Abdullāh bin ‘Abd-ul-Muththalib, sedangkan ibunya bernama Āminah binti Wahhāb.
  2. Nabi Muḥammad s.a.w. dilahirkan dalam keadaan yatim, karena ayahnya wafat ketika beliau sedang dalam kandungan ibunya. Beliau kemudian dipelihara Ḥalīmah as-Sa‘diyyah hingga menjelang usia 5 tahun, dan ketika berusia 6 tahun ibunya wafat. Maka jadilah Nabi Muḥammad yatim piatu pada usia itu.
  3. Nabi Muḥammad s.a.w. dilahirkan di dalam masyarakat jahiliyah yang menyembah berhala, suka berjudi, gemar mabuk, menindas, dan merendahkan kaum wanita. Meskipun demikian, sejak kecil beliau terjaga dari segala macam sifat keji tersebut. Nabi Muḥammad dikenal sebagai pemuda yang lemah-lembut, suka menolong, dan selalu berkata benar (jujur), sehingga beliau digelari “Al-Amīn” (yang terpercaya).
  4. Nabi Muḥammad s.a.w. telah mengubah kepercayaan bangsa ‘Arab Quraisy dan seluruh adat-istiadatnya dengan agama Islam. Tugas itu merupakan tanggung jawab yang amat besar dari Allah s.w.t.. Itulah sebabnya, keberhasilan dakwahnya dalam waktu sesingkat itu merupakan bukti kebesaran Allah s.w.t. yang menakjubkan.
  5. Nabi Muḥammad s.a.w. adalah Nabi terakhir yang diutus Allah ke dunia ini tidak ada lagi Nabi setelah beliau. Risalah yang dibawa olehnya adalah yang paling sempurna dan diperuntukkan bagi seluruh manusia di dunia.

Hikmah dari Kisah Nabi Muḥammad s.a.w.

Banyak sekali hikmah atau pelajaran yang dapat dipetik dari kisah Nabi Muḥammad s.a.w., namun sangat terbatas untuk diutarakan di sini. Namun ada hal-hal utama yang harus ditekankan disini, yakni:

  1. Nabi Muḥammad s.a.w. adalah Nabi akhir zaman, risalah yang dibawanya menyempurnakan risalah-risalah yang telah dibawa oleh para Nabi dan Rasūl sebelumnya. Jadi risalah yang dibawanya adalah yang paling sempurna. Agama Islam yang paling diridhai oleh Allah. Kita harus meyakininya dan mengimaninya bahwa tidak ada Nabi atau risalah yang lebih sempurna setelah Nabi Muḥammad s.a.w.
  2. Nabi Muḥammad s.a.w. adalah sosok pribadi yang sempurna, tidak ada dosa dan akhlaknya sangat terpuji. Kita harus menjadikannya sebagai suri tauladan dalam segala aspek kehidupan sehar-hari.
  3. Dalam menjalankan syaria’at agama Islam, kita harus berpegang teguh dan harus sesuai dengan apa yang telah dituntunkan oleh Nabi Muḥammad s.a.w..

4. Kita harus meyakini bahwa Nabi Muḥammad s.a.w. adalah manusia biasa seperti kebanyakan manusia. Syari‘at agama yang berlaku pada diri kita, berlaku pula bagi beliau. Namun ada beberapa syari‘at yang memang khusus untuk Nabi Muḥammad s.a.w. dan kita tidak boleh mengikutinya, seperti; beristri lebih dari empat orang, tidak boleh menerima shadaqah dan lain-lain.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *