Budi Pekerti Yang Mulia – Kisah Sang Rasul (1/2)

Cover Buku Kisah Sang Rasul oleh Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi

KISAH SANG RASUL:
Menyimak dan Meneguhkan Sosok Pembawa Risalah

Karya: Abdullah ibn Jakfar al-Habsyi
 
Diterbitkan oleh:
CV. Layar Creative Mediatama

Rangkaian Pos: Budi Pekerti Yang Mulia - Kisah Sang Rasul
  1. 1.Anda Sedang Membaca: Budi Pekerti Yang Mulia – Kisah Sang Rasul (1/2)
  2. 2.Budi Pekerti Yang Mulia – Kisah Sang Rasul (2/2)

Bab 13:

BUDI PEKERTI YANG MULIA

 

Barang siapa yang menelaah perjalanan hidup Baginda Rasūlullāh s.a.w., maka akan ditemukan di dalamnya petunjuk besar yang mengarahkan bahwa di dalam diri Rasūlullāh s.a.w. terdapat jiwa yang sempurna yang tidak dapat dicapai oleh seseorang yang sangat cerdas sekalipun, maka carilah buku sejarah dari bahasa manapun untuk kalangan manapun, maka tidak akan ditemukan seseorang pun yang dapat menyaingi dan mencapai apa yang telah diberikan kepada Baginda Rasūlullāh s.a.w.

Pada bab ini kami akan mengisahkan tentang akhlaq, adab, ketekunan ibadah beliau, dan segala keadaan beliau yang mulia. Perlu diingat bahwa beliau s.a.w. menghabiskan waktu sekitar 10 tahunan dalam melawan orang-orang musyrik Quraisy dan tidak membuat beliau terlena perlawanan tersebut akan ibadahnya beliau kepada Allah s.w.t., dan terhadap pembelajaran beliau kepada umatnya.

Dan lihatlah juga tentang pandangan sosial politik beliau terhadap kaum yang masuk di bawah benderanya, dan pandangan perdamaian beliau terhadap keributan yang meletuts di antara kaumnya, dan lihatlah bagaimana kesempurnaan bicaranya dari sisi hikmah dan orasi yang beliau sampaikan, serta pertimbangan bagaimana bayān-nya beliau s.a.w. (penerangan/petunjuk) yang hinggap di telinga dan hati para pendengar.

Jika pembaca sudah memikirkan apa yang telah kami isyaratkan, jelas anda sangat mengerti bahwa pertolongan Allah s.w.t.-lah yang telah mengangkat perjalanan hidupnya, dan Allah s.w.t. juga yang menjadikan hal itu penuh dengan kesempurnaan, keindahan, dan budi pekerti yang berbeda dari perjalanan hidup maupun sejarah lainnya.

Para ‘ulamā’ banyak sekali sudah menyusun kitab khusus tentang budi pekerti dan akhlak Rasūlullāh s.a.w., dan mereka menyebutkan hal-hal yang berkaitan tentang ibadahnya beliau, arahannya, larangannya, keadaan jaga maupun tidur, jalan maupun duduknya beliau, dan menyifatkan tentang makanannya maupun minumannya, bagaimana keadaan beliau s.a.w. bersama keluarga dan sahabatnya, dan bagaimana perasaan senang maupun marahnya, tawa dan tangisnya, diam dan bicaranya, keberaniannya, sabarnya, kedermawanannya, pemaafnya, malunya, tawādhu‘-nya , bajunya, pakaiannya, wudhū’-nya, mandinya, kehidupannya, maupun petunjuk yang diberikan kepada beliau s.a.w.

Akan tetapi, sangat disayangkan bahwa banyak dari umatnya Rasūlullāh s.a.w. kaum Muslimin di zaman ini kurang mengerti tentang budi pekerti yang mulia kecuali jejak beliau yang tersisa sedikit yang tidak terlepas dari kisah palsu ataupun kisah yang berlebihan, maka dari ini kami menginstruksikan kepada umatnya Rasūlullāh s.a.w. agar memperdulikan (mempelajari) kitab sejarah kehidupan beliau walaupun hanya satu kitab, agar kita dapat mengerti tentang petunjuknya yang mulia dan keadaan kehidupan beliau, maka dari itu kita dapat mengikuti apa yang diarahkan, dan juga mengamalkan apa yang tertulis di dalam al-Qur’ān; bahwasanya Allah s.w.t. telah berfirman:

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْلِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنْ كَانَ يَرْجُو اللهَ وَ الْيَوْمَ الآخِرَ وَ ذَكَرَ اللهَ كَثِيْرًا

Sungguh, telah ada pada (diri) Rasūlullāh itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak mengingat Allah.”. (QS. al-Aḥzāb [33]: 21)

Dahulu Rasūlullāh s.a.w. bercanda dengan para sahabatnya, sehingga mereka menyatakan: “Wahai Rasūlullāh, sesungguhnya engkau bercanda dengan kami.” Beliau s.a.w. pun berkata: “Ya, aku bercanda akan tetapi aku tetap mengatakan yang ḥaqq (benar/dalam cara bercandanya).

Dan kebanyakan sifat tertawanya beliau s.a.w. adalah tersenyum, dan senyuman beliau bagaikan embun dari awan yang menyejukkan.

Adapun ketika Rasūlullāh s.a.w. hendak tidur beliau mengucapkan:

الْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَطْعَمَنَا وَ سَقَانَا وَ آوَانَا فَكَمْ مِمَّنْ لَا كَافِيْ لَهُ وَ لَا مَأْوَى.

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kita makan, minum, dan tempat berlindung; banyak dari orang yang tidak diberikan kecukupan maupun perlindungan.”

Dan jika beliau masuk ke rumahnya, maka (terkadang) beliau menanyakan: “Apakah kalian memiliki makanan?” Jika mereka tidak memiliki makanan maka Rasūlullāh s.a.w. pun menjawab: “Sesungguhnya aku berpuasa.”

Pernah terjadi gerhana matahari di zaman Rasūlullāh s.a.w., maka beliau mendirikan shalat dan memanjangkan bacaan shalat tersebut, seraya beliau menangis di dalam sujudnya dan bermunajat: “Ya Allah, ya Tuhanku, Engkau telah menjanjikan tidak akan mengadzab mereka selama aku masih bersama mereka? Wahai Tuhanku, Engkau telah menjanjikan kepadaku tidak akan mengadzab mereka selama mereka beristighfar? Maka kami beristighfar kepadamu Ya Allah.

Ketika selesai beliau melaksanakan shalat dua rakaat, langitpun kembali terang pasca gerhana, maka beliau berkhuthbah memuji Allah s.w.t. seraya bersabda: “Sesungguhnya matahari dan bulan adalah tanda kebesaran Allah, tidak terjadi gerhana bagi keduanya karena kematian seseorang atau hidupnya, maka jika terjadi gerhana bersegeralah untuk mengingat Allah. (al-Hadits).

Pernah suatu ketika seorang wanita datang kepada Baginda Rasūlullāh s.a.w. dan seraya berkata: “Aku mempunyai keinginan yang akan aku utarakan kepadamu Ya Rasūlullāh?” Maka Rasūlullāh s.a.w. menjawab: “Di manapun engkau berada di kota Madīnah ini, maka aku akan menemuimu.

Rasūl s.a.w. tidak pernah makan dalam keadaan bersandar, dan beliau dalam sabdanya mengajarkan:

بَرَكَةُ الطَّعَامِ الْوُضُوْءُ قَبْلَهُ وَ بَعْدَهُ.

Keberkahan makanan (adalah) mencuci tangan sebelum dan sesudahnya.”

Dan beliau s.a.w. mengajarkan tentang adab menyantap makanan:

سَمّ اللهَ تَعَالَى، وَ كُلْ بِيَمِيْنكَ، وَ كُلْ مِمَّا يَلِيْكَ.

Sebutlah Nama Allah ketika engkau hendak menyantap makanan, makanlah dengan tangan kanan, dan makanlah makanan yang dapat engkau jangkau.”

Dan jika beliau s.a.w. telah selesai menyantap makanan, beliau s.a.w. pun mengucapkan:

الْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَطْعَمَنَا وَ سَقَانَا وَ جَعَلْنَا مُسْلِمِيْنَ.

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kita makanan, minuman dan menjadikan kita dari golongan muslimin.

Dan Rasūlullāh s.a.w. jika mendatangi rumah seseorang tidak menghadap ke arah depan pintu rumah, akan tetapi mendatangi dari sisi kanan atau kiri pintu rumahnya, seraya mengucapkan salam: “As-Salāmu ‘alaikum, As-Salāmu ‘alaikum

Dan Baginda Rasūlullāh s.a.w. sangat menyukai tayamun (arah kanan), dikisahkan oleh sahabat Anas ibn Mālik r.a. sebagai berikut:

“Pernah suatu ketika Rasūlullāh s.a.w. datang ke rumah dan beliau meminta minum, kemudian kamipun memerah susu untuk beliau, maka Rasūlullāh s.a.w. pun meminumnya, dan di samping kiri beliau sahabat Abū Bakar r.a. dan sahabat ‘Umar r.a. berada di depan beliau serta seorang A‘rabi (orang ‘Arab desa) di samping kanan beliau, ketika Rasūlullāh s.a.w. sudah selesai meminum susu tersebut, Rasūlullāh s.a.w. pun memberikan kepada A‘rabi. Sahabat ‘Umar r.a. berkata: “Ya Rasūlullāh, ini Abū Bakar berikanlah susu tersebut kepadanya.” Maka beliau s.a.w. bersabda:

الْأَيْمَنُوْنَ الْأَيْمَنُوْنَ، أَلَا فَيَمِّنُوْا….

Sebelah kanan, sebelah kanan, ingatlah untuk selalu menggunakan arah kanan……” Dan ini sunnah, sunnah dan sunnah.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *