Bait 6,7,8 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (2/2)

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: Bait 6-7-8 - Nur-uzh-Zhalam - Syarah 'Aqidat-ul-'Awam
  1. 1.Bait 6,7,8 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (1/2)
  2. 2.Anda Sedang Membaca: Bait 6,7,8 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (2/2)

وَ الْكَلَامُ هُوَ صِفَةٌ أَزَلِيَّةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى يُعَبَّرُ عَنْهَا بِالنَّظْمِ الْمَخْصُوْصِ الْمُسَمَّى بِالْقُرْآنِ وَ بِكَلَامِ اللهِ تَعَالَى أَيْضًا.

Kalām (Maha Berbicara) adalah sifat azali yang berdiri pada Dzāt-Nya yang diungkapkan dengan runtutan (susunan) yang khusus yang disebut al-Qur’ān dan juga Kalām Allah ta‘ālā.

قَالَ اللهُ تَعَالَى: وَ كَلَّمَ اللهُ مُوْسَى تَكْلِيْمًا.

Allah ta‘ālā berfirman: “…..Dan Allah telah berbicara kepada Mūsā dengan langsung.” (QS. 4 an-Nisā’: 164).

فَكَلَامُهُ تَعَالَى لَيْسَ بِحَرْفٍ وَ لَا صَوْتٍ بَلْ بِكَلَامٍ قَدِيْمٍ لَا أَوَّلَ لَهُ وَ لَا آخِرَ لَهُ.

Kalām Allah ta‘ālā tidak dengan huruf dan tidak dengan suara, akan tetapi dengan Kalām yang qadīm (dahulu) yang tiada permulaan dan tiada akhir bagi-Nya.

وَ أَمَّا مَعْنَى قَوْلِهِ تَعَالَى: وَ كَلَّمَ اللهُ مُوْسَى تَكْلِيْمًا أَيْ اَسْمَعَهُ كَلَامَهُ الْقَدِيْمَ بِجَمِيْعِ أَعْضَائِهِ مِنْ جَمِيْعِ الْجِهَاتِ.

Adapun ma‘na firman Allah ta‘ālā: “…..Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung.” (QS. 4 an-Nisā’: 164). Maksudnya, Allah memperdengarkan Kalām-Nya yang qadīm kepada Nabi Mūsā dengan seluruh kelengkapannya dari segala arah.

وَ كَانَ جِبْرِيْلُ مَعَهُ فَلَمْ يَسْمَعْ مَا كَلَّمَ اللهُ بِهِ مُوْسَى.

Malaikat Jibrīl ada bersama beliau, akan tetapi ia tidak mendengar apa yang Allah firmankan kepada Nabi Mūsā. (NZ-101).

وَ سَمِعَ كَلَامَهُ الْقَدِيْمَ أَيْضًا سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ (ص) لَيْلَةَ الْإِسْرَاءِ.

Nabi Muḥammad s.a.w. mendengar kalām Allah yang qadīm juga pada malam Isrā’ (Mi‘rāj).

وَ لَيْسَ اللهُ فِيْ مَكَانٍ وَ لَا جِهَةٍ بَلِ الْمَكَانُ لِلسَّامِعِ الْحَادِثِ.

Allah tidak berada pada suatu tempat dan arah, akan tetapi tempat perlu bagi makhluk yang mendengar kalām-Nya (Seperti Nabi Mūsā dan Muḥammad).

وَ نَسْمَعُ كَلَامَهُ الْقَدِيْمُ أَيْضًا فِي الْقِيَامَةِ وَ الْجَنَّةِ بِغَيْرِ صَوْتٍ وَ لَا حَرْفٍ وَ لَا قُرْبٍ وَ لَا بُعْدٍ.

Dan kita akan mendengar kalām Allah yang qadīm juga pada hari kiamat dan di surga dengan tanpa suara, huruf, tidak dekat, tidak jauh.

كَمَا نَرَى ذَاتَهُ تَعَالَى فِي الْآخِرَةِ مِنْ غَيْرِ شَبَهٍ وَ لَا مِثْلٍ وَ لَا دَاخِلَ الْجَنَّةِ وَ لَا خَارِجًا عَنْهَا فَهذِهِ ثَلَاثَ عَشَرَةَ صِفَةً.

Sebagaimana kita dapat melihat dzāt Allah ta‘ālā di akhirat tanpa ada sama dan serupa, tidak di dalam surga, tidak pula di luar surga. Jadi (jumlah) sifat-sifat ini (semua) ada tiga belas sifat.

وَ إِنَّمَا ذَكَرَهَا النَّاظِمُ بِأَسْمَاءِ الصِّفَاتِ الْمُسْتَنَدَةِ للهِ تَعَالَى تَبَعًا لِلْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ لِوُرُوْدِهَا فِيْهِمَا كَذلِكَ.

Sesungguhnya Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī): menuturkannya dengan nama-nama sifat yang disandarkan kepada Allah ta‘ālā karena mengikuti al-Qur’ān dan as-Sunnah karena datangnya sifat-sifat Allah itu di dalam al-Qur’ān dan al-Hadits seperti itu (memakai nama-nama sifat).

وَ لِأَنَّ الْمَقْصُوْدَ فِي اعْتِقَادِ الْمُكَلَّفِ اتِّصَافُ اللهِ تَعَالَى بِهَا وَ تَسْهِيْلًا عَلَى الْعَوَامِّ.

Dan karena sesungguhnya yang dituju dalam i‘tiqād seorang mukallaf adalah mensifati Allah ta‘ālā dengan sifat-sifat tiga belas itu, dan untuk mempermudah orang-orang awam.

كَمَا قَالَ مُحَمَّدٌ الْفَضَالِيُّ وَ إِذَا أَرَدْتَ أَنْ تَعَلِّمَ صِفَاتَهُ تَعَالَى لِلْعَامَّةِ فَأْتِ بِهَا أَسْمَاءً مُشْتَقَّةً مِنَ الصِّفَاتِ الْمَذْكُوْرَةِ.

Sebagaimana Syaikh Muḥammad al-Fadhāliy berkata (NZ-112): “Apabila engkau ingin mengajarkan sifat-sifat Allah ta‘ālā kepada orang awam, maka datangkan (ajarkan) dengan isim-isim yang di-musytaq-kan (dapat berubah bentuk) dari sifat-sifat tersebut.

فَيُقَالُ اللهُ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ قَدِيْمٌ بَاقٍ مُخَالِفٌ لِلْحَوَادِثِ مُسْتَغْنٍ عَنْ كُلِّ شَيْءٍ وَاحِدٌ قَادِرٌ مُرِيْدٌ عَالِمٌ حَيٌّ سَمِيْعٌ بَصِيْرٌ مُتَكَلِّمٌ.

Maka dikatakan Allah ta‘ālā adalah dzāt yang Wujūd, Qidam (dahulu). Baqā’ (kekal), Mukhālifu lil-Ḥawādits (berbeda dengan makhluk), Yang tidak membutuhkan sesuatu, Tunggal, Kuasa, Berkehendak, Tahu, Hidup, Mendengar, Melihat, Berbicara.”

قَالَ الْبَيْجُوْرِيُّ قَوْلُهُ فَأْتِ بِهَا أَيْ بِدَوَالِهَا وَ قَوْلُهُ أَسْمَاءً مُشْتَقَّةً أَيْ حَالَ كُوْنِ تِلْكَ الدَّوَالِ أَسْمَاءً مُشْتَقَّةً.

Syaikh al-Baijūriy berkata (NZ-123): “Ucapan Syaikh Fadhāliy “maka datangkan (ajarkan)” maksudnya dengan runtun-runtunannya, dan ucapan beliau: “Isim-isim yang di-musytāq-kan” maksudnya keadaan runtun-runtunannya adalah berbentuk isim-isim musytāq.

وَ إِنَّمَا كَانَتْ تِلْكَ الْأَسْمَاءُ دَالَّةً عَلَى الصِّفَاتِ لِأَنَّهَا دَالَّةٌ عَلَى الذَّاتِ الْمُتَّصِفَةِ بِهذِهِ الصِّفَاتِ.

Dan sesungguhnya nama-nama itu menunjukkan sifat-sifat, karena nama-nama menunjukkan dzāt yang memiliki sifat-sifat itu.

بَلْ نُقِلَ عَنِ الْأَشْعَرِيِّ أَنَّ مَدْلُوْلَ الْقَادِرِ مَثَلًا نَفْسُ الصِّفَةِ الَّتِيْ هِيَ الْقُدْرَةُ مِنْ حَيْثُ اتِّصَافُ الذَّاتِ بِهَا.

Bahkan dinukil dari Imām al-Asy‘ariy: “Sesungguhnya sesuatu yang ditunjukkan sifat Yang Kuasa misalnya, adalah diri sifat itu yang adalah sifat kuasa sekiranya menyifati dzāt dengan sifat tersebut.

لكِنِ الْمَشْهُوْرُ عِنْدَ الْأَشَاعِرَةِ أَنَّ مَدْلُوْلَهُ الذَاتُ بِاعْتِبَارِ اتِّصَافِهَا بِتِلْكَ الصِّفَةِ.

Namun pendapat yang masyhur menurut Madzhab Asy‘ariy (ahli sunnah wal-jamā‘ah) adalah sesungguhnya yang ditunjukkan (madlūl) adalah dzāt dengan menganggap bersifatnya dzāt dengan sifat itu.

وَ الْحَاصِلُ أَنَّ الْأَقْسَامَ ثَلَاثَةٌ مَا يَدُلُّ عَلَى الذَّاتِ وَ يُشْعِرُ بِالصِّفَةِ كَقَادِرِ.

Kesimpulannya adalah sesungguhnya bagian-bagian itu ada tiga:

(1). Perkara yang menunjukkan dzāt dan memberi rasa dengan sifat seperti qādirun (Yang Maha Kuasa).

وَ مَا يَدُلُّ عَلَى الذَّاتِ وَ لَا يُشْعِرُ بِالصِّفَةِ كَلَفْظِ الْجَلَالَةِ.

(2). Perkara yang menunjukkan dzāt dan tidak memberi isyārat (petunjuk) sifat seperti lafazh al-Jalālah (keagungan).

وَ مَا يَدُلُّ عَلَى الصِّفَةِ فَقَطْ كَالْقَدْرِ أَفَادَهُ الْيُوْسِيْ. اِنْتَهَى.

(3). Perkara yang hanya menunjukkan sifat saja seperti al-Qadr, demikian faidah Syaikh al-Yusiy. Selesai Syaikh Baijūriy.

(قَوْلُهُ غَنِي) بِسُكُوْنِ الْيَاءِ وَ كَذَا قَوْلُهُ وَ حَيْ وَ قَوْلُهُ قَادِرْ بِسُكُوْنِ الرَّاءِ وَ قَوْلُهُ شَيْ بِحَذْفِ الْهَمْزَةِ وَ قَوْلُهُ وَ الْمَتْكَلِّمُ بِسُكُوْنِ التَّاءِ وَ كُلُّهَا لِلْوَزْنِ.

Ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī): Ghanī), dengan dibaca sukun huruf yā’-nya, seperti ucapan beliau wa Ḥay (yang hidup), dan perkataannya Qādir (yang kuasa) dengan rā’ yang dibaca sukūn, perkataan syai (sesuatu) dengan membuang hamzah dan wal-mutkallimu dengan di-sukūn-kan huruf tā’-nya, semua itu (bacaan) karena wazan (timbangan dalam ilmu ‘arūdh).

وَ مَعْنَى قَوْلِ النَّاظِمِ لَهُ صِفَاتٌ سَبْعَةٌ تَنْتَظِمُ أَيْ للهِ سُبْحَانَهُ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى سَبْعُ صِفَاتٍ تَتَوَالَى فِيْ بَيْتٍ وَاحِدٍ مِنْ غَيْرِ مُفَارَقَةٍ بَيْنَهَا كَمَا نَظَمَ الْخَرْزُ فِيْ خَيْطٍ وَاحِدٍ.

Ma‘na ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī): lahu shifatun sab‘atun tantazhimu, ya‘ni bagi Allah Yang Maha Suci, Maha Memberkahi dan Maha Luhur, mempunyai tujuh sifat yang (disebutkan) berurutan dalam satu bait tanpa terpisah satu sama lain seperti meruntuhkan lubangan fisik dalam satu garis jahitan.

وَ تَسَمَّى هذِهِ الصِّفَاتُ السَّبْعَةُ بِالْمَعَانِيْ وَ هِيَ كُلُّ صِفَةٍ وُجُوْدِيَّةٌ قَائِمَةٌ بِالذَّاتِ أَوْجَبَتْ لِمَوْصُوْفِهَا حُكْمًا بِحَيْثُ لَوْ كُشِفَ عَنَّا الْحِجَابُ لَرَأَيْنَاهَا كَمَا هُوَ شَأْنُ الْمَوْجُوْدَاتِ.

Dan sifat-sifat yang tujuh ini disebut sifat-sifat ma‘āniy yaitu sifat wujūdiyyah (ada) yang berdiri pada dzāt yang mewajibkan untuk disifati (secara) hukum, sekira jika seandainya ḥijāb (penutup panca indera) pada kita dibuka, maka pastilah kita dapat melihat wujudnya sebagaimana apa yang menjadi watak benda-benda wujud.

وَ يُسَمَّى ذلِكَ الْحُكْمُ مَعْنَوِيَّةً لِأَنَّهَا مَنْسُوْبِةٌ لِلْمَعَانِيْ.

Dan hukum seperti itu disebut hukum ma‘nawiyyah karena di-nisbat-kan (dihubungkan pada) ma‘na-ma‘na.

فَالْمَعْنَوِيَّةُ هِيَ كَوْنُهُ تَعَالَى قَادِرًا وَ كُوْنُهُ مُرِيْدًا وَ كَوْنُهُ عَالِمًا.

Sifat-sifat ma‘nawiyyah adalah:

Kanuhu ta‘ālā qādirun (Allah adalah yang kuasa),
Murīdun (Yang berkehendak),
‘Ālimun (Yang mengetahui),

وَ كَوْنُهُ حَيًّا وَ كُوْنُهُ سَمِيْعًا وَ كَوْنُهُ بَصِيْرًا وَ كَوْنُهُ مُتَكَلِّمًا.

Ḥayyun (Yang hidup),
Samī‘un (Yang mendengar),
Bashīrun (Yang melihat), dan
Mutakallimun (Yang berbicara).

فَالْمَعَانِيْ كَالْأَصْلِ وَ الْمَعْنَوِيَّةُ كَالْفَرْعِ لِأَنَّ الْمَعَانِيَ وُجُوْدِيَّةٌ تُعْقَلُ.

Jadi ma‘āniy adalah seperti pangkal dan ma‘nawiyyah adalah seperti cabang, karena sesungguhnya ma‘āniy adalah sesuatu yang wujud yang dapat dimengerti oleh akal.

وَ الْمَعْنَوِيَّةُ أَحْوَالٌ لَا تَكُوْنُ كَذلِكَ إِلَّا بِالنِّسْبَةِ لِمَعَانِيْهَا الَّتِيْ أَوجَبَتْهَا.

Sedangkan sifat ma‘nawiyyah adalah keadaan-keadaan yang bukan seperti sifat ma‘āniy, kecuali bila dikaitkan dengan ma‘na-ma‘nanya yang mewajibkannya.

فَإِنْ قُلْتَ لِمَ قَالَ النَّاظِمُ لَهُ صِفَاتٌ سَبْعَةٌ تَنْتَظِمُ مَعَ أَنَّهُ قَالَ أَوَّلًا عِشْرِيْنَ صِفَةْ وَ لَمْ يَسْتَوْفِ عَدَدَهَا.

Jika engkau bertanya: “Mengapa Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) berkata: lahu shifatun sab‘atun tantazhimu (baginya sifat tujuh yang berurutan) tapi di awal (sebelum syair ini) beliau mengatakan ‘isyrīna shifah (dua puluh sifat) dan ia tidak menyempurnakan bilangannya (20)?

وَ مَا فَائِدَةُ ذِكْرِ هذِهِ الصِّفَاتِ السَّبْعَةِ مَعَ كَوْنِهَا دَاخِلَةً فِي الْأَسْمَاءِ الْمَذْكُوْرَةِ أَوَّلًا فَلَا حَاجَةَ إِلَى ذِكْرِهَا.

Dan apa faidahnya menjelaskan tujuh sifat ini serta keadaan tujuh sifat itu dan masuk dalam mana-mana (sifat) yang disebutkan di awal, sehingga tidak perlu menyebutnya?”

قُلْتُ إِنَّمَا قَالَ ذلِكَ لِحِكْمَةٍ لَطِيْفَةٍ وَ هِيَ الْاِهتِمَامُ بِشَأْنِ هذِهِ الصِّفَاتِ السَّبْعَةِ.

Maka aku (Imām Nawawiy al-Bantaniy) berkata: “Sesungguhnya Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) berkata seperti itu karena ada hikmah yang lembut yakni pentingnya perihal ke tujuh sifat ini.

وَ إِنَّمَا ذَكَرَهَا النَّاظِمُ مَعَ كَوْنِهَا دَاخِلَةً فِي الْأَسْمَاءِ السَّبْعَةِ لِأَنَّ الْمَقْصُوْدَ فِيْ هذَا الْعِلْمِ ذِكْرُ الْعَقَائِدِ عَلَى وَجْهِ التَّفْصِيْلِ لَأَنَّ خَطَرَ الْجَهْلِ فِيْهِ عَظِيْمٌ.

Dan sesungguhnya beliau (Nāzhim) menyebutkannya serta keadaannya masuk dalam nama-nama yang tujuh adalah karena tujuan dalam ilmu ini adalah menjelaskan akidah atas jalan terperinci karena kekhawatiran ketidaktahuan dalam hal ini adalah besar.

وَ الرَّدُّ عَلَى قَوْلِ الْمُعْتَزِلَةِ فَإِنَّهُمْ أَنْكَرُوْهَا فَقَالُوْا إِنَّهُ تَعَالَى قَادِرٌ بِذَتِهِ مُرِيْدٌ بِذَاتِهِ مِنْ غَيْرِ قُدْرَةٍ وَ لَا إِرَادَةٍ وَ هكَذَا إلَى آخِرِهَا.

Dan untuk membantah pendapat orang-orang (bermadzhab) Mu‘tazilah, karena mereka mengingkari ke tujuh sifat itu. Orang-orang Mu‘tazilah berpendapat: “Sesungguhnya Allah adalah yang kuasa dengan dzāt-Nya, berkehendak dengan dzāt-Nya tapan kekuasaan (qudrah) dan kehendak (irādah) dan begitu selanjutnya.”

وَ أَمَّا جُمْهُوْرُ أَهْلِ السُّنَّةِ فَقَالُوْا إِنَّهُ تَعَالَى قَادِرٌ وَ مُرِيْدٌ بِصِفَاتٍ وُجُوْدِيَّةٍ قَائِمَةٍ بِالذَّاتِ يَصِحُّ إِنْ تُرَى

Adapun mayoritas ‘ulamā’ Ahl-us-Sunnah, mereka berpendapat: “Sesungguhnya Allah ta‘ālā adalah dzāt yang kuasa dan yang berhendak dengan sifat-sifat wujūdiyyah yang berdiri dengan dzāt yang sah apabila diamati.

وَ بِالْجُمْلَةِ فَنَقُوْلُ كَمَنْ قَالَ:

Kesimpulannya, maka aku berkata seperti yang telah dikatakan oleh seorang (penyair):

اِعْتِصَامُ الْوَرَى بِمَغْفِرَتِكَعَجَزَ الْوَاصِفُوْنَ عَنْ صِفَتِكْ
تُبْ عَلَيْنَا فَإِنَّنَا بَشَرْمَا عَرَفْنَاكَ حَقَّ مَعْرِفَتِكْ.

Berpegang teguhnya manusia adalah dengan pengampunan-Mu,
tiada mampu orang-orang yang men-sifati-Mu.

Terimalah taubat kami, karena sesungguhnya kami adalah manusia,
kami tidak mengetahui-Mu dengan sebenar-benarnya mengetahui-Mu.

ثُمَّ اعْلَمْ أَنَّ الْمُعْتَزلَةَ لَمْ يَقُوْلُوْا بِثُبُوْتِ الْمَعْنَوِيَّةِ كَمَا قَدْ أَوْهَمَهُ بَعْضُ الْعِبَارَاتِ أَيْ لَمْ يَقُوْلُوْا إِنَّ اللهَ قَادِرٌ بِصِفَاتٍ مَعْنَوِيَّةٍ.

Kemudian ketahuilah bahwa sesungguhnya kaum mu‘tazilah tidak berpendapat akan tetapnya (adanya) sifat ma‘nawiyyah yang tujuh, seperti yang telah disalahfahami oleh sebagian ahli ibarat ya‘ni mereka tidak berpendapat: “Sesungguhnya Allah adalah yang Maha Kuasa dengan sifat-sifat yang ma‘nawiyyah.”

وَ إِنَّمَا قَالُوْا قَادِرٌ بِذَاتِهِ مِنْ غَيْرِ قُدْرَةٍ كَمَا تَقَدَّمَ.

Sesungguhnya mereka berkata: “(Allah) yang kuasa tanpa kekuasaan atau kemampuan (qudrah)”, seperti yang telah dijelaskan.

وَ لَمْ يَكْفُرُوْا بِذلِكَ لِأَنَّهُمْ أَثْبَتُوا الْقَادِرَيَّةَ.

Dan mereka tidak kufur dengan pendapat itu karena mereka menetapkan sifat kuasa (al-Qādiriyyah).

Catatan:

  1. (NZ: 10): Ḥāsyiyatu Kifāyat-il-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, sifat ke 13 al-Kalām, halaman 56, baris ke 19.
  2. (NZ: 11): Kifāyat-il-‘Awām, karya Syaikh Muḥammad al-Fadhāliy, tanbīhu qāla ba‘dhuhum al-Asyia’a arba‘ah, halaman 64, baris ke-4-1 (dari bawah).
  3. (NZ: 12): Ḥāsyiyatu Kifāyat-il-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, halaman 64, bari ke 20-25.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *