Bait 3&4 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (2/2)

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: Bait 3&4 - Nur-uzh-Zhalam - Syarah 'Aqidat-ul-'Awam

وَ الْمُرَادُ بِالتَّابِعِيْنَ فِيْ قَوْلِ الْنَاظِمِ وَ مَنْ تَبِعَ جَمِيْعُ مَنْ أَتَى بَعْدَ الصَّحَابَةِ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ إِلَى يَوْمِ الْجَزَاءِ.

Yang dimaksud dengan tābi‘īn dalam perkataan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) wa man tabi‘ adalah semua orang yang datang setelah para sahabat yakni semua orang mu’min sampai hari Pembalasan.

(قَوْلُهُ: سَبِيْلَ دِيْنِ الْحَقِّ) قَالَ الْفَيُوْمِيُّ فِي الْمِصْبَاحِ وَ السَّبِيْلُ الطَّرِيْقُ وَ يُذَكِّرُ وَ يُؤَنَّثُ.

(Ucapan Nāzhim: jalan agama yang benar).

Syaikh al-Fayūmī berkata di dalam kitab Mishbāḥ: “Jalan (sabīl) adalah jalan (tharīq) baik dalam bentuk mudzakkar atau mu’annats.

قَالَ ابْنُ السِّكِّيْتِ وَ جَمْعُ الْمُؤَنَّثِ سُبُوْلٌ كَمَا قَالُوْا عُنُوْقٌ وَ جَمْعُ الْمُذَكَّرِ سُبُلٌ.

Syaikh Ibnu Sikkīt berkata: “Jama‘ mu’annats lafazh sabīl adalah subūl, sebagaimana mereka berkata ‘unūq, dan jama‘ mudzakkar-nya adalah subul.”

وَ سُبُلُ الدِّيْنِ الْأَحْكَامُ الشَّرْعِيَّةِ وَ الْحَقُّ هُوَ كُلُّ مَا وَافَقَ الْكِتَابَ وَ السُّنَّةَ وَ الْإِجْمَاعَ أَوْ الْقِيَاسَ وَ هُوَ خِلَافُ الْبَاطِلِ.

Jalan-jalan agama adalah hukum-hukum syarī‘at, dan al-Ḥaqq (yang benar) adalah setiap sesuatu yang sesuai dengan al-Qur’ān dan Sunnah, ijma‘ atau qiyās. Dan al-Ḥaqq itu bersilangan dengan bāthil.

(قَوْلُهُ: غَيْرَ مُبْتَدِعْ) حَالٌ مِنْ قَوْلِهِ: مَنْ تَبِعَ وَ الْمُبْتَدِعُ هُوَ مَنْ خَرَجَ عَنِ الْحَقِّ وَ هُوَ الْمَذْمُوْمُ.

(Perkataan Nāzhim, Syaikh Aḥmad Marzūqī) ghaira mubtadi‘ (bukan orang yang membuat bid‘ah) adalah menjadi tarkīb ḥāl dari ucapan beliau wa man tabi‘ (orang ahli bid‘ah) yaitu orang yang keluar dari yang hak dan itu adalah bid‘ah tercela.

قَالَ الْعُلَمَاءُ الْبِدْعَةُ لُغَةً مَا كَانَ مُخْتَرَعًا عَلَى غَيْرِ مِثَالِ سَابِقٍ وَ شَرْعًا مَا أُحْدِثَ عَلَى خِلَافِ أَمْرِ الشَّارِعِ.

Para ‘ulamā’ berkata: “Bid‘ah secara bahasa adalah sesuatu yang baru yang tidak mengikuti aturan terdahulu, dan menurut syarī‘at adalah sesuatu yang diperbaharui di atas landasan yang bertentangan dengan perintah syarī‘at (hukum Allah dan Rasūl-Nya).”

وَ هِيَ مِنْ حَيْثُ هِيَ مُنْقَسِمَةٌ إِلَى أَقْسَامٍ خَمْسَةٌ.

Bid‘ah dari segi (syara‘) terbagi menjadi beberapa bagian, ada lima:

أَحَدُهَا وَاجِبٌ وَ هُوَ مَا تَنَاوَلَتْهُ قَوَاعِدُ الْوُجُوْبِ وَ أَدِلَّتُهُ مِنَ الشَّرِعِ كَتَدْوِيْنِ الْقُرْآنِ وَ الشَّرَائِعِ إِذَا خِيْفَ عَلَيْهَا الضِّيَاعُ.

Bid‘ah yang pertama adalah wājib, ialah perkara baru yang diperoleh dari kaidah-kaidah wājib dan dalil-dalil syarī‘at, seperti membukukan al-Qur’ān dan ilmu-ilmu syarī‘at, jika dikhawatirkan akan tersia-sia.

فَإِنَّ التَّبْلِيْغَ لِمَنْ بَعْدَنَا مِنَ الْقُرُوْنِ وَاجِبٌ إِجْمَاعًا وَ إِهْمَالُ ذلِكَ حَرَامٌ إِجْمَاعًا.

Karena sesungguhnya menyampaikannya kepada orang-orang setelah kurun kita adalah wājib menurut kesepakatan para ‘ulamā’, dan menelantarkan hal itu adalah haram menurut kesepakatan para ‘ulamā’.

زَادَ بَعْضُ الْمُتَأَخِّرِيْنَ وَ مِنَ الْبِدَعِ الْوَاجِبَةِ عَلَى الْكِفَايَةِ الْاِشْتِغَالُ بِعُلُوْمِ الْعَرَبِيَّةِ الْمُتَوَقَّفِ عَلَيْهَا فَهْمُ الْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ.

Sebagian ‘ulamā’ muta’akhkhirīn menambahkan: “Termasuk bid‘ah-bid‘ah yang wājib kifāyah adalah menyibukkan diri dengan ilmu-ilmu berbahasa ‘Arab yang menjadi tumpuan dalam memahami al-Qur’ān dan hadits.

كَالنَّحْوِ وَ الصَّرْفِ وَ الْمَعَانِيْ وَ الْبَيَانِ وَ اللُّغَةِ بِخِلَافِ الْعَرُوْضِ وَ الْقَوَافِيْ وَ نَحْوِهَا.

Seperti ilmu naḥwu, sharaf, ma‘ānī, bayān, dan bahasa ‘Arab. Berbeda dengan ilmu ‘arūdh dan qawāfiy (ilmu lagu) dan ilmu sejenisnya.

وَ تَمْيِيْزِ صَحِيْحِ الْأَحَادِيْثِ مِنْ سَقِيْمِهَا.

Sibuk dengan upaya membedakan hadits yang shaḥīḥ dari hadits yang rusak (ilmu mushthalaḥ hadits).

وَ تَدْوِيْنِ نَحْوِ الْفِقْهِ وَ أُصُوْلِهِ وَ أَدِلَّتِه.

Sibuk dengan upaya membukukan seperti ilmu Fiqih, ushūl fiqh dan dalil-dalilnya.

وَ الرَّدِّ عَلَى الْقَدَرِيَّةِ وَ الْجَبَرِيَّةِ وَ الْمُرْجِئَةِ وَ الْمُجَسِّمَةِ إِذَا دَعَتْ إِلَى ذلِكَ حَاجَةٌ لِأَنَّ حِفْظَ الشَّرِيْعَةِ فَرْضُ كِفَايَةٍ فِيْمَا زَادَ عَلَى الْمُتَعَيِّنَ وَ لَا يَتَأَتَّى حِفْظُهَا إِلَّا بِذلِكَ

Dan sibuk dengan upaya menolak faham Qadariyyah, Jabariyyah, Murji’ah dan Mujassimah jika memang diperlukan, karena menjaga (memelihara) syarī‘at hukumnya fardhu kifāyah pada masalah yang telah melampaui fardhu ‘ain. Dan untuk menjaga syarī‘at tidak dapat dilakukan tanpa dengan cara menolak paham-paham itu.

وَ مَا لَا يَتَأَنَّى الْوَاجِبُ الْمُطْلَقُ إِلَّا بِهِ فَهُوَ وَاجِبٌ.

Perkara yang kewajiban mutlak tidak dapat dilaksanakan kecuali dengan melakukan perkara itu, maka (hukum) perkara itu adalah wājib”.

وَ ثَانِيْهَا حَرَامٌ وَ هُوَ كُلُّ بِدْعَةٍ تَنَاوَلَتْهَا قَوَاعِدُ التَّحْرِيْمِ وَ أَدِلَّتُهُ الشَّرْعِيَّةُ كَالْمَكُوْسِ وَ تَقْدِيْمِ الْجُهَّالِ عَلَى الْعُلَمَاءِ وَ تَوْلِيَةِ الْمَنَاصِبِ الشَّرْعِيَّةِ مَنْ لَا يَصْلُحُ لَهَا بِطَرِيْقِ التَّوَاتُرِ.

Bid‘ah yang kedua adalah ḥarām, ialah setiap bid‘ah yang dihasilkan oleh kaidah-kaidah yang mengharamkan dan ada dalil-dalil syara‘-nya, seperti bea cukai, mendahulukan orang-orang bodoh atas para ‘ulamā’, memberi wewenang jabatan-jabatan penting yang terkait dengan syarī‘at kepada orang yang tidak pantas untuk hal itu berdasarkan suara terbanyak.

وَ جَعْلِ الْمُسْتَنَدِ فِيْ ذلِكَ كَوْنَ الْمَنْصَبِ كَانَ لِأَبِيْهِ وَ لَيْسَ فِيْهِ أَهْلِيَّةٌ لَهُ.

Membuat sandaran (alasan) dalam hal itu dengan dalil jabatan tersebut adalah pantas untuk bapaknya, padahal ia (bapaknya) bukan orang yang ahli dalam bidangnya.

وَ ثَالِثُهَا مَنْدُوْبٌ وَ هُوَ مَا تَنَاوَلَتْهُ قَوَاعِدُ النَّدْبِ وَ أَدِلَّتُهُ.

Yang ketiga bid‘ah sunnah, ialah perkara yang dihasilkan (berasal) dari kaidah-kaidah sunnah dan dalil-dalilnya.

كَصَلَاةِ التَّرَاوِيْحِ جَمَاعَةً.

Seperti shalat tarāwīḥ berjamā‘ah.

وَ إِقَامَةِ صُوَرِ الْأَئِمَّةِ وَ الْقُضَاةِ وَ وُلَاةِ الْأُمُوْرِ عَلَى خِلَافِ مَا كَانَ عَلَيْهِ الصَّحَابَةُ رِضْوَانُ اللهِ عَلَيْهِمْ.

Menegakkan bentuk (sistem) kepemimpinan, hakim dan pemerintahan, hakim dan pemerintahan yang berbeda (tidak ada) dengan struktur zaman para sahabat r.a.

بِسَبَبِ أَنَّ الْمَصَالِحَ وَ الْمَقَاصِدَ الشَّرْعِيَّةَ لَا تَحْصُلُ إِلَّا بِعُظْمَةِ الْوُلَاةِ فِيْ نُفُوْسِ النَّاسِ.

Dengan alasan ke-mashlaḥat-an dan tujuan-tujuan syarī‘at tidak dapat berhasil kecuali dengan keagungan (wibawa) pemerintahan di dalam jiwa manusia (masyarakat).

وَ كَانَ النَّاسُ فِيْ زَمَانِ الصَّحَابَةِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ إِنَّمَا يَعظُمُوْنَ بِالدِّيْنِ وَ سَابِقِ الْهِجْرَةِ وَ الْإِسْلَامِ ثُمَّ اخْتَلَّ النِّظَامُ حَتَّى صَارُوْا لَا يَعْظُمُوْنَ إِلَّا بِالصُّوَرِ.

Manusia (masyarakat) di zaman sahabat r.a. sesungguhnya mereka mengagungkan agama, pendahulu hijrah dan memeluk Islam, kemudian (dalam perkembangannya) ketika aturan-aturan itu mengalami cacat sampai akhirnya manusia mereka tidak lagi mengagungkannya kecuali dengan membentuk (sistem pemerintahan).

زَادَ بَعْضُهُمْ وَ مِنَ الْبِدَعِ الْمَنْدُوَبَةِ إحْدَاثُ نَحْوِ الرُّبُطِ وَ الْمَدَارِسِ وَ كُلُّ إِحْسَانٍ لَمْ يَعْهَدْ فِي الزَّمَانِ الْأَوَّلِ وَ الْكَلَامُ فِيْ دَقَائِقِ التَّصَوُّفِ.

Sebagian ‘ulamā’ menambahkan: “Di antara bid‘ah sunnah adalah membangun pesantren, madrasah dan setiap yang baik, yang tidak ada pada zaman awal Islam (zaman Nabi dan sahabat), dan berbicara tentang kehalusan (kelembutan) tashawwuf.

وَ رَابِعُهَا مَكْرُوْهٌ وَ هُوَ مَا تَنَاوَلَتْهُ أَدِلَّةُ الْكَرَاهَةِ مِنَ الشَّرِيْعَةِ وَ قَوَاعِدِهَا كَتَخْصِيْصِ الْأَيَّامِ الْفَاضِلَةِ عَلَى غَيْرِهَا بِنَوْعٍ مِنَ الْعِبَادَةِ.

Bid‘ah yang ke empat adalah bid‘ah makruh, yaitu perkara yang dihasilkan dari dalil-dalil dan kaidah-kaidah yang makruh menurut syarī‘at, seperti menentukan hari yang dianggap lebih utama dari hari-hari lainnya untuk melakukan suatu ibadah.

زَادَ بَعْضُهُمْ وَ مِنَ الْبِدَعِ الْمَكْرُوْهَةِ زُخْرُفَهُ الْمَسَاجِدِ وَ تَزْرِيْقُ الْمَصَاحِفِ.

Sebagian ‘ulamā’ menambahkan sebagian di antara bid‘ah makruh adalah memperindah masjid (bermegah-megahan membangun masjid), dan menghiasi mushḥaf (menghiasi dengan aneka warna).

وَ خَامِسُهَا مُبَاحٌ وَ هُوَ مَا تَنَاوَلَتْهُ أَدِلَّةُ الْإِبَاحَةِ وَ قَوَاعِدُهَا مِنَ الشَّرِيْعَةِ كَاتَّحَادِ الْمَنَاخِلِ لِلدَّقِيْقِ.

Bid‘ah yang kelima adalah bid‘ah mubāḥ, ialah perkara yang dihasilkan oleh dalil-dalil mubāḥ menurut syarī‘at dan kaidah-kaidahnya seperti membuat ayakan tepung.

فَفِي الْآثَارِ أَوَّلُ شَيْءٍ أَحْدَثَهُ النَّاسُ بَعْدَ رَسُوْلِ اللهِ (ص) اِتِّخَاذُ الْمَنَاخِلِ لِأَنَّ لَيِّنَ الْعَيْشِ وَ إِصْلَاحَهُ مِنَ الْمُبَاحَاتِ فَوسَائِلُهُ مُبَاحَةٌ ذَكَرَ ذلِكَ إِبْرَاهِيْمُ اللَّقَانِيُّ.

Di dalam atsar (perkataan sahabat): “Perkara baru pertama yang dibuat oleh manusia setelah Rasūl adalah pembuatan ayakan karena mempermudah hidup dan memperbaikinya adalah termasuk mubāḥ (boleh), maka hal-hal yang melantarinyapun (wasīlah) termasuk mubāḥ (boleh), hal itu disebutkan oleh Ibrahim al-Laqāniy.

قَالَ ابْنُ حَجَرٍ وَ مِنَ الْمُبَاحَةِ التَّوَسُّعُ فِيْ لَذِيْذِ الْمَآكِلِ وَ الْمَشَارِبِ وَ تَوْسِيْعُ الْأَكْمَامِ وَ هُوَ أَطْرَافُ يَدِ الْقَمِيْصِ.

Ibnu Ḥajar berkata: “Di antara hal mubāḥ adalah menambah kelezatan makanan dan minuman, dan melebarkan lengan baju, yaitu ujung pergelangan tangan baju.”

وَ قَدْ يَخْتَلِفُ الْعُلَمَاءُ فِيْ ذلِكَ فَيَجْعَلُهُ بَعْضُهُمْ مَكْرُوْهًا وَ بَعْضُهُمْ سُنَّةً.

Terkadang para ‘ulamā’ berselisih pendapat dalam hal itu, maka sebagian mereka ada yang mengatakan itu makrūh, dan ada juga sebagian mereka itu sunnah.

وَ كَذَا الْمُصَافَحَةُ عَقِبَ الْعَصْرِ وَ الصُّبْحِ عَلَى مَا قَالَهُ ابْنُ عَبْدِ السَّلَامِ. أَيْ إذَا صَافَحَ مَنْ مَعَهُ قَبْلَهَا.

Demikian pula (bid‘ah mubāḥ) berjabat tangan setelah shalat ‘Ashar dan Shubuḥ, berdasarkan pendapat Ibnu ‘Abd-is-Salām, maksudnya adalah jika berjabat tangan dengan orang yang datang bersamanya sebelum shalat.

أَمَّا مَنْ لَيْسَ مَعَهُ قَبْلَهَا فَمُصَافَحَتُهُ مَنْدُوْبَةٌ لِأَنَّهَا عِنْدَ اللِّقَاءِ سُنَّةٌ إِجْمَاعًا.

Adapun berjabat tangan dengan orang yang tidak datang bersamanya sebelum shalat, maka hukumnya sunnah, karena bersalaman pada saat bertemu hukumnya sunnah menurut kesepakatan ‘Ulamā’ (ijma‘).

وَ كَوْنُهُ خَصَّهَا بِبَعْضِ الْأَحْوَالِ وَ فَرَّطَ فِيْ أَكْثَرِهَا لَا يَخْرُجُ ذلِكَ الْبَعْضُ عَنْ كَوْنِهَا مَشْرُوْعَةً.

Dan kejadiannya adalah mengkhususkan berjabat tangan pada hal-hal tertentu, dan dianggap melampaui batas dalam memperbanyak berjabat tangan, dan sebagian berjabat tangan (tidak terlalu sering salaman) adalah di-syarī‘at-kan.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.