Bait 3&4 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (1/2)

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: Bait 3&4 - Nur-uzh-Zhalam - Syarah 'Aqidat-ul-'Awam
(ثُمَّ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ سَرْمَدَاعَلَى النَّبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ وَحَّدَا
وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ مَنْ تَبِعَسَبِيْلَ دِيْنِ الْحَقِّ غَيْرِ مُبْتَدِعْ.)

(Shalwat dan salām selama zaman,
atas Nabi, manusia terbaik peng-Esa Tuhan.
Atas keluarga, sahabat dan yang mengikuti,
jalan agama yang benar bukan orang yang bid‘ah.)

 

أَيْ رَحْمَةُ اللهِ الْمَقْرُوْنَةِ بِالتَّعْظِيْمِ وَ تَحِيَّتُهُ اللَّائِقَةُ بِهِ (ص) كَائِنَتَانِ عَلَى مَنْ ذُكِرَ.

Yakni Rahmat Allah yang diiringi dengan pengagungan dan Penghormatan-Nya yang patut bagi Nabi s.a.w. semoga keduanya tetap tercurah atas orang-orang tersebut.

وَ الْمَعْنَى أَنَّ النَّاظِمَ أَنْشَأَ الصَّلَاةَ وَ السَّلَامَ عَلَيْهِمْ.

Artinya: Sesungguhnya Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) menumbuhkan shalawat dan salām atas mereka.

فَكَأَنَّهُ قَالَ أَطْلُبُ مِنْكَ يَا اللهُ الرَّحْمَةَ الْمَقْرُوْنَةَ بِالتَّعْظِيْمِ وَ التَّحِيَّةَ الْعُظْمَى الَّتِيْ بَلَغَتِ الدَّرَجَةَ الْقُصْوَى لِتَعْظِيْمِهَا هؤُلَاءِ الْمَذْكُوْرِيْنَ.

Maka seakan-akan beliau berkata: “Aku mencari darimu wahai Allah akan rahmat yang diiringi dengan mengagungkan dan penghormatan yang agung yang sampai kepada derajat yang paling tinggi karena keagungannya kepada orang-orang yang telah disebutkan.”

وَ قَوْلُهُ سَرْمَدَا أَيْ دَائِمًا وَ قَوْلُهُ عَلَى النَّبِيِّ بِتَشْدِيْدِ الْيَاءِ مِنَ النُّبُوَّةِ وَ هُوَ الْمَكَانُ الْمُرْتَفِعُ سُمِّيَ النَّبِيُّ بِهِ لِأَنَّهُ مَرْفُوْعُ الرُّتْبَةِ أَوْ رَافِعُ رُتْبَةِ مَنْ تَبِعَهُ.

Ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) sarmada yakni langgeng atau terus-menerus, ucapan beliau ‘alan-Nabiyyi dengan dibaca tasydīd huruf yā’-nya berasal dari kata nubuwwah yaitu tempat yang tinggi. Dinamakan dengan an-Nabi karena Nabi adalah orang yang ditinggikan derajatnya atau yang meninggikan derajat orang yang mengikutinya.

أَوْ بِالْهَمْزِ مِنَ النَّبَأِ بِتَحْرِيْكِ الْبَاءِ وَ هُوَ الْخَبَرُ لِأَنَّهُ مُخْبِرٌ أَوْ مُخْبَرٌ عَنِ اللهِ تَعَالَى.

Atau (kata Nabi) dengan hamzah dan huruf bā’-nya berharakat, artinya adalah khabar (berita) karena Nabi adalah orang yang menyampaikan (membawa) berita atau orang yang diberi khabar (berita) dari Allah ta‘ālā.

فَهُوَ عَلَى كِلَيْهِمَا فَعِيْلٌ بِمَعْنَى فَاعِلٍ أَوْ مَفْعُوْلٍ.

Maka kata Nabi dengan dua wajahnya, adalah kalimat yang mengikuti wazan (ilmu sharaf) fā‘il yang dapat menggunakan ma‘na fā‘ilun atau maf‘ūlun.

وَ عَبَّرَ النَّاظِمُ بِالنَّبِيِّ وَ لَمْ يُعَبِّرْ بِالرَّسُوْلِ إِشَارَةً إِلَى أَنَّهُ يَسْتَحِقُّ الصَّلَاةَ وَ السَّلَامَ بِوَصْفِ النُّبُوَّةِ.

Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) mengunkapkan dengan kata an-Nabiy, beliau tidak mengungkapkan dengan kata ar-Rasūl adalah sebagai isyārat (indikasi) bahwa sesungguhnya Nabi Muḥammad berhak mendapatkan shalawat dan salām adalah dengan sifat (gelar) Nubuwwah.

كَمَا يَسْشَحِقُّهَمَا بِوَصْفِ الرِّسَالَةِ وَ مُوَافَقَةً لِقَوْلِهِ تَعَالَى: إِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ.

Sebagaimana beliau berhak memperoleh keduanya dengan sifat (gelar) ar-Risālah, dan karena sesuai dengan firman Allah ta‘ālā: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi…” (QS. 33 al-Aḥzāb: 56).

وَ قَوْلُهُ: خَيْرِ مَنْ قَدْ وَحَّدَا بِالْجَرِّ بَدَلٌ مِنَ النَّبِيِّ أَوْ صِفَةٌ لَهُ وَ يَجُوْزُ النَّصْبُ عَلَى أَنَّهُ مَفْعُوْلٌ لِفِعْلٍ مَحْذُوْفٍ وَ التَّقْدِيْرُ أَمْدَحُ أَوْ أَعْنِيْ.

Ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī): Khairi man qad waḥḥada dengan dibaca jarr sebagai (tarkīb) badal atau (tarkīb) shifat bagi kata an-Nabiy. Dan boleh dibaca nashab menjadi maf‘ūl untuk fi‘il yang dibuang dan taqdīr-nya amdaḥu (aku memuji) atau a‘nī (aku maksudkan).

وَ يَجُوْزُ الرَّفْعُ عَلَى أَنَّهُ خَبَرٌ لِمُبْتَدَإٍ مَحْذُوْفٍ وَ التَّقْدِيْرُ هُوَ وَ هذَا هُوَ الْأَوَّلُ مِنْ جِهَةِ التَّعْظِيْمِ لِيَكُوْنَ الْاِسْمُ الشَّرِيْفُ مَرْفُوْعًا وَ عُمْدَةً كَمَا أَنَّ مَدْلُوْلَهُ مَرْفُوْعُ الرُّتْبَةِ وَ عُمْدَةُ الْخَلْقِ.

Dan boleh dibaca rafa‘ menjadi khabar untuk mubtada’ yang dibuang dan taqdīr-nya adalah huwa, dan ini adalah lebih utama dari sisi penghormatan agar isim yang mulia ini dibaca rafa‘, dan (bisa) menjadi (ma‘mūl) ‘umdah sebagaimana adanya madlūl. Isim syarīf (Nabi Muḥammad) itu diluhurkan derajatnya dan dijadikan tiang penyanggah makhluk.

وَ الْمَعْنَى أَنَّ النَّبِيَّ (ص) هُوَ أَفْضَلُ جَمِيْعِ الْمُوَحِّدِيْنَ.

Ma‘na (Khairi man qad waḥḥada), sesungguhnya Nabi s.a.w. adalah paling utama-utamanya setiap orang yang meng-Esa-kan Allah.

لِأَنَّهُ لَمَّا شَقَّ سَيِّدُنَا جِبْرِيْلُ وَ مِيْكَائِيْلُ صَدْرَهُ الشَّرِيْفَ عِنْدَ حَلِيْمَةَ بَعْدَ أَنْ فَصَلَتْهُ مِنَ الرَّضَاعِ اغْتَبَرَا فَضْلَهُ وَ شَرَفَهُ (ص) وَ قَاسَاهُ بِفَضْلِ غَيْرِهِ.

Karena ketika Malaikat Jibrīl dan Mīkā’īl membedah dada beliau (NZ-71) yang mulia saat dalam asuhan Ḥalīmah setelah pisah saat dari menyusuinya, maka keduanya memperhitungnya keutamaan dan kemuliaannya dan mengukurnya dengan keutamaan orang lain.

فَرَجَّحَ وَ زَادَ بِأَلْفٍ مِنْ أُمَّتِهِ ذَوِي الْفَضْلِ وَ الشَّرَفِ فَمِنْ أُمَّتِهِ بَقِيَّةُ الْأَنْبِيَاءِ وَ الْمُرْسَلِيْنَ وَ لِذَا قَالَ مُحَمَّدٌ الْبُوْصَيْرِيُّ فِي الْبُرْدَةِ مِنَ بَحْرِ الْبَسِيْطِ:

Maka Nabi unggul dari lainnya, bahkan melebihi seribu orang yang utama dan mulia dari umatnya. Di antara umat beliau adalah para nabi dan rasūl yang lain. Dan karena itu Muḥammad Būshairī mengatakan dalam kitab Burdah dengan baḥar basīth (NZ-82):

فَاقَ النَّبِيِّيْنَ فِيْ خَلْقٍ وَ فِيْ خُلُقٍ

وَ لَمْ يُدَانُوْهُ فِيْ عِلْمٍ وَ لَا كَرَمٍ

وَ كُلُّهُمْ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ مُلْتَمِسٌ

غُرْفًا مِنَ الْبَحْرِ أَوْ رَشْفًا مِنَ الدِّيَمِ.

Nabi Muḥammad melebihi nabi-nabi dalam bentuk dan akhlāq,

Dan mereka (para nabi) tidak dapat mendekatinya dalam ilmu dan kemuliaan.

Dan semua (rasūl Allah) mencari,

Mencedok air dari laut dan menghisap hujan yang tetap turun.

وَ الْمَعْنَى أَنَّهُ (ص) فَضَّلَ النَّبِيِّيْنَ وَ غَلَبَهُمْ فِيْ صُوْرَتِهِ وَ شَكْلِهِ وَ لَوْنِهِ وَ فِيْ خِصَالِهِ الْحَمِيْدَةِ كَالْعِلْمِ وَ الْحَيَاءِ وَ الْجُوْدِ وَ الشَّفَقَةِ وَ الْحِلْمِ وَ الْعَدْلِ وَ الْعِفَّةِ.

Artinya adalah sesungguhnya Nabi s.a.w. adalah Nabi yang utama dan mengalahkan para nabi dalam rupa (wajah), bentuk (fisik), warna (kulit) dan tingkah laku (akhlāq) yang terpuji, seperti, ilmu, sifat malu, pemurah, kasih-sayang, lapang dada, adil dan ‘iffah (menjauhi dari barang haram).

وَ لَمْ يُقَارِبُوْهُ فِيْ ذلِكَ كُلِّهِ وَ كُلُّهُمْ آخِذٌ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ (ص) مُغْتَرِفًا مِنَ الْبَحْرِ أَوْ مَاصًّا مِنَ الْمَطَرِ الدَّائِمِ.

Dan tidak seorangpun para nabi yang dapat mendekati (kesamaan) derajatnya. Dan semua para nabi dan rasūl mengambil dari Nabi Muḥammad dengan mencedok air dari laut atau menghisab (meninum) air hujan yang terus-menerus turun.

وَ الْمُرَادُ مِنَ الْبَحْرِ وَ الْمَطَرِ هُنَا عِلْمُهُ وَ حِلْمُهُ (ص).

Yang dimaksud dengan laut dan hujan di sini adalah ilmu dan kemurahan hati Nabi s.a.w.

(قَوْلُهُ: وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ إِلَخِ) الْمُرَادُ بِالْآلِ هُنَا جَمِيْعُ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ مِنْهُمُ الْأَنْبِيَاءُ وَ أُمَمُهُمْ.

(Perkataan Nāzhim Syaikh Aḥmad Marzūqī): wa alihi wa shaḥbihi dan seterusnya):

Yang dimaksud keluarga di sini adalah semua orang mu’min, di antaranya adalah para nabi dan umatnya.

وَ بِصَحْبِهِ الَّذِيْنَ اجْتَمَعُوْا بِهِ (ص) بَعْدَ الرِّسَالَةِ مُؤْمِنِيْنَ وَ لَوْ قَبْلَ الْأَمْرِ بِالدَّعْوَةِ فِيْ حَالِ حَيَاتِهِ فِي الْأَرْضِ وَ لَوْ فِيْ ظُلْمَةٍ أَوْ كَانُوْا عُمْيًا وَ إِنْ لَمْ يَشْعُرُوْا بِهِ.

Yang dimaksud sahabat adalah orang-orang yang pernah berkumpul bersama Nabi s.a.w. setelah menjadi Rasūl, mereka beriman, sekalipun sebelum perintah da‘wah semasa hidup beliau di bumi, sekalipun dalam keadaan gelap atau mereka buta, sekalipun mereka tidak merasakan adanya Nabi,

أَوْ كَانُوْا غَيْرَ مُمَيِّزُيْنَ أَوْ مَارِّيْنَ أَوْ نَائِمِيْنَ أَوْ لَمْ يَجْنَمِعُوْا بِهِ لَكِنْ رَأَوا النَّبِيَّ (ص) أَوْ رَآهُمُ النَّبِيُّ وَ لَوْ مَعَ بُعْدِ الْمَسَافَةِ وَ لَوْ سَاعَةً وَاحِدَةً.

Atau mereka bukan orang yang tamyīz (dapat mebedakan), atau mereka hanya orang yang lewat (melintas di depannya), atau mereka (sedang) tidur, atau mereka tidak pernah berkumpul dengan Nabi, akan tetapi mereka pernah melihat Nabi s.a.w., atau Nabi pernah melihat mereka, sekalipun dalam jarak jauh dan sekalipun hanya sesaat (sebentar).

وَ يَدْخُلُ فِي الصَّحَابِيِّ ابْنُ أُمِّ مَكْتُوْمٍ وَ نَحْوُهُ مِنَ الْعُمْيَانِ.

Dan termasuk sahabat adalah Ibnu Ummi Maktūm, dan orang-orang yang sama dengan beliau yaitu buta.

وَ كُنِيَتْ أُمُّهُ بِهِ لِكَتْمِ بَصَرِهِ وَ اسْمُهُ عَبْدُ اللهِ أَحَدُ الْمُؤَذِّنِيْنَ لَهُ (ص).

Dikenal ibunya dengan Ummi Maktūm karena ia menyembunyikan matanya, nama sebenarnya adalah ‘Abdullāh, beliau adalah salah seorang mu’adzdzin Rasūlullāh s.a.w.

وَ يَدْخُلُ عِيْسَى وَ الْخَضِرُ وَ إِلْيَاسُ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ.

Dan termasuk sahabat adalah Nabi ‘Īsā a.s., Nabi Khadhir a.s., dan Nabi Ilyās a.s.

وَ تَدْخُلُ الْمَلَائِكَةُ الَّذِيْنَ اجْتَمَعُوْا بِهِ (ص) فِي الْأَرْضِ.

Dan termasuk sahabat adalah para Malaikat yang pernah berkumpul dengan Rasūlullāh s.a.w. di bumi.

فَعَسَى عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ آخِرُ الصَّحَابَةِ مِنَ الْبَشَرِ الطَّاهِرِيْنَ.

Nabi ‘Īsā a.s. adalah sahabat terakhir dari golongan manusia yang suci.

وَ أَمَّا الْمَلَائِكَةُ فَبَاقُوْنَ إِلَى النَّفْخَةِ.

Adapun Malaikat maka tetap menjadi sahabat Nabi sampai ditiup sangkakala (hari Kiamat).

وَ الْخَضِرُ يَمُوْتُ عِنْدَ رَفْعِ الْقُرْآنِ وَ قِيْلَ بَلْ مَاتَ.

Dan Nabi Khadhir akan wafat saat al-Qur’ān diangkat dari bumi, dan menurut satu pendapat qīl (lemah) dikatakan: “Bahkan Nabi Khadhir telah wafat.”

وَ الْحَاصِلُ أَنَّ الْخَضِرَ وَ إِلْيَاسَ حَيَّانِ عَلَى الْمُعْتَمَدِ.

Kesimpulannya adalah Nabi Khadhir dan Nabi Ilyās masih hidup menurut pendapat yang mu‘tamad (yang disepakati oleh para ‘ulamā’).

وَ لكِنَّ إِلْيَاسَ رُسُوْلٌ بِنَصِّ الْقُرْآنِ قَالَ تَعَالَى: وَ إِنَّ إِلْيَاسَ لَمِنَ الْمُرْسَلِيْنَ.

Akan tetapi Nabi Ilyās adalah seorang rasūl menurut Nash (dalīl) al-Qur’ān. Allah ta‘ālā berfirman: “Dan sesungguhnya Ilyās benar-benar termasuk salah seorang rasūl-rasūl.” (QS. 37 ash-Shāffāt: 123).

وَ أَمَّا الْخَضِرُ فَقِيْلَ هُوَ وَلِيٌّ وَ قِيْلَ نَبِيٌّ وَ قِيْلَ رَسُوْلٌ وَ خَيْرُ الْأُمُوْرِ أَوْسَطُهَا.

Adapun Khadhir, ada yang berpendapat ia adalah seorang wali, dan ada yang berpendapat ia adalah seorang nabi, dan ada yang berpendapat ia seorang rasūl, dan perkara yang paling baik adalah yang pertengahannya.

(تَنْبِيْهٌ) الْخَضِرُ بِفَتْحِ الْخَاءِ الْمُعْجَمَةِ وَ كَسْرِ الضَّادِ الْمُعْجَمَةِ وَ يَجُوْزُ اِسْكَانُ الضَّادِ مَعَ كَسْرِ الْخَاءِ أَوْ فَتْحِهَا.

(Peringatan) Khadhir dengan dibaca fatḥah huruf khā’-nya yang bertitik satu di atas dan dibaca kasrah huruf dhād-nya yang bertitik satu di atas, dan boleh juga dibaca sukūn dhād-nya serta di baca kasrah huruf khā’-nya atau dibaca fatḥah huruf khā’-nya.

وَ إِنَّمَا لُقِّبَ بِهِ لِأَنَّهُ جَلَسَ عَلَى فَرْوَةٍ بَيْضَاءَ فَإِذًا هِيَ تَهْتَزُّ مِنْ خَلْفِهِ خَضْرَاءُ وَ الْفَرْوَةُ وَجْهُ الْأَرْضِ.

Beliau dijuluki Khadhir, karena beliau duduk di atas permukaan bumi berwarna putih, tiba-tiba bumi itu tumbuh dari belakangnya kehijauan (pohon/rumput). Farwah adalah permukaan bumi.

وَ كُنْيَتُهُ أَبُو الْعَبَّاسِ وَ اسْمُهُ بَلْيَا بِمُوَحَّدَةٍ مَفْتُوْحَةٍ وَ لَامٍ سَاكِنَةٍ وَ مُثَنَّاةٍ تَحِيَّةٍ ابْنُ مَلْكَانِ بِفَتْحِ الْمِيْمِ وَ اِسْكَانِ اللَّامِ وَ بِالْكَافِ.

Nama panggilannya (kunyah) adalah Abū ‘Abbās, dan namanya adalah Balyā dengan dibaca fatḥah huruf bā’-nya yang bertitik satu di bawah, lām yang dibaca mati dan yā’ yang bertitik dua di bawah, ia adalah putra dari Malkān dengan dibaca fatḥah mīm-nya, dan dibaca sukūn lām-nya dan dengan huruf kāf.

وَ سُمِعَ مِنْ بَعْضِ الْعَارِفِيْنَ مَنْ عَرَفَ اسْمَهُ وَ اسْمَ أَبِيْهِ وَ كُنْيَتَهُ وَ لَقَبَهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ.

Didengar (kabar) dari sebagian orang bijak: “Siapa saja yang mengetahui namanya, nama bapaknya, nama panggilannya (kunyah) dan nama julukannya (laqab), maka ia pasti masuk surga.”

وَ هُوَ يَتَعَبَّدُ بِشَرِيْعَةِ نَبِيِّنَا مِنْ يَوْمَ بَعَثَهُ اللهُ تَعَالَى.

Nabi Khidhir selalu beribadah dengan syarī‘at Nabi kita Muḥammad sejak hari di mana Allah ta‘ālā membangkitkannya kembali.

Catatan:

  1. (NZ-7). Shaḥīḥ Muslim, dari Anas bin Mālik, hadits ke 236 (Kitāb al-Īmān, Bāb al-Isrā’i bi rasūlullāh s.a.w. ilas-samāwāti wa fardh-ish-Shalawāti), disebutkan bahwa Rasūlullāh sewaktu kecil, ketika sedang bermain dengan teman-temannya, beliau dibedah oleh Malaikat Jibrīl.

    Musnad Aḥmad, hadits ke 11.774, 12.048 dan 13.555 (dari Anas bin Mālik), disebutkan bahwa Rasūlullāh sewaktu ketika sedang bermain dengan teman-temannya, beliau dibedah oleh Malaikat Jibrīl.

  2. (NZ-8), Qashīdat-ul-Burdah, baris syair ke 88 sampai ke 91 (bait syair ke 45, 46 dan 47).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.