Bait 20 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

(عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُوَ آلِهِمْ مَا دَامَتِ الْأَيَّامُ.)

Bait #20:
(Atas mereka shalawat keselamatan,
keluarga mereka sepanjang zaman.)

 

فَضَمِيْرُ عَلَيْهِمْ وَ آلِهِمْ رَاجِعٌ لِلْمُرْسَلِيْنَ.

Dhamīr pada kata ‘alaihim dan ālihim kembali pada kata mursalīna.

وَ قَوْلُهُ مَا دَامَتِ الْأَيَّامُ مَا ظَرْفِيَّةٌ مَصْدَرِيَّةٌ وَ دَامَ تَامَّةٌ بِمَعْنَى بَقِيَتْ.

Ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqi) mā dāmat-il-ayyāmu, -nya (disebut dengan) mā mashdariah zharfiyyah ( yang menyimpan zharaf dan mashdar). Dan kata dāma (difungsikan sebagai) tāmmah (yang baik butuh khabar) dengan menggunakan ma‘na tetap (baqiyat).

وَ الْأَيَّامُ جَمْعُ يَوْمٍ وَ الْمُرَادُ بِهِ هُنَا الْوَقْتُ وَ الْحِيْنُ نَهَارًا كَانَ أَوْ لَيْلًا.

Kata al-Ayyām jama‘ (taksīr dan mufrad) yaumun. Yang dimaksud dengan yaum di sini adalah waktu dan masa, baik siang maupun malam.

وَ مَعْنَى هذَا الْبَيْتِ أَطْلُبُ مِنْكَ يَا اللهُ أَنْ تَرْحَمَ هؤُلَاءِ بِالرَّحْمَةِ الْمَقْرُوْنَةِ بِالتَّعْظِيْمِ وَ أَنْ تُؤَمِّنَهُمْ وَ تُحَيِّيَهُمْ بِطِيْبِ تَحِيَّةٍ مُدَّةَ دَوَامِ الْأَوْقَاتِ وَ الزَّمَانِ وَ بَقَائِهَا.

Ma‘na bait ini adalah: “Aku meminta dari-Mu wahai Allah agar engkau merahmati mereka (para rasūl dan keluarganya) dengan rahmat yang diiringi dengan mengagungkan (ta‘zhīm) dan semoga Engkau menyelamatkan mereka dan menghormati mereka dengan sebaik-baik penghormatan sepanjang waktu, zaman dan selamanya (kekal).”

وَ هذَا هُوَ النُّسْخَةُ الصَّحِيْحَةُ مِنْ أَصْلِ النَّاظِمِ.

Bait ini adalah naskah (salinan) yang benar (shaḥīḥ) dari (perkataan) Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqi) yang asli.

وَ أَمَّا مَا وُجِدَ فِيْ يَعْضِ النُّسَخِ مِنْ قَوْلِهِ مَا دَامَتِ الْأَوْقَاتُ وَ الْأَيَّامُ بِذِكْرِ لَفْظِ الْأَوْقَاتُ مَعَ حَذْفِ لَفْظِ وَ آلِهِمْ فَهُوَ تَحْرِيْفٌ مِنَ النُّسَّاخِ.

Adapun kalimat sya‘ir yang dijumpai di sebagian naskah kitab, ucapan beliau mā dāmat-il-awqātu wal-ayyāmu, dengan menyebutkan lafazh awqāt serta membuang lafazh wa ālihim, maka hal itu adalah penyimpangan dari beberapa penaskah (penyalin).

(قَوْلُهُ وَ آلِهِمْ) مَعْطُوْفٌ عَلَى الضَّمِيْرِ فِيْ قَوْلِهِ عَلَيْهِمْ وَ هُوَ بِغَيْرِ إِعَادَةِ الْخَافِضِ وَ ذلِكَ جَائِزٌ عنْدَ ابْنِ مَالِكٍ وِفَاقًا لِيُوْنُسَ وَ الْأَخْفَشَ وَ الْكُوْفِيِّيْنَ وَ اخْتَارَهُ أَبُوْ حَيَّانَ.

(Ucapan Nāzhim wa ālihim) diathafkan (ma‘thūf) pada dhamīr dalam ucapan beliau ‘alaihim dan itu (wa ālihim) tanpa mengulangi huruf jarr (yang ada pada lafazh ‘alaihim), yang demikian adalah boleh menurut Imām ibnu Mālik, sependapat dengan Imām Yūnus, Akhfas dan ‘Ulamā’-‘ulamā’ Kūfah, dan pendapat itu dipilih oleh Abū Ḥayyān.

وَ أَمَّا عِنْدَ جُمْهُوْرِ الْبَصْرِيِّيْنَ فَلَا يَجُوْزُ الْعَطْفُ عَلَى ضَمِيْرٍ مَخْصُوْصٍ إِلَّا بِإِعَادَةِ عَامِلِ الْخَفْضِ سَوَاءٌ كَانَ حَرْفًا أَوْ إِسْمًا نَحْوُ فَقَالَ لَهَا وَ لِلْأَرْضِ وَ عَلَيْهَا وَ عَلَى الْفُلْكِ قَالُوْا نَعْبُدُ إِلهَكَ وَ إِلهَ آبَائِكَ.

Adapun menurut kebanyakan ‘ulamā’ Bashrah maka tidak boleh meng-‘athaf-kan pada dhamīr yang di-jarr-kan dengan huruf jarr kecuali dengan mengulangi ‘āmil jarr itu (yang ada pada ma‘thūf ‘alaih), baik (‘āmil jarr) itu berupa huruf (jarr) maupun isim (sperti mudhāf), seperti contoh: fa qāla lahā wa lil-Ardhi wa ‘alaihā wa ‘alal-fulki qālū na‘budu ilāhaka wa ilāha ābā’ika. (maka ia berkata kepadanya dan kepada bumi dan atasnya dan atas cakrawala, mereka semua menjawab: “Kami menyembah Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu”),

قَالَ ابْنُ مَالِكٍ فِي الْخُلَاصَةِ:
وَ عَوْدُ خَافِضٍ لَدَى عَطْفِ عَلَى
ضَمِيْرٍ خَفْضٍ لَازِمًا قَدْ جُعِلَا.
وَ لَيْسَ عِنْدِيْ لَازِمًا إِذْ قَدْ أَتَى
فِي النَّظْمِ وَ النَّثْرِ الصَّحِيْحِ مُثْبَتًا.

Ibnu Mālik berkata dalam Khulāshah (NZ-211):

Mengulangi ‘āmil jarr ketika ‘athaf atas
dhamīr jarr wajib sungguh telah dijadikan.

Dan tidak wajib menurutku sebab ada
dalam bentuk puisi atau yang prosa yang telah ditetapkan.

أَيْ فَمِنَ النَّظْمِ قَوْلُ الشَّاعِرِ  فَاذْهَبْ فَمَا بِكَ وَ الْأَيَّامِ مِنْ عَجَبِ
وَ مِنَ النَّثْرِ قِرَاءَةُ ابْنُ عَبَّاسٍ وَ الْحَسَنِ وَ غَيْرهِمَا تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَ الْأَرْحَامِ بِالْجَرِّ.

Ya‘ni pada (ada) sebagian nazham yaitu perkataan seorang penyair: Maka pergilah. Maka keheranan apa yang menimpa dirimu dan hari-hari dan dalam kalām natsr (bentuk prosa) adalah bacaan (qirā’ah) Ibnu ‘Abbās, Ḥasan dan lain-lain. Mereka saling bertanya tentangnya dan (tentang) saudara-saudara, kata al-Arḥāmī dengan dibaca jarr.

(مَسْأَلَةٌ) قَالَ إِسْمَاعِيْلُ الْحَامِدِيْ فَإِنْ قِيْلَ الرَّحْمَةُ لِلنَّبِيِّ حَاصِلَةٌ فَطَلَبُهَا تَحْصِيْلُ الْحَاصِلِ.

(MASALAH) Ismā‘īl al-Ḥāmidī berkata: “Jika dikatakan rahmat untuk Nabi itu (telah) ḥāshil, maka memintakan rahmat (untuk Nabi) itu menghasilkan yang telah ḥāshil (taḥshīlu ḥāshil: tiada guna).

فَالْجَوَابُ أَنَّ الْمَقْصُوْدَ بِصَلَاتِنَا عَلَيْهِ طَلَبُ صَلَاةٍ لِمَ تَكُوْنُ فَإِنَّهُ مَا مِنْ وَقْتٍ إِلَّا وَ هُنَاكَ رَحْمَةٌ لَمْ تَحْصِلْ فَلَا يَزَالُ يَتَرَقَّى فِي الْكَمَالَاتِ إِلَى مَا لَا نَهَايَةَ لَهُ.

Maka jawabannya adalah sesungguhnya tujuan shalawat kita pada Nabi itu bukan mencari shalawat (mendoakan Nabi dengan shalawat) untuk sesuatu yang belum ada karena sesungguhnya tiada waktu kecuali di sana rahmat belum dihasilkan, maka Nabi terus mencapai kesempurnaan sampai tiada batas.

فَهُوَ يَنْتَفِعُ بِصَلَاتِنَا عَلَيْهِ عَلَى الصَّحِيْحِ لكِنْ لَا يَنْبَغِيْ لِلْمُصَلِّيْ أَنْ يَقْصِدَ ذلِكَ بَلْ قَصَدَ التَّوَسُّلَ إِلَى رَبِّهِ فِيْ نَيْلِ مَقْصُوْدِهِ.

Nabi mengambil manfaat dengan shalawat yang kita sampaikan kepadanya menurut pendapat yang benar. Akan tetapi tidak patut orang yang membaca shalawat mempunyai tujuan itu, melainkan (sebaiknya) ia mempunyai tujuan (shalawat) sebagai lantara (wasīlah) menuju Tuhannya dalam memperoleh maksud atau tujuannya.

وَ لَا يَجُوْزُ الدُّعَاءُ لِلنَّبِيِّ (ص) بِغَيْرِ الْوَارِدِ كَرَحِمَهُ اللهُ.

Dan tidak boleh berdoa kepada Nabi s.a.w. dengan selain doa (wirid) yang sampai (melalui) ḥadīts atau atsar), seperti: “Semoga Allah merahmatinya.

بَلِ الْمُنَاسِبُ وَ اللَّائِقُ فِيْ حَقِّ الْأَنْبِيَاءِ الدُّعَاءُ بِالصَّلَاةِ وَ السَّلَامِ.

tetapi doa yang pantas dan patut bagi Nabi adalah doa dengan (membaca) shalawat dan salam.

وَ فِيْ حَقِّ الصَّحَابَةِ وَ التَّابِعِيْنَ وَ الْأَوْلِيَاءِ وَ الْمَشَايِخِ بِالتَّرَضِّيْ وَ فِيْ حَقِّ غَيْرِهِمْ يَكْفِيْ أَيْ دُعَاءٌ كَانَ. اِنْتَهَى.

Dan pada hak sahabat, tābi‘īn, para wali dan masyāyikh adalah dengan (doa) permohonan ridha (semoga Allah meridha’inya) dan bagi yang lainnya cukup doa apa saja (selain yang dijelaskan)”. Selesai Ismā‘īl al-Ḥāmidī.

Catatan:

  1. (NZ-21): Syarḥu Ibni ‘Aqīl ‘alal-Alfiyyah, Bab ‘Athf-un-Nasaq, halaman 136.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *