Bait 2 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam (1/2)

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: Bait 2 - Nur-uzh-Zhalam - Syarah 'Aqidat-ul-'Awam
(فَالْحَمْدُ للهِ الْقَدِيْمِ الْأَوَّلِوَ الْآخِرِ الْبَاقِيْ بِلَا تَحَوُّلِ.)

(Puji bagi Allah, Yang Dahulu dan Awal,

dan Yang Akhir Yang Kekal tanpa berubah).

 

أَيْ فَأُثْنِيْ عَلَى اللهِ بِلِسَانِيْ عَلَى هذِهِ النِّعْمَةِ مَعَ تَعْظِيْمِيْ إِيَّاهُ وَ أُقِرُّ وَ أَعْتَقِدُ أَنَّ كُلَّ ثَنَاءٍ ثَابِتٌ لَهُ.

Maksudnya, lalu aku memuji Allah dengan lisanku atas ni‘mat ini disertai pengagunganku kepada-Nya, dan aku menyatakan (ikrar) dan berkeyakinan bahwa sesungguhnya setiap pujian tetap kepunyaan-Nya.

اِفْتَتَحَ النَّاظِمُ بِالْحَمْدِ أَدَاءً لِحَقِّ شَيْءٍ مِمَّا يَجِبُ عَلَيْهِ مِنْ شُكْرِ النَّعْمَاءِ الَّتِيْ تَأْلِيْفُ هذِهِ الْمَنْظُوْمَةِ أَثَرٌ مِنْ آثَارِهَا.

Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) membuka dengan pujian sebagai penunaian hak suatu ni‘mat yang wajib disyukuri yang (pekerjaan) mengarang kitab nazham ini merupakan bekas (ātsar) dari pengaruh ni‘mat tersebut.

وَ الْحَمْدُ لُغَةً الثَّنَاءُ بِاللِّسَانِ عَلَى الْجَمِيْلِ الْاِخْتِيَارِيِّ مَعَ جِهَةِ التَّبْجِيْلِ وَ التَّعْظِيْمِ سَوَاءٌ كَانَ فِيْ مُقَابَلَةِ نِعْمَةٍ أَمْ لَا.

Pujian (ḥamd) secara bahasa adalah sanjungan dengan lisan kepada keindahan secara bebas, disertai tujuan menghormati dan mengagungkan, baik dalam kondisi menerima (menimpali) ni‘mat maupun tidak.” (NZ-11).

فَمِثَالُ الْأَوَّلِ مَا إِذَا أَكْرَمَكَ زَيْدٌ بِشَيْءٍ فَقُلْتُ زَيْدٌ كَرِيْمٌ فَإِنَّهُ فِيْ مُقَابَلَةِ نِعْمَةٍ.

Adapun contoh yang pertama, jika Zaid memuliakanmu dengan sesuatu, maka engkau berkata: “Zaid adalah orang yang mulia”, maka (ini) adalah dalam menghadapi (menimpali) ni‘mat.

وَ مِثَالُ الثَّانِيْ مَا إِذَا وَجَدْتَ زَيْدًا يُصَلِّيْ صَلَاةً تَامَّةً فَقُلْتَ زَيْدٌ رَجُلٌ صَالِحٌ فَإِنَّهُ لَيْسَ فِيْ مُقَابَلَةِ نِعْمَةٍ.

Contoh yang ke dua, jika engkau menemukan Zaid melakukan shalat dengan sempurna, maka engkau berkata: “Zaid adalah laki-laki yang shalih”, sesungguhnya hal ini bukan dalam menghadapi (menimpali) ni‘mat.

وَ لَا يَحْصُلُ الْحَمْدُ إِلَّا بِخَمْسَةِ دَعَائِمَ حَامِدٍ وَ مَحْمُوْدٍ وَ هُمَا مَعْلُوْمَانِ.

Pujian tidak tercapai kecuali dengan adanya lima kriteria (NZ-22) yakni: (1) Orang yang memuji. (2) Yang dipuji (yang berhak mendapat pujian), kedua hal ini adalah ma‘lūm adanya.

وَ مَحْمُوْدٍ بِهِ كَثُبُوْتِ الْعِلْمِ أَوِ الصَّلَاحِ مَثَلًا وَ مَحْمُوْدٍ عَلَيْهِ وَ هُوَ الْإِكْرَامُ.

(3) Sesuatu yang menyebabkan adanya pujian (maḥmūd bih), seperti tetapnya (mempunyai) ilmu atau kebaikan misalnya. (4) Perbuatan pujian (maḥmūd ‘alaih), yaitu memuliakan.

وَ خَرَجَ بِهِ مَا إِذَا كَانَ عَلَى سَبِيْلِ الْاِسْتِهْزَاءِ وَ السُّخْرِيَّةِ وَ لِذلِكَ قُلْنَا: مَعَ جِهَةِ التَّبْجِيْلِ وَ التَّعْظِيْمِ.

Tidak termasuk pujian, jika dilakukan dengan jalan menghina dan mengejek, dan oleh karena itu aku mengatakan: ma‘a jihat-it-tabjīli wat-ta‘zhīm (disertai dengan maksud menghormati dan mengagungkan).

وَ أَقْسَامُ الْحَمْدِ أَرْبَعَةٌ حَمْدُ قَدِيْمٍ لِقَدِيْمٍ وَ هُوَ حَمْدُ اللهِ نَفْسِهِ لِنَفْسِهِ كَقَوْلِهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى: نِعْمَ الْمَوْلَى وَ نِعْمَ النَّصِيْرُ.

Pujian terbagi empat macam: (NZ-33).

(1) Pujian Dzāt yang Maha Dahulu kepada Dzāt yang Maha Dahulu (qadīm li qadīm) yaitu pujian Dzāt Allah kepada Dzāt-Nya sendiri, seperti firman Allah s.w.t.: “….. Dia adalah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.” (QS. 8 al-Anfāl: 40).

وَ حَمْدُ قَدِيْمٍ لِحَادِثٍ كَقَوْلِهِ تَعَالَى فِيْ حَقِّ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: وَ إِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيْمٍ.

(2) Pujian Dzāt yang Maha Dahulu kepada makhluk (qadīm li ḥadīts) seperti firman Allah ta‘ālā pada hak diri Nabi kita Muḥammad s.a.w.: “Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (QS. 68 al-Qalam: 4).

وَ حَمْدُ حَادِثٍ لِقَدِيْمٍ كَقَوْلِ سَيِّدِنَا عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ: تَعْلَمُ مَا فِيْ نَفْسِيْ وَ لَا أَعْلَمُ مَا فِيْ نَفْسِكَ إِنَّكَ أَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوْبِ.

(3) Pujiannya makhluk kepada Dzāt yang Maha Dahulu (ḥadīts li qadīm) seperti sabda Nabi kita ‘Īsā a.s…… “Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib.” (QS. 5 al-Mā’idah: 116).

وَ حَمْدُ حَادِثِ لِحَادِثِ كَقَوْلِ رَسُوْلِ اللهِ (ص) فِيْ حَقِّ سَيِّدِنَا أَبِيْ بَكْرٍ الصَّدِّيْقِ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ: مَا طَلَعَتِ الشَّمْسُ وَ لَا غَرَبَتْ مِنْ بَعْدِيْ عَلَى رَجُلٍ أَفْضَلُ مِنْ أَبِيْ بَكْرٍ الصِّدِّيْقِ.

(4) Pujian makhluk kepada makhluk (ḥadīts li ḥadīts) seperti sabda Rasūlullāh di dalam haknya Sayyidinā Abū Bakar Shiddīq r.a.: “Matahari tidak terbit dan tidak tenggelam setelahku atas seorang laki-laki yang lebih utama dari pada Abū Bakar Shiddīq.” (NZ-44).

وَ أَمَّا الْحَمْدُ اصْطِلَاحًا فَهُوَ فِعْلٌ يُنْبِئُ عَنْ تَعْظِيْمِ الْمُنْعِمِ بِسَبَبِ كَوْنِهِ مُنْعِمًا عَلَى الْحَامِدِ أَوْ غَيْرِهِ.

Adapun puji menurut istilah adalah perbuatan yang tumbuh karena mengagungkan sang pemberi ni‘mat dengan sebab keadaannya sebagai pemberi ni‘mat kepada orang yang memuji atau orang yang lainnya. (NZ-55).

كَوَلَدِهِ وَ زَوْجَتِهِ سَوْاءٌ كَانَ ذِكْرًا بِاللِّسَانِ أَوْ مَحَبَّةً بِالْجَنَانِ أَوْ عَمَلًا وَ خِدْمَةً بِالْأَرْكَانِ الَّتِيْ هِيَ الْأَعْضَاءُ.

Seperti terhadap anak atau istri orang yang memuji, baik pujian itu diungkapkan dengan lisan atau rasa cinta di hati maupun berupa perbuatan dan khidmah yang dilakukan oleh anggota tubuh.

وَ الشُّكْرُ فِي الُّغَةِ مُرَادِفٌ لِلْحَمْدِ فِي الْاِصْطِلَاحِ لكِنْ يُقَالُ فِيْهِ بِسَبَبِ كَوْنِهِ مُنْعِمًا عَلَى الشَّاكِرِ أَوْ غَيْرِهِ.

Syukur menurut bahasa mempunyai kesamaan ma‘nā dengan pujian di dalam pengertian istilah, namun dikatakan di dalam syukur dengan sebab keadaannya sebagai pemberi ni‘mat kepada orang yang bersyukur atau selainnya.

وَ الشُّكْرُ فِي الْاِصْطِلَاحِ صَرْفُ الْعَبْدِ جَمِيْعَ مَا أَنْعَمَ اللهُ بِهِ عَلَيْهِ مِنَ السَّمْعِ وَ غَيْرِهِ إِلَى مَا خُلِقَ لِأَجْلِهِ.

Syukur menurut istilah adalah penyaluran seorang hamba akan segala sesuatu yang telah Allah berikan kepadanya, berupa pendengaran dan lain-lain, kepada sesuatu yang karenanya hal itu diciptakan,

وَ يُمْكِنُ تَصْوِيْرُهُ مِمَّنْ حَمِلَ جَنَازَةً مُتَفَكِّرًا فِيْ مَصْنُوْعَاتِ اللهِ نَاظِرًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ لِكَيْلَا يَزِلَّ بِالْمَيِّتِ مَاشِيًا بِرِجْلَيْهِ إِلَى الْقَبْرِ شَاغِلًا لِسَانُهُ بِالذِّكْرِ وَ أُذُنُهُ بِاستِمَاعِ مَا فِيْهِ ثَوَابٌ كَالْأَمْرِ بِالْمَعْرُوْفِ وَ النَّهْيِ عَنِ الْمُنْكَرِ ذَكَرَهُ أَحْمَدُ الْمَلَوِيُّ.

Memungkinkan menggambarkan contohnya tentang orang yang membawa jenazah yang berfikir akan ciptaan-ciptaan Allah merenungkan apa yang sedang dihadapi, agar tidak tergelincir dengan membawa mayyit. Berjalan kaki ke kuburan, lisannya sibuk dengan dzikir, telinganya berusaha mendengarkan bisikan yang mengandung pahala seperti (pahala) amar ma‘rūf nahi mungkar, sebagaimana telah dijelaskan oleh Syaikh Aḥmad al-Malawī.

لكِنْ قَالَ الْبَرَاوِيُّ فَإِنْ قُلْتَ لَا يُتَصَوَّرُ اجْتِمَاعُ الْأَعْضَاءِ فِي الطَّاعَةِ فِيْ آنٍ وَاحِدٍ قُلْتَ يُتصَوَّرُ ذلِكَ فِي الْإحْسَانِ الْمَأْمُوْرِ بِهِ فِي الْحَدِيْثِ: بِأَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ وَ مُسْتَحْضِرًا أَنَّهُ يَرَاكَ.

Akan tetapi, Syaikh al-Barāwī berkata: “Jika engkau berpendapat tidak bisa digambarkan serempaknya semua anggota tubuh melakukan ketaatan dalam satu waktu (sekaligus). Engkau mengatakan hal demikian dapat digambarkan dalam melakukan iḥsān yang diperintahkan dalam hadits (NZ-66): “Engkau menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya dan berupaya menghadirkan Allah bahwa Dia melihatmu.”

فَإِذَا عَبَدَ كَذلِكَ صَارَتْ أَعْضَاؤُهُ وَ حَوَاسُّهُ مُمْتَثِلَةً للهِ وَ لَا يُتَصَوَّرُ فِيْ غَيْرِ ذلِكَ خِلَافًا لِمَنْ زَعَمَهُ.

maka jika seorang hamba beribadah seperti itu, maka jadilah seluruh anggota tubuh dan panca inderanya melakukan perintah Allah. Dan tidak dapat digambarkan dalam bentuk ibadah yang lainnya, berbeda dengan pendapat ‘ulamā’ yang menganggap hal demikian dapat dilakukan.”

(وَ اعْلَمْ) أَنَّ النِّسَبَ بَيْنَ الْحَمْدِ وَ الشُّكْرِ لُغَةً وَ اصْطِلَاحًا سِتَّةٌ.

(Dan ketahuilah) sesungguhnya pertalian antara pujian dan syukur menurut bahasa dan istilah itu ada enam.

أَحَدُهَا بَيْنَ الْحَمْدِ الْاِصْطِلَاحِيِّ وَ الشُّكْرِ اللُّغَوِيِّ فَالنِّسْبَةُ بَيْنَهُمَا التَّرَادُفُ.

Pertalian yang pertama adalah (pertalian) antara pujian secara istilah dan syukur secara bahasa. Hubungan antara keduanya adalah memiliki kesamaan ma‘nā (tarāduf).

وَ ثَانِيْهَا بَيْنَ الْحَمْدَيْنِ.

Kedua, adalah antara dua pujian.

وَ ثَالِثُهَا بَيْنَ اللُّغَوِيَّيْنِ فَالنِّسْبَةُ فِيْ هذَيْنِ الْقِسْمَيْنِ عُمُوْمٌ وَ خُصُوْصٌ مِنْ وَجْهٍ.

Ketiga, di antara dua bahasa, maka pertalian di antara keduanya adalah sama-sama memiliki ma‘nā umum dan ma‘nā khusus dari satu sisi.

وَ هُوَ أَنْ يَجْتَمِعَ كُلٌّ مِنْهُمَا فِيْ مَادَةٍ وَ يَنْفَرِدُ كُلٌّ مِنْهُمَا فِيْ مَادَةٍ أُخْرَى.

Kedua ma‘nā itu berkumpul dalam satu unsur atau bahan (mādah) pada unsur yang lain kedua ma‘nā itu memiliki pengertian masing-masing (independent).

كَمَا فِيْ خَاتَمِ حَدِيْدٍ فَيَجْتَمِعُ الْحَمْدَانِ فِي الثَّنَاءِ بِاللِّسَانِ فِيْ مُقَابَلَةِ الْإِحْسَانِ.

Seperti pada contoh, cincin besi, maka dua pujian dapat berkumpul dalam sanjungan lewat (lantaran) lisan dalam menimpah iḥsān.

وَ يَنْفَرِدُ الْحَمْدُ اللُّغَوِيُّ فِيْ الثَّنَاءِ بِالْكَلَامِ فِيْ غَيْرِ مُقَابَلَةِ الْإِكْرَامِ.

Dan pujian secara bahasa memiliki arti sendiri dalam sanjungan dengan lisan dalam keadaan tidak menerima (menimpali) kemuliaan.

وَ يَنْفَرِدُ الْحَمْدُ الْاِصْطِلَاحِيُّ فِي الْخِدْمَةِ بِالْأَعْضَاءِ فِيْ مُقَابَلَةِ الْعَطَاءِ.

Dan pujian secara istilah memiliki ma‘nā mandiri dalam khidmah (pelayanan) dengan seluruh anggota tubuh dalam menimpali pemberian.

وَ يَجْتَمِعُ اللُّغَوِيَّانِ فِي الثَّنَاءِ بِاللُّغَةِ فِيْ مُقَابَلَةِ الْعَطِيَّةِ.

Ma‘nā (pujian dan syukur) secara bahasa dapat berkumpul (menjadi satu) dalam sanjungan dengan bahasa pada atau di dalam menimpali pemberian.

وَ يَنْفَرِدُ الْحَمْدُ اللُّغَوِيُّ فِي الثَّنَاءِ بِالْفَصَاحَةِ فِيْ غَيْرِ مَقَابَلَةِ الْمُبَاحَةِ.

Pujian secara bahasa memiliki arti yang mandiri dalam menyanjung secara fasih, bukan dalam menimpali hal yang mubāḥ (diperbolehkan).

وَ يَنْفَرِدُ الشُّكْرُ اللُّغَوِيُّ فِي الْعَمَلِ بِالْأَرْكَانِ فِيْ مُقَابَلَةِ الْاِمْتنَانِ.

Syukur secara bahasa memiliki ma‘nā sendiri dalam ‘amal dengan seluruh anggota tubuh ketika menerima (menimpali) anugerah.

فَالْحَمْدُ اللُّغَوِيُّ أَخَصُّ مَصْدَرًا وَ هُوَ اللِّسَانُ وَحْدَهُ وَ أَعَمُّ مُتَعَلِّقًا وَ هُوَ النِّعْمَةُ وَ غَيْرُهَا.

Maka pujian secara bahasa lebih tertentu tempat keluarnya yaitu lisan semata dari lisan saja dan lebih (umum) pertaubatannya, yaitu ni‘mat dan lain-lain.

وَ الْحَمْدُ الْاِصْطِلَاحِيُّ بِالْعَكْسِ كَالشُّكْرِ اللُّغَوِيِّ لِأَنَّهُ يَكُوْنُ بِاللِّسَانِ وَ الْجَنَانِ وَ الْأَرْكَانِ لكِنَّهُ فِيْ مُقَابَلَةِ النِّعْمَةِ فَقَطْ.

Dan pujian secara istilah adalah sebaliknya seperti syukur secara bahasa karena (syukur lughawī) adalah dengan lisan, hati dan anggota tubuh, akan tetapi hal itu hanya dalam menimpali ni‘mat saja.

وَ رَابِعُهَا بَيْنَ الشُّكْرِ الْاِصْطِلَاحِيِّ وَ الْحَمْدِ اللُّغَوِيِّ.

Keempat, antara syukur secara istilah dan pujian secara bahasa.

وَ خَامِسُهَا بَيْنَ الْاِصْطِلَاحِيِّيْنِ.

Kelima, syukur secara istilah dan pujian secara istilah.

وَ سَادِسُهَا بَيْنَ الشُّكْرَيْنِ فَالنِّسْبَةُ فِيْ هذِهِ الْأَقْسَامِ الثَّلَاثَةِ عُمُوْمٌ وَ خُصُوْصٌ مُطْلَقٌ.

Keenam, antara dua syukur, maka pertalian dalam ketiga bagian ini (4, 5 dan 6) adalah ma‘nā umum dan khusus mutlak.

Catatan:

  1. (NZ-1): Terdapat di Ḥāsyiyah Kifāyat-ul-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, Muqaddimah, halaman 3, baris ke 11-10 (dari bawah), disebutkan dengan kalimat:

    وَ الحمد لغة الثناء باللسان على الجميل الاختياري على جهة التعظيم سواء تعلق بالفضائل أي الصفات لا يتوقف تحققها على تعدي أثرها للغير أم بالفواضل….

  2. (NZ-2): Terdapat di Ḥāsyiyah Kifāyat-ul-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, Muqaddimah, halaman 3, baris ke 8-7 (dari bawah), disebutkan dengan kalimat:

    …. وَ اعلم أن أركان الحمد خمسة حامد و محمود و محمود به و محمود عليه و صيغة…..

  3. (NZ-3): Di dalam Ḥāsyiyah Kifāyat-ul-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, Muqaddimah, halaman 4, baris ke 1-4.
  4. (NZ-4): Di dalam Shaḥīḥ Bukhārī, Kitāb ash-Shalāt, Bāb al-Khaukhati wal-Mamarri fil-Masjid, hadits ke 446 (dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), 447 (dari Ibnu ‘Abbās), di Kitāb al-Manāqib, hadits ke 3381 (Bāb qaul-in-Nabiyyi s.a.w.: sudd-ul-Abwāba illā bāba Abī Bakar, dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), hadits ke 3383 (Bāb qaul-in-Nabiyyi s.a.w.: law kuntu muttakhidzan khalīla, dari Ibnu ‘Abbās), dan hadits ke 3615 (Bāb hijrat-in-Nabiyyi s.a.w. wa ashḥābihi ila Madīnah, dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), dengan kalimat di antaranya:

    ….لَوْ كُنْتُ مُتَّخِذًا مِنْ أُمَّتِيْ خَلِيْلًا لَأَتَّخَذْتُ أَبَا بَكْرٍ…..

    Di dalam Shaḥīḥ Muslim, Kitāb fadhā’il-ish-Shaḥābah, Bāb min fadhli Abī Bakrin ash-Shiddīqī r.a., hadits ke 4390 (dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), dan hadits ke 4391 s/d 4395 (dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd), dengan kalimat di antaranya mirip Bukhārī.

    Di dalam Sunan Tirmidzī, Kitāb al-Manāqibi ‘an Rasūlillāh, Bāb manāqib Abī Bakrin ash-Shiddīqi r.a., hadits ke 3675 (dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd), hadits ke 3679 (dari Ibnu Abil-Mu‘allā dari bapaknya), hadits ke 3680 (dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), dan hadits ke 3704 (dari Abū Hurairah), dengan kalimat di antaranya mirip Bukhārī, dan di hadits ke 3681 (Bāb fī manāqibi ‘Umar-abn-il-Khaththāb r.a., dari Jābir bin ‘Abdillāh), dengan kalimat:

    قَالَ عُمَرُ لِأَبِيْ بَكْرٍ: يَا خَيْرَ النَّاسِ بَعْدَ رَسُوْلِ اللهِ فَقَالَ أَبُوْ بَكْرٍ: أَمَّا إِنَّكَ إِنْ قُلْتَ ذَاكَ فَلَقَدْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ (ص) يَقُوْلُ: مَا طَلَعَتِ الشَّمْسِ عَلَى رَجُلٍ خَيْرٍ مِنْ عُمَرَ.

    Di dalam Sunan Ibnu Mājah, al-Muqaddimah, Bab fadhli Abī Bakrin ash-Shiddīqī r.a., hadits ke 93 (dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd), dengan kalimat di antaranya mirip Bukhārī.

    Di dalam Musnad Aḥmad, hadits ke 2306 (dari ‘Abdullāh bin ‘Abbās), hadits ke 3506, 3684, 3714, 3914, 3923, 3948, 3968, 4124 dan 4181 (dari ‘Abdullāh bin Mas‘ūd), hadits ke 10.710 (dari Abū Sa‘īd al-Khudrī), dan hadits ke 15.357 dan 17.178 (dari Ibnu Abil-Mu‘allā dari bapaknya), kalimat di antaranya mirip Bukhārī.

  5. (NZ-5): Terdapat di Ḥāsyiyah Kifāyat-ul-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, Muqaddimah, halaman 3, baris ke 9-8 (dari bawah), disebutkan dengan kalimat:

    و الثناء اسم مصدر لاثنى إذا ذكر نا يدل على الانصاف بالجميل و عرفا فعل ينبىء عن تعظيم المنعم من حيث أنه منعم على الحامد أو غيره.

  6. (NZ-6): Shaḥīḥ Bukhārī, dari Abū Hurairah, hadits ke 48 (Kitāb al-Īmān, Bab su’āli Jibrīla an-Nabiyya s.a.w. ‘an-il-Imāni wal-Islāmi wal-Iḥsān) dan hadits ke 4404 (Kitāb tafsīr-il-Qur’āni, Bāb qaulihi innallāha ‘indahu ‘ilm-us-Sā‘ah).

    Shaḥīḥ Muslim, Kitāb al-Īmān, Bāb bayān-il-Īmāni wal-Islāmi wal Iḥsān, hadits ke 9 (dari ‘Umar bin Khaththāb), hadits ke 10 & 11 (dari Abū Hurairah).

    Sunan Tirmidzī, dari ‘Umar bin Khaththāb, hadits ke 2619 (Kitāb al-Īmāni ‘an Rasūlillāh, Bāb mā jā’a fī washfi Jibrīla lin-Nabiyyi s.a.w. al-Īmāna wal-Islām).

    Sunan Nasā’ī, Kitāb al-Īmāni wa syarā‘ihi, hadits ke 5000 (Bab na‘t-il-Islām, dari ‘Umar bin Khaththāb) dan hadits ke 5001 (Bāb shifat-il-Īmāni wal-Islām, dari Abū Hurairah).

    Sunan Abī Dāūd, dari ‘Umar bin Khaththāb, hadits ke 4695 (Kitāb as-Sunnah, Bāb fī-Qadar).

    Sunan Ibni Mājah, al-Muqaddimah, Bāb fil-Īmān, hadits ke 63 (dari ‘Umar bin Khaththāb) dan hadits ke 64 (dari Abū Hurairah).

    Musnad Aḥmad, hadits ke 346 & 352 (dari ‘Umar bin Khaththāb), hadits ke 9137 (dari Abū Hurairah), hadits ke 163.541 (dari Abū ‘Āmir al-Asy‘ariy atau dari Abū Mālik), dan hadits ke 16.851 (dari Abū ‘Āmir al-Asy‘ariy).

    Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz 1 huruf alif, halaman 122, baris ke-9 (dari bawah), HR. Muslim, Tirmidzī, Abū Dāūd dan Nasā’ī (dari ‘Umar), dan HR. Aḥmad, Bukhārī, Muslim, dan Ibnu Mājah (dari Abū Hurairah), disebutkan dengan kalimat:

    الْإِحْسَانُ أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ.

    Durrat-un-Nāshiḥīn, Majlis ke-31 fī bayān-il-‘Adli wal-Ikhlāsh, halaman 112, baris ke-6-5 (dari bahwa), kalimat sama seperti Jāmi‘-ush-Shaghīr

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.