Bait 13 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

(عِصْمَتُهُمْ كَسَائِرِ الْمَلَائِكَهْوَاجِبَةٌ وَ فَاضِلُوا الْملَائِكَهْ)

Bait #13:

(Terpeliharanya mereka dari dosa, seperti Malaikat,
adalah wajib mereka, melebihi para Malaikat.)

 

أَيْ يَجِبُ عَلَى كُلِّ مُكَلَّفٍ أَنْ يَعْتَقِدَ وُجُوْبَ عِصْمَةِ جَمِيْعِ الْأَنْبِيَاءِ وَ الْمُرْسَلِيْنَ كَوُجُوْبِ الْعِصْمَةِ لِجَمِيْعِ الْمَلَائِكَةِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ.

Ya‘ni wajib bagi setiap mukallaf meyakini bahwa wajib terjaganya para nabi dan rasūl seperti wajib terjaganya seluruh Malaikat a.s. dari dosa.

وَ الْعِصْمَةُ لُغَةً مُطْلَقُ الْحِفْظِ وَ اصْطِلَاحًا حِفْظُ اللهِ لَهُمْ مِنَ الذَّنْبِ مَعَ اسْتِحَالَةِ وُقُوْعِهِ.

‘Ismah menurut bahasa adalah menjaga apa saja (mutlak) menurut istilah ialah penjagaan Allah untuk mereka dari dosa serta mustaḥīl terjadinya dosa itu bagi mereka. (NZ-161).

(قَوْلُهُ وَ فَاضَلُوا الْمَلَائِكَهْ) أَيْ أَنَّ الْأَنْبِيَاءَ وَ الْمُرْسَلِيْنَ أَفْضَلُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ.

(Ucapan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) wa fādhal-ul-malā’ikah) yakni sesungguhnya para nabi dan rasūl itu lebih utama dari para Malaikat.

فَأَفْضَلُهُمْ سَيِّدُنَا مُحَمَّدٌ (ص) فَيَلِيْهِ سَيِّدُنَا إِبْرَاهِيْمُ فَسَيِّدُنَا مُوْسَى فَسَيِّدُنَا عِيْسَى فَسَيِّدُنَا نُوْحٌ وَ هؤُلَاءِهُمْ أُوْلُو الْعَزْمِ أَيِ الصَّبْرِ وَ تَحَمُّلِ الْمَشَاقِّ.

Adapun nabi dan rasul yang paling utama adalah junjungan kita Muḥammad s.a.w., lalu junjungan kita Ibrāhīm, lalu Nabi Mūsā, ‘Īsā dan Nūḥ. Mereka semua adalah para Ulul-‘Azmi ya‘ni orang-orang yang sabar dan tahan (menghadapi) kesusahan dan kesulitan.

فَيَجِبُ مَعْرِفَةُ تَرْتِيْبِ هؤُلَاءِ الْخَمْسَةِ كَمَا عُلِمَتْ فِيْ الْأَفْضَلِيَّةِ.

Maka wajib mengetahui runtutan kelima rasul itu sebagaimana mereka dikenal keutamaannya masing-masing.

وَ لَيْسَ آدَمُ مِنْهُمْ لِقَوْلِهِ تَعَالَى وَ لَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا.

Nabi Ādam tidak termasuk di antara mereka (Ulul-‘Azmi), berdasarkan firman Allah: “…..dan tidak Kami dapati padanya kemauan yang kuat.” (QS. 20 Thāhā: 115).

وَ يَلِيْ أُوْلِي الْعَزْمِ بَقِيَّةُ الرُّسُلِ ثُمَّ الْأَنْبِيَاءُ غَيْرُ الرُّسُلِ مَعَ تَفَاوُتِ مَرَاتِبِهِمْ عِنْدَ اللهِ.

Kemudian setelah Ulul-‘Azmi adalah semua rasūl, lalu semua nabi yang bukan rasūl beserta selisih perbedaan derajat mereka, menurut Allah.

ثُمَّ رُءُسَاءُ الْمَلَائِكَةِ كَسَيِّدِنَا جِبْرِيْلَ وَ نَحْوِهِ كَحَمَلَةِ الْعَرْشِ وَ هُمْ أَرْبَعَةٌ الْآنَ.

Kemudian para pemimpin Malaikat seperti Jibrīl dan lain-lain, seperti Malaikat pemangku ‘Arsy yang berjumlah empat sekarang ini (sebelum kiamat).

فَإِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ أَيَّدَهُمُ اللهُ بِأَرْبَعَةٍ أُخْرَى.

Tatkala hari kiamat datang, Allah menguatkan (menambahkan) mereka dengan empat Malaikat lagi.

قَالَ تَعَالَى وَ يَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمَانِيَةٌ.

Allah ta‘ālā berfirman: “…..Dan pada hari itu delapan orang malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka.” (QS. 69 al-Ḥāqqah: 17).

وَ كَالْكَرُوْبِيِّيْنَ بِفَتْحِ الْكَافِ وَ تَخْفِيْفِ الرَّاءِ وَ هُمْ مَلَائِكَةٌ حَافُّوْنَ بِالْعَرْشِ طَائِفُوْنَ بِهِ لُقِّبُوْا بِذلِكَ لِأَّنَّهُمْ مُتَصَدِّرُوْنَ بِالدُّعَاءِ لِرَفْعِ الْكُرَبِ عَنِ الْأُمَّةِ.

Dan seperti Malaikat Karūbiyyīn dengan dibaca fatḥ kāf dan ringan rā’-nya, yaitu Malaikat yang memegang (bagian pinggir) ‘Arasy, mereka mengelilingi (thawaf) ‘Arasy. Dikenal dengan sebutan itu (Karūbiyyīn) karena mereka melingkar-lingkar, membacakan doa agar diangkatnya kesusahan-kesusahan dari umat manusia,

وَ قِيْلَ غَيْرُ ذلِكَ.

dan dikatakan (pendapat lain) bukan seperti itu.

ثُمَّ أَوْلِيَاءُ الْبَشَرِ غَيْرُ الْأَنْبِيَاءِ كَسَيِّدِنَا أَبِيْ بَكْرٍ وَ عُمَرَ وَ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ.

Kemudian wali-wali manusia, yang bukan nabi, seperti Sayyidinā Abū Bakar, ‘Umar dan sahabat-sahabat yang lain.

لِقَوْلِهِ (ص) إِنَّ اللهَ اخْتَارَ أَصْحَابِيْ عَلَى الْعَالَمِيْنَ سِوَى النَّبِيِّيْنَ وَ الْمُرْسَلِيْنَ.

berdasarkan sabda Nabi s.a.w.: “Sesunggguhnya Allah memilih para sahabatku atas orang-orang di alam ini selain para nabi dan rasūl.”

ثُمَّ عَوَّامُ الْمَلَائِكَةِ ثُمَّ عَوَامُّ الْبَشَرِ هكَذَا قَالَ بَعْضُ الْعُلَمَاءِ.

Kemudian umumnya Malaikat, kemudian umumnya manusia dan seterusnya, sebagaimana telah dikatakan oleh sebagian ‘ulamā’.

لكِنْ قَالَ تَاجُ الدِّيْنِ السُّبْكِيُّ لَيْسَ تَفْصِيْلُ الْبَشَرِ عَلَى الْمَلَكِ مِمَّا يَجِبُ اعْتِقَادُهُ وَ يَضُرُّ الْجَهْلُ بِهِ وَ السَّلَامَةُ فِي السُّكُوْنِ عَنْ هذِهِ الْمَسْئَلَةِ.

Akan tetapi Tāj-ud-Dīn as-Subkiy berpendapat: “Keutamaan manusia atas Malaikat itu bukan termasuk yang wajib diyakini dan berbahaya (jika) tidak mengetahuinya, dan selamat bersikap diam dalam masalah ini.

وَ الدُّخُوْلُ فِي التَّفْضِيْلِ بَيْنَ هذَيْنِ الصِّنْفَيْنِ الْكَرِيْمَيْنِ عَلَى اللهِ تَعَالَى مِنْ غَيْرِ دَلِيْلٍ قَاطِعٍ دُخُوْلٌ فِيْ خَطَرٍ عَظِيْمٍ وَ حُكْمٌ فِيْ مَكَانٍ لَسْنَا أَهْلًا لِلْحُكْمِ فِيْهِ. اهــــ

Masuk dalam masalah mengutamakan salah satu di antara dua golongan mulia ini di sisi Allah ta‘ālā tanpa ada dalil yang pasti adalah masuk ke dalam wilayah kekhawatiran yang berat, dan penetapan sesuatu pada ruang yang aku (Tāj-ud-Dīn as-Subkiy) bukan ahli dalam menghukuminya.” Selesai Tāj-ud-Dīn as-Subkiy.

Catatan:

  1. (NZ-16). di dalam Ḥāsyiyatu Kifāyat-il-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, ‘Aqīdah ke 43 Fathānah, halaman 75, baris ke 7-8, dengan kalimat:

    العصمة في اللغة الحفظ من الشيء مع إمكان وقوعه من المحفوظ. و في الاصطلاح الحفظ من الشيء مع استحالة وقوعه من المحفوظ.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *