Bait 12 – Nur-uzh-Zhalam – Syarah ‘Aqidat-ul-‘Awam

نُوْرُ الظَّلَامِ
Nūr-uzh-Zhalām
Penerang kegelapan
Oleh: Syaikh Nawawī al-Bantānī

 
Syarah sya‘ir ‘Aqīdat-ul-‘Awām
Karya: Syaikh as-Sayyid Aḥmad Marzūqī al-Mālikī.
 
Diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia
Oleh: Team terjemah Pustaka Mampir

(وَ جَائزٌ فِيْ حَقِّهِمْ مِنْ عَرَضِبِغَيْرِ نَقْصٍ كَخَفِيْفِ الْمَرَضِ)

Bait #12:

(Boleh bagi mereka mempunyai sifat-sifat manusia,

tanpa kurang seperti sakit yang ringan.)

 

أَيْ يَجِبُ عَلَى كُلِّ مُكَلَّفٍ أَنْ يَعْتَقِدَ أَنَّ الْجَائِزَ فِيْ حَقِّ الرُّسُلِ وَ الْأَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ وُقُوْعُ الْأَعْرَاضِ الْبَشَرِيَّةِ الَّتِيْ لَا تُؤَدِّيْ إِلَى نَقْصٍ فِيْ مَرَاتِهِمُ الْعَلِيَّةِ

Ya‘ni wajib bagi setiap orang mukallaf meyakini bahwa boleh (jā’iz) bagi para rasūl dan para nabi a.s. mengalami sifat-sifat manusia yang tidak menyakitkan sampai mengurangi derajatnya yang tinggi,

كَالْمَرَضِ الْخَفِيْفِ وَ نَحْوِهِ

– seperti sakit ringan dan lain-lain,

كَالْأَكْلِ وَ الشُّرْبِ وَ الْبَيْعِ وَ الشِّرَاءِ وَ السَّفَرِ وَ الْقَتْلِ وَ الْجُرُوحِ وَ التَّزَوُّجِ وَ دُخُوْلِ الْأَسْوَاقِ.

– seperti makan, minum, jual beli, bepergian, perang, luka-luka, nikah, masuk ke dalam pasar.

وَ النَّوْمِ لِكِنْ بِأَعْيُنِهِمْ فَقَطْ دُوْنَ قُلُوْبِهِمْ

– dan tidur, tapi hanya matanya saja, bukan hatinya (hati mereka tidak pernah tidur),

وَ خُرُوْجِ الْمَنِيِّ لكِنْ بِاِمْتِلَاءِ الْأَوْعِيَةِ فَقَطْ دُوْنَ الْاِحْتِلَامِ لِأَنَّهُ مِنْ تَلَاعُبِ الشَّيْطَانِ فَلَا يَجُوْزُ لِلشَّيْطَانِ أَنْ يَتَسَلَّطَ عَلَيْهِمْ.

– keluarnya mani karena kelebihan sperma dari wadahnya, bukan karena mimpi, sebab mimpi keluar mani adalah permainan syaithan. Maka tidak ada peluang bagi syaithan campur tangan atas diri mereka.

وَ الدَّلِيْلُ عَلَى جَوَازِ ذلِكَ الْمُشَاهَدَةُ لِأَنَّ مَنْ حَضَرَهُمْ شَاهَدَ الْأَعْرَاضَ الْبَشَرِيَّةَ الَّتِيْ وَقَعَتْ بِهِمْ وَ مَنْ لَمْ يَحْضُرْهُمْ بَلَّغَهُ الْخَبَرُ الْمُتَوَاتِرُ عَلَى ذلِكَ.

Dalil tentang sifat jā’iz rasūl itu adalah kesaksian, karena orang yang hadir (hidup) bersama para nabi dan rasūl menyaksikan sifat-sifat manusiawi yang terjadi atas mereka, dan orang yang tidak hadir bersama mereka, maka sampai kepadanya khabar mutawātir (berita dan orang banyak yang tidak mungkin bersekongkol untuk berbohong) tentang itu.

وَ أَمَّا الْأَعْرَاضُ الْمُسْتَحِيْلَةُ عَلَيْهِمْ كَالْبَرَصِ وَ الْجُذَامِ وَ الْعَنَةِ وَ سَوَادِ الْجِسْمِ وَ الصَّمَمِ وَ الْعَمَى وَ الْبَكَمِ وَ الشَّلَلِ وَ الْعَرَجِ وَ الْعَوْرِ وَ اللَّكِنَةِ وَ الشَّتَرِ وَ الشَّرَمِ وَ الثَّرَمِ وَ كُلِّ صِفَةٍ دَنِيْئَةٍ مُسْتَحِيْلَةٌ عَلَيْهِمْ لِأَنَّهَا نَقْصٌ.

Adapun sifat-sifat manusia yang mustaḥīl bagi nabi dan rasūl seperti penyakit kusta, lepra, lemah syahwat, hitamnya tubuh, tuli, buta, bisu, penyakit lumpuh di tangan, pincang, buta sebelah matanya, berat lidah untuk berbicara, juling, sumbing, tanggal gigi depannya, dan segala sifat yang hina adalah mustaḥīl bagi mereka karena dapat mengurangi (derajat yang mulia).

فَاللَّكِنَةُ ثَقْلُ اللِّسَانِ وَ الشَّتَرُ بِالْشِّيْنِ الْمَعْجَمَةِ وَ التَّاءِ الْمُثَنَّاةِ فَوْقُ هُوَ انْقِلَابٌ فِيْ جُفْنِ الْعَيْنِ وَ الشَّرَمُ بِالشِّيْنِ وَ الرَّاءِ الْمُهْمَلَةِ هُوَ شَقُّ الْأَنْفِ وَ الشَّرَمُ بِالثَّاءِ الْمُثَلَّثَةِ وَ الرَّاءِ هُوَ انْكِسَارُ الثَّنِيَّةِ أَيْ مُقَدَّمِ الْأَسْنَانِ

Lakinah ialah beratnya lidah, dan lafazh syatar dengan syīn yang bertitik tiga di atas dan tā’ yang bertitik dua di atas ialah terbaliknya pelupuk mata, lafazh syaram dengan huruf rā’ yang tidak bertitik ialah sobeknya hidung, lafazh tsaram dengan tsā’ yang bertitik tiga di atas dan rā’ ialah pecahnya gigi seri ya‘ni gigi-gigi depan.

فَقَوْلُنَا الْأَعْرَاضُ خَرَجَ بِذلِكَ صِفَاتُهُ سُبْحَانَهُ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى فَلَا تَجُوْزُ عَلَيْهِمْ.

Adapun perkataan (Imām Nawawiy al-Bantaniy) (NZ-141) al-A‘rādh kecuali sifat-sifat Allah s.w.t., maka tidak boleh sifat-sifat Allah bagi mereka.

خِلَافًا لِلنَّصَارَى حَيْثُ وَصَفُوْا سَيِّدَنَا عِيْسَى بِهَا.

Berbeda dengan pendapat orang-orang Nasrani, di mana mereka mensifati Sayyidinā ‘Īsā dengan sifat-sifat Allah.

وَ قَوْلُنَا الْبَشَرِيَّةُ أَخْرَجَ صِفَاتِ الْمَلَائِكَةِ فَلَا تَجُوْزُ عَلَيْهِمْ أَيْضًا.

Perkataanku al-Basyariyyah mengecualikan sifat-sifat Malaikat, juga tidak boleh sifat-sifat Malaikat bagi mereka.

وَ قَوْلُنَا الَّتِيْ لَا تُؤَدِّيْ إِلَى نَقْصٍ إلخ اِحْتِرَازٌ عَنِ الْأَعْرَاضِ الَّتِيْ تُؤَدِّي إِلَى ذلِكَ كَمَا تَقَدَّمَ.

Dan perkataannya al-Latī lā tu’addī ilā naqshin dan seterusnya, adalah suatu pemeliharaan bagi mereka dari sifat-sifat manusia yang dapat membahayakan sampai (mengurangi derajat mereka) itu, seperti penjelasan yang lalu.

خِلَافًا لِلْيَهُوْدِ وَ الْجَهَلَةِ فِيْ وَصْفِهِمْ لَهُمْ بِالنَّقْصِ كَوَصْفِهِمْ دَاوُدَ بِالْحَسَدِ.

Berbeda dengan pendapat orang-orang Yahudi dan orang-orang yang bodoh dalam hal mereka mensifati para nabi dan rasūl dengan sifat kurang seperti mensifati Nabi Dāūd dengan sifat hasud.

فَتَحَصَّلَ أَنَّ النَّصَارَى أَفْرَطُوْا أَيْ جَاوَزُوْا حَتَّى وَصَفُوْا عِيْسَى (ع) بِصِفَاتِ الْأُلُوْهِيَّةِ.

Maka dapat ditarik kesimpulan, bahwa orang-orang Nasrani telah melakukan kesembronoan, yakni melampaui batas, sampai-sampai mereka mensifati Nabi ‘Īsā a.s. dengan sifat-sifat ketuhanan.

وَ أَنَّ الْيَهُوْدَ فَرَّطُوْا أَيْ قَصَّرُوْا حَتَّى وَصَفُوا الرُّسُلَ بِالنَّقَائِصِ.

Dan orang-orang Yahudi menganggap remeh ya‘ni gegabah, sampai-sampai mereka mensifati para rasūl dengan sifat-sifat kurang.

وَ هذِهِ الْأُمَّةُ لَمْ تَفْرُطْ وَ لَمْ تُفَرِّطْ وَ كَانَ بَيْنَ ذلِكَ قَوْامًا أَيِ اعْتِدَالًا.

Sedangkan umat ini (umat Islam) tidak gegabah (berlebihan) dan tidak sembrono (mengaggap remeh). Umat Islam berdiri di antara keduanya ya‘ni umat yang sedang.

ثُمَّ اعْلَمْ أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ نَبِيٌّ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ أُنْثَى وَ لَا رَقِيْقًا.

Kemudian ketahuilah sesungguhnya tidak seorang Nabi pun di antara para Nabi yang perempuan dan tidak Nabi yang budak.

وَ أَمَّ الْقَوْلُ بِنُبُوَّةِ سِتَّةِ نَفَرٍ مِنَ الْإِنَاثِ فَهُوَ مَرْجُوْحٌ وَ تِلْكَ السِّتَّةُ هِيَ مَرْيَمُ وَ آسِيَةُ وَ حَوَّاءُ وَ أُمُّ مُوْسَى وَ اسْمُهَا يُوْحَانِذَ بِالذَّالِ الْمُعْجَمَةِ وَ هَاجَرُ وَ سَارَةُ.

Dan adapun pendapat tentang kenabian 6 orang wanita, maka pendapat itu telah dikalahkan (ditepis). Ke enam orang itu adalah (1). Maryam, (2). Āsiyah, (3). Ḥawwā’, (4). Ummi Mūsā namanya adalah Yuḥānidz dengan dzāl yang bertitik satu. (5) Hājar dan (6) Sārah.

وَ أَمَّا لُقْمَانُ فَلَيْسَ نَبِيًّا لِأَنَّهُ كَانَ عَبْدًا ثُمَّ عُتِقَ بِلْ كَانَ تِلْمِيْذَ الْأَنْبِيَاءِ لِأَنَّهُ وَرَدَ أَنَّهُ كَانَ تُتَلْمِذُ لِأَلْفِ نَبِيٍّ.

Adapun Luqmān, ia bukan Nabi, sebab ia seorang budak kemudian dimerdekakan, akan tetapi ia adalah murid para nabi, karena sesungguhnya disebutkan bahwa iia menjadi murid seribu nabi.

كَمَا قَالَ عَوْضٌ الْغَمْرَاوِيُّ:
وَ لَمْ يَكُنْ فِي الْأَنْبِيَا أُنُثَى وَ لَا

عَبْدٌ وَ مَجْنُوْنٌ وَ شَخْصٌ خُبِلَا.
لُقْمَانُ ذُو الْقَرْنَيْنِ كَانَا أَتْقِيَا
وَ لَمْ يَكُوْنَا فِي الْأَنَامِ أَنْبِيَا.

Sebagaimana dikatakan oleh ‘Audh al-Ghamrāwiy:

Tiada nabi perempuan dan tidak
budak, orang gila dan orang yang rusak.
Luqmān, Dzul-Qarnain, keduanya adalah orang yang taqwā,
Keduanya bukan nabi menurut para ‘ulamā’.

قَوْلُهُ خُبِلَا بِالْبِنَاءِ لِلْمَجْهُوْلِ أَيْ فَسَدَ عُضْوُهُ أَوْ ذَهَبَ عَقْلُهُ وَ قَوْلُهُ فِي الْأَنَامِ أَيْ عِنْدَ الْعُلَمَاءِ.

Ucapan Ucapan Nāzhim (Syaikh ‘Audh) khubilā dengan binā’ majhūl ya‘ni rusak anggota tubuhnya atau hilang akalnya, dan ucapan beliau fil-anām ya‘ni menurut para ‘ulamā’.

(تَنْبِيْهٌ) قَوْلُهُ وَ جَائِزٌ مُبْتَدَأٌ وَ قَوْلُهُ فِيْ حَقِّهِمْ مُتَعَلِّقٌ بِمَحْذُوْفِ صِفَةً مُخَصِّصَةً لَهُ

(Peringatan) perkataan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) wa jā’izun menjadi mubtada’, dan ucapan beliau fī ḥaqqihim berhubungan (ta‘alluq) dengan lafazh yang dibuang (kedudukan dalam kalimat) menjadi sifat yang mengkhususkan bagi mubtada’,

كَقَوْلِ ابْنِ مَالِكٍ فِي الْخَلَاصَةِ.
وَ رَجُلٌ مِنَ الْكِرَامِ
عِنْدَنَا…..

Sebagaimana perkataan Ibnu Mālik dalam kitab Khulāshah-nya (NZ-152).

Dan orang laki-laki yang mulia-mulia,
Yang ada di sampingku…….

قَوْلُهُ مِنْ عَرَضِ مِنْ خَبَرُهُ بِمَعْنَى بَعْضٍ وَ هُوَ أَقْرَبُ إِلَى مَذْهَبِ الزَّمَخْشَرِيِّ الْجَاعِلِ مِنِ التَّبْعِيْضِيَّةَ إِسْمًا بِمَعْنَى بَعْضٍ وَ هذَا أَحْسَنُ فِي الْمعْنَى وَ يَحْتَمِلُ أَنْ تَكُوْنَ لِلْاِبْتِدَاءِ.

perkataan Nāzhim (Syaikh Aḥmad Marzūqī) min ‘Aradh, kata min menjadi khabar yā’ (lafazh jā’izun) dengan menggunakan ma‘na sebagian dan ini lebih mendekati madzhab az-Zamakhsyariy yang menjadikan min tab‘īdhiyyah (min dengan ma‘na sebagaian) sebagai kalimat isim dan pendapat ini lebih baik ma‘nanya dan mengandung pemahaman bahwa min itu menjadi ibtidā’ (awal kalimat).

مِثْلُ قَوْلِهِ تَعَالَى يُحَلَّوْنَ فِيْهَا مِنْ أَسَاوِرَ

Contohnya firman Allah: …. “dalam surga itu mereka dihiasi dengan gelang-gelang.…” (QS. 18 al-Kahfi: 31/QS. 22 al-Ḥajj: 23/QS. 35 Fāthir: 33).

وَ يَجُوْزُ أَنْ يَكُوْنَ قَوْلُهُ فِيْ حَقِّهِمْ مُتَعَلِّقًا بِجَائِزٍ فَحِيْنَئِذٍ يَكُوْنُ قَوْلُهُ جَائِزٌ مُبْتَدَأً نَكِرَةً مِنْ غَيْرِ اعْتِمَادٍ عَلَى نَفْيٍ وَ اسْتِفْهَامٍ وَ مِنْ غَيْرِ تَخْصِيْصٍ بِوَصْفٍ.

Dan boleh perkataan Nāzhim fī ḥaqqihim berhubungan (ta‘alluq) dengan lafazh jā’izin, pada ketika itu lafazh jā’izun menjadi mubtada’ nakirah tanpa pegangan pada nafi dan istifhām dan tanpa di-takhshīsh dengan sifat.

وَ هُوَ قَلِيْلٌ جِدًّا خِلَافًا لِلْأَخْفَشِ وَ الْكُوْفِيِّيْنَ فَإِنَّهُمْ حَكَمُوْا بِجَوَازِ ذلِكَ مِنْ غَيْرِ قَبْحٍ وَ أَمَّا الْبَصَرِيُّوْنَ فَمَنَعُوْهُ.

Dan (bentuk terkib ini) sangat sedikit berbeda dengan pendapat Akhfasy, dan Kūfiyyūn, karena mereka menetapkan dengan memperbolehkan itu tanpa (dianggap) cela (kurang tepat). Adapun ‘ulamā’ Bashrā melarangnya (menolaknya).

Catatan:

  1. (NZ-14). Terdapat di dalam Ḥāsyiyatu Kifāyat-il-‘Awām, karya Syaikh Ibrāhīm al-Baijūrī, ‘Aqīdah ke 45 Fathānah, halaman 75, baris ke 5-1 (dari bawah) sampai halaman 76 baris ke 1, kalimat ini merupakan ucapan Syaikh al-Baijūrī.
  2. (NZ-15). Syaraḥ Ibnu ‘Aqīl ‘alal-Alfiyyah, Bab al-Ibtidā’, halaman 33, bait lengkapnya:

    فَهَلْ فَتًى فِيْكُمْ فَمَا خِلٌّ لَنَاوَ رَجُلٌ مِنَ الْكِرَامِ عِنْدَنَا.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *