Allah Ja’iz Mengutus para Rasul – Terjemah Tauhid Sabilul Abid KH. Sholeh Darat

TERJEMAH TAUHID

سَبِيْلُ الْعَبِيْدِ عَلَى جَوْهَرَةِ التَّوْحِيْدِ
Oleh: Kiyai Haji Sholeh Darat
Mahaguru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufrohah
Penerbit: Sahifa Publishing

Rangkaian Pos: 003 Tentang Kenabian (Nabawiyyat) - Terjemah Tauhid Sabilul Abid

TENTANG KENABIAN (NABAWIYYAT)

“Barang siapa yang dijanjikan pahala oleh Allah atas amal yang dia lakukan, pasti Allah akan menepatinya, dan siapapun yang diancam siksaan oleh Allah atas amal yang dilakukannya, Allah berhak memilih sesuai kehendak-Nya, menyiksanya atau mengampuninya.”(Hadits Nabi)

 

Allah Jā’iz Mengutus para Rasūl

 

Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī berkata:

وَ مِنْهُ إِرْسَالُ جَمِيْعِ الرُّسْلِفَلَا وُجُوْبَ بَلْ بِمَحْضِ الْفَضْلِ

Di antara yang jā’iz pada hak Allah s.w.t. adalah mengutus seluruh rasul tanpa ada kewajiban, melainkan dengan semata-mata keutamaan.

Di antara sifat jā’iz bagi Allah adalah mengutus para Nabi dan Rasūl, mulai dari Nabi Ādam a.s. sampai Nabi Muḥammad s.a.w. Mengutus mereka bukanlah suatu kewajiban bagi Allah, melainkan karena anugerah Allah.

Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī berkata:

لكِنْ بِذَا إِيْمَانُنَا قَدْ وَجَبَافَدَعْ هَوَى قَوْمٍ بِهِمْ قَدْ لَعِبَا

Akan tetapi dengan hal ini wajiblah kita beriman. Maka tinggalkanlah hawa-nafsu sekelompok orang yang benar-benar telah mempermainkan diri mereka.

Mengutus para nabi dan rasūl adalah sesuatu yang jā’iz bagi Allah, tetapi kita wajib beriman pada apa yang disampaikan oleh para nabi dan rasūl. Tinggalkanlah keyakinan orang-orang yang mempermainkan ajaran para rasūl, di antara mereka ada yang menyatakan tidak wajib mengikuti rasūl, adapula yang menyatakan bahwa adanya rasūl adalah sesuatu yang mustahil.

Penjelasan

Di antara sesuatu yang jā’iz bagi Allah adalah mengutus para rasūl, mulai dari Nabi Ādam a.s. sampai Nabi Muḥammad s.a.w. Mengutus para rasūl bukanlah suatu kewajiban bagi Allah, tetapi merupakan anugerah Allah. Jangan engkau mengikuti pendapat orang-orang Mu‘tazilat yang menyatakan bahwa Allah wajib mengutus para rasūl, karena Allah wajib berbuat shalāḥ dan ashlaḥ untuk kemaslahatan alam raya ini. Juga jangan mengikuti pendapat Kāfir Barāhimah dan Kāfir Saminiyyah yang menyatakan bahwa mustahil jika ada manusia yang menjadi utusan Allah. Apa gunanya mengutus Rasūl? Semua cukup menggunakan akal, karenanya tidak sepantasnya Allah mengutus Rasūl, bahkan hanya akan menjadi bahan permainan dan ejekan, sebagaimana penjelasan yang lalu. (981).

Catatan:

  1. 98). Tuḥfat al-Murīd, hal. 198.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.