7-2 Penutup – Tentang Masalah-masalah Penting – Jawahir-ul-Kalamiyyah

JAWĀHIR-UL-KALĀMIYYAH
ILMU TAUḤĪD

(Diterjemahkan dari buku aslinya berbahasa
‘Arab Jawahir-ul-Kalimiyyah, karya Syaikh Thahir bin Shaleh al-Jaza’iri)
 
Penerjemah: Ustadz Ja‘far Amir
Penerbit: Raja Murah – Pekalongan

Rangkaian Pos: 007 Penutup - Tentang Masalah-masalah Penting - Jawahir-ul-Kalamiyyah
  1. 1.7-1 Penutup – Tentang Masalah-masalah Penting – Jawahir-ul-Kalamiyyah
  2. 2.Anda Sedang Membaca: 7-2 Penutup – Tentang Masalah-masalah Penting – Jawahir-ul-Kalamiyyah

س: هَلْ يَنْفَعُ الدُّعَاءُ الدَّاعِيَ أَوِ الْمَدْعُوَّ لَهُ، وَ هَلْ يَصِلُ ثَوَابُ صَدَقَةُ الْحَيِّ إِلَى الْمَيِّتِ إِذَا أُهْدِيَ لَهُ ذلِكَ؟

ج: إِنَّ الصَّدَقَةَ أَمْرٌ مَرْغُوْبٌ، وَ الدُّعَاءُ وَ التَّضَرُّعُ إِلَى اللهِ تَعَالَى مَطْلُوْبٌ، وَ كِلَاهُمَا نَافِعٌ عَنْدَهُ تَعَالَى لِلْحَيِّ وَ الْمَيِّتِ.

Soal: Apakah doa itu bermanfaat kepada orang yang berdoa atau kepada orang yang didoakan. Dan apakah pahala sedekah orang yang hidup dapat sampai kepada mayit apabila dihadiahkan kepadanya?

Jawab: Sesungguhnya sedekah itu perkara yang disenangi, doa dan memohon kepada Allah adalah diperintahkan. Keduanya bermanfaat di sisi Allah kepada orang yang masih hidup dan orang yang sudah mati.

س: هَلْ نَعِيْمُ الْجَنَّةِ رُوْحَانِيٌّ أَمْ جِسْمَانِيٌّ وَ كَذلِكَ عَذَابُ النَّاسِ كَيْفَ هُوَ وَ هَلْ هُمَا دَائِمَانِ أَمْ يَنْقَطِعَانِ؟

ج: إِنَّ الْجَنَّةَ تَشْتَمِلُ عَلَى النَّعِيْمَيْنِ: الرُّوْحَانِيُّ وَ الْجِسْمَانِيُّ. فَالرُّوْحَانِيُّ لِتَلَذُّذِ الرُّوْحِ: كَالتَّسْبِيْحِ وَ الْعِبَادَةِ، وَ الْجِسْمَانِيُّ لِتَلَذُّذِ الْجِسْمِ: كَالْأَكْلِ وَ الشَّرْبِ، وَ النَّارُ تَشْتَمِلُ عَلَى الْعَذَابِ الْجِسْمَانِيِّ وَ الْعَذَابِ الرُّوْحَانِيِّ. وَ النَّعِيْمُ وَ الْعَذَابُ فِيْهِمَا دَائِمٌ، لَا يَنْقَطِعُ أَبْدًا، وَ أَهْلُوْهُمَا خَالِدُوْنَ فِيْهِمَا، وَ هُمَا مُوْجُوْدَتَانِ الْآنَ.

Soal: Apakah kenikmatan surga mengenai rohani ataulah jasmani?

Jawab: Sesungguhnya surga itu mengandung dua kenikmatan, yaitu kenikmatan rohani dan jasmani. Kenikmatan rohani untuk kelezatan ruh, seperti: membaca tasbih, beribadah, dan melihat Allah s.w.t., dan pemberitahuan Allah bahwa mereka diridhai. Adapun kenikmatan jasmani adalah untuk kelezatan badan, seperti, makan, minum, dan nikah.

Neraka juga mengandung siksaan jasmani dan rohani, selamanya tidak ada putus-putusnya, dan ahli neraka itu kekal di dalamnya. Surga dan Neraka itu sudah ada sekarang ini.

س: هَلْ يَبْلُغُ الْوَلِيُّ دَرَجَةَ النَّبِيِّ، وَ هَلْ يَصِلُ إِلَى حَالَةٍ تَسْقُطُ عَنْهُ التَّكَالِيْفُ عِنْدَهَا؟

ج: لَا يَبْلُغُ الْولِيُّ دَرَجَةَ نَبِيٍّ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ أَصْلًا، وَ لَا يَصِلُ الْعَبْدُ مَا دَامَ عَاقِلًا بَالِغًا إِلَى حَيْثُ يَسْقُطُ عَنْهُ الْأَمْرُ وَ النَّهْيُ، وَ يُبَاحُ لَهُ مَا شَاءَ، وَ مَنْ زَعَمَ ذلِكَ كَفَرَ، وَ كَذلِكَ يَكْفُرُ مَنْ زَعَمَ أَنَّ لِلشَّرِيْعَةِ بَاطِنًا يُخَالِفُ ظَاهِرَهَا هُوَ الْمُرَادُ بِالْحَقِيْقَةِ. فَأَوَّلَ النُّصُوْصَ الْقَطْعِيَّةَ، وَ حَمَلَهَا عَلَى غَيْرِ ظَوَاهِرِهَا كَمَنْ زَعَمَ أَنَّ الْمُرَادَ بِالْمَلَاءِكَةِ الْقَوَى الْعَقْلِيَّةُ، وَ بِالشَّيَاطِيْنِ الْقُوَى الْوَهْمِيَّةُ.

Soal: Apakah wali itu dapat mencapai derajat nabi? dan apakah wali itu sampai kepada suatu martabat sehingga tidak diperintahkan menjalankan syari‘at agama?

Jawab: Sama sekali wali tidak sampai kepada derajat nabi. Dan hamba yang sudah bāligh dan berakal, ia tidak akan sampai kepada suatu martabat yang membebaskan untuk menjalankan perintah agama dan menjauhi larangan, dan boleh berbuat semaunya. Barang siapa yang mempunyai anggapan seperti itu, berarti ia telah kafir. Dan termasuk kafir pula orang yang mengira bahwa sesungguhnya syari‘at agama itu berbeda antara pengertian lahir dan bathinnya, sedangkan yang bathin itulah yang sebenarnya dimaksudkan. Kemudian membelokkan ta’wīl-an nash-nash yang qath‘i kepada arti yang bukan sebagaimana arti zhahir-nya. Seperti orang yang mengira bahwa yang dimaksud malaikat itu ialah kekuatan akal dan yang dimaksud syaithan ialah kekuatan prasangka yang keliru.

س: مَا الْمُجْتَهِدُ، وَ مَنِ الْمُجْتَهِدُوْنَ الَّذِيْنَ اسْتَقَرَّ الرَّأْيُ عَلَى اتِّبَاعِهِمْ؟

ج: الْمُجْتَهِدُ: هُوَ الْمُحِيْطُ بِمُعْظَمِ قَوَاعِدَ الشَّرِيْعَةِ وَ نُصُوْصِهَا. الْمُمَارِسُ لَهَا، بِحَيْثُ اكْتَسَبَ قُوَّةً يَفْهَمُ بِهَا مَقْصُوْدَ الشَّارِعِ وَ الْمُجْتَهِدُوْنَ كَثِيْرُوْنَ، وَ الْمُجْتَهِدُوْنَ الَّذِيْنَ اسْتَقَرَّ الرَّأْيُ عَلَى اتِّبَاعِهِمْ، وَ الْأَخْذُ بِقَوْلِهِمْ، أَرْبَعَةٌ وَ هُمْ: أَبُوْ حَنِيْفَةَ النُّعْمَانُ بِنُ ثَابِتٍ. وَ مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ، وَ مُحَمَّدُ بْنُ إِدْرِيْسَ الشَّافِعِيُّ، وَ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ، وَ إِنَّمَا اخْتَارَ الْعُلَمَاءُ تَقْلِيْدَ هؤُلَاءِ الْأَرْبَعَةِ دُوْنَ غَيْرِهِمْ مِمَّنْ بَلَغَ دَرَجَةَ الْاجْتِهَادِ لِكَثْرَةِ مَا اسْتَنْبَطُوْهُ مِنَ الْمَسَائِلِ لِسَبَبِ تَفَرُّغِهِمْ لِذلِكَ حَتَّى نَدَرَتِ الْقَضَايَا الَّتِيْ لَمْ يُبَيِّنُوْا حُكْمَهَا وَ لِنَقْلِ مَذَاهِبِهِمْ إِلَيْنَا بِطَرِيْقِ التَّوَاتُرِ فَيَنْبَغَيْ تقْلِيْدُ وَاحِدٍ مُعَيَّنٌ مِنْهُمْ إِلَّا لِلضُّرُوْرَةِ وَ إِلَّا فَرُبَّمَا أَدَّى إِلَى تَلْفِيْقٍ يَخْرُجُ عَنْ سَوَاءِ الطَّرِيْقِ.

Soal: Apakah yang dimaksud mujtahid itu, dan siapakah para mujtahid yang telah ditetapkan bahwa pendapat mereka harus diikuti?

Jawab: Mujtahid ialah orang yang pemahamannya meliputi sebagian besar kaidah-kaidah syari‘at dalil-dalil nash hingga mempunyai kekuatan untuk dapat memahami maksud-maksud pembawa syari‘at (Rasūl). Adapun para mujtahid itu banyak. Dan yang ditetapkan kalau pendapat mereka harus diikuti, dan berpegangan kepada pendapat mereka ialah empat mujtahid:

  1. Abū Ḥanīfah an-Nu‘mān bin Tsābit
  2. Mālik bin Anas
  3. Muḥammad bin Idrīs asy-Syāfi‘ī
  4. Aḥmad bin Ḥanbal r.a.

Sebenarnya para ulama memilih untuk mengikuti empat Imām tersebut sedangkan kepada yang lainnya tidak, sekalipun telah mencapai martabat ijtihad, hanyalah karena banyaknya perkara yang telah mereka istinbāth-kan, hingga jarang sekali (ada) masalah yang belum mereka tetapkan hukumnya. Dan juga karena pendapat-pendapat mereka telah sampai kepada kita dengan jalan mutawātir.

Maka, sebaiknya orang mengikuti salah seorang dari yang tersebut itu, kecuali karena darurat, kalau tidak dikhawatirkan akan terjadi pencampur-adukan antara pendapat mereka itu, yang akan mengeluarkan orang dari jalan yang lurus.

س: لِمَ اخْتَلَفَ الْمُجْتَهِدُوْنَ فِيْ بَعْضِ الْمَسَائِلِ؟

ج: إِنَّ الْمُجْتَهِدِيْنَ لَمْ يَخْتَلِفُوْا فِيْ أُصُوْلِ الدِّيْنِ وَ لَا فِيْ أُمَّهَاتِ فُرُوْعِهِ أَصْلًا لِثُبُوْتِهَا بِالدَّلَالَةِ الْقَطْعِيَّةِ. وَ إِنَّمَا اخْتَلَفُوْا فِيْ بَعْضِ الْمَسَائِلِ الْفَرْعِيَّةِ لِعَدَمِ ثُبُوْتِ نَصٍّ قَطْعِيٍّ فِيْهَا إِذَا الْجُزْئِيَّاتُ لَا يَتَيَسَّرُ حَصْرَهَا وَ الْاِخْتِلَافُ فِيْهَا سَهْلٌ فَكُلٌّ مِنْهُمْ بَذَلَ وُسْعَهُ فِي اسْتِخْرَاجِ حُكمِهَا مِنَ الْكِتَابِ وَ السُّنَّةِ بِحَسْبِ مَا ظَهَرَ لَهُ، فَمَنْ أَصَابَ مِنْهُمْ فَلَهُ أَجْرَانِ، وَ مَنْ أَخْطَأَ مِنْهُمْ فَلَهُ أَجْرٌ، لِسَعْيِهِ فِيْ إِظْهَارِ الصَّوَابِ بِقَدْرِ وُسْعِهِ وَ اخْتِلَافُ الْإِئِمَّةِ رَحْمَةٌ لِلْأُمَّةِ لِأَنَّهُ اخْتِلَافٌ فِيْ أُمُوْرٍ فَرْعِيَّةٍ وَ اخْتِلَافُ فِيْهَا يُوْجَبُ الْيُسْرَ عَلَى النَّاسِ وَ عَدَمِ وُقُوْعِهِمْ فِي الْحَرَجِ وَ الْيَأْسِ فَإِذَا اضْطُرَّ الْإِنْسَانُ عَمِلَ بِمَا هُوَ الْأَيْسَرُ، وَ إِلَّا فَيَعْمَلُ بِمَا هُوَ الْأَحْوَطُ وَ الْأَحْرَى وَ الْأَظْهَرُ.

Soal: Mengapa para mujtahid berselisih dalam beberapa masalah?

Jawab: Sesungguhnya para mujtahid itu tidaklah berselisih dalam pokok-pokok agama (ushūl-ud-dīn) dan tidak pula dalam induk dari cabang urusan agama, karena telah ada dalil yang pasti. Dan sebenarnya mereka itu berselisih hanyalah dalam sebagian masalah-masalah cabang, karena tidak ada dalil nash yang pasti di dalamnya. Sebab sebagian hukum yang kecil-kecil tidak mudah menghimpun seluruhnya, sedangkan perbedaan dalam hal-hal yang tersebut adalah mudah terjadinya.

Oleh karena itu, tiap mujtahid mencurahkan pikirannya untuk mengeluarkan hukum dari al-Qur’ān dan Sunnah sekedar apa yang dapat ditemui. Maka, seorang mujtahid yang benar dalam ijtihadnya, ia memperoleh dua pahala. Dan mujtahid yang keliru dalam ijtihadnya, ia hanya memperoleh satu pahala, karena ia telah berusaha dengan sungguh-sungguh guna mencapai kebenaran sesuai kemampuan dirinya.

Perselisihan paham para Imām itu adalah suatu rahmat bagi umat, disebabkan perbedaan yang terjadi hanya dalam masalah-masalah furū‘ (cabang agama). Dan perselisihan pendapat semacam itu meringankan kepada umat manusia, dan mereka tidak merasa sempit dan kesukaran. Maka apabila keadaan memaksa, ia bisa mengamalkan pendapat yang lebih ringan. Dan bila keadaan tidak memaksa, ia mengamalkan yang lebih hati-hati dan yang lebih jelas dalilnya.

س: مَا أَشْرَاطُ السَّاعَةِ؟

ج: أَشْرَاطُ السَّاعَةِ (الْعَلَامَةُ الدَّالَّةُ عَلَى قُرْبِ قِيَامِهَا جَدًّا) أُمُوْرٌ مِنْهَا الدَّجَّالُ وَ هُوَ رَجُلٌ أَعْوَرُ فِيْ خِفَّةٍ مِنَ الدِّيْنِ وَ إِدْبَارٍ مِنَ الْعِلْمِ وَ يَدَّعِي الْأُلُوْهِيَّةَ وَ يُظْهِرُ بَعْضِ الْعَجَائِبِ وَ يِتَّبِعُهُ مَنْ كَانَ ضِعِيْفَ الْإِيْمَانِ وَ الْيَقِيْنِ. وَ مِنْهَا ظُهُوْرُ دَابَّةٍ مِنَ الْأَرْضِ تُعَلِّمُ النَّاسَ فِيْ وُجُوْهِهِمْ، فَمَنْ كَانَ مُؤْمِنًا جَعَلَتْ لَهُ عَلَامَةً يُعْرَفُ بِهَا أَنَّهُ مُؤْمِنٌ. وَ مَنْ كَانَ كَافِرًا جَعَلَتْ لَهُ عَلَامَةً يُعْرَفُ بِهَا أَنَّهُ كَافِرٌ. وَ تُكَلِّمُ النَّاسَ بِأَحْوَالِهِمْ. وَ مِنْهَا طُلُوْعُ الشَّمْسِ مِنَ الْمَغْرِبِ يَوْمًا مِنَ الْأَيَّامِ وَ يَنْسَدُّ حِيْنَئِذٍ بَابُ التَّوْبَةِ وَ لَا تُقْبَلُ مِنْ أَحَدٍ. وَ مِنْهَا خُرُوْجُ يَأْجُوْجَ وَ مَأْجُوْجَ وَ هُمْ جِيْلٌ مِنَ النَّاسِ أَكْثَرُوا الْفَسَادَ فِي الْأَرْضِ فِي الزَّمَنِ الْغَابِرِ. وَ لَمَّا وَصَلَ إِلَى نَاحِيَتِهِمْ ذُو القَرْيَتَيْنِ شَكَا مِنْهُمْ جِيْرَانُهُمْ إِلَيْهِ. فَرَثَى لِحَالِهِمْ وَ كَانَ الْمُوَصِّلَ بَيْنَهُمْ مَضِيْقٌ بَيْنَ جَبَلَيْنِ فَبَنَى فِيْهِ سَدًّا عَالِيًا جِدًّا مِنْ حَدِيْدٍ وَ أَفْرَغَ عَلَيْهِ الرَّصَاصَ الْمُذَابَ فَصَارَ سَدًّا مُحْكَمًا أَمْلَسَ لَا يَتَيَسَّرُ نَقبُهُ وَ لَا الصُّعُوْدُ عَلَيْه فَإِذَا حَانَ أَوَانُ خُرُوْجِهِمْ انْفَتَحَ السَّدُّ بِسَبَبٍ مِنَ الْأَسْبَابِ فَيَنْتَشِرُوْنَ فِي الْأَرْضِ وَ يَكُثُرُ فَسَادُهُمْ فِيْ طُوْلِهَا وَ الْعَرْضِ. فَيُلْجَأُ إِلَى مَوْلَاهُمْ فِيْ رَفْعِ شَرِّهِمْ وَ ضَرَرِهِمْ فَيُهْلِكُهُمْ وَ يَقْضِيْ بِمَحْوِ أَثَرِهِمْ. وَ مِنْهَا نُزُوْلُ عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ وَ ذلِكَ حِيْنَ مَا تَكْثُرُ فِي الْمُسْلِمِيْنَ الْفِتَنُ وَ تَتَوَالَى عَلَيْهِمُ الْمِحَنُ، فَيَتَوَلَّى أُمُوْرَ هذِهِ الْأُمَّةِ، وَ يَكْشِفُ عَنْهُمْ كُلَّ مِلَّةٍ، وَ يَقْتُلُ الدَّجَّالَ. وَ يُخَلِّصُ النَّاسَ مِنَ الْأَهْوَاءِ وَ الْأَهْوَالِ.

Soal: Apakah tanda-tanda yang menunjukkan sangat dekat akan tibanya hari kiamat?

Jawab: Tanda-tanda yang menunjukkan dekatnya hari kiamat itu ada beberapa perkara. Termasuk dari tanda-tanda itu adalah munculnya Dajjāl. Ia seorang laki-laki yang bermata satu (buta sebelah). Ia keluar untuk meremehkan agama, membelakangi ilmu, mengaku menjadi Tuhan. Dan ia memperlihatkan beberapa keajaiban, dan orang-orang yang lemah iman dan keyakinannya maka akan mengikuti jejak langkanya.

Tanda-tandanya yang lain ialah munculnya seekor binatang dari bumi yang memberitahu kepada manusia tentang muka-muka mereka. Maka bagi orang yang mu’min, akan diberi tanda yang dapat dikenal bahwa ia adalah orang yang mu’min. Dan kalau orang yang kafir maka binatang tadi memberi tanda yang dapat dikenal bahwa orang itu adalah orang yang kafir. Dan binatang itu dapat berbicara dengan manusia mengenai hal-ihwal mereka.

Juga termasuk tanda-tandanya ialah: Terbitnya matahari dari arah barat. Dan pada hari itu pintu tobat sudah ditutup, dan tidak diterima tobat dari seorangpun.

Tanda lainnya ialah keluarnya Ya’jūj dan Ma’jūj. Mereka itulah sekelompok manusia yang banyak berbuat kerusakan di bumi pada masa yang lalu. Dan setelah Zulqarnain datang ke arah mereka, tetangga-tetangga mereka mengadukan kepadanya. Maka ia melihat mereka itu berada di antara dua gunung yang sempit. Kemudian ia mendirikan benteng yang sangat tinggi dari besi yang dituangkan di atasnya timah yang dicairkan, maka dinding itu menjadi kuat, sehingga tidak mudah menembusnya dan menaikinya. Ketika telah sampai saatnya mereka keluar, maka benteng itupun menjadi terbuka karena sesuatu sebab, kemudian mereka menyebar dimuka bumi, dan lebih banyak lagi berbuat kerusakan.

Maka diserahkanlah urusan mereka itu kepada Tuhan untuk dapat memusnahkan keburukan dan bahaya yang mereka perbuat. Akhirnya Allah membinasakan mereka dan lenyaplah bekas-bekas mereka. Dan tanda-tandanya yang lain lagi ialah ketika banyak fitnah yang menimpa kaum muslimin, dan mereka berturut-turut menghadapi ujian Tuhan, maka nabi ‘Īsā turun. Kemudian ia menguasai perkara umat dan menghilangkan dari mereka dari segala bahaya. Nabi ‘Īsā membunuh Dajjāl dan membebaskan mereka dari pengaruh hawa nafsu dan malapetaka.

س: مَنِ السَّعِيْدُ؟

ج: السَّعِيْدُ: هُوَ الْمُتَّبِعُ لِلشَّرِيْعَةِ ظَاهِرًا وَ بَاطِنًا. الْمُعْرِضُ عَنْ زَخَارِفِ هذِهِ الدَّارِ. فَهُوَ صَاحِبُ السَّعَادَةِ وَ مَنْ لَهُ الْحُسْنَى وَ زِيَادَةٌ. نَسْأَلُهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى أَنْ يُوَفِّقَنَا لِذلِكَ وَ يَجْعَلَنَا مِنَ السَّاكِيْنَ فِيْ أَحْسَنِ الْمَسَالِكِ. وَ الْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ بِنِعْمَتِهِ تَتِمُّ الصَّالِحَاتُ. وَ عَلَى أَشْرَفِ أَنْبِيَائِهِ أَزْكَى التَّحِيَّاتِ.

Soal: Siapakah orang yang berbahagia itu?

Jawab: Orang yang berbahagia ialah orang mu’min yang saleh yang melaksanakan hak-hak Allah dan hak-hak manusia, yang mengikuti syari‘at agama, lahir dan bathin, yang berpaling dari tipu muslihat dunia. Dialah orang yang memiliki kebahagian dan orang yang mendapati kebaikan dan kelebihan. Kita memohon, semoga Allah s.w.t. memberi taufiq kepada kita, dan menjadikan kita tergolong orang-orang yang menempuh jalan yang baik. Dan segala puji bagi Allah yang dengan kenikmatan-Nya dapat sempurna kebaikan, dan mudah-mudahan kehormatan yang suci tetap ditujukan kepada semulia-mulia nabi-Nya.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *