4-1 Tentang Iman Kepada Para Rasul – Jawahir-ul-Kalamiyyah (1/3)

JAWĀHIR-UL-KALĀMIYYAH
ILMU TAUḤĪD

(Diterjemahkan dari buku aslinya berbahasa
‘Arab Jawahir-ul-Kalimiyyah, karya Syaikh Thahir bin Shaleh al-Jaza’iri)
 
Penerjemah: Ustadz Ja‘far Amir
Penerbit: Raja Murah – Pekalongan

Rangkaian Pos: 004 Tentang Iman Kepada Para Rasūl - Jawarih-ul-Kalamiyyah
  1. 1.Anda Sedang Membaca: 4-1 Tentang Iman Kepada Para Rasul – Jawahir-ul-Kalamiyyah (1/3)
  2. 2.4-2 Tentang Iman Kepada Para Rasul – Jawahir-ul-Kalamiyyah (2/3)
  3. 3.4-3 Tentang Iman Kepada Para Rasul – Jawahir-ul-Kalamiyyah (3/3)

الْمَبْحَثُ الرَّابِعُ

فِي الْإِيْمَانِ بِالرُّسُلِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ

PEMBAHASAN KEEMPAT

Tentang Iman Kepada Para Rasūl

س: كَيْفَ اعْتِقَادُكَ بِرُسُلِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: اَعْتَقِدُ أَنَّ للهِ تَعَالَى رُسُلًا أَرْسَلَهُمْ رَحْمَةً مِنْهُ وَ فَضْلًا مُبَشِّرِيْنَ لِلثَّوَابِ. وَ مُنْذِرِيْنَ لِلْمُسِيْئِ بِالْعِقَابِ وَ مُبَيِّنِيْنَ لِلنَّاسِ مَا يَحْتَاجُوْنَ إِلَيْهِ مِنْ مَصَالِحِ الدِّيْنِ وَ الدُّنْيَا. وَ مُفِيْدِيْنَ لَهُمْ مَا يَبْلُغُوْنَ بِهِ الدَّرَجَةَ الْعُلْيَا. وَ أَيَّدَهُمْ بِآيَاتٍ ظَاهِرَةٍ وَ مُعْجِزَاتٍ بَاهِرَةٍ. أَوَّلُهُمْ آدَمُ. وَ آخِرُهُمْ نَبِيُّنَا مُحَمَّدٌ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ.

Soal: Bagaimanakah keyakinanmu tentang para Rasūl Allah s.w.t.?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. mempunyai beberapa rasūl yang diutus karena rahmat dan anugerah dari-Nya, untuk memberi kabar gembira berupa pahala bagi orang yang berbuat baik, dan menimbulkan rasa takut dengan siksa bagi orang yang berbuat kejelekan, dan memberi keterangan kepada manusia apa yang mereka butuhkan untuk kepentingan agama dan dunia, dan memberi faedah kepada mereka apa yang dapat menyampaikan kepada derajat yang mulia. Allah menguatkan para rasūl itu dengan bukti-bukti yang nyata dan mukjizat yang gemilang. Rasūl pertama ialah Ādam dan yang terakhir ialah Nabi Muḥammad s.a.w.

س: مَا مَعْنَى النَّبِيِّ؟

ج: النَّبِيُّ إِنْسَانٌ أُوْحِيَ إِلَيْهِ بَشَرْعٍ وَ إِنْ لَمْ يُؤْمَرْ بِتَبْلِيْغِهِ فَإِنْ أُمِرَ بِتَبْلِيْغِهِ سُمِّيَ رَسُوْلًا أَيْضًا فَكُلُّ رَسُوْلٍ نَبِيٌّ وَ لَيْسَ كُلِّ نَبِيٍّ رُسُوْلًا.

Soal: Apakah artinya nabi itu?

Jawab: Nabi ialah manusia yang diberi wahyu dengan syariat agama, sekalipun ia tidak diperintah untuk menyampaikan. Kalau ia diperintah untuk menyampaikannya, maka ia disebut juga rasūl. Jadi setiap rasūl tentulah nabi, dan tidak semua nabi itu rasūl.

س: كَمْ عَدَدُ الْأَنْبِيَاءِ؟

ج: لَا يُعْلَمُ عَدَدُهُمْ عَلَى الْيَقِيْنِ. وَ الْمَذْكُوْرُ أَسْمَاؤُهُمْ فِي الْكِتَابِ الْعَزِيْزِ خَمْسَةٌ وَ عِشْرُوْنَ وَ هُمْ: آدَمٌ، إِدْرِيْسُ، نُوْحٌ، هُوْدٌ، صَالِحٌ، لُوْطٌ، إِسْمَاعِيْلُ، إِسْحَاقُ، إِبْرَاهِيْمُ، يَعْقُوْبُ، يُوْسُفُ، أَيُّوْبُ، شُعَيْبُ، مُوْسَى، هَارُوْنُ، ذُو الْكِفْلِ، دَاودُ، سُلَيْمَانُ، إِلْيَاسُ، إِلْيَسَعُ، يُوْنُسُ، زَكَرِيَّا، يَحْيَى، عِيْسَى، مُحَمَّدٌ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ، وَ هُمْ رُسُلٌ أَيْضًا.

Soal: Berapakah jumlah para nabi itu?

Jawab: Tidak dapat diketahui secara pasti. Adapun yang disebut nama-nama mereka dalam kitab al-Qur’ān ada dua puluh lima orang, yaitu: Ādam, Idrīs, Nūḥ, Hūd, Shāliḥ, Ibrāhīm, Lūth, Ismā’īl, Isḥāq, Ya‘qūb, Yūsuf, Ayyūb, Syu‘aib, Mūsā, Hārūn, Zulkifli, Dāūd, Sulaimān, Ilyās, Ilyasa‘, Yūnus, Zakariyyā, Yaḥyā, ‘Īsā, Muḥammad s.a.w. Dan semuanya adalah para rasūl juga.

س: مَا الْمُعجِزَةُ؟

ج: الْمُعْجِزَةُ أَمْرٌ خَارِقٌ لِلْعَادَةِ يَظْهَرُ عَلَى يَدِ مُدذَعِي النُّبُوَّةِ مُوَافِقًا لِدَعْوَاهُ عَلَى وَجْهٍ يُعْجِزُ الْمُنْكِرِيْنَ عَنِ الْإِتْيَانِ بِمِثْلِهِ.

Soal: Apakah yang dimaksud mukjizat itu?

Jawab: Mukjizat adalah perkara luar biasa yang tampak pada diri orang yang mengaku menjadi nabi, yang sesuai dengan pengakuannya itu. Mukjizat dapat melemahkan perlawanan orang-orang yang mengingkarinya untuk dapat mendatangkan semisal itu.

س: مَا الْحِكْمَةُ فِيْ إِظْهَارِ الْمُعْجِزَةِ عَلَى أَيْدِي الْأَنْبِيَاءِ؟

ج: الْحِكْمَةُ فِيْ إِظْهَارِ الْمُعْجِزَةِ عَلَى أَيْدِي الْأَنْبِيَاءِ الدَّلَالَةُ عَلَى صِدْقِهِمْ فِيْمَا ادَّعُوْهُ. إِذْ كُلُّ دَعْوًى لَمْ تَقْتَرِنْ بِدَلِيْلٍ فَهِيَ غَيْرُ مَسْمُوْعَةٍ. وَ التَّمْيِيْزُ بَيْنَهُمْ وَ بَيْنَ مَنْ يَدَّعِي النُّبُوَّةَ كَاذِبًا. وَ هِيَ قَائِمَةٌ مَقَامَ قَوْلِ اللهِ تَعَالَى: “صَدَقَ عَبْدِيْ فِيْمَا يَدَّعِيْ”

Soal: Apakah hikmah di dalam menampakkan mukjizat di tangan para nabi?

Jawab: Hikmahnya ialah untuk membuktikan kebenaran mereka tentang ajaran yang disampaikan. Karena semua pengakuan yang tidak disertai dengan suatu bukti maka hal itu tidak akan diperhatikan oleh manusia. Juga sebagai kegunaan mukjizat itu adalah untuk membedakan antara para nabi dan orang yang hanya mengaku-aku menjadi nabi. Mukjizat itu seakan-akan sebagai ganti dari firman Allah: “Pengakuan hamba-Ku adalah benar.”

س: مَا وَجْهُ دَلَالَةِ الْمُعْجِزَةِ عَلَى صِدْقِ الْأَنْبِيَاءِ وَ كَوْنِهِمَا قَائِمَةً مَقَامَ قَوْلِ اللهِ تَعَالَى صَدَقَ عَبْدِيْ؟

ج: وَجْهُ دَلَالَةِ الْمُعْجِزَةِ عَلَى صِدْقِ الْأَنْبِيَاءِ يَظْهَرُ مِنْ هذَا الْمِثَالِ، وَ لله الْمَثَلُ الْأَعْلَى: وَ هُوَ أَنَّهُ لَوْ قَامَ أَحَدٌ مِنَ النَّاسِ فِيْ مَحْفَلٍ عَظِيْمٍ بِمَحْضَرِ مَلِكٍ كَبِيْرٍ حَكِيْمٍ. وَ قَالَ أيُّهَا النَّاسُ إِنِّيْ رَسُوْلُ هذَا الْمَلِكِ إِلَيْكُمْ وَ مُؤْنَمَنُهُ لَدَيْكُمْ أَرْسَلَنِيْ لِأُبَلِّغَكُمْ أَوَامِرَهُ. وَ هَا هُوَ عَالِمٌ بِمَقَالَتِيْ. وَ سَامِعٌ لِكَلَامِيْ. وَ مُبْصِرٌ لِيْ وَ آيَةُ صِدْقِيْ أَنْ أَطْلُبَ مِنْهُ يَخْرِقَ عَادَتَهُ، وَ يُخَالِفَهَا فَيُجِيْبُنِيْ إِلَى ذلِكَ. ثُمَّ قَالَ لِلْمَلِكِ: إِنْ كُنْتُ صَادِقًا فِيْ دَعْوَايَ فَاخْرِقْ عَادَتَكَ وَ قُمْ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ مُتَوَالِيَاتٍ فَفَعَلَ الْمَلِكُ ذلِكَ فِإِنَّهُ يَحْصُلُ لِلْجَمَاعَةِ عِلْمٌ ضَرُوْرِيِّ بِصِدْقِهِ فِيْ مَقَالَتِهِ، وَ قَامَ خَرْقُ الْمَلِكِ لِعَادَتِهِ مَقَامَ قَوْلِ الْمَلِكِ: قَدْ صَدَقَ فِيْمَا ادَّعَاهُ. وَ هَلْ يَشُكُّ أَحَدٌ أَنَّهُ رَسُوْلُ الْمَلِكِ. وَ الْأَنْبِيَاءُ عَلَيْهِمُ السَّلَامُ قَدِ ادَّعَوْا إِرْسَالَ اللهِ تَعَالَى لَهُمْ لِلْبَشَرِ. هُوَ عَالِمٌ بِدَعْوَاهُمْ سَامِعٌ لَهُمْ نَاظِرٌ إِلَيْهِمْ. فَإِذَا طَلَبُوْا مِنَ اللهِ تَعَالَى إِظْهَارَ الْمُعْجِزَاتِ الَّتِيْ لَيْسَ فِيْ طَاقَةِ الْبَشَرِ أَنْ يَأْتُوْا بِمِثْلِهَا فَأَعَانَهُمْ عَلَى ذلِكَ وَ أَقْدَرَهُمْ عَلَيْهَا. كَانَ ذلِكَ تَصْدِيْقًا لَهُمْ مِنْهُ فِعْلًا، وَ هُوَ كَالتَّصْدِيْقِ بِالْقَوْلِ بَلْ أَوْلَى. وَ هُوَ يَسْتَلْزِمُ صِدْقَهُمْ فِيْ دَعْوَى الرِّسَالَةِ، لِأَنَّ تَصْدِيْقَ الْمَوْلَى الْحَكِيْمِ الْعَلِيْمِ الْقَادِرِ لِلْكَاذِبِ أَمْرٌ ظَاهِرُ الْاِسْتِحَالَةِ. لَا سِيَّمَا وَ قَدِ انْضَمَّ إِلَى دَلَالَةِ الْمُعْجِزَاتِ عَلَى صِدْقِهِمْ دَلَالَةُ مَا اشْتَهَرَ عَنْهُمْ مِنَ الصِّفَاتِ وَ الْأَحْوَالِ الَّتِيْ هِيَ فِيْ غَايَةِ الْحُسْنِ وَ نِهَايَةِ الْكَمَالِ.

Soal: Bagaimanakah penjelasan kalau mukjizat itu menjadi bukti kebenaran para nabi dan sebagai pengganti dari firman Allah: “Pengakuan hamba-Ku adalah benar.”

Jawab: Tentang mukjizat demi menunjukkan kebenaran para nabi adalah bisa dilihat pada contoh di bawah ini:

Kalau seorang berdiri pada suatu pertemuan di mana seorang raja besar yang bijaksana hadir di sana dan ketika itu ia mengatakan: “Hai sekalian manusia sesungguhnya saya sebagai utusan baginda raja, untuk saudara-saudara sekalian, dan saya diutus oleh beliau untuk menyampaikan titahnya kepada saudara-saudara. Dan beliau mengerti apa yang saya katakan ini, mendengar apa yang saya ucapkan dan beliau melihat kepadaku. Sebagai bukti kebenaranku ialah, apabila saya minta beliau untuk berbuat sesuatu yang menyalahi kebiasaan, tentu beliau akan mengabulkan permintaanku.

Kemudian orang itu membuktikan: Baginda, jika tuan membenarkan pengakuan hamba ini, maka saya harap baginda berbuat sesuatu yang menyalahi kebiasaan, yaitu berdiri tiga kali berturut-turut. Ternyata baginda raja mengerjakannya.

Dengan demikian orang-orang pun meyakini kalau orang itu memang benar dalam perkataannya. Perbuatan baginda raja yang menyalahi kebiasaannya itu sebagai ganti dari sabda beliau: “Pengakuan orang itu adalah benar.” Dan tidak ada seorang pun yang merasa ragu kalau orang itu adalah utusan baginda raja.

Begitu jugalah kehidupan para nabi a.s. yang telah menyatakan pengakuannya kalau mereka sebagai utusan Allah kepada sekalian manusia. Allah membenarkan pengakuan mereka, mendengar mereka dan melihat kepada mereka.

Maka, apabila para rasul memohon kepada Allah agar mengaruniai mukjizat hingga manusia tidak kuasa untuk menandinginya, maka tentu Allah mengabulkan permintaan mereka. Allah pun memberikan kemampuan kepada mereka untuk membuktikan dengan amalan seakan-akan Allah membenarkan pula dengan firman-Nya. Yang seperti itu berarti membenarkan akan pengakuan mereka sebagai utusan Allah.

Karena terasa mustahil bagi Allah yang Maha Bijaksana, Maha Mengetahui, dan Maha Kuasa bila membenarkan orang yang bohong. Dan bisa disimpulkan bahwa mukjizat itu menunjukkan atas kebenaran apa yang telah menjadi cerminan dari sifat dan hal-ihwal mereka, yang sampai ke puncak kebaikan dan kesempurnaan.

س: مَا الْفَرْقُ بَيْنَ الْمُعْجِزَةِ وَ السِّحْرِ؟

ج: السِّحْرُ أَمْرٌ خَارِقٌ لِلْعَادَةِ فِيْ بَادِئِ الرَّأْيِ تَمْكِنُ مُعَارَضَتُهُ لِأَنَّهُ مَبْنِيٌّ عَلَى أَسْبَابِ مَنْ عَرَفَهَا وَ تَعَاطَاهَا حَصَلَ عَلَى يَدِهِ ذلِكَ الْأَمْرُ. فَهُوَ فِي الْحَقِيْقَةِ وَ نَفْسِ الْأَمْرِ غَيْرُ خَارِقٍ لِلْعَادَةِ. وَ غَرَابَتُهُ إِنَّمَا هِيَ بِالنَّظَرِ لِجَهْلِ أَسْبَابِهِ. وَ أَمَّا الْمُعْجِزَةُ فَإِنَّهَا خَارِقَةٌ لِلْعَادَةِ حَقِيْقَةً لَا يُمْكِنُ مُعَارَضَتُهَا. فَلَا يُمْكِنُ السَّاحِرُ أَنْ يَفْعَلَ مِثْلَ فِعْلِ الْأَنْبِيَاءِ، مِنْ جَعْلِ الْمَيِّتِ حَيًّا وَ قَلْبِ الْعَصَا حَيَّةً. وَ لِذَا آمَنَتْ سَحَرَةُ فِرْعَوْنَ بِمُوْسَى (ع) لَمَّا صَارَتْ عَصَاهُ حَيَّةً حَقِيْقَةً، وَ ابْتَلَعَتْ عِصِيَّهُمْ وَ حِبَالَهُمْ لِمَعْرِفَتِهِمْ بِأَنَّ هذَا مِمَّا لَا يَأْتِيْ بِالسِّحْرِ. وَ السِّحْرُ مَصْدَرُهُ مِنْ نَفْسٍ أَمَّارَةٍ بِالسُّوْءِ تَكُوْنُ مَظْهَرًا لِلْفَسَادِ. وَ الْمُعْجِزَةُ مَصْدَرُهَا مِنْ نَفْسٍ زَكِيَّةٍ تَكُوْنُ مَظْهَرًا لِلصَّلَاحِ وَ الْإِرْشَادِ.

Soal: Apakah perbedaan antara mukjizat dengan sihir?

Jawab: Sihir adalah perkara luar biasa yang menyalahi kebiasaan secara sepintas lalu dan dapat diatasi, karena sihir itu dilakukan karena beberapa sebab. Orang dapat memahami akan sebab-sebabnya, maka ia dapat menguasainya.

Pada hakikatnya, sihir itu bukanlah sesuatu yang luar biasa. Kalau dianggap sebagai hal yang luar biasa, dikarenakan belum diketahui sebab-sebab terjadinya.

Tentang mukjizat, hal itu betul-betul luar biasa dan menyalahi kebiasaan dengan sebenarnya di mana siapapun tidak mungkin akan sanggup menandinginya.

Tukang sihir tidak dapat berbuat seperti apa yang dilakukan oleh nabi ‘Īsā di mana bisa menghidupkan orang mati. Dan tukang sihir pun tidak mungkin pernah bisa melakukan seperti nabi Mūsā, yaitu merubah tongkat menjadi ular.

Oleh karena itu, beberapa tukang sihir Fir‘aun menjadi beriman kepada nabi Mūsā a.s., setelah tongkat beliau betul-betul menjadi ular, hingga menelan tongkat-tongkat dan tali-tali mereka. Disebabkan mereka yakin bahwa ular yang sebenarnya tidak mungkin dihasilkan karena sihir.

Sihir itu sumbernya dari kuatnya hawa nafsu yang selalu mengajak kepada keburukan, menjurus ke arah kerusakan. Sedangkan mukjizat sumbernya dari jiwa yang suci, yang menjurus ke arah kebaikan dan petunjuk yang baik.

س: مَا الْفَرْقُ بَيْنَ الْمُعْجِزَةِ وَ الْكَرَامَةِ؟

ج: الْكَرَامَةُ أَمْرٌ خَارِقٌ لِلْعَادَةِ يَظْهَرُ عَلَى يَدِ الْوَلِيِّ فَهِيَ غَيْرُ مَقْرُوْنَةٍ بِدَعْوَى النُّبُوَّةِ. وَ أَمَّا الْمُعْجِزَةُ فَإِنَّهَا تَكُوْنُ مَقْرُوْنَةً بِدَعْوَى النُّبُوَّةِ. وَ الْوَلِيُّ هَوَ الْعَارِفُ بِاللهِ تَعَالَى وَ صِفَاتِهِ حَسْبَ مَا يُمْكِنُ الْمُوَاظِبُ عَلَى الطَّاعَاتِ الْمُجْتَنِبُ لِلْمَعَاصِيْ وَ السَّيِّئَاتِ. وَ الْمُعْرِضُ عَنِ الْإِنْهِمَاكِ فِي اللَّذَّاتِ وَ الشَّهَوَاتِ. وَ ظُهُوْرُ الْكَرَامَةِ عَلَى يَدِهِ إِكْرَامٌ لَهُ مِنْ رَبِّهِ. وَ إِشَارَةٌ لِقُبُوْلِهِ عِنْدَهُ وَ قُرْبِهِ. وَ هِيَ كَالْمُعْجِزَةِ لِلنَّبِيِّ الَّذِيْ يَكُوْنُ مِنْ أُمَّتِهِ ذلِكَ الْوَلِيُّ. إِذِ الْوَلِيُّ لَا يَكُوْنُ وَلِيًّا حَتَّى يَكُوْنَ مُقِرًّا بِرِسَالَةِ رَسُوْلِهِ. وَ مُذْعِنًا لِأَوَامِرِهِ غَايَةَ الْإِذْعَانِ. وَ لَوِ ادَّعَى الْاِسْتِقْلَالَ بِنَفْسِهِ وَ لَمْ يُتَابِعْ رَسُوْلَهُ لَمْ تَظْهَرْ عَلَى يَدِهِ الْكَرَامَةُ وَ لَمْ يَكُنْ وَلِيًّا لِلرَّحْمنِ بَلْ يَكُوْنُ عَدُوًّ لَهُ وَ وَلِيًّا لِلشَّيْطَانِ. كَمَا يُشِيْرُ لِذلِكَ قَوْلُهُ تَعَالَى خِطَابًا لِنَبِيِّنَا عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ فِيْ حَقِّ أَقْوَامٍ زَعَمُوْا أَنَّهُمْ يُحِبُّوْنَ اللهَ: (قُلْ إنْ كُنْتُمْ تُحِبُّوْنَ اللهَ فَاتَّبِعُوْنِيْ يُحْبِبْكُمُ اللهُ وَ يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَ اللهُ غَفُوْرٌ رَحِيْمٌ. قَلْ اَطِيْعُوا اللهَ وَ الرَّسُوْلَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّ اللهَ لَا يُحِبُّ الْكَافِرِيْنَ).

Soal: Apakah perbedaan antara mukjizat dengan karāmat (keramat)?

Jawab: Karāmat adalah perkara luar biasa yang tampak pada seorang wali, yang tidak disertai dengan pengakuan sebagai nabi. Adapun mukjizat adalah perkara luar biasa yang disertai dengan pengakuan sebagai nabi.

Yang disebut wali ialah orang yang mengenal kepada Allah s.w.t. dan sifat-sifatNya menurut kadar kemampuannya. Ia selalu mentaati perintah-perintah Allah, menjauhi perbuatan maksiat dan perbuatan yang jelek, dan berpaling dari kenikmatan dan syahwat. Karāmat yang tampak padanya adalah suatu kemuliaan yang diberikan oleh Allah dan menjadi isyarat bahwa ia diterima dan terdekat kepada Allah.

Karāmat bagi wali seorang itu seperti halnya dengan mukjizat bagi seorang nabi. Dan wali itu termasuk sebagian dari umatnya. Maka wali dapat dibenarkan sebagai wali bilamana ia mengakui risalah Rasūl-Nya dan mengindahkan perintah-perintahNya. Kalau seseorang mengaku dirinya sebagai wali, akan tetapi tidak mengikuti ajaran Rasūl-Nya, maka tidak akan karāmat itu ada padanya, dan dia bukanlah wali atau kekasih Allah Yang Maha Pemurah. Bahkan sebaliknya, ia menjadi musuh Allah dan menjadi wali setan.

Sebagaimana yang diisyaratkan oleh firman Allah s.w.t. yang ditujukan kepada Nabi Muḥammad s.a.w. terhadap kaum yang mengira bahwa sesungguhnya mereka itu mencintai Allah: “Katankanlah hai Muḥammad, jika kamu mencintai Allah maka ikutilah aku, niscaya Ia akan mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu, dan Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Pengasih. Katakanlah, taatilah perintah Allah dan perintah Rasūl, maka jika kamu berpaling maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang kafir.” (Āli ‘Imrān: 31).

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *