3 Tentang Iman Kepada Kitab-kitab Allah – Jawahir-ul-Kalamiyyah

JAWĀHIR-UL-KALĀMIYYAH
ILMU TAUḤĪD

(Diterjemahkan dari buku aslinya berbahasa
‘Arab Jawahir-ul-Kalimiyyah, karya Syaikh Thahir bin Shaleh al-Jaza’iri)
 
Penerjemah: Ustadz Ja‘far Amir
Penerbit: Raja Murah – Pekalongan

الْمَبْحَثُ الثَّالِثُ

فِي الْإِيْمَانِ بِكُتُبِهِ سُبْحَانُهُ وَ تَعَالَى

PEMBAHASAN KETIGA

Tentang Iman Kepada Kitab-kitab Allah s.w.t.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِكُتُبِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: أَعْتَقِدُ أَنَّ للهِ تَعَالَى كُتُبًا أَنْزَلَهَا عَلَى أَنْبِيَائِهِ وَ بَيَّنَ فِيْهَا أَمْرَهُ وَ نَهْيَهُ وَ وَعْدَهُ وَ وَعِيْدَهُ. وَ هِيَ كَلَامُ اللهِ تَعَالَى حَقِيْقَةً بَدَتْ مِنْهُ بِلَا كَيْفِيَّةِ قَوْلًا. وَ أَنْزَلَهَا وَحْيًا، مِنْ تِلْكَ الْكُتُبِ: التَّوْرَاةُ، وَ الْإِنْجِيْلُ، وَ الزَّبُوْرُ، وَ الْقُرْآنُ.

Soal: Bagaimanakah meyakini akan kitab-kitab Allah s.w.t.?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. mempunyai kitab-kitab yang telah diturunkan kepada para nabi-Nya. Dan Allah menjelaskan dalam kitab itu perintah dan larangan-Nya, janji dan ancaman-Nya.

Kitab suci itu adalah firman Allah yang sebenarnya, yang datang dari Allah dengan tanpa diketahui caranya, merupakan firman yang diturunkan sebagai wahyu. Di antara kitab-kitab itu adalah: Taurāt, Injīl, Zabūr,dan al-Qur’ān.

س: كَيْفَ اعْتِقَادُكَ بِالتَّوْرَاةِ؟

ج: اَعْتَقِدُ أَنَّ التَّوْرَاةَ كِتَابٌ مِنْ كُتُبِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى. أَنْزَلَهُ عَلَى كَلِيْمِهِ مُوْسَى (ع) وَ ذلِكَ لِبَيَانِ الْأَحْكَامِ الشَّرْعِيَّةِ وَ الْعَقَائِدِ الصَّحِيْحَةِ الْمَرْضِيَّةِ وَ التَّبْشِيْرِ بِظُهُوْرِ نَبِيٍّ مِنْ بَنِيْ إِسْمَاعِيْلَ وَ هُوَ نَبِيُّنَا عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ وَ الْإِشَارَةُ إِلَى أَنَّهُ يَأْتِيْ بِشَرْعٍ جَدِيْدٍ يَهْدِيْ إِلَى دَارِ السَّلَامِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinanmu tentang kitab Taurāt?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya Taurāt itu adalah salah satu kitab Allah s.w.t. yang diturunkan kepada nabi Mūsā a.s. Taurāt itu diturunkan untuk menjelaskan hukum-hukum syara‘, kepercayaan yang benar dan diridhai, memberi kabar gembira akan datangnya seorang Nabi dari kaum Bani Isrā’īl, yaitu Nabi Muḥammad s.a.w., dan memberi petunjuk untuk menuju rumah keselamatan (surga).

س: كَيْفَ اعْتِقَادُ الْعُلَمَاءِ الْأَعْلَامِ فِيْ حَقِّ التَّوْرَاةِ الْمَوْجُوْدَةِ الْآنَ فِيْ أَيْدِيْ أَهْلِ الْكِتَاب؟

ج: اِعْتِقَادُ الْعُلَمَاءِ الْأَعْلَامِ أَنَّ التَّوْرَاةَ الْمَوْجُوْدَةَ الْآنَ قَدْ لَحِقَهَا التَّحْرِيْفُ. وَ مِمَّا يَدُلُّ عَلَى ذلِكَ أَنَّهُ لَيْسَ فِيْهَا ذِكْرُ الْجَنَّةِ وَ النَّارِ وَ حَالِ الْبَعْثِ وَ الْحَشْرِ وَ الْجَزَاءِ مَعَ أَنَّ ذلِكَ أَهَمُّ مَا يُذْكَرُ فِي الْكُتُبِ الْإِلَهِيَّةِ. وَ مِمَّا يَدُلُّ أَيْضًا عَلَى كَوْنِهَا مُحَرَّفَةً ذِكْرُ وَفَاةِ مُوْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ فِيْهَا فِي الْبَابِ الْأَخِيْرِ مِنْهَا وَ الْحَالُ أَنَّهُ هُوَ الَّذِيْ أُنْزِلَتْ عَلَيْهِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinan ulama tentang Taurāt yang sekarang dipegang ahli kitab?

Jawab: Para ulama meyakini bahwa Taurāt yang ada sekarang telah mengalami perubahan. Di antara dalil yang menunjukkan hal ini adalah bahwasanya dalam kitab itu sudah tidak disebut tentang surga, neraka, hari kebangkitan, berkumpulnya manusia di padang mahsyar, serta hari pembalasan. Padahal masing-masing dari yang disebut itu hal terpenting yang seharusnya disebutkan dalam kitab-kitab Allah s.w.t.

Bukti lain kalau kitab Taurāt telah mengalami perubahan ialah tentang wafatnya Nabi Mūsā a.s. ditempatkan pada bab terakhir, padahal Nabi Mūsā a.s. adalah yang dituruni kitab tersebut.

س: كَيْفَ اعْتِقَادُكَ فِي الزَّبُوْرِ؟

ج: اَعْتَقِدُ أَنَّ الزَّبُوْرَ كِتَابٌ مِنْ كُتُبِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى، أَنْزَلَهُ عَلَى سَيِّدِنَا دَاودَ (ع)، وَ هُوَ عِبَارَةٌ عَن أَدْعِيَةٍ، وَ أَذْكَارٍ وَ مَوَاعِظَ وَ حِكَمٍ، وَ لَيْسَ فِيْهِ أَحْكَامٌ شَرْعِيَّةٌ لِأَنَّ دَاودَ (ع) كَانَ مَأْمُوْرًا بِاتِّبَاعِ الشَّرِيْعَةِ الْمُوْسَوِيَّةِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinanmu tentang kitab Zabūr?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya Zabūr itu adalah salah satu kitab Allah s.w.t., yang diturunkan kepada Nabi Dāūd a.s. Kitab Zabūr itu berisi tuntunan doa-doa, zikir, nasihat dan kata-kata yang bijaksana. Di dalamnya tidak ada hukum-hukum syara‘, sebab Nabi Dāūd a.s. diperintahkan mengikuti syari‘at Nabi Mūsā a.s.

س: كَيْفَ اعْتِقَادُكَ فِي الْإِنْجِيْلِ؟

ج: اَعْتَقِدُ أَنَّ الْإِنْجِيْلَ كِتَابٌ مِنْ كُتُبِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى أَنْزَلَهُ عَلَى الْمَسِيْحِ عِيْسَى (ع)، وَ ذلِكَ لِبَيَانِ الْحَقَائِقِ، وَ دَعْوَةِ الْخَلْقِ لِتَوْحِيْدِ الْخَالِقِ. وَ نَسَخَ بَعْضَ أَحْكَامِ التَّوْرَاةِ الْفَرْعِيَّةِ عَلَى حَسَبِ الْاِقْتِضَاءِ وَ التَّبْشِيْرِ بِظُهُوْرِ خَاتِمِ الْأَنْبِيَاءِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinanmu tentang kitab Injīl?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya Injīl itu adalah salah satu kitab Allah s.w.t., yang diturunkan kepada Nabi ‘Īsā a.s. al-Masīḥ. Di dalamnya mengungkapkan tentang beberapa kebenaran, mengajak makhluk untuk beribadah kepda Allah Dzāt pencipta, menghapus sebagian hukum dari kitab Taurāt untuk menyesuaikan dengan keadaan, dan memberi kabar gembira akan datangnya penutup para nabi, yaitu Nabi Muḥammad s.a.w.

س: كَيْفَ اعْتِقَادُ الْعُلَمَاءِ الْأَعْلَامِ فِي الْإِنْجِيْلِ الْمُتَدَاوَلِ الْآنَ؟

ج: اِعْتِقَادُ الْعُلَمَاءِ الْأَعْلَامِ فِي الْإِنْجِيْلِ الْمُتَدَاوَلِ الْآنَ لَهُ أَرْبَعُ نُسَخٍ أَلَّفَهَا أَرْبَعَةٌ. بَعْضُهُمْ لَمْ يَرَ الْمَسِيْحَ (ع) أَصْلًا، وَ هُمْ: مَتَّى، وَ مَرْقُصْ، وَ لُوْقَا، وَ يُوْحَنَا. وَ إِيْجِيْلُ كُلٍّ مِنْ هؤُلَاءِ مُنَاقِضٌ لِلْآخَرِ فِيْ كَثِيْرٍ مِنَ الْمَطَالِبِ وَ قَدْ كَانَ لِلنَّصَارَى أَنَاجِيْلُ كَثِيْرَةٌ غَيْرُ هذِهِ الْأَرْبَعَةِ لكِنْ بَعْدَ رَفْعِ سَيِّدِنَا عِيْسَى (ع) إِلَى السَّمَاءِ بِأَكْثَرَ مِنْ مِائَتَيْ سَنَةٍ عَوَّلُوْا عَلَى إِلْغَاءِ مَا عَدَا هذِهِ الْأَرْبَعَةَ تَخَلُّصًا مِنْ كَثْرَةِ التَّنَاقُضِ وَ تَمَلُّصًا مِنْ وَفْرَةِ التَّضَادِّ وَ التَّعَارُضِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinan para ulama tentang kitab Injīl yang ada sekarang?

Jawab: Para ulama meyakini bahwa sesungguhnya Injīl yang ada sekarang memiliki empat buah naskah. Empat naskah itu dihimpun oleh 4 orang. Di antara mereka ada yang tidak pernah sama sekali melihat Nabi ‘Īsā al-Masīḥ a.s.

Empat penghimpun tadi adalah: Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Empat naskah itu, antara satu dengan lainnya terdapat banyak pertentangan. Kalau diteliti, sebenarnya kaum Nasrani memiliki banyak Injīl selain Injīl yang disebutkan itu. Tetapi setelah lebih dari 200 tahun dari diangkatnya Nabi ‘Īsā a.s. ke langit, mereka sepakat untuk tidak memakai naskah Injīl selain yang empat itu, demi menghindari pertentangan satu dengan lainnya. Dan demi menghindarkan kontradiksi (berlawanan) antara naskah-naskah itu.

س: كَيْفَ اعْتِقَادُكَ فِي الْقُرْآنِ؟

ج: اَعْتَقِدُ أَنَّ الْقُرْآنَ أَشْرَفُ كِتَابٍ أَنْزَلَهُ اللهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى عَلَى أَشْرَفِ أَنْبِيَائِهِ مُحَمَّدٍ (ص) وَ هُوَ آخِرُ الْكُتُبِ الْإِلهِيَّةِ نُزُوْلًا. وَ هُوَ نَاسِخٌ لِجَمِيْعِ الْكُتُبِ قَبْلَهُ وَ حُكْمُهُ بَاقٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَلْحَقَهُ تَغْيِيْرٌ وَ لَا تَبْدِيْلٌ. وَ هُوَ أَعْظَمُ آيَةٍ عَلَى نُبُوَّةِ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ (ص) لِكَوْنِهِ أَعْظَمَ الْمُعْجِزَاتِ.

Soal: Bagaimanakah keyakinanmu tentang kitab al-Qur’ān?

Jawab: Saya meyakini sesungguhnya al-Qur’ān itu adalah kitab yang paling mulia. Allah s.w.t. menurunkan kepada Nabi-Nya yang termulia yaitu Nabi Muḥammad s.a.w. Al-Qur’ān adalah kitab suci terakhir yang mengganti kandungan kitab-kitab sebelumnya. Hukum yang termaktub di dalamnya kekal sampai hari kiamat. Tidak mungkin mengalami perubahan dan penggantian. Kitāb ini menjadi salah satu bukti yang terbesar tentang kenabian junjungan kita Nabi Muḥammad s.a.w. Sesungguhnya al-Qur’ān adalah mu‘jizat yang terbesar.

س: لِأَيِّ شَيْءٍ كَانَ الْقُرْآنُ أَعْظَمَ الْمُعْجِزَاتِ؟

ج: إِنَّمَا كَانَ الْقُرْآنُ أَعْظَمَ الْمُعْجِزَاتِ لِكَوْنِهِ آيَةً عَقْلِيَّةً بَاقِيَةً مَدَى الدَّهْرِ تُشَاهِدُ كُلَّ حِيْنٍ بِعَيْنِ الْكُفْرِ. وَ سِوَاهُ مِنَ الْمُعْجِزَاتِ اِنْقَضَتْ بِابْقِضَاءِ وَقْتِهَا فَلَمْ يَبْقَ مِنْهَا أَثَرُ غَيْرُ الخَبَرِ. وَ وَجْهُ إِعْجَازِهِ أَنَّهُ بَلَغَ فِي الْفَصَاحَةِ وَ الْبَلَاغَةِ إِلَى حَدٍّ خَرَجَ عَنْ طَوْقِ الْبَشَرِ. فَإِنَّ النَّبِيَّ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ تَحَدَّى بِهِ الْعَرَبَ الْعَرْبَاءَ وَ هُمْ أَفْصَحُ الْأُمَمِ لِسَانًا، وَ أَوْضَحُهُمْ بَلَاغَةً وَ بَيَانًا. وَ قَدْ وَصَلُوْا فِيْ عَصْرِهِ فِي الْبَلَاغَةِ وَ فَصْلِ الْخِطَابِ لِحَالٍ يُخَيِّرُ الْعَقْلَ وَ يُدْهِشُ الْأَلْبَابَ. وَ بَقِيَ فِيْهِمْ ثَلَاثَةً وَ عِشْرِيْنَ عَامًا وَ هُوَ يَتَحَدَّاهُمْ بِالْقُرْآنِ أَعْظَمَ تَحَدٍّ وَ يَتَصَدَّى لِتَقْرِيْعِهِمْ بِهِ، وَ إِثَارَةِ هِمَمِهِمْ لِلتَّعَرُّضِ لِلْمُعَارَضَةِ أَعْظَمَ تَصَدٍّ، فَتَارَةً يَطْلُبُ مِنْهُمُ الْإِتْيَانَ بِمِثْلِ سُوْرَةٍ مِنَ الْقُرْآنِ، وَ أَنْ يَسْتَعِيْنُوْا بِمَنْ شَاؤُوْهُ مِنَ الْإِنْسِ وَ الْجَانِّ. وَ تَارَةً يَسِمُهُمْ بِالْعَجْزِ عَنْ ذلِكَ. وَ عَدَمِ قُدْرَتِهِمْ عَلَى سُلُوْكِ تِلْكَ الْمَسَالِكِ وَ هُمْ ذَوُوْا النُّفُوْسِ الْأَبِيَّةِ. وَ أَهْلُ الْحَمِيَّةِ وَ الْعَصَبِيَّةِ فَعَجَزُوْا عَنْ ذلِكَ عَنْ آخِرِهِمْ وَ تَرَكُوْا الْمُعَارَضَةَ بِالْكَلَامِ إِلَى الْمُعَارَضَةِ بِالْحِسَامِ. وَعَدَلُوْا عَنِ الْمُقَابَلَةِ بِاللِّسَانِ إِلَى الْمُقَابَلَةِ بِالسِّنَانِ. وَ حَيْثُ عَجَزَ عَرَبُ ذلِكَ الْعَصْرِ فَمَنْ سِوَاهُمْ يَكُوْنُ أَعْجَزَ فِيْ هذَا الْأَمْرِ. وَ قَدْ مَضَى إِلَى الْآنَ أَكْثَرَ مِنْ أَلْفٍ وَ ثَلَاثَمِائَةِ عَامٍ، وَ لَمْ يُوْجَدْ أَحَدٌ مِنَ الْبُلَغَاءِ إِلَّا وَ هُوَ مُسْلِمٌ أَوْ ذُوْ اسْتِسْلَامِ. فَدَلَّ عَلَى أَنَّهُ لَيْسَ مِنْ كَلَامِ الْبَشَرِ. بَلْ هُوَ كَلَامُ خَالِقِ الْقُوَى وَ الْقُدَرِ أَنْزَلَهُ تَصْدِيْقًا لِرَسُوْلِهِ، وَ تَحْقِيْقًا لِقَوْلِهِ. وَ هذَا الْوَجْهُ وَحْدَهُ كَافٍ فِي الْإِعْجَازِ.

وَ قَدِ انْضَمَّ لِهذَا الْوَجْهِ أَوْجَهٌ:

أَحَدُهَا: إِخْبَارُهُ عَنْ أُمُوْرٍ مُغَيَّبَةٍ ظَهَرَتْ كَمَا أَخْبَرَ.

ثَانِيْهَا: أَنَّهُ لَا يَمَلُّهُ السَّمْعُ مَهْمَا تَكَرَّرَ.

ثَالِثُهَا: جَمْعُهُ لِعُلُوْمٍ لَمْ تَكُنْ مَوْجُوْدَةً عِنْدَ الْعَرَبِ وَ الْعَجَمِ.

رَابِعُهَا: إِنْبَاؤُهُ عَنِ الْوَقَائِعِ الْخَالِيَةِ. وَ أَحْوَالِ الْأُمَمِ. وَ الْحَالُ أَنَّ مَنْ أُنْزِلَ عَلَيْهِ، عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ كَانَ أُمِّيًّا لَا يَكْتُبُ، وَ لَا يَقْرَأُ لِاسْتِغْنَائِهِ عَنْ ذلِكَ بِالْوَحْيِ وَ لِيَكُوْنَ وَجْهُ الْإِعْجَازِ بِالْقَبُوْلِ أَحْوَى.

Soal: Mengapa al-Qur’ān-ul-Karīm dikatakan mukjizat yang terbesar?

Jawab: Al-Qur’ān dikatakan mukjizat yang terbesar dikarenakan al-Qur’ān merupakan suatu bukti yang kekal dan bisa diterima akal sepanjang masa, bisa disaksikan setiap saat oleh mata pikiran. Sedangkan mukjizat lainnya lenyap setelah lenyap waktunya tanpa bekas, hanya tinggal beritanya saja.

Keistimewaan al-Qur’ān terletak pada susunan bahasanya yang sangat fasih, jelas dalam penuturannya dan tinggi susunan kata-katanya. Sehingga di luar batas kemampuan manusia untuk dapat menandinginya.

Dibanding bangsa lain, bangsa ‘Arab dikenal amat fasih lidahnya, dan amat tinggi nilai kesusasteraannya. Pada masa Nabi, ketinggian nilai sasteranya telah mencapai puncaknya. Mereka dikenal sebagai bangsa yang mahir dan sangat mengagumkan dalam kecerdasan akal dan pikiran.

Nabi berada di tengah-tengah mereka selama dua puluh tiga tahun. Dengan sungguh-sungguh beliau selalu menyampaikan al-Qur’ān sebagai tantangan, dan menyerukan mereka agar menyainginya. Nabi terus membangkitkan keinginan mereka untuk menandingi al-Qur’ān.

Sesekali Nabi meminta agar mereka membuat satu surat seperti al-Qur’ān. Dan ditawarkan untuk meminta bantuan kepada siapa saja yang dikehendaki, baik dari golongan manusia ataupun bangsa jin.

Dalam beberapa kesempatan, Nabi memastikan bahwa mereka tidak akan dapat membuat sebuah surat pun seperti al-Qur’ān itu. Ternyata mereka tak mampu melakukannya, meskipun mereka tergolong mempunyai jiwa penentang, penolak kebenaran dan sulit untuk merubah pendiriannya.

Mereka meninggalkan tantangan dengan kata-kata dan mengganti dengan mata pedang. Dari perlawanan lisan berganti kepada perlawanan dengan ujung tombak. Kalau bangsa ‘Arab ternyata tidak mampu menyaingi al-Qur’ān, maka selain mereka tentu lebih tidak mampu.

Dan lebih dari seribu tiga ratus tahun, ternyata hingga kini tiada seorangpun dari ahli bahasa ‘Arab melainkan harus pasrah dan menyerah kalah. Hal ini sebagai bukti bahwa al-Qur’ān itu bukanlah perkataan manusia, tetapi firman Allah s.w.t. yang menciptakan semua kekuatan dan kekuasaan. Allah menurunkan al-Qur’ān sebagai bukti kebenaran rasūl-Nya dan menguatkan kata-katanya.

Apa yang dikemukakan ini sebetulnya sudah cukup untuk menunjukkan kemukjizatan al-Qur’ān. Padahal masih banyak keistimewaan lain, di antaranya:

  1. Al-Qur’ān memberi kabar tentang perkara yang ghaib, hari kemudian yang ternyata terbukti seperti apa yang diberitakan oleh kitab itu.
  2. Sesungguhnya al-Qur’ān tidak akan membosankan sekalipun didengar berulangan kali.
  3. Al-Qur’ān memuat beberapa ilmu yang tidak didapati oleh bangsa ‘Arab ataupun bangsa-bangsa lain.
  4. Al-Qur’ān memuat tentang kejadian-kejadian yang telah lalu dan hal-ihwal umat dahulu. Padahal sesungguhnya orang yang dituruni (Nabi Muḥammad) itu adalah tidak mengenal tulis-menulis dan membaca, karena hal semacam itu tidak diperlukan bagi orang yang menerima wahyu. Dan yang demikian itu agar kemukjizatan al-Qur’ān dapat diterima dengan nyata.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *