3-3 Burung Yang Berzikir & Unta Yang Menangis – 115 Kisah Menakjubkan dalam Kehidupan Rasulullah

115 Kisah Menakjubkan dalam Kehidupan Rasūlullāh Saw

Oleh: FUAD ABDURAHMAN
(Penulis buku bestseller The Great of Two Umars)

Penerbit: Penerbit Noura Books
(PT Mizan Publika)

Untuk kedua orangtuaku:
Ma’mun Fudholi ibn K.H. Ahmad Fudholi
Siti Sobariyah

Untuk dua guruku:
Al-‘Allamah Al-Ustadz Qurtubi (Alm.)
Drs. K.H. Pepe Syafi‘i Mukhtar (Alm.)

Diketik Oleh: Zahra’

Burung yang Berzikir

dan Unta yang Menangis

 

Sahabat Anas ibn Mālik r.a. menuturkan bahwa ia pergi ke gurun bersama Rasūlullāh Saw. Di sana, mereka menyaksikan seekor burung yang sedang berkicau. Beliau bertanya kepada Anas: “Apakah kau tahu, apa yang dikatakan burung ini?”

“Allah dan Rasūl-Nya lebih mengetahui.”

“Burung itu mengatakan: ‘Ya Allah, Engkau telah menghilangkan penglihatanku dan Engkau menciptakanku dalam keadaan buta. Maka , berliah rezeki kepadaku karena aku lapar.”

Tiba-tiba Rasūlullāh Saw. dan Anas r.a. melihat burung lain datang membawa belalang di mulutnya dan memasukkannya ke mulut burung yang buta itu. Setelah makan, burung itu kembali berkicau.

“Apakah kau tahu apa yang dikatakan burung ini barusan?” tanya Rasūlullāh Saw. lagi.

“Allah dan Rasūl-Nya lebih mengetahui.”

“Burung ini mengatakan: “Segala puji bagi Allah yang tidak melupakan siapa pun yang mengingat-Nya,”” jelas beliau.

Dalam riwayat lain, disebutkan bahwa burung itu berkata: “Barang siapa yang tawakkal kepada Allah, Dia akan mencukupinya.”

Kisah yang nyaris serupa dialamai sahabat ‘Abdullāh ibn Ja‘far. Ia menuturkan bahwa suatu hari ia menemani Rasūlullāh Saw. dalam suatu perjalanan. Di tengah perjalanan, Rasūlullāh Saw. ingin buang hajat. Biasanya beliau suka dinding yang tinggi atau rerimbunan pohon kurma yang berdekatan sebagai tirainya. Maka. Beliau pergi ke balik sebuah dinding (bangunan) milik orang Anshār. Ternyata, di dalamnya ada seekor unta jantan. Ketika Rasūlullāh Saw. melihatnya, unta itu merintih seraya meneteskan air mata.

Melihat keadaannya, Rasūlullāh Saw. mendekatinya dan menghapus air matanya. Unta itu pun diam, tak lagi merintih. Rasūlullāh Saw. bertanya: “Siapakah pemilik unta ini?”

Datang seorang pemuda Anshār dan berkata: “Ia milikku, Wahai Rasūlullāh.”

“Apakah kamu tidak takut kepada Allah yang telah mengaruniakan unta ini kepadamu? Sungguh, unta ini mangadu kepadaku bahwa kau membuatnya lapar dan susah.”[]

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *