2-3 Allah Maha Tunggal – Aqidah Imam al-Muzani

Aqidah Imam al-Muzani
(Murid Imam asy-Syafi‘i r.h.)
(Judul Asli: Syarhussunnah lil Muzani)

 
Penulis: Abu Utsman Kharisman
 
Penerbit: Cahaya Sunnah
 

*Penjelasan oleh Wahabi

Allah Maha Tunggal

 

Al-Imām al-Muzanī r.h. menyatakan:

Dan Dia (Allah) Yang Maha Tunggal

Al-Wāḥid dan al-Aḥad adalah dua Nama Allah yang bermakna “Maha Tunggal/Esa”.

قُلِ اللهُ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ وَ هُوَ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

….katakanlah Allah adalah Pencipta segala sesuatu dan Dia adalah Yang Maha Tunggal (al-Wāḥid) lagi Maha Perkasa.

(ar-Ra‘d [13]: 16).

قُلْ إِنَّمَا أَنَا مُنْذِرٌ وَ مَا مِنْ إِلهٍ إِلَّا اللهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ

Katakanlah bahwa aku hanyalah pemberi peringatan. Tidak ada sesembahan (yang ḥaqq) kecuali Allah Yang Maha Tunggal lagi Maha Perkasa.

(Shād [38]: 65).

Ayat-ayat lain yang menunjukkan bahwa Allah memiliki Nama al-Wāḥid adalah dalam surat Yūsuf: 39, Ibrāhīm: 48, az-Zumar: 4, Ghāfir: 16.

Sedangkan Nama Aḥad, ada dalam ayat:

قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ

Katakanlah: Dia Allah Yang Maha Tunggal

(al-Ikhlāsh [112]: 1)

Nama Allah al-Wāḥid dan al-Aḥad disebutkan dalam satu hadits. Suatu hari Rasūlullāh s.a.w. masuk ke dalam masjid. Di dalamnya terdapat seorang laki-laki yang shalat, kemudian dalam tasyahhud ia bertawassul dengan Nama-nama dan Sifat-sifat Allah dalam doanya:

اللهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ يَا اللهُ بِأَنَّكَ الْوَاحِدُ الْأَحَدُ الصَّمَدُ الَّذِيْ لَمْ يَلِدْ وَ لَمْ يُوْلَدْ وَ لَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ أَنْ تَغْفِرَ لِيْ ذُنُوْبِيْ إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Ya Allah, sesungguhnya aku meminta kepada-Mu Ya Allah bahwa Engkau adalah al-Wāḥid al-Aḥad ash-Shamad Yang tidak beranak dan tidak diperanakan. Tidak ada sesuatupun yang setara dengan-Nya agar Engkau mengampuni dosa-dosaku. Sesungguhnya Engkau Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Setelah mendengar hal itu Nabi menyatakan tiga kali:

قَدْ غُفِرَ لَهُ

Ia telah diampuni…

(HR. Al-Imām an-Nasā’ī no 1284 dan al-Imām Aḥmad no. 18206, di-shaḥīḥ-kan asy-Syaikh al-Albānī)

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *