2-1-7 Pengertian Wajib, Mustahil Dan Ja’iz – Kajian Tijan ad-Durari

KAJIAN TIJAN AL-DURARI
Dilengkapi Tanya Jawab Seputar Tauhid

Penyusun: M. Fathu Lillah, M. Muqoyyimul Haq

Penerbit: Santri Salaf Press

7. Pengertian Wājib, Mustaḥīl Dan Jā’iz.

Seperti apa yang sudah kita ketahui bahwa Allah s.w.t. memiliki sifat wājib, sifat mustaḥīl, dan sifat jā’iz. Apa maksud dari sifat-sifat tersebut?

Jawaban:

Wājib adalah sesuatu yang tidak mungkin ketiadaannya seperti dzatnya Allah s.w.t. Mustaḥīl adalah sesuatu yang tidak mungkin wujudnya seperti sesuatu yang menyekutui Allah s.w.t. (syarik). Sedangkan Jā’iz adalah sesuatu yang mungkin wujud dan tiadanya seperti menyiksanya Allah kepada orang yang taat beribadah yang tidak bermaksiat sama sekali kepada Allah s.w.t.

Referensi:

شرح تجان الدراري. ص. 2:

فَالْوَاجِبُ هُوَ الَّذِيْ لَا يُمْكِنُ عَدَمُهُ وَ ذلِكَ كَذَاتِهِ تَعَالَى إِلَى أَنْ قَالَ وَ الْمُسْتَحِيْلُ هُوَ الَّذِيْ لَا يُمْكِنُ وُجُوْدُهُ كَالشَّرِيْكِ للهِ، وَ خُلُوِّ الْجِرْمِ عَنِ الْحَرَكَةِ وَ السُّكُوْنِ مَعًا. وَ الْجَائِزُ هُوَ الَّذِيْ يُمْكِنُ وُجُوْدُهُ وَ عَدَمُهُ كَتَعْذِيْبِ الْمُطِيْعِ الَّذِيْ لَمْ يَعْصِ اللهَ تَعَالَى طَرْفَةَ عَيْنٍ.

Wājib adalah sesuatu yang tidak mungkin ketiadaannya seperti dzatnya Allah s.w.t. Mustaḥīl adalah sesuatu yang tidak mungkin wujudnya seperti sesuatu yang menyekutui Allah s.w.t. (syarīk), tersepikannya suatu jirim (benda) dari bergerak dan diam secara bersamaan. Jā’iz adalah sesuatu yang mungkin wujud dan tiadanya seperti menyiksanya Allah kepada orang yang taat beribadah yang tidak bermaksiat sama sekali kepada Allah s.w.t.

أم البراهين. ص. 13:

فَالْوَاجِبُ مَا لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ عَدَمُهُ، وَ الْمُسْتحِيْلُ مَا لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهُ، وَ الْجَائِزُ مَا يَصِحُّ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهُ وَ عَدَمِهِ.

Wājib adalah sesuatu yang tidak tergambarkan ketiadaannya di dalam akal. Mustaḥīl adalah sesuatu yang tidak tergambarkan wujudnya di dalam akal. Sedangkan jā’iz adalah sesuatu yang bisa terjadi wujud dan tiadanya di dalam akal.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.