2-1-5 Cukup Dalil Ijmali (global) – Kajian Tijan ad-Durari

KAJIAN TIJAN AL-DURARI
Dilengkapi Tanya Jawab Seputar Tauhid

Penyusun: M. Fathu Lillah, M. Muqoyyimul Haq

Penerbit: Santri Salaf Press

5. Cukup Dalil Ijmālī.

Untuk mengetahui Allah s.w.t. apakah kita dituntut dengan dalil ijmālī (global) atau harus dengan dalil tafshīlī (terperinci)?

Jawaban:

Cukup dengan dalil ijmālī saja.

 

Referensi:

حصون الحميدية. ص. 7:

وَ أَمَّا مَعْرِفَةُ أَدِلَّةِ التَّفْصِيْلِيَّةِ فَهِيَ فَرْضُ كِفَايَةٍ، إِذَا قَامَ بِهَا بَعْضُ الْأُمَّةِ سَقَطَ الطَّلَبُ عَنِ الْبَاقِيْنَ.

Mengetahui dalil-dalil secara terperinci hukumnya fardhu kifayah, jika sudah ada sebagian yang mengetahuinya maka gugurlah tuntutan itu kepada sebagian yang lainnya.”

 

تحفة المريد. ص. 15:

(قَوْلُهُ مُحَتَّمٌ) أَيْ حَتْمُهُ الشَّارِعُ وَ أَوْجَبَهُ وَ لَمْ يُرَخِّصْ فِيْ تَرْكِهِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى فَاعْلَمْ أَنَّهُ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ، فَيَجِبُ عَلَى كُلِّ مُكَلِّفٍ مِنْ ذَكَرٍ وَ أُنْثَى وُجُوْبًا عَيْنِيًّا مَعْرِفَةً كُلُّ عَقِيْدَةٍ بِدَلِيْلٍ وَ لَوْ إِجْمَالِيًّا، وَ أَمَّا مَعْرِفَتُهَا بِالدَّلِيْلِ التَّفْصِيْلِيْ فَفَرْضُ كِفَايَةٍ.

Ungkapannya mushannif berupa “diwajibkan” maksudnya diwajibkan secara syar‘i dan tidak ada kemurahan untuk meninggalkannya karena ada firman Allah yang menyatakan “maka ketahuilah bahwasanya tidak ada tuhan selain Allah s.w.t.” Maka wajib ‘ain bagi setiap orang mukallaf baik laki-laki maupun perempuan untuk mengetahui dalil-dalil akidah secara global (ijmālī), sedangkan kalau secara terperinci (tafshīlī) hukumnya fardhu kifayah.”

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *