Hati Senang

2-1-1 Orang Awam Boleh Taqlid – Kajian Tijan ad-Durari

KAJIAN TIJAN AL-DURARI
Dilengkapi Tanya Jawab Seputar Tauhid


Penyusun: M. Fathu Lillah, M. Muqoyyimul Haq

Penerbit: Santri Salaf Press

BAB II

 Sifat-sifat Wajib, Mustahil & Jaiz Bagi Allah s.w.t.

 BAB PERTAMA

 

Kewajiban Seorang Muslim

وَ يَجِبُ عَلَى كُلِّ مُكَلَّفٍ أَنْ يَعْرِفَ مَا يَجِبُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى وَ مَا يَسْتَحِيْلُ وَ مَا يَجُوْزُ.

Wajib kepada setiap mukallaf/muslim yang baligh lagi berakal untuk mengetahui perkara yang wājib dalam ḥaqq Allah ta‘ala, dan perkara yang mustaḥīl serta yang perkara jā’iz (boleh).

PROBLEMATIKA

1. Orang Awam Boleh Taqlid.

Dalam permasalahan fiqh, orang awam diperolehkan taqlid kepada para ulama salaf.

Apakah dalam permasalahan tauhid kita (orang awam) juga diperbolehkan taqlid?

Jawaban:

Boleh bertaqlid dengan keyakinan yang mantap dan tidak adanya keraguan.

Referensi:

حصون الحميدية. ص. 7:

وَ الصَّحِيْحُ أَنَّ مَنْ قَلَّدَ غَيْرَهُ فِيْ الْعَقَائِدِ الدِّيْنِيَّةِ بِأَنْ يَعْتَقِدَهَا اِعْتِقَادًا جَازِمًا لَا يَقْبَلُ الشَّكَّ وَ التَّرَدُّدَ يَكُوْنُ إِيْمَانُهُ صَحِيْحًا.

Menurut pendapat yang shahih bahwa orang yang bertaqlid pada orang lain dalam masalah akidah dengan keyakinan yang mantap tidak ada keraguan sama sekali maka imannya sah.

Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas