Tentang Penetapan Syafa’at – Jawaban Tuntas Beragam Masalah Aqidah Islam

JAWABAN TUNTAS
BERAGAM MASALAH AKIDAH ISLAM
(Judul Asli: AL-AJWIBAH AL-GHĀLIYAH
FĪ ‘AQĪDAH AL-FIRQAH AN-NĀJIYAH

Karya: Habib Zein Ibrahim Bin Sumaith

Terjemah: Muhammad Ahmad Vad‘aq
Penerbit: Mutiara Kafie

TENTANG PENETAPAN SYAFĀ‘AT

Apa syafā‘at yang diyakini kaum muslimin yang bertauhid?


Syafā‘at yang diyakini oleh kaum muslimin yang bertauhid adalah doa si pemberi syafā‘at (kepada Allah s.w.t.) teruntuk pihak yang disyafā‘ati. Kemudian Allah s.w.t. memperkenankannya lantaran anugerah-Nya bagi siapa saja yang Dia kehendaki.

Apakah syafā‘at diperkenankan dan apa dalilnya?


Ya, syafā‘at diperkenankan. Dalil yang memperkenankannya adalah firman Allah s.w.t. dalam kitab-Nya yang agung:

يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَ مَا خَلْفَهُمْ وَ لَا يَشْفَعُوْنَ إِلَّا لِمَنِ ارتَضَى وَ هُمْ مِنْ خَشْيَتِهِ مُشْفِقُوْنَ.

Dan mereka tidak memberi syafā‘at melainkan kepada orang yang diridhai (Allah), dan mereka selalu berhati-hati karena takut kepada-Nya.” (QS. al-Anbiyā’: 28).

Dan firman-Nya:

وَ كَمْ مِنْ مَلَكٍ فِي السَّموَاتِ لَا تُغْنِيْ شَفَاعَتُهُمْ شَيْئًا إِلَّا مِنْ بَعْدِ أَنْ يَأْذَنَ اللهُ لِمَنْ يَشَاءُ وَ يَرْضَى.

Dan betapa banyak malaikat di langit, syafā‘at mereka sedikit pun tidak berguna kecuali apabila Allah telah mengidzinkan (dan hanya) bagi siapa yang Dia kehendaki dan ridha’i.” (QS. an-Najm: 2).

Syafā‘at seperti apa yang terhalang dan ditolak oleh al-Qur’ān?


Syafā‘at yang terhalang dan ditolak al-Qur’ān adalah syafā‘at yang mengandung kesyirikan pada tahun-tuhan mereka. Yaitu syafā‘at yang tidak diidzinkan dan tidak diridhai Allah s.w.t. Mereka berpandangan bahwa syafā‘at tuhan-tuhan mereka itu diterima dan tidak ditolak, serta bukan dengan idzin Allah s.w.t.

Adapun syafā‘at dengan idzin Allah s.w.t. dari hamba-hambaNya yang terpilih dan memiliki keutamaan kepada orang-orang durhaka namun mereka tetap mengesakan Allah, maka syafā‘at ini tidaklah terhalang. Meyakininya termasuk ajaran agama. Sebab syafā‘at termasuk doa. Sedangkan Allah s.w.t. memperkenankan doa orang-orang yang beriman dan ber‘amal shāliḥ serta melimpahkan tambahan karunia-Nya kepada mereka.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.