10 Sifat-sifat Akhlak Rasulullah S.A.W. – Jawaban Tuntas Beragam Masalah Aqidah Islam

JAWABAN TUNTAS
BERAGAM MASALAH AKIDAH ISLAM
(Judul Asli: AL-AJWIBAH AL-GHĀLIYAH
FĪ ‘AQĪDAH AL-FIRQAH AN-NĀJIYAH

Karya: Habib Zein Ibrahim Bin Sumaith

Terjemah: Muhammad Ahmad Vad‘aq
Penerbit: Mutiara Kafie

SIFAT-SIFAT AKHLAK RASŪLULLĀH S.A.W.

Bagaimana sifat-sifat akhlak Rasūlullāh s.a.w.?


Sebagaimana Rasūlullāh s.a.w. adalah orang yang paling bagus bentuk fisiknya, beliau juga orang yang paling bagus akhlaknya. Sungguh Allah menghimpun padanya akhlak-akhlak terpuji yang tidak terhimpun pada orang lain secara mutlak dan mengajarinya etika di dalam kitab-Nya yang mulia dengan seluruh adab-adab terbaik.

Allah s.w.t. berfirman:

خُذِ الْعَفْوَ وَ أْمُرْ بِالْعُرْفِ وَ أَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِيْنَ.

Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma‘ruf serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh.” (QS. al-A‘rāf [7]: 199).

Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

أَدَّبَنِيْ رَبِّيْ فَأَحْسَنَ تَأْدِيْبِيْ.

Tuhanku telah mengajariku adab yang terbaik.” (11).

Dan beliau bersabda:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَاقِ.

Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang baik.” (22)

Setelah etika-etika ini sempurna pada diri Rasūlullāh s.a.w., Allah s.w.t. memujinya dengan firman-Nya:

وَ إِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيْمٍ.

Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (QS. al-Qalam [68]: 4).

Ketika ‘Ā’isyah r.a. ditanya tentang akhlak Rasūlullāh s.a.w. ia menjawab:

كَانَ خُلُقُهُ الْقُرْآنَ.

Akhlak beliau adalah al-Qur’ān.” (33).

Maknanya, beliau ridha karena ridha al-Qur’ān dan marah karena kemarahannya.

Anas r.a. berkata: “Aku menjadi pelayan Rasūlullāh s.a.w. selama sepuluh tahun. Selama itu beliau sama sekali tidak pernah mengatakan “huh” kepadaku. Tidak pernah mengatakan kepada sesuatu yang kulakukan: “Mengapa kau melakukannya? Dan tidak pernah mengatakan kepada sesuatu yang tidak aku perbuat: “Kenapa kau tidak melakukannya?” (44).

Dari ‘Alī r.a., ia berkata: “Nabi s.a.w. adalah orang yang selalu gembira, ramah, lembut. Tidak kasar dan tidak keras. Tidak pernah berteriak-teriak dan tidak pernah berkata-kata keji. Tidak suka mencela dan tidak banyak memuji. Beliau pandai melupakan hal-hal yang tidak disukainya. Beliau tidak pernah membuat putus asa dan tidak pernah putus asa.

Beliau menjauhkan dirinya dari tiga hal: riyā’, banyak bicara dan hal-hal yang bukan urusannya. Dan beliau menjauhkan orang-orang dari tiga hal: beliau tidak pernah mencaci seorangpun dan tidak mencelanya, tidak mencari-cari aibnya dan tidak berbicara kecuali tentang hal-hal yang beliau harap pahalanya.

Jika beliau bicara, beliau membuat orang-orang yang duduk bersamanya tunduk, seakan-akan ada burung di atas kepala mereka. Jika beliau telah diam, mereka bicara, mereka tidak berebutan bicara di sisinya. Siapa yang bicara di sisinya, mereka diam mendengarkannya hingga ia selesai. Bicara orang yang paling terakhir di antara mereka adalah bicara orang yang paling pertama di antara mereka.

Beliau tertawa pada sesuatu yang mereka tertawakan dan mengagumi apa yang mereka kagumi. Beliau sabar menghadapi orang asing kendati kasar dalam bicara dan meminta, sekalipun bahwa sesungguhnya para sahabat beliau akan menghardiknya. Beliau berkata: “Jika kalian melihat orang yang mempunyai kebutuhan meminta hajatnya, bantulah dia.

Beliau tidak menerima pujian kecuali dari hal yang setimpal. Beliau tidak pernah memotong pembicaraan seseorang hingga diperkenankan, maka beliau akan memotong, pembicaraannya pada suatu larangan atau bangun (pergi setelah pembicaraan).” (55).

Diriwayatkan bahwa Nabi s.a.w. pernah memberi makan unta, menyapu rumah, menambal sandal, dan menjahit pakaian. (66).

Rasūlullāh s.a.w. pernah memerah susu, juga makan bersama pembantu dan menggiling tepung bersamanya jika ia telah lelah. Rasa malu tak menghalangi beliau untuk memanggul barang-barang milik beliau dari pasar ke (rumah) keluarga beliau.

Beliau menyalami orang kaya maupun miskin. Beliau selalu yang memulai salam. Beliau tak meremehkan undangan makan yang disampaikan kepada beliau, meski itu “hanya” berupa kurma yang paling jelek.

Beliau seorang yang pemurah, halus perangainya, mulia kepribadiannya, indah pergaulannya. Wajahnya berseri-seri; sering tersenyum tapi tak sampai tertawa, sedih tapi tak sampai murung, rendah hati tapi tak sampai menghinakan diri, pemurah tapi tak sampai boros. Berhati lembut. Belas asih pada setiap Muslim. Sama sekali tak bersendawa karena kenyang. Tak pernah mengulurkan tangannya kepada keserakahan. (77).

Semoga rahmat Allah tercurah atas beliau. Juga atas keluarga dan para sahabat beliau. Dan semoga Allah limpahkan keberkahan, kemuliaan, dan keagungan kepada beliau.

Catatan:

  1. 1). Az-Zarkasyī berkata: “Maknanya shaḥīḥ, tetapi hadits ini tidak datang dari jalur yang shaḥīḥ. Ibn-ul-Jauzī menyebutnya dalam al-Waḥiyāt dan ia menilainya dha‘īf dan as-Sakhawī berkata: “Dha‘īf”. Lihat Faidh-ul-Qadīr (1/255).
  2. 2). Dikeluarkan oleh Aḥmad (2/381), al-Ḥākim (2/670) dan al-Baihaqī (10/191) dari hadits Abū Hurairah r.a. Dan al-Ḥaitsamī mengisyaratkannya dalam al-Majma‘ (8/573) kepada al-Bazzār.
  3. 3). Dikeluarkan oleh Aḥmad (6/91), al-Bukhārī dalam al-Adab-ul-Mufrad hlm. 308 dan lain-lain dari hadits ‘Ā’isyah r.a., dan Muslim (746) dengan redaksi kalimat: “Sesungguhnya akhlak Nabiyullāh adalah al-Qur’ān.
  4. 4). Dikeluarkan senada oleh al-Bukhārī (5691) dan Muslim (2309).
  5. 5). Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī dalam asy-Syamā’il hlm. 291, ath-Thabrānī dalam al-Kabīr (22/155), dan al-Baihaqī dalam asy-Syu‘ab (2/154). Al-Ḥaitsamī berkata dalam al-Majma‘ (8/494): “Dalam sanadnya terdapat orang yang tidak disebutkan namanya.”
  6. 6). Dikeluarkan oleh Aḥmad (6/241) dan hadits senada oleh Ibn Ḥibbān (5676) dari hadits ‘Ā’isyah r.a. Al-Ḥāfizh al-‘Irāqī berkata: “Para perawinya – maksudnya perawi Aḥmad – adalah perawi-perawi hadits shaḥīḥ.Takhrīj-ul-Iḥyā’ (2/360). Hadits yang semakna dalam Shaḥīḥ al-Bukhārī (644) dari ucapan ‘Ā’isyah r.a.: “Beliau pernah mengerjakan pekerjaan istrinya.” Maksudnya membantu pekerjaan istrinya.
  7. 7). Disebutkan oleh Ibn Qayyīm al-Jauziyyah dalam Madārij-us-Sālikīn (2/328) dan ia berkata: “Dan dalam Jāmi‘-ut-Tirmidzī..….” Kemudian ia mencantumkan hadits Salamah bin al-Akwā’ r.a. dan menggabungkan hadits-hadits lain bersamanya, di antaranya yang terdapat dalam hadits ini.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *