1 Tentang Iman Kepada Allah – Jawahir-ul-Kalamiyyah

JAWĀHIR-UL-KALĀMIYYAH
ILMU TAUḤĪD

(Diterjemahkan dari buku aslinya berbahasa
‘Arab Jawahir-ul-Kalimiyyah, karya Syaikh Thahir bin Shaleh al-Jaza’iri)
 
Penerjemah: Ustadz Ja‘far Amir
Penerbit: Raja Murah – Pekalongan

الْمَبْحَثُ الْأَوَّلُ

فِي الْإِيْمَانِ بِاللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى

PEMBAHASAN PERTAMA

Tentang Iman Kepada Allah

س: كَيْفَ الْإِيْمَانُ بِاللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى إِجْمَالًا؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مُتَّصِفٌ بِجَمِيْعِ صِفَاتِ الْكَمَالِ، وَ مُنَزَّهٌ عَنْ جَمِيْعِ صِفَاتِ النُّقْصَانِ.

Soal: Bagaimanakah pokok terpenting iman kepada Allah s.w.t.?

Jawab: Dengan meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. mempunyai sifat yang sempurna, dan Maha Suci Dia dari berbagai sifat kekurangan.

س: كَيْفَ الْإِيْمَانُ بِاللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى تَفْصِيْلًا؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْوُجُوْدِ وَ الْقِدَمِ، وَ الْبَقَاءِ، وَ الْمُخَالَفَةِ لِلْحَوَادِثِ، وَ الْقِيَامُهُ بِنَفْسِهِ، وَ الْوَحْدَانِيَّةِ، وَ الْحَيَاةِ وَ الْعِلْمِ، وَ الْقُدْرَةِ، وَ الْإِرَادَةِ، وَ السَّمْعِ، وَ الْبَصَرِ، وَ الْكَلَامِ، وَ أَنَّهُ حَيٌّ، عَلِيْمٌ، قَادِرٌ، مُرِيْدٌ، سَمِيْعٌ، بَصِيْرٌ، مُتَكَلِّمٌ.

Soal: Bagaimanakah perincian akan iman kepada Allah s.w.t.?

Jawab: Ialah kita meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. mempunyai sifat: wujud, terdahulu, kekal, berbeda dengan makhluk, berdiri sendiri, esa, hidup, mengetahui, kuasa, berkehendak, mendengar, melihat dan berfirman. Dan sesungguhnya Ia yang hidup, Maha Mengetahui, Maha Kuasa, Maha berkehendak, Maha Mendengar, Maha Melihat, dan yang Maha berfirman.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِالْوُجُوْدِ للهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ، وَ أَنَّ وُجُوْدَهُ بِذَاتِهِ لَيْسَ بِوَاسِطَةِ شَيْءٍ، وَ أَنَّ وُجُوْدَهُ وَاجِبٌ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَلْحَقَهُ عَدَمٌ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini keberadaan Allah s.w.t.?

Jawab: Dengan meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. itu ada. Keberadaan Allah itu dengan Dzāt-Nya sendiri. Tidak ada sesuatupun yang mengantarai-Nya. Dan sesungguhnya adanya Allah itu wajib. Mustahil kalau ditemukan bahwa Allah itu tidak ada.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِالْقِدَمِ للهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ قَدِيْمٌ: يَعْنِيْ أَنَّهُ مَوْجُوْدٌ قَبْلَ كُلِّ شَيْءٍ وَ أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ مَعْدُوْمًا فِيْ وَقْتٍ مِنَ الْأَوْقَاتِ وَ أَنَّ وُجُوْدَهُ لَيْسَ لَهُ أَوَّلٌ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah s.w.t. terdahulu?

Jawab: Dengan meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. itu Dzāt yang paling awal adanya (qadīm). Ia sudah ada sebelum adanya segala sesuatu. Dan terasa mustahil Allah tidak ada sesaat pun sepanjang waktu. Dan sesungguhnya keberadaannya itu tidak ada permulaannya.

س: كَيْفَ الْاِعتِقَادُ بِالْبَقَاءِ للهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى بَاقٍ، وَ أَنَّ بَقَاءَهُ لَيْسَ لَهُ نِهَايَةٌ، وَ أَنَّهُ لَا يَزُوْلُ أَصْلًا، وَ لَا يَلْحَقُهُ الْعَدَمُ فِيْ وَقْتٍ مِنَ الْأَوْقَاتِ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kekalnya Allah s.w.t.?

Jawab: Ialah kita meyakini sesungguhnya Allah s.w.t. itu kekal, dan kekekalan Allah itu tidak ada hentinya. Sesungguhnya ia tidak akan lenyap sama sekali, dan tidak akan ditemukan ketiadaan-Nya sesaat pun sepanjang waktu.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِمُخَالَفَتِهِ تَعَالَى لِلْحَوَادِثِ، أَيْ الْمَخْلُوْقَاتِ؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى لَا يُشَابِهُهُ شَيْءٌ: لَا فِيْ ذَاتِهِ وَ لَا فِيْ صِفَاتِهِ وَ لَا فِيْ أَفْعَالِهِ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini tentang perbedaan Allah dengan makhluk-Nya?

Jawab: Ialah kita harus meyakini sesungguhnya tidak ada sesuatu pun yang menyerupai Allah s.w.t., baik dalam Dzāt, sifat atau dalam perbuatan-Nya.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِمُخَالَفَةِ ذَاتِهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لِلْحَوَادِثِ؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ ذَاتَ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَا تَشَابِهُ شَيْئًا مِنَ الْمَخْلُوْقَاتِ، بِوَجْهٍ مِنَ الْوُجُوْهِ، فَكُلُّ مَا تَرَاهُ أَوْ يَخْطُرُ بِبَالِكَ، فَاللهُ لَيْسَ كَذلِكَ: “لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ”.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini tentang perbedaan Dzāt Allah s.w.t. dengan makhluk-Nya?

Jawab: Ialah kita meyakini sesungguhnya Dzāt Allah s.w.t. tidak menyerupai makhluk-Nya dalam bentuk apa pun.

Maka segala yang dilihat seperti itu. Tidak ada sesuatu pun yang menyamai-Nya.

س: كَيْفَ الْاعْتِقَادُ بِأَنَّ صِفَاتِهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مُخَالَفَةٌ لِصِفَاتِ الْحَوْادِثِ؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ عِلْمَ اللهِ تَعَالَى لَا يُشَابِهُ عِلْمَنَا، وَ أَنَّ قُدْرَتَهُ لَا تُشَابِهُ قُدْرَتَنَا، وَ أَنَّ إِرَادَتَهُ لَا تُشَابِهُ إِرَادَتَنَا، وَ أَنَّ حَيَاتَهُ لَا تُشَابِهُ حَيَاتَنَا، وَ أَنَّ سَمْعَهُ لَا يُشَابِهُ سَمْعَنَا وَ أَنَّ بَصَرَهُ لَا يُشَابِهُ بَصَرَنَا، وَ أَنَّ كَلَامَهُ لَا يُشَابِهُ كَلَامَنَا.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau sifat-sifat Allah itu berbeda dengan sifat-sifat makhluk?

Jawab: Dengan meyakini bahwa pengetahuan Allah s.w.t. tidak menyerupai pengetahuan kita, kekuasaan-Nya tidak menyerupai kekuasaan kita, kehendak-Nya tidak menyerupai kehendak kita, hidup-Nya tidak menyerupai kehidupan kita, pendengaran-Nya tidak menyerupai pendengaran kita, penglihatan-Nya tidak menyerupai penglihatan kita, firman-Nya tidak menyerupai perkataan kita.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِأَنَّ أَفْعَالَهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مُخَالَفَةٌ لِأَفْعَالِ الْحَوَادِثِ؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ أَفْعَالَ الْمَوْلَى سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَا تُشَابِهُ أَفْعَالَ شَيْءٍ مِنَ الْمُوْجُوْدَاتِ. لِأَنَّ الْمَوْلَى سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى يَفْعَلُ الْأَشْيَاءَ بِلَا وَاسِطَةٍ، وَ لَا آلَةٍ “إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُوْلُ لَهُ كُنْ فَيَكُوْنُ” وَ أَنَّهُ لَا يَفْعَلُ شَيْئًا لِاِحْتِيَاجِهِ إِلَيْهِ، وَ أَنَّهُ لَا يَفْعَلُ شَيْئًا عَبَثًا: أَيْ بِغَيْرِ فَائِدَةٍ، لِأَنَّهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى حَكِيْمٌ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau segala perbuatan Allah s.w.t. itu berbeda dengan perbuatan-perbuatan makhluk-Nya?

Jawab: Dengan meyakini sesungguhnya sesuatu apapun dari perbuatan makhluk-Nya tidak menyerupai perbuatan Allah s.w.t. Karena Allah s.w.t. itu melakukan suatu perbuatan tanpa perantaraan dan tanpa alat. Dan bila Allah menghendaki sesuatu, cukup berfirman: “Jadilah, kemudian sesuatu tadi menjadi ada. Dan Allah berbuat sesuatu pasti mempunyai kegunaan, karena sesungguhnya Dia Maha Bijaksana.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِقِيَامِهِ تَعَالَى بِنَفْسِهِ؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدُ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَا يَحْتَاجُ إِلَى شَيْءٍ مِنَ الْأَشْيَاءِ، فَلَا يَحْتَاجُ إِلَى مَكَانٍ، وَ لَا إِلَى مَحَلٍّ، وَ لَا إِلَى شَيْءٍ مُحْتَاجٌ إِلَيْهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah berdiri sendiri?

Jawab: Dengan meyakini kalau Allah s.w.t. tidak membutuhkan apapun dari segala sesuatu; pada tempat dan tempat tetap; dan tidak sesuatu apapun dari makhluk. Sebaliknya, segala sesuatu butuh kepada-Nya.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِحَيَاةِ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى حَيٌّ، وَ أَنَّ حَيَاتُهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَيْسَتْ كَحَيَاتِنَا فَإِنَّ حَيَاتَنَا بِوَسَائِطَ كَجَرَيَانِ الدَّمِ وَ النَّفْسِ. وَ حَيَاةَ اللهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَيْسَتْ بِوَاسِطَةِ شَيْءٍ، وَ هِيَ قَدِيْمَةٌ بَاقِيَةٌ لَا يَلْحَقُهَا الْعَدَمُ وَ التَّغَيُّرُ أَصْلًا.

Soal: Bagaimanakah meyakini tentang hidup Allah s.w.t.?

Jawab: Ialah kita meyakini bahwa sesungguhnya Allah s.w.t. itu hidup, dan hidup-Nya tidak seperti hidup kita. Karena hidup kita dengan perantaraan, seperti dengan peredaran darah dan bernafas, sedangkan hidup-Nya tidak dengan perantaraan apapun, dan Dia itu adalah terdahulu dan kekal. Menemukan kalau Allah itu tidak ada adalah mustahil. Dan mustahil kalau menemukan perubahan pada Dzāt Allah.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِوَحْدَانِيَّةِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى وَاحِدٌ لَيْسَ لَهُ شَرِيْكٌ، وَ لَا نَظِيْرٌ، وَ لَا مُمَاثِلٌ، وَ لَا ضِدٌّ، وَ لَا مُعَانِدٌ.

Soal: Bagaimanakah meyakini tentang ke-Esa-an Allah s.w.t.?

Jawab: Dengan meyakini kalau Allah s.w.t. itu Esa, tiada sekutu bagi-Nya, tiada yang menyamai-Nya, tiada yang menyerupai-Nya, tiada yang menyaingi-Nya, dan tiada yang menentang-Nya.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِعِلْمِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْعِلْمِ، وَ أَنَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ. يَعْلَمُ الْأَشْيَاءَ كُلَّهَا ظَاهِرَهَا وَ بَاطِنَهَا وَ يَعْلَمُ عَدَدَ حَبَّاتِ الرَّمَلِ، وَ عَدَدَ قَطَرَاتِ الْمَطَرِ، وَ أَوْرَاقِ الشَّجَرِ، وَ يَعْلَمُ السِّرَّ وَ أَخْفَى. لَا تَخْفَى عَلَيْهِ خَافِيَةٌ، وَ عِلْمُهُ لَيْسَ بِمُكْتَسَبٍ، بَلْ يَعْلَمُ الْأَشْيَاءَ فِي الْأَزَلِ قَبْلَ وُجُوْدِهَا.

Soal: Bagaimanakah meyakini akan keberadaan Allah s.w.t.?

Jawab: Dengan meyakini kalau Allah s.w.t. itu mempunyai sifat Maha Mengetahui. Dan Allah itu Maha Mengetahui tentang segala sesuatu, baik yang zhahir maupun yang bathin, mengetahui jumlah butir-butir pasir, jumlah tetesan air hujan, jumlah pohon, dan mengetahui yang rahasia maupun yang samar. Tidak tersembunyi bagi-Nya sesuatu yang tidak tampak, sedangkan pengetahuan-Nya tanpa dengan dicari, bahkan Ia mengetahui segala sesuatu sejak zaman azali, yaitu sebelum terjadinya segala sesuatu.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِقُدْرَةِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ تَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْقُدْرَةِ وَ أَنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah itu berkuasa?

Jawab: Dengan meyakini kalau Allah s.w.t. itu mempunyai sifat Maha Kuasa dan sesungguhnya Ia berkuasa atas segala sesuatu.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِإِرَادَةِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْإِرَادَةِ وَ أَنَّهُ مُرِيْدٌ لَا يَقَعُ شَيْءٌ إِلَّا بِإِرَادَتِهِ، فَأَيُّ شَيْءٍ أَرَادَهُ كَانَ وَ أَيُّ شَيْءٍ لَمْ يُرِدْهُ، فَإِنَّهُ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَكُوْنَ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah itu berkehendak?

Jawab: Dengan meyakini bahwa Allah mempunyai sifat berkehendak, dan sesungguhnya Ia Dzāt yang berkehendak. Tidak terjadi segala sesuatu melainkan atas kehendak-Nya. Maka apapun yang dikehendaki pasti ada, dan apa saja yang tidak dikehendaki maka tidak mungkin terjadi.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِسَمْعِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ تَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالسَّمْعِ، وَ أَنَّهُ يَسْمَعُ كُلَّ شَيْءٍ سِرًّا كَانَ أَوْ جَهْرًا، لكِنّض سَمْعَهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَيْسَ كَسَمْعِنَا، فَإِنَّ سَمْعَنَا بِوَاسِطَةِ الْأُذُنِ، وَ سَمْعُهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَيْسَ بِوَاسِطَةِ شَيْءٍ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah s.w.t. itu Maha Mendengar?

Jawab: Dengan meyakini bahwa Allah s.w.t. mempunyai sifat Maha Mendengar, dan sesungguhnya Ia mendengar segala sesuatu, yang tersembunyi ataupun yang tampak. Akan tetapi pendengaran-Nya tidak seperti pendengaran kita. Karena pendengaran kita dengan perantaraan telinga, sedangkan pendengaran Allah tanpa perantaraan sesuatu apapun.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِبَصَرِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْبَصَرِ، وَ أَنَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ بَصِيْرٌ يُبْصِرُ حَتَّى النَّمْلَةَ السَّوْدَاءَ فِي اللَّيْلَةِ الظَّلْمَاءِ وَ أَصْغَرُ مِنْ ذلِكَ، لَا يَخْفَى عَنْ بَصَرِهِ شَيْءٌ فِيْ ظَاهِرِ الْأَرْضِ وَ بَاطِنِهَا، وَ فَوْقَ السَّمَاءِ وَ مَا دُوْنَهَا، لكِنْ بَصَرُهُ سُبْحَانَهُ لَيْسَ كَبَصَرِنَا فَإِنَّ بَصَرَنَا يَكُوْنُ بِوَاسِطَةِ الْعَيْنِ، وَ بَصَرَهُ سُبْحَانَهُ لَيْسَ بِوَاسِطَةِ شَيْءٍ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah s.w.t. itu Maha Melihat?

Jawab: Dengan meyakini bahwa Allah s.w.t. mempunyai sifat melihat, dan sesungguhnya Ia Maha Melihat segala sesuatu. Ia selalu mengawasi hingga semut hitam di malam yang gelap gulita, bahkan yang lebih kecil dari itupun diawasi-Nya juga.

Tidak samar bagi penglihatan Allah segala sesuatu yang berada di permukaan bumi, maupun di dalamnya, di atas langit maupun di bawahnya. Akan tetapi penglihatan Allah s.w.t. berbeda dengan penglihatan kita. Karena kita melihat dengan perantaraan mata, sedangkan Allah s.w.t. melihat tanpa perantaraan sesuatupun.

س: كَيْفَ الْاِعْتِقَادُ بِكَلَامِ اللهِ تَعَالَى؟

ج: هُوَ أَنْ نَعْتِقَدَ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى مَوْصُوْفٌ بِالْكَلَامِ. وَ أَنَّ كَلَامَهُ لَا يُشْبِهُ كَلَامَنَا، فَإِنَّ كَلَامَنَا مَخْلُوْقٌ فِيْنَا وَ بِوَاسِطَةِ آلَةٍ مِنْ فَمِ وَ لِسَانٍ وَ شَفَتَيْنِ، وَ كَلَامَهُ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَيْسَ كَذلِكَ.

Soal: Bagaimanakah cara meyakini kalau Allah s.w.t. itu berfirman?

Jawab: Dengan meyakini bahwa Allah s.w.t. mempunyai sifat berfirman, dan sesungguhnya firman Allah tidak sama dengan perkataan kita. Karena perkataan kita adalah sesuatu yang diciptakan pada diri kita dan dengan perantaraan alat, yaitu mulut, lidah dan dua bibir, sedangkan firman Allah tidak seperti itu.

س: أَخْبِرْنِيْ عَنِ الصِّفَاتِ الْمُسْتَحِيْلَةِ الَّتِيْ لَا يَتَّصِفُ بِهَا الْمَوْلَى سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى؟

ج: الصِّفَاتُ الْمُسْتَحِيْلَةُ فِيْ حَقِّ اللهِ تَعَالَى، أَيِ الَّتِيْ لَا يُمْكِنُ أَنْ يَتَّصِفَ بِهَا هِيَ: الْعَدَمُ، وَ الْحُدُوْثُ، وَ الْفَنَاءُ، وَ الْمُمَاثَلَةُ لِلْحَوْادِثِ، وَ الْاِحْتِيَاجُ لِغَيْرِهِ سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى، وَ وُجُوْدُ الشَّرِيْكِ، وَ الْعَجْزُ وَ الْكَرَاهِيَّةُ: أَيْ وُقُوْعُ شَيْءٍ بِغَيْرِ إِرَادَتِهِ، وَ الْجَهْلُ، وَ أَشْبَاهُ ذلِكَ، وَ إِنَّمَا اسْتَحَالَ اتِّصَافُهُ بِهَا لِأَنَّهَا صِفَاتُ نُقْصَانٍ، وَ الْمَوْلَى سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى لَا يَتَّصِفُ إِلَّا بِصِفَاتِ الْكَمَالِ.

Soal: Terangkan tentang sifat-sifat mustahil di mana Allah s.w.t. tidak bersifat dengannya!

Jawab: Sifat-sifat mustahil yakni sifat-sifat yang tidak mungkin Allah bersifat dengannya adalah: tidak ada (‘adam), benda yang baru (ḥudūts), rusak atau fanā’, serupa dengan makhluk (mumātsalah lil-ḥawādits), membutuhkan yang lain (iḥtiyāj lighairih), adanya sekutu bagi Allah, lemah, terpaksa (terjadinya sesuatu bukan atas kehendak-Nya), bodoh, dan lain sebagainya. Sesungguhnya kemustahilan sifat-sifat itu bagi Allah karena itu adalah sifat-sifat yang menunjukkan kekurangan, padahal Allah s.w.t. tidak mempunyai sifat kecuali dengan sifat-sifat kesempurnaan.

س: أَخْبِرْنِيْ عَنِ الْأَشْيَاءِ الَّتِيْ يَجُوْزُ صُدُوْرُهَا مِنَ الْمَوْلَى سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى؟

ج: هِيَ فِعْلُ الْمُمْكِنَاتِ وَ تَرْكُهَا، مِثْلُ أَنْ يَجْعَلَ الْإِنْسَانَ غَنِيًّا أَوْ فَقِيْرًا، صِحِيْحًا أَوْ سَقِيْمًا، وَ أَشْبَاهَ ذلِكَ.

Soal: Terangkan tentang perkara-perkara yang boleh timbul dari Allah s.w.t.!

Jawab: Ialah Dia yang menjalankan hal-hal yang mungkin atau meninggalkannya. Seperti menjadikan manusia kaya atau miskin, sehat atau sakit, dan lain sebagainya.

س: مَا الْمُرَادُ بِالْاِسْتِوَاءِ فِيْ قَوْلِهِ سُبْحَانَهُ: الرَّحْمنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوى؟

ج: الْمُرَادُ بِهِ اسْتِوَاءٌ يَلِيْقُ بِجَلَالِ الرَّحْمنِ جَلَّ وَ عَلَا، فَالْاِسْتِوَاءُ مَعْلُوْمٌ، وَ الْكَيْفُ مَجْهُوْلٌ، وَ اسْتِوَاؤُهُ عَلَى الْعَرْشِ لَيْسَ كَاسْتِوَاءِ الْإِنْسَان عَلَى السَّفِيْنَةِ أَوْ ظَهْرِ الدَّابَّةِ، أَوِ السَّرِيْرِ مَثَلًا، فَمَنْ تَصَوَّرَ مِثْلَ ذلِكَ فَهُوَ مِمَّنْ غَلَبَ عَلَيْهِ الْوَهْمُ، لِأَنَّهُ شَبَّهَ الْخَالِقَ بِالْمَخْلُوْقَاتِ، مَعَ أَنَّهُ قَدْ ثَبَتَ فِي الْعَقْلِ وَ النَّقْلِ أَنَّهُ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ فَكَمَا أَنَّ ذَاتَهُ لَا تُشَابِهُ ذَاتَ شَيْءٍ مِنَ الْمَخْلُوْقَاتِ كذلِكَ مَا يُنْسَبُ إِلَيْهِ سُبْحَانَهُ لَا يُشَابِهُ شَيْئًا مِمَّا يُنْسَبُ إِلَيْهَا.

Soal: Apakah yang dimaksud dengan perkataan “Istiwā’” (bersemayam) dalam firman Allah s.w.t.: “Allah yang Maha Pemurah yang bersemayam di atas ‘Arsy. (Thāhā: 5).

Jawab: Yang dimaksud bersemayam ialah sesuai dengan keagungan Allah yang Maha Pemurah, Maha Tinggi, dan Maha Luhur. Tentang bersemayam itu telah dimaklumi sedangkan bagaimana caranya tidak dapat diketahui. Dan bersemayamnya Allah di atas ‘Arsy tidak seperti bersemayamnya manusia di atas kapal, atau punggung binatang, atau di atas singgasana. Barang siapa yang menggambarkan seperti itu, maka ia termasuk orang yang dikalahkan oleh prasangkanya, karena sesungguhnya ia telah menyamakan Dzāt Pencipta dengan makhluk.

Padahal telah pasti menurut pandangan akal dan dalil naqli (al-Qur’ān dan Ḥadīts) bahwa sesungguhnya tidak ada sesuatu pun yang menyamai Allah s.w.t. sebagaimana Dzāt Allah tidak menyerupai dengan dzāt apapun dari makhluk-Nya, maka demikian juga apa yang disandarkan kepada Allah s.w.t. itu tidak menyerupai dengan apa yang disandarkan kepada para makhluk-Nya.

س: هَلْ يُضَافُ إِلَى اللهِ سُبْحَانَهُ يَدَانِ أَوْ أَعْيُنٍ أَوْ نَحْوِ ذلِكَ؟

ج: قَدْ وَرَدَ فِي الْكِتَابِ الْعَزِيْزِ إِضَافَةُ الْيَدِ إِلَى اللهِ سُبْحَانَهُ فِيْ قَوْلِهِ جَلَّ شَأْنُهُ: (يَدُ اللهِ فَوْقَ أَيْدِيْهِمْ) وَ الْيَدَيْنِ فِيْ قَوْلِهِ سُبْحَانَهُ: (يَا إِبْلِيْسُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تَسْجُدَ لِمَا خَلَقْتُ بِيَدَيَّ) وَ الْأَعْيُنِ فِيْ قَوْلِهِ سُبْحَانَهُ: (وَ اصْبِرْ لِحُكْمِ رَبِّكَ فَإِنَّكَ بِأَعْيُنِنَا) إِلَّا أَنَّهُ لَا يَجُوْزُ أَنْ يُضَافَ إِلَيْهِ إِلَّا مَا أَضَافَهُ إِلَى نَفْسِهِ فِيْ كِتَابِهِ الْمُنْزَلِ أَوْ أَضَافَهُ إِلَيْهِ نَبِيُّهُ الْمُرْسَلُ.

Soal: Adakah disandarkan kepada Allah perkataan: “dua tangan”, “beberapa mata”, atau kata-kata yang serupa itu?

Jawab: Telah termaktub dalam al-Qur’ān kata tangan disandarkan kepada Allah sebagaimana tercantum dalam firman-Nya: “Tangan Allah di atas tangan mereka.” (al-Fatḥ: 10).

Demikian juga perkataan “dua tangan” yang termaktub dalam firman-Nya: “Apa yang menghalangi engkau (iblis) untuk sujud (kepada Ādam) yang telah Kujadikan dengan kedua tangan-Ku.” (Shād: 75).

Dan perkataan: “beberapa mata” yang tercantum dalam firman-Nya: “Dan sabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya engkau di bawah beberapa mata-Ku.” (ath-Thūr: 48).

Tetapi setiap sesuatu itu tidak boleh disandarkan kepada-Nya kecuali telah termaktub dalam kitab-Nya yang telah diturunkan atau disandarkan kepada-Nya oleh Nabi-Nya.

س: مَا الْمُرَادُ بِالْيَدِ هُنَا؟

ج: الْمُرَادُ بِالْيَدِ هُنَا مَعْنًى يَلِيْقُ بِجَلَالِهِ سُبْحَانَهُ، وَ كَذلِكَ الْأَغْيُنُ فَإِنَّ كُلَّ مَا يُضَافُ إِلَيْهِ سُبْحَانَهُ يَكُوْنُ غَيْرَ مُمَاثِلٍ لِمَا يُضَافُ إِلَى شَيْءٍ مِنَ الْمَخْلُوْقَاتِ، وَ مَنِ اعْتَقَدَ أَنَّ لَهُ يَدًا كَيَدِ شَيْءٍ مِنْهَا، أَوْ عَيْنًا كَذلِكَ فَهُوَ مِمَّنْ غَلَبَ عَلَيْهِ الْوَهْمُ إِذْ شَبَّهَ اللهُ بِخَلْقِهِ وَهْوَ لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ.

Soal: Apakah yang dimaksud dengan perkataan “tangan” di sini?

Jawab: Yang dimaksud dengan perkataan “tangan” di sini ditujukan kepada kemuliaan Allah s.w.t. begitu pula perkataan “beberapa mata”. Sesungguhnya segala yang disandarkan kepada Allah s.w.t. itu tidak sama dengan apa yang disandarkan kepada makhluk-Nya.

Barang siapa yang meyakini kalau Allah mempunyai tangan seperti makhluk-Nya atau mempunyai mata seperti mata makhluk-Nya, maka ia termasuk orang yang telah dikalahkan oleh prasangka. Sebab ia menyamakan Allah dengan makhluk-Nya, padahal tidak ada sesuatu pun yang menyamai-Nya.

س: إِلَى مَنْ يُتْسَبُ مَا ذَكَرْتَهُ فِيْ مَعْنَى الْاِسْتِوَاءِ وَ الْيَدَيْنِ وَ الْأَعْبُنِ؟

ج: يُنْسَبُ ذلِكَ إِلَى جُمْهُوْرِ السَّلَفِ، وَ أَمَّا الْخَلَفُ فَأَكْثَرُهُمْ يُفَسِّرُوْنَ الْاِسْتِوَاءَ بِالْاِسْتِيْلَاءِ، وَ الْيَدَ بِالنِّعْمَةِ، أَوِ الْقُدْرَةِ وَ الْأَعْيُنَ بِالْحِفْظِ وَ الرِّعَايَةِ، وَ ذلِكَ لِتَوَهُّمٍ كَثِيْرٍ مِنْهُمْ أَنَّهَا إِنْ لَمْ تُؤَوَّلْ وَ تُصْرَفْ عَنْ ظَاهِرِهَا، أَوْهَمَتِ التَّشْبِيْهَ، وَ قَدِ اتَّفَقَ الْفَرِيْقَانِ عَلَى أَنَّ الْمُشَبَّهَ ضَالٌّ، وَ غَيْرُهُمْ يَقُوْلُوْنَ إِنَّمَا تُوْهِمُ التَّشْبِيْهِ لَوْ لَمْ يَدُلَّ الْعَقْلُ وَ النَّقْلُ عَلَى التَّنْزِيْهِ فَمَنْ شَبَّهَ فَمِنْ نَفْسِهِ أُتِيَ.

Soal: Yang disebutkan tentang arti “bersemayam”, “dua tangan” dan “beberapa mata” itu didasarkan atas pendapat siapa?

Jawab: Penyebutan itu didasarkan pada pendapat para ulama Salaf (mutaqaddimīn). Adapun ulama Khalaf (muta’akhkhirīn) maka kebanyakan mereka menafsirkan perkataan “bersemayam” dengan “berkuasa”, dan perkataan “tangan” dengan “kenikmatan” atau “kekuasaan” dan perkataan “beberapa mata” dengan “menjaga” dan “mengawasi”.

Ulama muta’akhkhirīn menafsirkan seperti itu karena menurut perkiraan mereka adalah, bila tidak di-ta’wīl-i dan tidak dibelokkan dari arti zhāhir-nya, maka akan mengakibatkan perkiraan kalau Allah itu serupa dengan makhluk.

Padahal, dua golongan itu telah sepakat bahwa orang yang merupakan Allah dengan makhluk adalah manusia yang paling sesat.

Dan ulama selain mereka mengatakan adanya penyerupaan itu timbul sekiranya tidak ada dalil akal dan naqlī (al-Qur’ān dan Ḥadīts Nabi) yang menjelaskan tentang Maha Sucinya Allah dari penyerupaan itu. Maka, barang siapa yang mengadakan penyerupaan berarti hal itu timbul dari dirinya sendiri.

س: كَيْفَ نُثْبِتُ شَيْئًا، ثُمَّ نَقُوْلُ الْكَيْفُ فِيْهِ مَجْهُوْلٌ؟

ج: هذَا غَيْرُ مُسْتَغْرَبٍ فَإِنَّا نَعْلَمُ أَنَّ نُفُوْسَنَا مُتَّصِفَةٌ بِصِفَاتٍ كَالْعِلْمِ وَ الْقُدْرَةِ وَ الْإِرَادَةِ، مَعَ أَنَّا لَا نَعْلَمُ كَيْفِيَّةَ قِيَامِ هذِهِ الصِّفَاتِ بِهَا، بَلْ إِنَّا نَسْمَعُ وَ نُبْصِرُ، وَ لَا نَعْلَمُ كَيْفِيَّةَ حُصُوْلِ السَّمْعِ وَ الْأَبْصَارِ، بَلْ أَنَّنَا نَتَكَلَّمُ، وَ لَا نَعْلَمُ كَيْفَ صَدَرَ مِنَّا الْكَلَامُ، فَإِنَّ عِلْمَنَا شَيْئًا مِنْ ذلِكَ فَقَدْ غَابَتْ عَنَّا أَشْيَاءُ، وَ مِثْلُ هذَا لَا يُحْصَى فَإِذَا كَانَ هذَا فِيْمَا يُضَافُ إِلَيْنَا فَكَيْفَ الْحَالُ فِيْمَا يُضَافُ إِلَيْهِ سُبْحَانَهُ.

Soal: Bagaimanakah kita menentukan sesuatu, kemudian mengatakan: Adapun mengenai caranya maka kita tidak mengetahui?

Jawab: Keadaan seperti ini tidak aneh, karena kita mengetahui sesungguhnya diri kita mempunyai beberapa sifat, seperti sifat: mengetahui, kuasa, dan berkehendak. Padahal kita tidak mengetahui bagaimana caranya sifat-sifat itu berada pada diri kita. Bahkan, ketika kita mendengar dan melihat sesungguhnya kita tidak mengetahui bagaimana cara timbulnya pendengaran dan penglihatan itu. Lebih-lebih timbulnya kita berbicara, sesungguhnya tidak kita ketahui bagaimana sampai timbul pembicaraan itu.

Kalau hal itu sudah kita ketahui, maka kenyataan lain yang tidak dapat kita ketahui, sungguh tak terhitung banyaknya.

Kalau hal ini sudah kita sadari, maka bagaimanakah keadaan yang terdapat pada diri Allah s.w.t.?

س: أَيُّ الْمَذْهَبَيْنِ أَرْبَعُ؟

ج: مَذْهَبُ السَّلَفِ أَرْجَحُ لِأَنَّهُ أَسْلَمُ وَ أَحْكَمُ، وَ أَمَّا مَذْهَبُ الْخَلَفِ فَإِنَّمَا يَسُوْغُ الْأَخْذُ بِهِ عِنْدَ الضَّرُوْرَةِ، وَ ذلِكَ فِيْمَا إِذَا خُشِيَ عَلَى بَعْضِ النَّاسِ إِنْ لَمْ يُؤَوَّلْ لَهُمْ تِلْكَ الْكَلِمُ أَنْ يَقَعُوْا فِيْ مَهْوَاةِ التَّشْبِيْهِ، فَيُؤَوَّلُ لَهُمْ ذلِكَ تَأْوِيْلًا سَائِغًا فِي اللُّغَةِ الْمَشْهُوْرَةِ.

Soal: Dari kedua pendapat itu, manakah yang lebih kuat?

Jawab: Pendapat ulama Salaf (dahulu) lebih kuat, karena pendapat ini lebih selamat dan lebih bijaksana. Adapun pendapat ulama Khalaf (yang kemudian), maka dapat dipakai bila dalam keadaan yang memaksa (dharūrat). Yang demikian ini selama dikhawatirkan oleh sebagian manusia bilamana kalimat-kalimat itu tidak diberikan ta’wīl-nya, maka mereka akan jatuh dalam faham yang menyerupakan Allah dengan makhluk-Nya. Dari itu perlu adanya pena’wilan, sesuai dengan kebiasaan yang dipakai dalam bahasa yang masyhur.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *