Hati Senang

2-1 Satu Uqiyah Yang Membuat Resah – 115 Kisah Menakjubkan dalam Kehidupan Rasulullah

115 Kisah Menakjubkan dalam Kehidupan Rasūlullāh Saw

Oleh: FUAD ABDURAHMAN
(Penulis buku bestseller The Great of Two Umars)


Penerbit: Penerbit Noura Books
(PT Mizan Publika)

Untuk kedua orangtuaku:
Ma’mun Fudholi ibn K.H. Ahmad Fudholi
Siti Sobariyah

Untuk dua guruku:
Al-‘Allamah Al-Ustadz Qurtubi (Alm.)
Drs. K.H. Pepe Syafi‘i Mukhtar (Alm.)

Diketik Oleh: Zahra’

Satu Uqiyah yang Membuat Resah

 

Suatu hari seseorang menemui Rasūlullāh Saw. dan meminta beliau mendoakannya. Beliau berkata: “Duduklah. Allah akan mengaruniakan rezeki kepadamu.” Tidak lama kemudian, datang lagi orang kedua dan ketiga. Seperti kepada orang pertama, beliau berkata: “Duduklah. Allah akan mengaruniakan rezeki kepadamu.” Terakhir datang orang keempat sambil membawa empat uqiyah. Ia berkata: “Wahai Rasūlullāh, aku datang untuk menyerahkan sedekah.”

Rasūlullāh Saw. memanggil orang pertama dan memberinya satu uqiyah (40 dirham). Begitu pula dengan orang kedua dan ketiga, masing-masing mendapatkan satu uqiyah. Masih tersisa satu uqiyah dan Rasūlullāh Saw. menawarkannya kepada semua yang hadir, tetapi tak seorang pun mau menerimanya.

Saat malam tiba, Rasūlullāh Saw. meletakkan satu uqiyah itu di bawah bantalnya. Namun, beliau tidak bisa memejamkan mata sehingga beliau bangkit dan mendirikan shalat. Istri beliau, ‘Ā’isyah r.a., bertanya: “Wahai Rasūlullāh, adakah sesuatu terjadi padamu?”

“Tidak,” jawab Rasūlullāh Saw.

“Apakah datang perintah dari Allah?”

“Tidak.”

“Malam ini aku melihatmu melakukan sesuatu yang belum pernah kaulakukan sebelumnya,” ujar ‘Ā’isyah seraya mengeluarkan uqiyah itu.

“Itulah yang membuatku resah. Aku takut datang perintah dari Allah, sedangkan aku belum mengerjakan perintah sebelumnya.”

Pada kesempatan yang berbeda: Rasūlullāh Saw. memasuki rumah salah seorang istrinya, Ummu Salamah. Wajah beliau tampak muram. Ummu Salamah sangat khawatir dan bertanya: “Wahai Rasūlullāh, apa gerangan yang terjadi sehingga wajahmu muram?”

Rasūlullāh Saw. menjawab: “Karena masih ada tersisa tujuh dinar yang diberikan kepadaku kemarin, belum dibagikan dan masih tersimpan (di tempat tidurku.)”[]

Bagikan ('Amal Jāriyah):
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas