1-13 Bertambah & Berkurangnya Iman – Terjemah Tauhid Sabilul Abid KH. Sholeh Darat

TERJEMAH TAUHID

سَبِيْلُ الْعَبِيْدِ عَلَى جَوْهَرَةِ التَّوْحِيْدِ
Oleh: Kiyai Haji Sholeh Darat
Mahaguru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufrohah
Penerbit: Sahifa Publishing

Bertambah dan Berkurangnya Iman.

 

Setelah selesai membahas cabang-cabang iman dan macam-macam kekufuran, Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī kembali membahas tentang iman.

Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī berkata:

بِمَا تَزِيْدُ طَاعَةُ الْإِنْسَانِوَ رُجِّحَتْ زِيَادَةُ الْإِيْمَانِ
وَ نَقْصُهُ بِنَقْصِهَا وَ قِيْلَ لَاوَ قِيْلَ لَا خُلْفَ كَذَا قَدْ نُقِلَا.

Dan dikuatkan (pendapat tentang) bertambahnya iman

disebabkan bertambahnya ketaatan manusia.

“Dan berkurangnya iman disebabkan berkurangnya ketaatan. Dikatakan: “tidak (seperti itu)”.

Ada juga yang berpendapat: “Tidak ada perbedaan”. Seperti inilah yang telah dinukilkan.”

Pendapat yang kuat dan diunggulkan dari kalangan ulama Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah menyatakan bahwa keimanan seseorang bisa bertambah karena bertambahnya ketaatan, dan berkurang karena berkurangnya ketaatan. Sedangkan Imām Abū Ḥanīfah berpendapat bahwa iman tidak bertambah dan juga tidak berkurang. Sebagian ulama menyatakan bahwa perbedaan pendapat antara Asy‘ariyyah dan Imām Abū Ḥanīfah hanya perbedaan dalam segi lafazh saja, bukan hakikatnya.

Penjelasan

Pendapat yang rājiḥ (unggul) dan kuat menurut ulama Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah Asy‘ariyyah menyatakan bahwa keimanan bisa bertambah karena bertambahnya ketaatan, dan bisa berkurang karena berkurangnya ketaatan. Amal merupakan syarat kesempurnaan iman. Ketika amal baik berkurang, iman juga akan berkurang. Dalam al-Qur’ān juga ada beberapa ayat yang menyebutkan bahwa iman bisa bertambah dan berkurang.

Kondisi keimanan yang tidak stabil seperti ini berlaku bagi manusia dan jin. Adapun keimanan malaikat selalu bertambah, tidak pernah berkurang. Ada juga yang berpendapat bahwa iman malaikat tidak bertambah juga tidak berkurang, sedangkan iman para Nabi dan Rasūl senantiasa bertambah, tidak pernah berkurang. Dari sini dapat disimpulkan bahwa iman ada tiga macam: (491)

  1. Iman yang kadang bertambah dan kadang berkurang, ini adalah keimanan orang-orang mu’min.
  2. Iman yang senantiasa bertambah, tidak pernah berkurang, ini adalah keimanan para malaikat.
  3. Iman yang senantiasa bertambah, tidak pernah berkurang, ini adalah keimanan para Nabi dan Rasūl.

Sedangkan menurut Imām Abū Ḥanīfah, iman tidak bisa bertambah ataupun berkurang, karena iman adalah tashdīq (membenarkan) beserta idz‘an (mengakui dan menerima syariat Islam), bagaimana bisa tashdīq jika iman bisa bertambah dan berkurang? (502).

Imām Ḥaramain berkata: “Tidak ada perbedaan yang mendasar antara pendapat Imām Abū Ḥasan al-Asy‘arī dan Imām Abū Ḥanīfah, perbedaannya hanya segi lafazh saja. Imām al-Asy‘arī berpendapat bahwa iman bisa bertambah karena melakukan ketaatan dan bisa berkurang karena melakukan maksiat, maksudnya kesempurnaan iman bisa bertambah dengan banyak melakukan ketaatan, dan bisa berkurang karena melakukan kemaksiatan. Jadi, amal merupakan syarat kesempurnaan iman, bukan syarat sahnya iman. Sedangkan Imām Abū Ḥanīfah berpendapat iman tidak bertambah dan juga tidak berkurang, maksudnya adalah iman tashdīq, menurut beliau, iman ada tiga bagian:

  1. (تَصْدِيْقٌ بِالْجِنَانِ) “membenarkan dengan hati”, ini syarat sahnya iman.
  2. (إِقْرَارٌ بِاللِّسَانِ) “ikrar dengan lisan”, ini syarat terpenuhinya hukum-hukum duniawi.
  3. (عَمَلٌ بِالْأَرْكَانِ) “beramal dengan anggota badan”, ini merupakan syarat kesempurna iman.”

Pahamilah masalah ini! Penjelasan ini dinukil dari pendapat para ulama Ahl-us-Sunnah wal-Jamā‘ah.

Catatan:


  1. 49). Tuḥfat-ul-Murīd, hal. 101. 
  2. 50). Ibid, hal. 102. 

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.