07 Keistimewaan-keistimewaan Rasulullah S.A.W. – Jawaban Tuntas Beragam Masalah Aqidah Islam

JAWABAN TUNTAS
BERAGAM MASALAH AKIDAH ISLAM
(Judul Asli: AL-AJWIBAH AL-GHĀLIYAH
FĪ ‘AQĪDAH AL-FIRQAH AN-NĀJIYAH

Karya: Habib Zein Ibrahim Bin Sumaith

Terjemah: Muhammad Ahmad Vad‘aq
Penerbit: Mutiara Kafie

KEISTIMEWAAN-KEISTIMEWAAN RASŪLULLĀH S.A.W.

Apa keistimewaan-keistimewaan Rasūlullāh s.a.w.?


Nabi kita Muḥammad s.a.w. memiliki keistimewaan melebihi seluruh nabi dengan banyak keistimewaan.

Di antaranya keadaan beliau sebagai penutup para nabi dan rasul. Maka tidak ada lagi nabi dan rasul sesudahnya.

Beliau telah bersabda:

أَنَا مُحَمَّدٌ النَّبِيُّ الْأُمِّيُّ لَا نَبِيَّ بَعْدِيْ أُوْتِيْتُ جَوَامِعَ الْكَلِمِ وَ خَوَاتِمَهُ.

Aku adalah Muḥammad, nabi yang ummi. Tidak ada lagi nabi sesudahku. Aku diberikan jawāmi‘-ul-kalim (kata-kata singkat namun sarat makna) dan puncak-puncaknya.” (11)

Di antara keistimewaannya, beliau lebih mulia dari para nabi, rasul, dan makhluk seluruhnya.

Dari Abū Sa‘īd al-Khudrī r.a., ia berkata:

أَنَا سَيِّدُ وَلَدِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَ لَا فَخْرَ وَ بِيَدِيْ لِوَاءُ الْحَمْدِ وَ لَا فَخْرَ وَ مَا مِنْ نَبِيٍّ يَوْمَئِذٍ آدَمَ فَمَنْ سِوَاهُ إِلَّا تَحْتَ لِوَائِيْ وَ أَنَا أَوَّلُ مَنْ تَنْشَقُّ عَنْهُ الْأَرْضُ وَ لَا فَخْرَ.

“Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Aku adalah pemimpin anak Ādam pada Hari Kiamat, dan tidak ada (maksud kuucapkan ini karena) kebanggaan. Dan di tanganku panji pujian, akupun tidak bangga. Pada hari itu tak ada seorang nabi pun – Ādam dan selainnya – kecuali di bawah benderaku. Dan aku adalah orang yang pertama kali dibangkitkan dari kuburnya, dan tidak ada (maksud kuucapkan ini karena) kebanggaan.” (22)

Dalam satu riwayat lain:

أَنَا أَكْرَمُ الْأَوَّلِيْنَ وَ الْآخَرِيْنَ وَ لَا فَخْرَ.

Aku adalah orang yang paling mulia di antara orang-orang terdahulu dan belakangan bagi Allah, dan tidak ada (maksud kuucapkan ini karena) kebanggaan.” (33).

Di antara keistimewaannya, keumuman risalah beliau kepada bangsa jinn, manusia, ‘Arab dan ‘Ajam (non-‘Arab).

Dari Jābir bahwasanya Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

أُعْطِيْتُ خَمْسًا لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ قَبْلِيْ: نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيْرَةَ شَهْرٍ، وَ جُعِلَتْ لِيَ الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَ طَهُوْرًا، فَأَيُّمَا رَجُلٍ مِنْ أُمَّتِيْ أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ،وَ أُحِلَّتْ لِيَ الْغَنَائِمُ وَ لَمْ تُحِلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِيْ، وَ أُعْطِيْتُ الشَّفَاعَةَ، وَ كَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً، وَ بُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً.

Aku diberikan lima perkara yang tidak pernah diberikan kepada seorangpun sebelumku: Aku dimenangkan dengan rasa takut (pada musuh-musuhku) dari jarak satu bulan perjalanan. Dijadikan tanah bagiku sebagai tempat sujud dan alat bersuci, maka di manapun seseorang dari umatku memasuki waktu salat, hendaklah ia salat. Dihalalkan bagiku harta ghanīmah (rampasan perang), padahal harta ghanīmah itu tidak dihalalkan bagi siapapun sebelumku. Diberikan kepadaku (hak memberi) syafa‘at. Dan, adalah nabi diutus khusus hanya kepada kaumnya, sedangkan aku diutus kepada manusia seluruhnya.” (44)

Di antara keistimewaan beliau, Allah s.w.t. jadikan umat beliau sebagai umat terbaik dan Dia me-nasakh (menghapus) seluruh syariat (nabi-nabi sebelumnya) dengan syariat (yang dibawa) beliau.

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَ تَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَ تُؤْمِنُوْنَ بِاللهِ

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah.” (QS. Āli ‘Imrān [3]: 110).

Allah s.w.t. berfirman:

هُوَ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَ دِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَ لَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ

Dialah yang telah mengutus Rasūl-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al Qur’ān) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukai.” (QS. at-Taubah [9]: 33).

Dan Allah s.w.t berfirman:

وَ مَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِيْنًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَ هُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS. Āli ‘Imrān [3]: 85).

Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

لَا يَسْمَعُ بِيْ أَحَدٌ مِنْ هذِهِ الْأُمَّةِ يَهُوْدِيٌّ وَ لَا نَصْرَانِيٌّ ثُمَّ يَمُوْتُ وَ لَمْ يُؤْمِنْ بِالَّذِيْ أُرْسِلْتُ بِهِ إِلَّا كَانَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ.

Tidak seorang pun dari umat ini (generasi ini), baik Yahudi maupun Nashrani yang mana telah mendengar seruanku, kemudian ia mati dalam keadaan tidak beriman kepada risalah yang kubawa, melainkan ia menjadi penghuni neraka.” (55).

Catatan:

  1. 1). Dikeluarkan oleh Aḥmad (2/172) dari hadits ‘Abdullāh bin ‘Amru bin al-‘Āsh r.a.
  2. 2). Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī (3148, 3615), dan ia berkata: “Hadits hasan shahih.”
  3. 3). Dikeluarkan oleh at-Tirmidzī (3616) dari hadits Ibn ‘Abbās r.a.
  4. 4). Dikeluarkan oleh al-Bukhārī (328) dan Muslim (521); dari hadits Jābir r.a.
  5. 5). Dikeluarkan oleh Muslim (153) dari hadits Abū Hurairah r.a.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.