027 ‘Utbah Bin Ghazwan – Hilyat-ul-Auliya’ wa Thabaqat-ul-Ashfiya’

حلية الأولياء وطبقات الأصفياء
Ḥilyat-ul-Auliyā’i wa Thabaqāt-ul-Ashfiyā’
(Perhiasan para Wali dan Tingkatan-tingkatan Orang-orang yang Suci.)

Oleh: Al-Imam Abu Nu’aim al-Ashfahani r.h.

Jilid ke-2

عُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ

(27). ‘UTBAH BIN GHAZWĀN r.a.

وَ مِنْهُمُ الزَّاهِدُ فِي الْإِمْرَةِ وَ السُّلْطَانِ، وَ التَّارِكُ لِوِلَايَةِ الْمُدِنِ وَ الْبُلْدَانِ، سَابِعُ الْإِسْلَامِ وَ الْإِيْمَانِ، أَبُوْ عَبْدِ اللهِ عُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ، اسْتَعْفَى عَنْ إِمْرَةِ الْبَصْرَةِ بَعْدَ أَنْ بَنَى مَسْجِدَهَا، وَ نَصَبَ مِنْبَرَهَا. تُوُفِّيَ بِالرَّبَذَةِ، لَهُ الْخُطْبَةُ الْمَشْهُوْرَةُ فِيْ تَوَلِّي الدُّنْيَا وَ تَصَرُّمُهَا، وَ فِيْ تَغَيُّرِ الْإَيَّامِ وَ تَلَوُّنِهَا

Di antara mereka terdapat sahabat yang bersikap zuhud terhadap kepemimpinan dan kekuasaan, yang meninggalkan jabatan atas berbagai kota dan negeri. Dialah orang ketujuh dalam memeluk Islam dan beriman. Dia adalah Abū ‘Abdullāh ‘Utbah bin Ghazwān. Dia melepaskan jabatan sebagai gubernur Bashrah sesudah membangun masjidnya dan mendirikan mimbarnya. Dia meninggal dunia di Rabadzah. Dia memiliki khutbah yang masyhur tentang kecenderungan terhadap duniawai dan perubahan hari.

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ بْنِ أَيُّوْبَ، ثَنَا إِبْرَاهِيْمُ بْنُ سَعْدَانَ، ثَنَا بَكْرُ بْنُ بَكَّارٍ، وَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ، ثَنَا فُضَيْلُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمَلْطِيُّ، ثَنَا أَبُوْ نُعَيْمٍ، قَالَا: ثَنَا قُرَّةُ بْنُ خَالِدٍ، ثَنَا حُمَيْدُ بْنُ هِلَالٍ، قَالَ: قَالَ خَالِدُ بْنُ عُمَيْرٍ: خَطَبَنَا عُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ قَالَ: «أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ الدُّنْيَا قَدْ آذَنَتْ بِصَرْمٍ، وَ وَلَّتْ حَذَّاءً، وَ لَمْ يَبْقَ مِنْهَا إِلَّا صُبَابَةٌ كَصُبَابَةِ الْإِنَاءِ، أَلَا وَ إِنَّكُمْ فِيْ دَارٍ أَنْتُمْ مُتَحَوِّلُوْنَ مِنْهَا، فَانْتَقِلُوْا بِصَالِحِ مَا بِحَضْرَتِكُمْ، وَ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِاللهِ أَنْ أَكُوْنَ فِيْ نَفْسِيْ عَظِيْمًا، وَ عِنْدَ اللهِ صَغِيْرًا، وَ إِنَّكُمْ وَاللهِ لَتَبْلُوُنَّ الْأُمَرَاءَ مِنْ بَعْدِيْ، وَ إِنَّهُ وَاللهِ مَا كَانَتْ نُبُوَّةٌ قَطُّ إِلَّا تَنَاسَخَتْ حَتَّى تَكُوْنَ مُلْكًا وَ جَبْرِيَّةً، وَ إِنِّيْ رَأَيْتُنِيْ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ سَابِعَ سَبْعَةٍ، وَ مَا لَنَا طَعَامٌ إِلَّا وَرَقُ الشَّجَرِ حَتَّى قَرِحَتْ أَشْدَاقُنَا، فَوَجَدْتُ بُرْدَةً فَشَقَقْتُهَا بِنِصْفَيْنِ، فَأَعْطَيْتُ نِصْفَهَا سَعْدَ بْنَ مَالِكٍ وَ لَبِسْتُ نِصْفَهَا، فَلَيْسَ مِنْ أُولئِكَ السَّبْعَةِ الْيَوْمَ رَجُلٌ حَيٌّ إِلَّا وَ هُوَ أَمِيْرُ مِصْرٍ مِنَ الْأَمْصَارِ، فَيَا لَلْعَجَبِ لِلْحَجَرِ يُلْقَى مِنْ رَأْسِ جَهَنَّمَ فَيَهْوِيْ سَبْعِيْنَ خَرِيْفًا حَتَّى يَتَقَرَّرَ فِيْ أَسْفَلِهَا، وَ الَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ لَتُمْلَأَنَّ جَهَنَّمُ. أَفَعَجِبْتُمْ وَ إِنَّ مَا بَيْنَ مِصْرَاعَيْنِ مِنْ مَصَارِيْعِ الْجَنَّةِ مَسِيْرَةَ أَرْبَعِيْنَ عَامًا، وَ لَيَأْتِيَنَّ عَلَيْهِ يَوْمٌ وَ مَا فِيْهَا بَابٌ إِلَّا وَ هُوَ كَظِيْظٌ»

556. Muḥammad bin Isḥāq bin Ayyūb menceritakan kepada kami, Ibrāhīm bin Sa‘dān menceritakan kepada kami, Bakr bin Bakkār menceritakan kepada kami, Sulaimān bin Aḥmad menceritakan kepada kami, Fudhail bin Muḥammad al-Malthī menceritakan kepada kami, Abū Nu‘aim menceritakan kepada kami, keduanya berkata: Qurrah bin Khālid menceritakan kepada kami, Ḥumaid bin Bilāl menceritakan kepada kami, dia berkata: Khālid bin ‘Umair berkata: “‘Utbah bin Ghazwān berkhutbah kepada kami. Dalam khutbahnya itu dia berkata: “Wahai kaum muslim! Sesungguhnya dunia berlalu dengan pasti. Tidak ada yang tersisa darinya kecuali sisa air dalam wadah. Ketahuilah, sesungguhnya kalian berada di suatu negeri yang pasti kalian tinggalkan. Oleh karena itu, berpindahlah dengan hal-hal yang baik yang ada di hadapan kalian. Sesungguhnya aku berlindung kepada Allah dari menjadi besar menurutku tetapi kecil menurut Allah. Demi Allah, kalian pasti akan diuji dengan adanya para pemimpin sesudahku. Demi Allah, tidak ada suatu kenabian melainkan dia pasti terkikis hingga berubah menjadi kerajaan dan kediktatoran. Aku adalah orang ketujuh dari tujuh orang yang bersama Rasūlullāh s.a.w. Kami tidak memiliki makanan selain daun hingga sudut bibir kami terluka. Kemudian aku punya sehelai mantel, lalu aku membelahnya menjadi dua bagian, lalu aku memberikan separohnya kepada Sa‘d bin Mālik dan aku pakai separohnya. Tidak ada seorang pun yang masih hidup di antara ketujuh orang tersebut melainkan dia telah menjadi gubernur di suatu kota. Betapa aku takjub dengan batu yang dilempar dari atas neraka Jahannam lalu dia jatuh selama tujuh puluh tahun hingga kandas di bawahnya. Demi Dzāt yang menguasai jiwaku, Neraka Jahannam pasti terisi penuh. Apakah kalian takjub, sedangkan jarak ambang pintu surga itu sejauh perjalanan empat puluh tahun? Sungguh akan datang satu hari di mana seluruh pintu neraka terisi penuh.”

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ الْحَسَنِ، ثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ، ثَنَا أَبُوْ عُبَيْدَةَ، عَنْ فُضَيْلِ بْنِ عِيَاضٍ، ثَنَا أَبُوْ سَعْدٍ، مَوْلَى بَنِيْ هَاشِمٍ، ثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ أَبِيْ إِسْحَاقَ، عَنْ قَيْسِ بْنِ أَبِيْ حَازِمٍ، عَنْ عُتْبَةَ بْنِ غَزْوَانَ، قَالَ: «لَقَدْ رَأَيْتُنَا مَعَ [ص: 172] رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ سَابِعَ سَبْعَةٍ، مَا لَنَا طَعَامٌ إِلَّا وَرَقُ الْحَبَلَةِ، حَتَّى إِنَّ أَحَدَنَا لَيَضَعُ كَمَا تَضَعُ الشَّاةُ مَا يُخَالِطُهُ شَيْءٌ»

557. Muḥammad bin Aḥmad bin al-Ḥasan menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Aḥmad bin Ḥanbal menceritakan kepada kami, Abū ‘Ubaidah menceritakan kepada kami, dari Fudhail bin ‘Iyādh, Abū Sa‘īd mantan hamba sahaya Bani Hāsyim menceritakan kepada kami, Syu‘bah menceritakan kepada kami, dari Abū Isḥāq, dari Qais bin Abū Ḥāzim, dari ‘Utbah bin Ghazwān, dia berkata: Aku adalah orang ketujuh dari tujuh orang yang bersama Rasūlullāh s.a.w. Kami tidak memiliki makanan selain daun pohon habalah, hingga salah seorang di antara kami buang kotoran seperti kambing buang kotoran, tidak tercampur dengan apa pun.”

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *