skip to Main Content
Post Series: Rukun-rukun Iman - Kashifat-us-Saja’ | Syekh Nawawi al-Bantani
02-6 Beriman Kepada Takdir (Bagian 1) – Kasyifat-us-Saja’

كاشفة السجا
في
شرح سفينة النجا
Kāsyifat-us-Sajā fī Syarḥi Safīnat-un-Najā
(Tirai penutup yang tersingkap dalam mensyarahi kitab Safīnat-un-Najā [Perahu Keselamatan])
لمحمد نووي بن عمر الجاوي
Oleh: Muḥammad Nawawī bin ‘Umar al-Jāwī

Alih Bahasa: Zainal ‘Arifin Yahya
Penerbit: Pustaka Mampir

(وَ) سَادِسُهَا: أَنْ تُؤْمِنَ (بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ مِنَ اللهِ تَعَالَى)

(Dan) rukun Iman yang ke enam adalah: engkau beriman (kepada taqdir yang baiknya dan buruknya itu dari Allah ta‘ālā).

قَالَ الْفَشَنِيُّ: وَ مَعْنَى الْإِيْمَانِ بِهِ أَنْ تَعْتَقِدَ أَنَّ اللهَ تَعَالَى قَدَّرَ الْخَيْرَ وَ الشَّرَّ قَبْلَ خَلْقِ الْخَلْقِ

Syaikh al-Fasyanī berkata: “Arti beriman kepada taqdir adalah engkau menyakini bahwa Allah ta‘ālā telah menakdirkan kebaikan dan keburukan sebelum menciptakan makhluk.

وَ أَنَّ جَمِيْعَ الْكَائِنَاتِ بِقَضَاءِ اللهِ وَ قَدَرِهِ وَ هُوَ مُرِيْدٌ لَهَا،

Dan sesungguhnya semua makhluk ciptaan berdasarkan qadha’ [ketentuan] Allah dan taqdir-Nya, sedangkan Allah sebagai Dzat Yang Berkehendak terhadap semua hal itu.

وَ يَكْفِيْ اِعْتِقَادٌ جَازِمٌ بِذلِكَ مِنْ غَيْرِ نَصْبِ بُرْهَانٍ،

Dan mencukupi keyakinan yang mantap mengenai qadha’ dan qadar-Nya tersebut, dengan tanpa perlu bersusah payah menegakkan pembuktian”.

وَ قَالَ السَّيِّدُ عَبْدُ اللهِ الْمَرْغَنِيُّ: وَ الْإِيْمَانُ بِالْقَدَرِ هُوَ التَّصْدِيْقُ بِأَنَّ مَا كَانَ وَ مَا يَكُوْنُ بِتَقْدِيْرِ مَنْ يَقُوْلُ لِلشَّيْءِ كُنْ فَيَكُوْنُ خَيْرًا أَوْ شَرًّا نَفْعًا أَوْ ضَرًّا حُلُوًّا أَوْ مُرًّا.

Dan Sayyid ‘Abdullāh al-Marghanī berkata: “Beriman dengan taqdir itu adalah membenarkan mengenai bahwa perkara yang telah terjadi dan sesuatu yang akan terjadi itu dengan sebab taqdir Dzat yang berfirman kepada sesuatu: “Jadilah!”, lalu jadilah sesuatu itu, baik berupa kebaikan atau keburukan, bermanfaat atau membahayakan, manis atau pahit.”

وَ قَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “كُلُّ شَيْءٍ بِقَضَاءٍ وَ قَدَرٍ حَتَّى الْعَجْزِ وَ الْكَيْسِ”

Dan Nabi s.a.w. telah bersabda (KS-621): “Segala sesuatu tergantung kepada qadha’ dan taqdir [Allah], hingga yang lemah dan yang cerdas.

وَ قَالَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “لَا يُؤْمِنُ عَبْدٌ بِاللهِ حَتَّى يُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ” رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ.

Dan Nabi s.a.w. bersabda (KS-632): “Seorang hamba tidaklah beriman kepada Allah, hingga ia beriman kepada taqdir, taqdir baik dan taqdir buruk [semata dari Allah]”, hadits diriwayatkan oleh Imām at-Tirmidzī.

وَ أَمَّا حَدِيْثُ مُسْلِمٍ فِيْ دُعَاءِ الْاِفْتِتَاحِ وَ الشَّرُّ  لَيْسَ إِلَيْكَ

Adapun hadits Imām Muslim, tentang doa Iftitāḥ (KS-643): “Dan keburukan, tidaklah berpulang kepada-Mu”.

فَمَعْنَاهُ وَ لَا شَرَّ يُتَقَرَّبُ بِهِ إِلَيْكَ

Maka maknanya adalah: “Dan tidaklah keburukan itu dapat dijadikan media mendekatkan diri dengannya kepada-Mu”.

أَوْ لَا يُضَافُ إِلَى اللهِ تَأَدُّبًا

Atau “keburukan tidak boleh disandarkan kepada Allah”, karena menjaga tata krama.

لِأَنَّ اللَّائِقَ نِسْبَةُ الْخَيْرِ للهِ وَ الشَّرِّ لِلنَّفْسِ تَأَدُّبًا

Karena sesungguhnya hal yang layak itu adalah dihubungkan kebaikan itu kepada Allah, dan [dihubungkan] keburukan kepada diri pribadi, sebagai tata krama.

قَالَ اللهُ تَعَالَى: مَا أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللهِ – أَيْ إِيْجَادًا وَ خَلْقًا –

Allah ta‘ālā berfirman: “Apa saja ni‘mat yang kamu peroleh adalah dari Allah”, yakni dalam pewujudannya dan penciptaannya.

وَ مَا أَصَابَكَ مِنْ سَيِّئَةٍ فَمِنْ نَفْسِكَ} ((4) النساء:79) أَيْ كَسْبًا لَا خَلْقًا

dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri…..” yakni sebagai usaha diri pribadi, bukan penciptaan (an-Nisā’ [4]: 79).

كَمَا فَسَّرَهُ قَوْلُهُ تَعَالَى: وَ مَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيْبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيْكُمْ} ((42) الشورى:30)

Sebagaimana ditafsirkan hal itu oleh firman Allah ta‘ālā: “Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri……” (asy-Syūrā [42]: 30).

لِأَنَّ الْقُرْآنَ يُفَسَّرُ بَعْضُهُ مِنْ بَعْضٍ.

Karena sesungguhnya al-Qur’ān dapat ditafsirkan sebagian ayatnya dengan sebagian ayat yang lain.

وَ أَمَّا قَوْلُهُ تَعَالَى: قُلْ كُلٌّ مِنْ عِنْدِ اللهِ} ((4) النساء:78) فَرُجُوْعٌ لِلْحَقِيْقَةِ

Dan adapun firman Allah ta‘ālā: “…..Katakanlah: “Semuanya (datang) dari sisi Allah”……. (an-Nisā’ [4]: 78), maka dikembalikan hal itu kepada hakikatnya.

وَ انْظُرْ إِلَى أَدَبِ الْخِضِرِ عَلَيْهِ السَّلَامُ حَيْثُ قَالَ: فَأَرَادَ رَبُّكَ أَنْ يَبْلُغَا أَشُدَّهُمَا} ((18) الكهف:82)

Dan perhatikanlah tata krama Nabi Khidhir a.s., di mana beliau mengatakan: “….maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kedewasaannya….” (al-Kahfi [18]: 82).

وَ قَالَ: فَأَرَدْتُ أَنْ أَعِيْبَهَا} ((18) الكهف:79)

Dan beliau mengatakan: “…….Dan aku bertujuan merusakkan bahtera [perahu] itu….. “ (al-Khafi [18]: 79).

وَ تَأَمَّلْ قَوْلَ إِبْرَاهِيْمَ الْخَلِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ: الَّذِيْ خَلَقَنِيْ فَهُوَ يَهْدِيْنِ. وَ الَّذِيْ هُوَ يُطْعِمُنِيْ وَ يَسْقِيْنَ. وَ إِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِيْنِ} ((26) الشعراء:62)

Dan renungkanlah sabda Nabi Ibrāhīm al-Khalīl a.s.: (yaitu Tuhan) Yang telah menciptakan aku, dan Tuhanku, Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku, dan apabila aku sakit, Dia-lah Yang menyembuhkan aku, (asy-Syu‘arā’ [26]: 78-80).

حَيْثُ نَسَبَ الْهِدَايَةَ وَ الْإِطْعَامَ وَ الشِّفَاءَ للهِ وَ الْمَرَضَ لِنَفْسِهِ،

Di mana beliau menghubungkan petunjuk, hidāyah, makanan dan kesembuhan kepada Allah, dan menghubungkan sakit kepada diri beliau.

فَلَمْ يَقُلْ أَمْرَضَنِيْ تَأَدُّبًا مِنْهُ عَلَيْهِ السَّلَامُ

Maka beliau tidak mengatakan: “Allah telah memberi sakit kepadaku”, lantaran tata krama dari beliau a.s.

وَ إِلَّا فَالْكُلُّ مِنْ أَفْعَالِ اللهِ تَعَالَى.

Dan jika bukan [lantaran tata krama tersebut], maka seluruhnya itu [hakikatnya] termasuk dari perbuatan-perbuatan Allah ta‘ālā.

قَالَ اللهُ تَعَالَى: وَ اللهُ خَلَقَكُمْ وَ مَا تَعْمَلُوْنَ} ((37) الصافات:96)

Allah ta‘ālā berfirman: “Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu.” (ash-Shāffāt [37]: 96).

أَيْ مِنْ خَيْرٍ وَ شَرٍّ اخْتِيَارِيٍّ وَ اضْطِرَارِيٍّ،

Yakni berupa kebaikan dan keburukan, secara kemauan sendiri dan secara terpaksa.

وَ لَيْسَ لِلْعَبْدِ إِلَّا مُجَرَّدُ الْمَيْلِ حَالَةَ الْاِخْتِيَارِ

Dan tidaklah bagi seorang hamba selain hanya sebatas berkecenderungan pada situasi pilihan atas kemauan sendiri.

وَ لِذلِكَ طُوْلِبَ بِالتَّوْبَةِ وَ الْإِقْلَاعِ وَ النَّدَمِ وَ اسْتَحَقَّ التَّعْزِيْرَ وَ الْحُدُوْدَ وَ الثَّوَابَ وَ الْعِقَابَ وَ هذَا هُوَ الْكَسْبُ

Dan karena itulah, ia dituntut untuk bertaubat, mencabut dan menyesali [dosa yang telah terjadi], dan berhak mendapat ta‘zīr [hukuman peringatan], ḥād [hukuman pidana], pahala dan siksaan. Dan kecenderungan manusiawi ini adalah suatu usaha.

وَ هُوَ تَعَلُّقُ الْقُدْرَةِ الْحَادِثَةِ

Usaha adalah keterkaitan dari daya kemampuan yang bersifat kemakhlukan.

وَ قِيْلَ هُوَ الْإِرَادَةُ الْحَادِثَةُ.

Dan dikatakan [oleh satu pendapat]: “Usaha adalah kehendak yang bersifat kemakhlukan.

Catatan:


  1. KS-62. Terdapat di Shaḥīḥ Muslim, hadtis ke 4799 (Kitāb al-Qadar, Bab kullu syai’in bi qadarin) dari ‘Abdullāh bin ‘Umar, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ شَيْءٍ بِقَدَرٍ حَتَّى الْعَجْزِ وَ الْكَيْسِ أَوْ الْكَيْسِ وَ الْعَجْزِTerdapat di Musnad Aḥmad, hadits ke 5627 [dari ‘Abdullāh bin ‘Umar], Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ شَيْءٍ بِقَدَرٍ حَتَّى الْعَجْزُ وَ الْكَيْسُ Terdapat di Muwaththa’, hadits ke 1620 (Kitāb al-Jāmi‘, Bab an-Nahyi ‘an-il-Qauli bil-Qadari) dari ‘Abdullāh bin ‘Umar, kalimat sama seperti Shaḥīḥ Muslim. Terdapat dalam kitab Al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz II, huruf kāf, halaman 93, baris ke 14, HR. Muslim, Aḥmad dari Ibnu ‘Umar, kalimat sama seperti Musnad Aḥmad. 
  2.  KS-63. Terdapat di Sunan Tirmidzī, hadits ke 2151 (Kitāb al-Qadari ‘an Rasūlillāh, Bab mā jā’a fī ann-al-Īmāni bil-Qadari khairihi wa syarrihi), dari Jābir bin ‘Abdillāh, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: لَا يُؤْمِنُ عَبْدٌ حَتَّى يُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ حَتَّى يَعْلَمَ أَنَّ مَا أَصَابَهُ لَمْ يَكُنْ لِيُخْطِئَهُ وَ أَنَّ مَا أَخْطَأَهُ لَمْ يَكُنْ لِيُصِيْبَهُ. Terdapat di Musnad Aḥmad, hadits ke 6690, dari ‘Abdullāh bin ‘Amru bin ‘Ash, Nabi s.a.w. bersabda: لَا يُؤْمِنُ عَبْدٌ حَتَّى يُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَ شَرِّهِ. 
  3.  KS-64. Terdapat di Shaḥīḥ Muslim, hadtis ke 1290 (Kitāb al-Masājidi wa mawādhi‘-ish-Shalāti, Bab ad-Du‘ā’i fī shalāt-il-Laili wa qiyāmihi) dari ‘Alī bin Abī Thālib. Terdapat di Sunan Tirmidzī, hadits ke 3433 (Kitāb ad-Da‘awāti ‘an Rasūlillāh, Bab mā jā’a fid-Du‘ā’i ‘inda iftitāḥ-ish-Shalāti bil-Lail), dari ‘Alī bin Abī Thālib. Terdapat di Sunan Nasā’ī, hadits ke 893 (Kitāb al-Iftitāḥ, Bab naw‘un ākharu min-adz-Dzikri wad-Du‘ā’i bain-at-Takbīri wal-Qirā’ah), dari ‘Alī bin Abī Thālib. Terdapat di Sunan Abī Dāūd, hadits ke 760 (Kitāb ash-Shalāti, Bab mā yustaftaḥu bih-ish-Shalāti min-ad-Du‘ā’i), dari ‘Alī bin Abī Thālib. Terdapat di Musnad Aḥmad, hadits ke 764 [dari ‘Alī bin Abī Thālib.]. Terdapat di Sunan Dārimī, hadits ke 1191 (Kitāb ash-Shalāti, Bab mā yuqālu ba‘da iftitāḥ-ish-Shalāti), dari ‘Alī bin Abī Thālib. Terdapat di dalam Musnad Syāfi‘ī, Juz 1, hadits ke 216 (Kitāb ash-Shalāti, Bab 6, fī shifat-ish-Shalāti) dari ‘Alī bin Abī Thālib. 

  • Diposting Pada: 10:01 AM 11/29/2017
  • Dalam Kategori: Fikih
  • Terdiri Dari: 940 Kata
  • Dilihat: 10 Kali.
Back To Top