02-1 Bab Shalat – Sifat Shalat – Fikih Empat Madzhab

Fikih Empat Madzhab
(Maliki, Hanafi, Hanbali, Syafi‘i)
(Judul: Ijmā‘-ul-A’immat-il-Arba‘ati waikhtilāfihim).
Oleh: Al-Wazir Yahya bin Muhammad bin Hubairah

Penerjemah: Ali Mh.
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: 002 Bab Shalat - Fikih Empat Madzhab
  1. 1.Anda Sedang Membaca: 02-1 Bab Shalat – Sifat Shalat – Fikih Empat Madzhab
  2. 2.02-2 Bab Waktu-waktu Shalat – Fikih Empat Madzhab
  3. 3.02-3 Bab Adzan – Fikih Empat Madzhab
  4. 4.02-4 Bab Syarat Sahnya Shalat – Fikih Empat Madzhab
  5. 5.02-5 Bab Aurat – Fikih Empat Madzhab
  6. 6.02-6 Bab Syarat Shalat – Fikih Empat Madzhab
  7. 7.2-7-1 Bab Sifat Shalat (Bagian 1) – Fikih Empat Madzhab
  8. 8.2-7-2 Bab Sifat Shalat (Bagian 2) – Fikih Empat Madzhab
  9. 9.2-7-3 Bab Sifat Shalat (Bagian 3) – Fikih Empat Madzhab
  10. 10.2-7-4 Bab Sifat Shalat (Bagian 4) – Fikih Empat Madzhab
  11. 11.2-8 Shalat Jamaah – Fikih Empat Madzhab
  12. 12.2-9 Sujud Tilawah dan Sujud Syukur – Fikih Empat Madzhab
  13. 13.2-10 Hal-hal yang Membatalkan Shalat – Fikih Empat Madzhab
  14. 14.Hal-hal yang Membatalkan Shalat – Fikih Empat Madzhab

KITĀB SHALĀT (2861)

Bab: Sifat Shalāt (2872).

 

157. Keempat imam madzhab (Mālik, Abū Ḥanīfah, Aḥmad bin Ḥanbal, dan asy-Syāfi‘ī) sepakat bahwa shalāt merupakan salah satu rukun Islam yang lima.

Allah s.w.t. berfirman:

إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَوْقُوْتًا.

Sesungguhnya shalāt itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (QS. an-Nisā’ [4]: 103). (2883).

158. Mereka sepakat bahwa shalāt ada lima waktu dalam sehari semalam. (2894).

159. Mereka sepakat bahwa shalāt lima waktu semuanya berjumlah 17 raka‘at, yaitu:

(a). Shalāt Shubuḥ 2 raka‘at;

(b). Shalāt Zhuhur 4 raka‘at;

(c). Shalāt ‘Ashar 4 raka‘at;

(d). Shalāt Maghrib 3 raka‘at; dan

(e). Shalāt ‘Isyā’ 4 raka‘at. (2905).

160. Mereka sepakat bahwa Allah s.w.t. mewajibkan shalāt lima waktu atas setiap muslim dan muslimah yang bāligh dan berakal, dengan syarat bahwa muslimah harus bebas dari haidh dan nifās. (2916).

161. Mereka sepakat bahwa kewajiban shalāt lima waktu tidak gugur dari orang mukallaf dari golongan laki-laki yang berakal lagi bāligh sampai maut menjemput. Begitu pula dari golongan perempuan, kecuali yang telah kami kecualikan yaitu yang sedang mengalami dua hadats (haidh dan nifās). Hanya saja Abū Ḥanīfah berkata: “Apabila seseorang tidak bisa memberi isyarat dengan kepalanya maka kewajiban shalāt gugur darinya.” (2927).

162. Mereka sepakat bahwa apabila ada orang yang wajib menuanaikan shalāt (dari golongan yang diperintahkan menunaikannya) tidak mau menunaikannya karena mengingkari kewajibannya maka dia menjadi kafir dan wajib dibunuh sebagai murtad. (2938).

163. Mereka berbeda pendapat tentang orang yang meninggalkan shalāt tapi meyakini kewajibannya.

Mālik, asy-Syāfi‘ī, dan Aḥmad berkata: “Dia harus dibunuh.”

Abū Ḥanīfah berkata: “Dia harus dipenjara seumur hidup sampai mau shalāt dan tidak perlu dibunuh”

164. Mereka berbeda pendapat tentang alasan membunuhnya.

Mālik berkata: “Dia dibunuh sebagai hukuman Ḥadd baginya.”

Ibnu Ḥabīb (2949) – salah seorang ulama Mālikiyyah – berkata: “Dia dibunuh karena sudah kafir.”

Tidak ada perbedaan riwayat dari Mālik bahwa orang tersebut dibunuh dengan pedang.

Apabila orang yang meninggalkan shalāt yang mengakui kewajibannya dibunuh sebagai hukuman Ḥadd baginya, maka menurut madzhab Mālik harta orang tersebut tetap diwariskan, dan dia juga tetap dishalāti dan berlaku atasnya hukum orang mati yang beragama Islam.

Asy-Syāfi‘ī berkata: “Apabila seseorang meninggalkan shalāt dengan tetap meyakini kewajibannya maka dia wajib dibunuh sebagai hukuman Ḥadd baginya, dan hukum yang berlaku baginya adalah hukum orang mati yang beragama Islam.”

Kemudian para pengikutnya berbeda pendapat, kapan dia dibunuh? Abū ‘Alī Ibnu Abī Hurairah (29510) berkata: “Menurut zhahir perkataan asy-Syāfi‘ī, dia dibunuh ketika waktu shalāt yang pertama telah sempit (tinggal sedikit). Demikianlah yang disebutkan oleh pengarang al-Ḥāwī.” (29611).

Abū Sa‘īd al-Ishthakhrī berkata: “Dia dibunuh bila meninggalkan shalāt keempat saat waktunya sempit.”

Abū Isḥāq al-Isfirāyīnī (29712) berkata: “Dia dibunuh bila meninggalkan shalāt kedua saat waktunya sempit, tapi sebelum dibunuh dia harus disuruh bertobat terlebih dahulu.” (29813).

165. Mereka berbeda pendapat tentang cara membunuhnya.

Syaikh Abū Isḥāq asy-Syīrāzī berkata: “Menurut pendapat yang sesuai teks perkataan Imām asy-Syāfi‘ī (Manshūsh), dia dibunuh dengan pedang. Hanya saja Abul-‘Abbās (29914) bin Suraij berkata: “Dia tidak dibunuh dengan pedang, tapi dipukul dengan kayu sampai mau shalāt atau sampai tewas.” (30015).

166. Mereka berbeda pendapat, apakah orang yang meninggalkan shalāt kafir meskipun meyakini kewajibannya?

Di antara mereka ada yang mengatakan: “Dia kafir bila meninggalkannya, berdasarkan yang dipahami dari zhahir hadits.” (30116).

Ada pula yang mengatakan: “Dia tidak dihukumi kafir. Maksud hadits tersebut adalah berkaitan dengan keyakinan.”

Aḥmad berkata: “Orang yang meninggalkan shalāt karena malas dan meremehkan tanpa mengingkari kewajibannya harus dibunuh.” Dalam hal ini hanya ada satu riwayat darinya.

Kemudian terdapat beberapa riwayat yang berbeda darinya tentang kapan dia wajib dibunuh. Dalam hal ini ada tiga riwayat:

Pertama, apabila seseorang meninggalkan satu shalāt sampai waktu shalāt kedua telah sempit (tinggal sedikit) dan dia telah diajak menunaikannya tapi tidak mau, maka dia harus dibunuh. Demikianlah pendapat yang sesuai teks perkataannya. Pendapat inilah yang dipilih oleh mayoritas pengikutnya.

Abū Isḥāq (30217) Ibnu Syaqīla, salah seorang ulama Ḥanābilah merinci masalah ini dengan mengatakan: “Apabila dia meninggalkan shalāt sampai datang waktu shalāt lain yang tidak bisa dijama‘, seperti meninggalkan shalāt Shubuh sampai masuk waktu Zhuhur, atau meninggalkan shalāt ‘Ashar sampai masuk waktu Maghrib, maka dia harus dibunuh (dihukum mati). Sedangkan bila dia meninggalkan satu shalāt sampai masuk waktu shalāt lain yang antara keduanya bisa dijama‘, seperti shalāt Maghrib dengan shalāt ‘Isyā’ atau shalāt Zhuhur dengan shalāt ‘Ashar, maka dia tidak dibunuh (tidak dihukum mati).”

Kedua, apabila seseorang meninggalkan tiga shalāt secara berturut-turut hingga datang waktu shalāt keempat dan waktunya sempit (tinggal sedikit), lalu dia diajak menunaikannya tapi tidak mau, maka dia harus dibunuh.

Ketiga, dia harus diajak shalāt selama 3 hari. Bila dia mau shalāt maka dilepaskan. Tapi bila tidak mau maka harus dibunuh. Pendapat ini diriwayatkan oleh al-Marwazī dan dipilih oleh al-Khiraqī (30318). Dia harus dibunuh dengan pedang menurut satu riwayat.

Juga terdapat dua riwayat yang berbeda dari Aḥmad, apakah orang tersebut wajib dibunuh sebagai hukuman Ḥadd atau karena dia telah kafir?

Pertama, dia dibunuh karena kafir seperti orang murtad dan berlaku atasnya hukum-hukum orang murtad, seperti tidak boleh diwariskan hartanya, tidak boleh dishalāti dan hartanya menjadi Fai. Pendapat ini dipilih oleh mayoritas pengikutnya.

Kedua, dia dibunuh sebagai hukuman Ḥadd atasnya dan berlaku atasnya hukum orang mati yang beragama Islam. Pendapat ini dipilih oleh Abū ‘Abdillāh bin Baththah. (30419).

167. Mereka sepakat bahwa shalāt fardhu termasuk kewajiban yang tidak bisa diwakilkan, baik dengan jiwa maupun harta. (30520).

168. Mereka sepakat bahwa tidak boleh menunda shalāt sampai waktunya habis bagi orang yang ingat dan mampu melakukannya, tidak memiliki ‘udzur (halangan) dan tidak berniat menjama‘. (30621).

Ulama ahli bahasa berkata: “Doa menurut masyarakat ‘Arab adalah shalāt. Allah s.w.t. berfirman: (وَ صَلِّ عَلَيْهِمْ) “dan doakanlah mereka” (QS. at-Taubah [9]: 103). Maksudnya adalah, berdoalah untuk mereka. Dinamakan shalāt karena di dalamnya terdapat doa. Ada pula yang mengatakan: “Kata shalāt berasal dari kalimat (صَلَّيْتُ الْعُوْدَ) artinya adalah aku melunakkannya batang kayu. Jadi orang yang shalāt adalah orang yang khusyu‘ dan lunak. Ada pula yang mengatakan bahwa shalāt berasal dari kata “Shalawī”, yaitu tulang belakang yang bisa naik saat ruku‘ dan sujud. (30722).

 

Catatan:


  1. 286). Shalāt menurut bahasa adalah berdoa meminta kebaikan. Contohnya adalah firman Allah: (وَ صَلِّ عَلَيْهِمْ) yakni “dan doakanlah mereka” (QS. at-Taubah [9]: 103). Sedangkan menurut terminologi adalah ucapan dan perbuatan yang dimulai dengan Takbīr dan diakhiri dengan Salām dengan syarat-syarat tertentu. (al-Iqnā‘ 1/160). Judul ini tidak ada dalam manuskrip “Z”. 
  2. 287). Judul ini tidak ada dalam manuskrip “C”. 
  3. 288). Juga sabda Nabi s.a.w.: بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ: شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَ إِقَامِ الصَّلَاةِ، وَ إِيْتَاءِ الزَّكَاةِ، وَ حَجِّ الْبَيْتِ وَ صَوْمِ رَمَضَانَ.Islam dibangun di atas lima pilar: bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan bahwa Muḥammad utusan Allah, mendirikan shalāt, membayar zakat, menunaikan Ḥaji dan menunaikan puasa Ramadhān.” (HR. al-Bukhārī, no. 8). 
  4. 289). Lih. al-Mughnī (1/412), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  5. 290). Lih. al-Muḥalla (2/248), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  6. 291). Lih. al-Mughnī (1/410), dan al-Muhadzdzab (1/99). 
  7. 292). Lih. Ḥāsyiyat-ubni ‘Ābidīn (1/379), Bidāyat-ul-Mujtahid (1/113, 173), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  8. 293). Bidāyat-ul-Mujtahid (1/173), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  9. 294). Dia adalah ‘Abd-ul-Mālik bin Ḥabīb bin Sulaimān bin Hārūn as-Sulamī Abū Marwān al-Andalūsī al-Mālikī. Dia adalah ahli fikih dan ahli hadits dari Birah. Di antara karya-karyanya adalah I‘rāb-ul-Qur’ān, Syarḥ-ul-Muwaththa’, Thabaqāt-ul-Fuqahā’. Dia lahir pada tahun 174 Hijriyyah dan wafat pada tahu 238 Hijriyyah. Lih. Hidāyat-ul-‘Ārifīn (1/624). 
  10. 295). Dia adalah Qādhī Abū ‘Alī al-Ḥasan bin al-Ḥusain al-Baghdādī, salah seorang Imām dalam madzhab Syāfi‘ī. Dia belajar fikih kepada Ibnu Suraij dan Abū Isḥāq al-Marwazī. Dia sangat dihormati para penguasa. Dia wafat di Baghdād pada tahun 345 Hijriyyah. Lih. Thabaqāt-usy-Syāfi‘iyyah karya al-Isnawī (2/291). 
  11. 296). Dia adalah Qādhiy-al-Qudhāt (hakim agung) Abul-Ḥasan ‘Alī bin Muḥammad bin Ḥabīb al-Māwardī al-Bashrī. Dia memiliki banyak karangan dalam bidang fikih, Tafsīr dan Ushūl Fikih. Di antaranya adalah al-Ḥāwī dan al-Aḥkām-us-Sulthāniyyah. Dia sangat menguasai seluk beluk madzhab Syāfi‘ī. Dia wafat di Baghdād pada tahun 450 Hijriyyah. Lih. Thabaqāt-usy-Syāfi‘iyyah karya al-Isnawī (2/206). 
  12. 297). Dia adalah Abū Isḥāq Ruknuddīn Ibrāhīm bin Muḥammad al-Isfirāyīnī, seorang ulama ahli ilmu-ilmu syariat, ilmu-ilmu ‘Aqliyyah dan bahasa. Dia sangat rajin beribadah dan sangat Wara‘. Dia mengarungi lautan ilmu dengan menerjang berbagai gelombangnya dan menelusuri malam pengetahuan dengan menerjang kegelapannya. Dia wafat pada tahun 471 Hijriyyah di Naisābūr. Lih. Thabaqāt-usy-Syāfi‘iyyah karya al-Isnawī (1/40). 
  13. 298). Lih. al-Muhadzdzab (1/100), al-‘Uddah (1/63), at-Talqīn (80), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  14. 299). Dia adalah Qadhi Abul-‘Abbās Aḥmad bin ‘Umar bin Suraij al-Baghdādī, seorang ulama besar madzhab Syāfi‘ī pada masanya. Dia dianggap lebih utama dari seluruh ulama madzhab Syāfi‘ī termasuk Imām al-Muzanī. Dia pernah menjabat sebagai hakim Syīrāz. Dia wafat pada tahun 306 Hijriyyah. Lih. Thabaqāt-usy-Syāfi‘iyyah karya al-Isnawī (1/316). 
  15. 300). Lihat teks perkataannya dalam al-Muhadzdzab karya asy-Syīrāzī (1/101). 
  16. 301). Yang dimaksud adalah hadits Buraidah r.a., bahwa dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: الْعَهْدُ الَّذِيْ بَيْنَنَا وَ بَيْنَهُمُ الصَّلَاةُ، فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ.Sesungguhnya perjanjian antara kami dengan mereka adalah shalat. Barang siapa yang meninggalkannya maka dia telah kafir.” (HR. an-Nasā’ī, no. 462). 
  17. 302). Dia adalah Abū Isḥāq Ibrāhīm bin Aḥmad bin ‘Umar bin Ḥamdān bin Syaqīla al-Bazzār, seorang ulama besar yang memiliki banyak riwayat. Dia juga sangat ahli dalam masalah Ushūl dan Furū‘. Dia wafat pada tahun 369 Hijriyyah. Lih. Thabaqāt-ul-Ḥanābilah (2/111). 
  18. 303). Lih. Mukhtashar-ul-Khiraqī (35). 
  19. 304). Lih. al-Majmū‘ (3/16), al-Mughnī (1/416), Bidāyat-ul-Mujtahid (1/173), dan Raḥmat-ul-Ummah (33). Ibnu Baththah adalah Abū ‘Abdillāh ‘Ubaidillāh bin Muḥammad bin Muḥammad bin Ḥamdān bin ‘Umar al-Akbarī yang terkenal dengan panggilan Ibnu Baththah. Dia menetap di rumahnya selama 40 tahun setelah kembali dari perjalanannya. Dia adalah ulama saleh yang doanya mustajab. Di antara karya-karyanya adalah Al-Ibānah, as-Sunan, al-Manāsik dll. Dia wafat pada tahun 387 Hijriyyah. Lih. Thabaqāt-ul-Ḥanābilah (2/125). 
  20. 305). Lih. Raḥmat-ul-Ummah (33). 
  21. 306). Lih. al-Muhadzdzab (1/105), dan Syarḥ-un-Nawawī (3/67). 
  22. 307). Lih. al-Majmū‘ (3/3). 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *