013 Syarat Shalat Ke-5 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

SYARAT SHALAT KE-5

 

(وَ خَامِسُهَا: اِسْتِقْبَالُ) عَيْنِ (الْقِبْلَةِ) أَيِ الْكَعْبَةِ، بِالصَّدْرِ. فَلَا يَكْفِي اسْتِقْبَالُ جِهَتِهَا، خِلَافًا لِأَبِيْ حَنِيْفَةَ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى، (إِلَّا فِيْ) حَقِّ الْعَاجِزِ عَنْهُ، وَ فِيْ صَلَاةِ (شِدَّةِ خَوْفٍ) وَ لَوْ فَرْضًا، فَيُصَلِّيْ كَيْفَ أَمْكَنَهُ مَاشِيًا وَ رَاكِبًا مُسْتَقْبِلًا أَوْ مُسْتَدْبِرًا، كَهَارِبٍ مِنْ حَرِيْقٍ وَ سَيْلٍ وَ سَبُعٍ وَ حَيَّةٍ، وَ مِنْ دَائِنٍ عِنْدَ إِعْسَارٍ، وَ خَوْفِ حَبْسٍ. (وَ) لَا فِيْ (نَفْلِ سَفَرٍ مُبَاحٍ) لِقَاصِدِ مَحَلَ مُعَيَّنٍ، فَيَجُوْزُ النَّفْلُ رَاكِبًا وَ مَاشِيًا فِيْهِ وَ لَوْ قَصِيْرًا. نَعَمْ، يُشْتَرَطُ أَنْ يَكُوْنَ مَقْصَدُهُ عَلَى مَسَافَةٍ لَا يَسْمَعُ النِّدَاءَ مِنْ بَلَدِهِ، بِشُرُوْطِهِ الْمُقَرَّرَةِ فِي الْجُمُعَةِ. وَ خَرَجَ بِالْمُبَاحِ سَفَرُ الْمَعْصِيَةِ فَلَا يَجُوْزُ تَرْكُ الْقِبْلَةِ فِي النَّفْلِ لِأَبِقٍ، وَ مُسَافِرٍ عَلَيْهِ دَيْنٌ حَالٌّ قَادِرٌ عَلَيْهِ مِنْ غَيْرِ إِذْنِ دَائِنِهِ.

(Syarat shalat yang kelima adalah menghadap tepat ke qiblat). (11) Maksudnya qiblat adalah menghadap Ka‘bah dengan menggunakan dada. (22) Maka tidaklah cukup menghadap ke arah qiblat, lain halnya dengan Abū Ḥanīfah (33) – semoga Allah mengasihnya – (kecuali bagi) orang yang tidak mampu, (44) dan di dalam shalat dalam keadaan (syiddat-ul-khauf atau sangat takut) – walaupun shalatnya fardhu – maka diperbolehkan shalat dengan cara semampunya dengan berjalan dan berkendaraan, menghadap qiblat atau membelakanginya seperti kasus lari menyelamatkan diri dari kebakaran, banjir, hewan buas, ular dan dari orang yang menghutangi saat miskin dan takut dipenjara. (Tidak) wajib menghadap qiblat (dalam shalat sunnah saat bepergian yang diperbolehkan), bagi seseorang yang memiliki tujuan tempat tertentu, maka diperbolehkan melakukan shalat sunnah dengan cara berkendaraan dan berjalan walaupun perjalanannya dekat. Benar, diperbolehkan walaupun perjalanan dekat namun disyaratkan tempat tujuannya berada pada jarak yang tidak terdengar panggilan adzan dari desanya dengan syarat-syarat yang telah ditetapkan dalam bab jum‘at. Dikecualikan dari perjalanan yang diperbolehkan adalah perjalanan maksiat, maka tidak diperbolehkan meninggalkan menghadap qiblat dalam shalat sunnah bagi seorang budak yang kabur, musafir yang memiliki hutang yang harus segera dibayar yang mampu untuk melunasinya tanpa seidzin dari orang yang menghutangi.

(وَ) يَجِبُ (عَلَى مَاشٍ إِتْمَامُ رُكُوْعٍ وَ سُجُوْدٍ) لِسُهُوْلَةِ ذلِكَ عَلَيْهِ، وَ عَلَى رَاكِبٍ إِيْمَاءٌ بِهِمَا. (وَ اسْتِقْبَالٌ فِيْهِمَا وَ فِيْ تحَرُّمٍ) وَ جُلُوْسٌ بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ، فَلَا يَمْشِيْ إِلَّا فِي الْقِيَامِ وَ الْاِعْتِدَالِ وَ التَّشَهُّدِ وَ السَّلَامِ، وَ يَحْرَمُ انْحِرَافُهُ عَنِ اسْتِقْبَالِ صَوْبِ مَقْصَدِهِ عَامِدًا عَالِمًا مُخْتَارًا إِلَّا إِلَى الْقِبْلَةِ. وَ يُشْتَرَطُ تَرْكُ فِعْلٍ كَثِيْرٍ  كَعَدْوٍ وَ تَحْرِيْكِ رِجْلٍ بِلَا حَاجَةٍ وَ تَرْكُ تَعَمُّدِ وَطْءِ نَجَسٍ وَ لَوْ يَابِسًا وَ إِنْ عَمَّ الطَّرِيْقَ وَ لَا يَضُرُّ وَطْءُ يَابِسٍ خَطَأً، وَ لَا يُكَلَّفُ مَاشٍ التَّحْفُظَ عَنْهُ. وَ يَجِبُ الْاِسْتِقْبَالُ فِي النَّفْلِ لِرَاكِبِ سَفِيْنَةٍ غَيْرَ مَلَّاحٍ.

(Wajib bagi orang yang shalat dengan berjalan kaki untuk menyempurnakan ruku‘ dan sujud) (55) sebab mudahnya hal itu baginya dan bagi orang yang shalat berkendaraan untuk memberi isyarat dari dua hal tersebut. (Wajib menghadap qiblat di saat ruku‘ dan sujud), takbirat-ul-iḥrām dan duduk di antara sujud, maka tidak diperbolehkan berjalan kaki kecuali dalam keadaan berdiri, i‘tidāl, tasyahhud dan salām. Haram berpaling dari menghadap arah tujuannya dengan sengaja, tahu keharamannya serta dengan kehendaknya kecuali berpaling menghadap qiblat. Disyaratkan meninggalkan gerakan yang banyak (66) seperti berlari dan menggerakkan kaki tanpa hajat, dan meninggalkan kesengajaan menginjak najis – walaupun najis yang telah kering dan walaupun najis itu telah merata dijalan – . Tidaklah masalah menginjak najis kering secara tidak sengaja dan tidak dibebankan bagi orang yang shalat berjalan untuk menghadap qiblat di dalam shalat sunnah bagi orang yang mengendarai perahu selain nahkodanya.

وَ اعْلَمْ أَيْضًا أَنَّهُ يُشْتَرَطُ فِيْ صِحَّةِ الصَّلَاةِ الْعِلْمَ بِفَرْضِيَّةِ الصَّلَاةِ. فَلَوْ جَهَلَ فَرْضِيَّة أَصْلِ الصَّلَاةِ، أَوْ صَلَاتَهُ الَّتِيْ شَرَعَ فِيْهَا، لَمْ تَصِحَّ، كَمَا فِي الْمَجْمُوْعِ وَ الرَّوْضَةِ. وَ تَمْيِيْزُ فُرُوْضِهَا مِنْ سُنَنِهَا. نَعَمْ، إِنِ اعْتَقَدَ الْعَامِيُّ، أَوِ الْعَالِمُ عَلَى الْأَوْجَهِ، الْكُلَّ فَرْضًا صَحَّتْ، أَوْ سُنَّةً فَلَا. وَ الْعِلْمُ بِكَيْفِيَّتِهَا الْآتِيْ بَيَانُهَا قَرِيْبًا، إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى.

Ketahuilah juga, bahwa disyaratkan dalam keabsahan shalat untuk mengetahui kefardhuannya shalat, maka jikalau tidak mengetahui kefardhuan asli shalat, (77) atau kefardhuan shalat yang sedang dilaksanakan (88) maka shalat tidaklah sah seperti keterangan dalam Majmū‘-nya, dan harus dapat membedakan kefardhuan dari kesunnahan shalat. Benar harus dapat membedakan, namun jika seorang yang awam (99) ataupun orang yang alim – menurut pendapat yang unggul – meyakini seluruh hal yang ada dalam shalat adalah fardhu, maka shalatnya sah atau seluruhnya sunnah, maka tidaklah sah, dan harus mengetahui tata cara shalat yang akan dijelaskan sebentar lagi – in syā’ Allāh ta‘ālā.

 

Catatan:


  1. 1). Secara yakin bila dekat dan praduga bila jauh. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 145 Darul Fikr. 
  2. 2). Secara hakikat pada waktu berdiri dan duduk dan secara hukum di waktu ruku‘ dan sujud. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 145 Darul Fikr. 
  3. 3). Yang mengatakan cukup menghadap arah qiblat meskipun tidak tepat ke qiblat. (pen.) 
  4. 4). Maka diperbolehkan shalat menghadap manapun dan wajib mengulangi. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 145 Darul Fikr. 
  5. 5). Imām Syarqawī mengatakan: Dicukupkan dengan isyārah dengan ketika jalannya berlumpur dan semacamnya menurut pendapat yang aujah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 146 Darul Fikr. 
  6. 6). Seperti tiga gerakan berturut-turut atau lebih. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 147 Darul Fikr. 
  7. 7). Tidak mengerti bahwa shalat secara mutlak hukumnya wajib. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 148 Darul Fikr. 
  8. 8). Tidak mengerti kekhususan kefardhuan shalat yang sedang dijalani seperti shalat Zhuhur, bukan mutlak shalat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 148 Darul Fikr. 
  9. 9). Maksudnya orang awam adalah orang yang tidak memiliki ilmu fiqih sedikitpun yang dapat menunjukkan permasalahan fiqh yang lain. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 148 Darul Fikr. 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *