011 Syarat Shalat Ke-3 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

SYARAT SHALAT KE-3

 

(وَ ثَالِثُهَا) أَيْ شُرُوْطِ الصَّلَاةِ (سَتْرُ رَجُلٍ) وَ لَوْ صَبِيًّا (و أَمَةٍ) وَ لَو مُكَاتَبَةً وَ أُمَّ وَلَدٍ (مَا بَيْنَ سُرَّةٍ وَ رُكْبَةٍ) لَهُمَا وَ لَوْ خَالِيًا فِيْ ظُلْمَةٍ لِلْخَبَرِ الصَّحِيْحِ: “لَا يَقْبَلُ اللَّهُ صَلَاةَ حَائِضٍ أَيْ بَالِغٍ إِلَّا بِخِمَارٍ”. وَ يَجِبُ سَتْرُ جُزْءٍ مِنْهُمَا لِيَتَحَقَّقَ بِهِ سَتْرُ الْعَوْرَةِ. (وَ) سَتْرُ (حُرَّةِ) وَ لَوْ صَغِيْرَةً (غَيْرَ وَجْهٍ وَ كَفَّيْنِ) ظَهْرُهُمَا وَ بَطْنُهُمَا إِلَى الْكُوْعَيْنِ (بِمَا لَا يَصِفُ لَوْنًا) أَيْ لَوْنِ الْبَشَرَةِ فِيْ مَجْلِسِ التَّخَاطُبِ. كَذَا ضَبَطَهُ بِذلِكَ أَحْمَدُ بْنُ مُوْسَى بْنِ عُجَيْل. وَ يَكْفِيْ مَا يُحْكِيْ لِحَجْمِ الْأَعْضَاءِ، لَكِنَّهُ خِلَافُ الْأَوْلَى، وَ يَجِبُ السَّتْرُ مِنَ الْأَعْلَى وَ الْجَوَانِبِ لَا مِنَ الْأَسْفَلِ (إِنْ قَدَرَ) أَيْ كُلٍّ مِنَ الرَّجُل وَ الْحُرَّةِ وَ الْأَمَةِ. (عَلَيْهِ) أَيِ السَّتْرُ. أَمَّا الْعَاجِزُ عَمَّا يَسْتُرُ الْعَوْرَةَ فَيُصَلِّيْ وُجُوْبًا عَارِيًا بِلَا إِعَادَةٍ، وَ لَوْ مَعَ وُجُوْدِ سَاتِرٍ مُتَنَجِّسٍ تَعَذَّرَ غَسْلُهُ، لَا مَنْ أَمْكَنَهُ تَطْهِيْرُهُ، وَ إِنْ خَرَجَ الْوَقْتُ، وَ لَوْ قَدَرَ عَلَى سَاتِرِ بَعْضِ الْعَوْرَةُ لَزِمَهُ السَّتْرُ بِمَا وُجِدَ، وَ قَدَّمَ السَّوْأَتَيْنِ فَالْقُبُلَ فَالدُّبُرَ، وَ لَا يُصَلِّيْ عَارِيًا مَعَ وُجُوْدِ حَرِيْرٍ بَلْ لَابِسًا لَهُ، لِأَنَّهُ يُبَاحُ لِلْحَاجَةِ. وَ يَلْزَمُ التَّطْيِيْنُ لَوْ عَدِمَ الثَّوْبَ أَوْ نَحْوُهُ. وَ يَجُوْزُ لِمُكْتَسٍ اِقْتِدَاءٌ بِعَارٍ، وَ لَيْسَ لِلْعَارِيْ غَصْبُ الثَّوْبِ. وَ يُسَنُّ لِلْمُصَلِّيْ أَنْ يَلْبِسَ أَحْسَنَ ثِيَابِهِ وَ يَرْتَدِيْ وَ يَتَعَمَّمَ وَ يَتَقَمَّصَ وَ يَتَطَيْلَسَ، وَ لَوْ كَانَ عِنْدَهُ ثَوْبَانِ فَقَطْ لَبِسَ أَحَدَهُمَا وَ ارْتَدَى بِالْآخَرِ إِنْ كَانَ ثَمَّ سُتْرَةً، وَ إِلَّا جَعَلَهُ مُصَلَّى. كَمَا أَفْتَى بِهِ شَيْخُنَا.

(Syarat shalat yang kedua) adalah (menutupinya seorang lelaki) – walaupun seorang anak kecil – , dan budak wanita walaupun budak mukātab dan umm-ul-walad, (anggota badan di antara pusar dan lutut) walaupun menyepi dalam kegelapan sebab hadits shaḥīḥ: Allah tidak menerima shalatnya seorang yang telah baligh tanpa menggunakan penutup kepala. (11) Wajib untuk menutup sebagian dari pusar dan lutut supaya penutupan aurat tersebut nyata terjadi. Dan menutupinya seorang wanita yang merdeka (22) – walaupun seorang anak kecil – , anggota tubuh selain wajah dan kedua telapak tangan bagian luar dan dalam sampai dua pergelangan tangan (dengan menggunakan penutup yang tidak dapat menyifati warna kulit dari tempat percakapan. Begitulah Imām Aḥmad bin Mūsā bin ‘Ujail membatasinya. Penutup yang dapat menampakkan bentuk tubuh hukumnya mencukupi, namun Khilāf-ul-Aulā. (33) Wajib menutup aurat dari arah atas dan seluruh sisi bukan dari bagian bawah, (44) jika lelaki dan wanita tersebut mampu untuk mendapatkan penutup. Sedangkan orang yang tidak mampu dari penutup aurat (55) maka wajib shalat dalam keadaan telanjang tanpa harus mengulangi shalatnya, walaupun besertaan adanya penutup aurat yang terkena najis dan sulit untuk dihilangkan. Bukan orang yang mampu untuk mensucikan penutup aurat itu walaupun sampai keluar waktu shalat. Jikalau seseorang hanya mampu menemukan sebagian penutup aurat, maka wajib menggunakan penutup tersebut dengan mendahulukan dua kemaluannya, alat kelamin lalu anusnya. Tidak diperbolehkan shalat dengan keadaan telanjang besertaan adanya kain sutra sebab sutra diperbolehkan bila ada hajat. Wajib untuk melumuri tubuhnya dengan lumpur (66) jikalau tidak ditemukan pakaian dan semacamnya. Diperbolehkan bagi seorang yang shalat dengan memakai baju untuk bermakmum pada imam yang telanjang (77). Tidaklah diperbolehkan bagi seorang yang telanjang untuk mengashab baju. (88) Disunnahkan bagi seorang yang shalat untuk memakai baju yang paling bagus, memakai selendang, memakai serban, memakai baju kurung, dan memakai jubah. Jika seandainya ia hanya memiliki dua baju, maka yang satu dipakai dan yang lain digunakan untuk selendang bila di tempat shalat itu telah ada batas shalat, jika belum ada maka baju yang lain dijadikan sebagai sajadah seperti yang telah difatwakan oleh guru kita.

[فَرْعٌ]: يَجِبُ هذَا السَّتْرُ خَارِجَ الصَّلَاةِ أَيْضًا، وَ لَوْ بِثَوْبٍ نَجِسٍ أَوْ حَرِيْرٍ لَمْ يجِدْ غَيْرَهُ، حَتَّى فِي الْخُلْوَةِ، لكِنِ الْوَاجِبُ فِيْهَا [^1]: سَوْأَتَيِ الرَّجُلِ، وَ مَا بَيْنَ سُرَّةِ وَ رُكْبَةِ غَيْرِهِ. وَ يَجُوْزُ كَشْفُهَا فِي الخُلْوَةِ، وَ لَوْ مِنَ الْمَسْجِدِ، لِأَدْنَى غَرَضٍ كَتَبْرِيْدٍ وَ صِيَانَةِ ثَوْبٍ مِنَ الدَّنَسِ، وَ الْغُبَارِ عِنْدَ كَنْسِ الْبَيْتِ، وَ كَغَسْلٍ.

(Cabangan Masalah). Menutup aurat ini hukumnya juga wajib di luar shalat, – walaupun dengan baju yang najis atau sutra yang tidak ditemukan baju selainnya – sampai di tempat yang sepi, namun kewajiban di dalam tempat yang sepi bagi seorang lelaki adalah menutup kedua kemaluan dan bagi selainnya adalah anggota di antara pusar dan lutut. Diperbolehkan membuka aurat di tempat yang sepi walaupun di dalam masjid, sebab minimal tujuan seperti mendinginkan tubuh, menjaga baju dari kotoran, dan debu saat menyapu rumah dan seperti saat mandi. (99).

 

Catatan:


  1. 1). Dalil ini adalah dalil kewajiban mutlak menutup aurat, bukan dalil untuk aurat yang berada di antara pusar dan lutut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 133 Darul Fikr. 
  2. 2). Wanita memiliki empat aurat: (Disamping lelaki lain): Seluruh badannya. (Disamping mahram dan tempat sepi): Anggota di antara pusar dan lutut). (Disamping wanita kafir): Anggota yang tertutup saat bekerja. (Di dalam shalat): Seluruh badan selain muka dan dua telapak tangan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 134 Darul Fikr. 
  3. 3). Bagi seorang lelaki. Sedang bagi wanita dan khuntsa hukumnya makruh. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 134 Darul Fikr. 
  4. 4). Bagi wanita wajib pula menutup telapak kaki dari arah bawah dan itu cukupkan dengan tanah yang diinjak. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 134 Darul Fikr. 
  5. 5). Tidak wajib menerima pemberian kain penutup aurat dan wajib menerima dari sebuah pinjaman. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 134 Darul Fikr. 
  6. 6). Dalam Bujairamī disebutkan bahwa diperbolehkan dalam shalat untuk melumuri tubuhnya dengan lumpur walaupun memiliki kain penutup. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 135 Darul Fikr. 
  7. 7). Sebab shalat orang yang telanjang tidak wajib untuk diulangi. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 135 Darul Fikr. 
  8. 8). Hukumnya haram namun shalatnya sah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 135 Darul Fikr. 
  9. 9). Faidah: Diperbolehkan untuk melihat auratnya sendiri di selain shalat, namun hukumnya makruh tanpa hajat. Sedangkan bila di dalam shalat hukumnya tidak diperbolehkan dan hukumnya membatalkan shalat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 136 Darul Fikr. 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *