01 Mengenal Allah S.W.T. – Jawaban Tuntas Beragam Masalah Aqidah Islam

JAWABAN TUNTAS
BERAGAM MASALAH AKIDAH ISLAM
(Judul Asli: AL-AJWIBAH AL-GHĀLIYAH
FĪ ‘AQĪDAH AL-FIRQAH AN-NĀJIYAH

Karya: Habib Zein Ibrahim Bin Sumaith

Terjemah: Muhammad Ahmad Vad‘aq
Penerbit: Mutiara Kafie

MENGENAL ALLAH S.W.T.

 

Apa kewajiban yang pertama atas seorang manusia?


 

Pertama yang wajib atas mukallaf adalah mengenal Allah yang telah menciptakannya dari tiada menjadi ada. Sebab sesungguhnya tidaklah ia diciptakan kecuali untuk beribadah. Beribadah itu titik tolak awalnya harus dengan mengenal yang di-ibadah-i/disembah. Yaitu, mengenal dengan baik perihal dzāt-Nya, sifat-sifatNya, dan perbuatan-perbuataanNya.

Allah s.w.t. berfirman:

وَ مَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَ الْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.” (QS. adz-Dzāriyāt: 56)

Maksudnya supaya mereka mengenal-Ku.

 

Bagaimana jalan untuk mengenal Allah s.w.t.?


 

Jalan untuk mengenal Allah s.w.t. ada dua.

Pertama, dari jalan mendengar dan menukil (nash-nash agama).

Jalan ini didapat dengan menyimak apa yang Allah s.w.t. beritahukan tentang Diri-Nya, di dalam kitab-kitabNya dan lewat lisan para rasul-Nya, berupa nama-namaNya yang baik (al-Asmā’-ul-Ḥusnā) dan sifat-sifatNya yang luhur.

Allah s.w.t. berfirman:

هُوَ اللهُ الَّذِيْ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَ الشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللهِ عَمَّا يُشْرِكُوْنَ. هُوَ اللهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ وَ هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ

Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Yang Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Dia-lah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Dia-lah Allah Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Maha Raja, Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Memiliki segala keagungan, Maha Suci, Allah dari apa yang mereka persekutukan.

Dia-lah Allah Yang Maha Menciptakan, Yang Maha Mengadakan, Yang Maha Membentuk Rupa, Yang Memiliki Asmā’-ul-Ḥusnā. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. al-Ḥasyr [59]: 22-24).

Dalam hadits disebutkan:

إِنَّ لِلَّهِ تَعَالَى تِسْعَةً وَ تِسْعِيْنَ اسْمًا مِائَةً غَيْرَ وَاحِدَةٍ مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ هُوَ اللَّهُ الَّذِيْ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ الْغَفَّارُ الْقَهَّارُ الْوَهَّابُ الرَّزَّاقُ الْفَتَّاحُ الْعَلِيْمُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الْخَافِضُ الرَّافِعُ الْمُعِزُّ الْمُذِلُّ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ الْحَكَمُ الْعَدْلُ اللَّطِيْفُ الْخَبِيْرُ الْحَلِيْمُ الْعَظِيْمُ الْغَفُوْرُ الشَّكُوْرُ الْعَلِىُّ الْكَبِيْرُ الْحَفِيْظُ الْمُقِيْتُ الْحَسِيْبُ الْجَلِيْلُ الْكَرِيْمُ الرَّقِيْبُ الْمُجِيْبُ الْوَاسِعُ الْحَكِيْمُ الْوَدُوْدُ الْمَجِيْدُ الْبَاعِثُ الشَّهِيْدُ الْحَقُّ الْوَكِيْلُ الْقَوِىُّ الْمَتِيْنُ الْوَلِىُّ الْحَمِيْدُ الْمُحْصِي الْمُبْدِئُ الْمُعِيْدُ الْمُحْيِى الْمُمِيْتُ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ الْوَاجِدُ الْمَاجِدُ الْوَاحِدُ الصَّمَدُ الْقَادِرُ الْمُقْتَدِرُ الْمُقَدِّمُ الْمُؤَخِّرُ الْأَوَّلُ الْآخِرُ الظَّاهِرُ الْبَاطِنُ الْوَالِي الْمُتَعَالِي الْبَرُّ التَّوَّابُ الْمُنْتَقِمُ الْعَفُوُّ الرَّءُوْفُ مَالِكُ الْمُلْكِ ذُو الْجَلَالِ وَ الْإِكْرَامِ الْمُقْسِطُ الْجَامِعُ الْغَنِيُّ الْمُغْنِي الْمَانِعُ الضَّارُّ النَّافِعُ النُّوْرُ الْهَادِي الْبَدِيْعُ الْبَاقِي الْوَارِثُ الرَّشِيْدُ الصَّبُوْرُ.

Sesungguhnya Allah s.w.t. memiliki 99 (sembilan puluh sembilan) nama seratus kurang satu, siapa yang menghafalnya (iḥshā) dia masuk surga. Dialah Allāh yang tiada tuhan (ilāh) selain Dia. Maha Pemurah (ar-Raḥmān), Maha Penyayang (ar-Raḥīm), Maha Memiliki (al Mālik), Maha Suci (al-Quddūs), Maha Sejahtera (as-Salām), Maha Pemberi keamanan (al-Mu’min), Maha Pembimbing (al-Muhaimin), Maha Perkasa (al-‘Azīz), Maha Kuasa dengan kehendak-Nya (al-Jabbār), Maha Kuasa dengan ketentuan-Nya (al-Mutakabbir), Maha Pencipta (al-Khāliq), Maha Mengadakan (al-Bāri’), Maha Pembentuk (al-Mushawwiru), Maha Pengampun (al-Ghaffār), Maha Kokoh (al-Qahhār), Maha Pemberi (al-Wahhāb), Maha Pemberi rezeki (ar-Razzāq), Maha Pembuka (al-Fattāḥ), Maha Mengetahui (al-‘Alīm), Maha Menguasai/Menggengam (al-Qābidh), Maha Menghampar (al-Bāsith), Maha Menyempitkan/Merendahkan (al-Khāfidh), Maha Meninggikan (ar-Rāfi‘), Maha Memuliakan (al-Mu‘izz), Maha Menghina (al-Mudzill), Maha Mendengar (as-Samī‘), Maha Melihat (al-Bashīr), Maha Tegas (al-Ḥakam), Maha ‘Adil (al-‘Adl), Maha Lembut (al-Lathīf), Maha Teliti (al-Khabīr), Maha Santun (al-Ḥalīm), Maha Agung (al-‘Azhīm), Maha luas ampunan-Nya (al-Ghafūr), Maha Pembalas kebaikan (asy-Syakūr), Maha Tinggi (al-‘Aliyy), Maha Besar (al-Kabīr), Maha Penjaga (al-Ḥāfizh), Maha Memurkai (al-Muqīt), Maha Penghitung (al-Ḥasīb), Maha Luhur (al-Jalīl), Maha Mulia (al-Karīm), Maha Pengawas (ar-Raqīb, Maha Memperkenankan (al-Mujīb), Maha Luas (al-Wāsi‘), Maha Bijaksana (al-Ḥakīm), Maha Belas-kasih (al-Wadūd), Maha Pemberi kemuliaan (al-Majīd), Maha Membangkitkan (al-Bā‘its), Maha Menyaksikan (asy-Syahīd), Maha Benar (al-Ḥaqq), Maha Mengayomi (al-Wakīl), Maha Kuat (al-Qawiyy), Maha Erat (al-Matīn), Maha Melindungi (al-Waliy), Maha Terpuji (al-Ḥamīd), Maha Menelisik (al-Muḥshī), Maha Mengawali (al-Mubdi’), Maha Mengembalikan (al Mu‘īd), Maha Menghidupkan (al-Muḥyī), Maha Mematikan (al-Mumīt), Maha Hidup (al-Ḥayy), Maha Mandiri (al-Qayyūm), Maha Berkecukupan (al-Wājid), Maha Beruntung (al-Mājid), Maha Esa (al-Wāḥid), Maha Diandalkan sebagai tempat bergantung (ash-Shamad), Maha Kuasa (al-Qādir), Maha Mampu (al-Muqtadir), Maha Mendahulukan (al-Muqaddim), Maha Mengakhirkan (al-Muakhkhir), Maha Awal (al-Awwal), Maha Akhir (al-Ākhir), Maha Zhahir (azh-Zhāhir), Maha Batin (al-Bāthin), Maha Pelindung (al-Wāliy), Maha Memiliki ketinggian (al-Muta‘āliy), Maha Baik (al-Birr), Maha Penerima tobat (at-Tawwāb), Maha Pemberi balasan (al-Muntaqimu), Maha Pemberi maaf (al-‘Afuww), Maha Asih (ar-Ra’ūf), Maha Raja (Mālik-ul-Mulk), Maha Pemilik keagungan dan kemuliaan (Dzul-Jalāli wal-Ikrām), Maha Pemberi bagian yang adil (al-Muqsith), Maha Penghimpun (al-Jāmi‘), Maha Kaya (al-Ghaniy), Maha Penolak (al-Māni‘), Maha Menimpakan bahaya (adh-Dharr), Maha Pemberi Manfaat (an-Nāfi‘), Maha Pemberi cahaya (an-Nūr), Maha Pemberi petunjuk (al-Hādī), Maha Pencipta (al-Badī‘), Maha Kekal (al-Bāqī), Maha Pewaris (al-Wārits), Maha Penuntun (ar-Rasyīd), Maha Penyabar (ash-Shabūr)”.

 

Kedua, dari jalan analisis akal (logika).

(Yaitu) dengan menjadikan adanya suatu ciptaan sebagai dalil ada yang menciptakan, dan adanya suatu pengaruh sebagai dalil ada yang memberi pengaruh. Juga, dengan merenungi berbagai ciptaan serta menggali pelajaran dari ciptaan-ciptaanNya, baik pada dimensi alam yang tinggi maupun yang rendah.

Itu semua dijadikan sebagai petunjuk atas keberadaan yang mengadakannya, membuatnya, dan menciptakannya. Maka, Dia-lah Allah, yang tiada tuhan kecuali Dia; Dzāt Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Allah s.w.t. berfirman:

إِنَّ فِيْ خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ وَ اخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَ النَّهَارِ وَ الْفُلْكِ الَّتِيْ تَجْرِيْ فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنْفَعُ النَّاسَ وَ مَا أَنْزَلَ اللهُ مِنَ السَّمَاءِ مِنْ مَّاءٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَ بَثَّ فِيْهَا مِنْ كُلِّ دَآبَّةٍ وَ تَصْرِيْفِ الرِّيَاحِ وَ السَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَاءِ وَ الْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُوْنَ

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; Sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.” (QS. al-Baqarah [2]: 164).

Demikian pula dengan memperhatikan keadaan-keadaan diri serta segala hal yang meliputinya, sebagaimana terungkap dalam ucapan sebagian ulama:

مَنْ عَرَفَ نَفْسَهُ فَقَدْ عَرَفَ رَبَّهُ.

“Siapa yang mengenal dirinya, sungguh ia mengenal Tuhannya” (11).

Maknanya, siapa yang mengetahui akan sifat dirinya yang ḥudūts (baru; ada permulaannya) dan faqīr (membutuhkan); maka ia akan tahu bahwa Tuhannya qadīm (ada sejak dulu; tanpa permulaan) dan juga Maha Kaya lagi Maha Kuasa.

Catatan:

  1. 1). Al-Ajlūnī berkata dalam Kasyf-ul-Khafā’ (2/343) bahwa an-Nawawī berkata: “Tidak valid”. Abul-Mudzhffar bin as-Sam‘ānī berkata dalam al-Qawāthi‘: “Ungkapan tersebut tak diketahui marfū‘, melainkan diceritakan dari Yaḥyā bin Mu‘ādz ar-Rāzī, dimaknai dari ucapannya.” Sementara itu al-Ḥāfizh as-Suyūthī membahas ungkapan ini secara tersendiri dalam sebuah kitab yang ia beri judul Al-Qaul-ul-Asybāhi fī Ma‘nā Man ‘Arafa Nafsahu ‘Arafa Rabbah dan menjelaskan di dalamnya bahwa ungkapan tersebut bukanlah hadits.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.