009 Tentang Najasah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

TENTANG NAJĀSAH

(وَ لَا يَجِبُ اجْتِنَابُ النَّجَسِ) فِيْ غَيْرِ الصَّلَاةِ، وَ مَحَلُّهُ فِيْ غَيْر التَّضَمُّخِ بِهِ فِيْ بَدَنٍ أَوْ ثَوْبٍ، فَهُوَ حَرَامٌ بِلَا حَاجَةٍ، وَ هُوَ شَرْعًا مُسْتَقْذَرٌ، يَمْنَعُ صِحَّةَ الصَّلَاةِ حَيْثَ لَا مُرَخِّصَ، فَهُوَ (كَرَوْثٍ وَ بَوْلٍ وَ لَوْ) كَانَا مِنْ طَائرٍ وَ سَمَكٍ وَ جَرَادٍ وَ مَا لَا نَفْسَ لَهُ سَائِلَةٌ، أَوْ (مِنْ مَأْكُوْلٍ) لَحْمُهُ عَلَى الْأَصَحِّ. قَالَ الْإِصْطَخْرِيُّ وَ الرَّوْيَانِيُّ مِنْ أَئِمَّتِنَا، كَمَالِكٍ وَ أَحْمَدَ: إِنَّهُمَا طَاهِرَانِ مِنَ الْمَأْكُوْلِ. وَ لَوْ رَاثَتْ أَوْ قَاءَتْ بَهِيْمَةٌ حَيًّا، فَإِنْ كَانَ صُلْبًا بِحَيْثُ لَوْ زُرِعَ نَبَتَ، فَمُتَنَجِّسٌ يُغْسَلُ وَ يُؤكَلُ، وَ إِلَّا فَنَجِسٌ. وَ لَمْ يُبَيِّنُوْا حُكْمَ غَيْرِ الْحَبِّ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ الَّذِيْ يَظْهَرُ أَنَّهُ إِنْ تَغَيَّرَ عَنْ حَالِهِ قَبْلَ الْبَلْعِ وَ لَوْ يَسِيْرًا فنَجِسٌ، وَ إِلَّا فمُتَنَجِّس. وَ فِي الْمَجْمُوْعِ عَنْ شَيْخِ نَصْرِ: الْعَفْوُ عَنْ بَوْلِ بَقَرِ الدِّيَاسَةِ عَلَى الْحَبِّ. وَ عَنِ الْجُوَيْنِيِّ: تَشْدِيْدُ النَّكِيْرِ عَلَى الْبَحْثِ عَنْهُ وَ تَطْهِيْرِهِ. وَ بَحَثَ الْفَزَارِيُّ الْعَفْوَ عَنْ بَعْرِ الْفَأْرَةِ إِذَا وَقَعَ فِيْ مَائِعٍ وَ عَمَّتِ الْبَلْوَى بِهِ. وَ أَمَّا مَا يُوْجَدُ عَلَى وَرَقِ بَعْضِ الشَّجَرِ كَالرّغْوَةِ فَنَجِسٌ، لِأَنَّهُ يَخْرُجُ مِنْ بَاطِنِ بْعْضِ الدِّيْدَانِ، كَمَا شُوْهِدَ ذلِكَ وَ لَيْسَ الْعَنْبَرُ رَوْثًا، خِلَافًا لِمَنْ زَعَمَهُ، بَلْ هُوَ نَبَاتٌ فِي الْبَحْرِ.

(Tidak wajib menghindari najis) di selain shalat, (11) selagi orang tersebut tidak sengaja melumuri tubuh atau bajunya dengan najis, maka hukumnya haram. Najis secara syara‘ adalah sesuatu yang menjijikkan yang dapat mencegah keabsahan shalat sekira tidak mendapat keabsahan shalat sekira tidak mendapat dispensasi. (22) (Najis itu seperti kotoran hewan dan air kencing) walaupun keduanya dari burung, ikan, belalang dan hewan yang tidak memiliki darah yang mengalir, (atau dari hewan yang halal dimakan dagingnya) menurut pendapat yang Ashaḥ. Imām Isthahrī dan Rauyānī dari ulama’ kita Shāfi‘iyyah (33) seperti halnya madzhab Mālik dan Aḥmad mengatakan bahwa kotoran dan kencing hewan dari hewan yang halal dimakan dagingnya keduanya suci. Kalau seandainya ada hewan yang mengeluarkan kotoran dan memuntahkan sebuah biji dan biji tersebut masih keras sekira bila ditanam masih dapat tumbuh, maka hukumnya mutanajjis yang dapat menjadi suci dengan dibasuh dan dapat dimakan, jika tidak seperti itu maka hukumnya najis. Para ulama’ tidak menjelaskan hukum selain biji-bijian, (44) guru kita berkata: Kejelasannya, jika selain biji tersebut berubah dari bentuk awalnya sebelum ditelan, walaupun dengan sedikit perubahan, maka hukumnya najis dan jika tidak berubah, maka hukumnya mutanajjis. Dalam Majmū‘-nya disebutkan permasalahan yang dikutib dari Syaikh Nashir: Bahwa biji-bijian yang terkena air kencing sapi yang digunakan untuk menggiling, hukumnya diampuni, dikutip pula dari Imām Juwainī bahwa beliau sangat mengingkari atas pembahasan dan sucinya biji tersebut. Imām al-Fazārī juga membahas tentang diampuninya kotoran tikus ketika kotoran itu jatuh ke dalam benda cair dan hal itu umum terjadi. Sedangkan benda yang ditemukan di sebagian daun pepohonan seperti halnya buih, hukumnya adalah najis sebab buih tersebut keluar dari batin sebagian ulat seperti realita yang telah disaksikan. ‘Anbar bukanlah kotoran, sedang sebagian ulama’ mengira hal itu, bahkan ‘Anbar adalah rumput laut.

(وَ مَذِيٍّ) بِمُعْجَمَةٍ، لِلْأَمْرِ بِغُسْلِ الذَّكَرِ مِنْهُ، وَ هُوَ مَاءٌ أَبْيَضٌ أَوْ أَصْفَرٌ رَقِيْقٌ، يَخْرُجُ غَالِبًا عِنْدَ ثَوْرَانِ الشَّهْوَةِ بِغَيْرِ شَهْوَةٍ قَوِيَّةٍ. (وَ وَدِيٍّ) بِمُهْمَلَةٍ، وَ هُوَ مَاءٌ أَبْيَضٌ كَدِرٌ ثَخِيْنٌ، يَخْرُجُ غَالِبًا عَقِبَ الْبَوْلِ أَوْ عِنْدَ حَمْلِ شَيْءٍ ثَقِيْلٍ. (وَ دَمٍ) حَتَّى مَا بَقِيَ عَلَى نَحْوِ عَظْمٍ، لكِنَّهُ مَعْفُوٌّ عَنْهُ. وَ اسْتَثْنُوْا مِنْهُ الْكَبِدَ وَ الطِّحَالَ وَ الْمِسْكَ، أَيْ وَ لَوْ مِنْ مَيِّتٍ، إِنِ انْعَقَدَ. وَ الْعَلَقَةُ وَ الْمُضْغَةَ، وَ لَبَنًا خَرَجَ بِلَوْنِ دَمٍ، وَ دَمُ بَيْضَةٍ لَمْ تَفْسُدْ. (وَ قَيْحٍ) لِأَنَّهُ دَمٌ مُسْتَحِيْلٌ، وَ صَدِيْدٌ: وَ هُوَ مَاءٌ رَقِيْقٌ يُخَالِطُهُ دَمٌ، وَ كَذَا مَاءُ جُرْحٍ وَجُدْرِيٍّ وَ نَفَطٍ إِنْ تَغَيَّرَ، وَ إِلَّا فَمَاؤُهَا طَاهِرٌ (وَ قَيْءِ مَعِدَةٍ) وَ إِنْ لَمْ يَتَغَيَّرْ، وَ هُوَ الرَّاجِعُ بَعْدَ الْوُصُوْلِ لِلْمَعْدَةِ وَ لَوْ مَاءً، أَمَّا الرَّاجِعُ قَبْلَ الْوُصُوْلِ إِلَيْهَا يَقِيْنًا أَوِ احْتمَالًا فَلَا يَكُوْنُ نَجِسًا وَ لَا مُتَنَجِّسًا، خِلَافًا لِلْقَفَّالِ. وَ أَفْتَى شَيْخُنَا أَنَّ الصَّبِيِّ إِذَا ابْتُلِيَ بِتَتَابُعِ الْقَيْءِ عُفِيَ عَنْ ثَدْيِ أُمِّهِ الدَّاخِلِ فِيْ فِيْهِ، لَا عَنْ مُقَبِّلِهِ أَوْ مُمَاسِّهِ، وَ كَمِرَّةٍ وَ لَبَنٍ غَيْرِ مَأْكُوْلٍ إِلَّا الْآدَمِيِّ، وَ جِرَّةِ نَحْوِ بَعِيْرٍ. أَمَّا الْمَنِيُّ فَطَاهِرٌ، خِلَافًا لِمَالِكٍ. وَ كَذَا بُلْغَمٌ غَيْرُ مَعْدَةٍ مِنْ رَأْسِ أَوْ صَدْرٍ وَ مَاءُ سَائِلٍ مِنْ فَمِ نَائِمٍ، وَ لَوْ نَتْنًا أَوْ أَصْفَرَ، مَا لَمْ يَتَحَقَّقْ أَنَّهُ مِنْ مَعْدَةٍ، إِلَّا مِمَّنْ ابْتُلِيَ بِهِ فَيُعْفَى عَنْهُ وَ إِنْ كَثُرَ.

(Najis itu seperti halnya madzi) sebab perintah untuk membasuh dzakar dari madzi tersebut. Madzi adalah air berwarna putih atau kuning yang bersifat cari. Secara umum keluar ketika syahwat naik, namun tidak terlalu kuat. Begitu pula wadi, yakni air berwarna putih, keruh dan kental, secara umum keluar setelah selesai kencing atau saat membawa barang yang berat. (Dan seperti darah) sampai darah yang tersisa pada semacam tulang, namun hukumnya di-a‘fuw. Para ulama’ mengecualikan dari darah adalah hati, limpa, misik – walaupun misik tersebut dari kijang yang mati bila misik tersebut mengental, darah dan daging kempal, air susu (55) yang keluar dengan warna darah, dan darah telur yang belum rusak. (66) (Dan seperti nanah), sebab nanah adalah darah yang telah berubah bentuk dan shadīd yakni cairan yang bercampur darah. Begitu pula cairan dari luka, cairan dari cacar, cairan dari tubuh yang melepuh jika semua cairan tersebut telah berubah. (Dan seperti muntahan dari lambung), (77) walaupun tidak berubah, yakni sesuatu yang kembali setelah sampai pada lambung walaupun berupa air. Sedangkan sesuatu yang kembali sebelum sampai pada lambung secara yakin atau kemungkinan hukumnya tidaklah najis dan juga tidak mutanajjis, berbeda dengan pendapat Imām al-Qaffāl. Guru kita telah berfatwa bahwa ketika seorang anak kecli diuji dengan selalu muntah, maka puting susu ibunya yang masuk ke dalam mulut anak tersebut di-ma‘fuw, tidak dari orang yang menciumnya atau menyentuhnya. Dan seperti empedu, susu hewan yang tidak halal dimakan dagingnya kecuali dari manusia, dan makanan mamahan yang kedua kali dari semacam unta. Sedangkan mani hukumnya adalah suci, (88) berbeda dengan pendapat Imām Mālik. (99) Begitu pula suci air lendir yang keluar selain dari lambung yakni dari kepala atau dada dan air liur dari orang yang tidur walaupun sangat busuk atau berwarna kuning selama tidak jelas bahwa air liur tersebut tidak berasal dari lambung, kecuali bagi orang yang diuji (1010) dengan hal tersebut maka hukumnya di-ma‘fuw walaupun sangat banyak.

وَ رُطُوْبَةِ فَرْجٍ، أَيْ قُبُلٍ عَلَى الْأَصَحِّ. وَ هِيَ مَاءٌ أَبْيَضُ مُتَرَدِّدٌ بَيْنَ الْمَذْيِ وَ الْعِرْقِ، يَخْرُجُ مِنْ بَاطِنِ الْفَرْجِ الَّذِيْ لَا يَجِبُ غَسْلُهُ، بِخِلَافِ مَا يَخْرُجُ مِمَّا يَجِبُ غَسْلُهُ فَإِنَّهُ طَاهِرٌ قَطْعًا، وَ مَا يَخْرُجُ مِنْ وَرَاءِ بَاطِنِ الْفَرْجِ فَإِنَّهُ نَجِسٌ قَطْعًا، كَكُلِّ خَارِجٍ مِنَ الْبَاطِنِ، وَ كَالْمَاءِ الْخَارِجِ مَعَ الْوَلَدِ أَوْ قَبْلَهُ، وَ لَا فَرْقَ بَيْنَ انْفِصَالِهَا وَ عَدَمِهِ عَلَى الْمُعْتَمَدِ. قَالَ بَعْضُهُمْ: الْفَرْقُ بَيْنَ الرُّطُوْبَةِ الطَّاهِرَةِ وَ النَّجِسَةِ الْاِتِّصَالُ وَ الْاِنْفِصَالُ. فَلَوِ انْفَصَلَتْ، فَفِي الْكِفَايَةِ عَنِ الْإِمَامِ أَنَّهَا نَجِسَةٌ، وَ لَا يَجِبُ غُسْلُ ذَكَرِ الْمُجَامِعِ وَ الْبَيْضِ وَ الْوَلَدِ.

Dihukumi suci air yang membasahi vagina – keputihan – menurut pendapat yang ashaḥ, yakni air yang berwarna putih yang bersifat di antara madzi dan keringat, keluar dari dalam vagina yang tidak wajib untuk dibasuh. (1111) Berbeda bila keluar dari anggota yang wajib dibasuh, maka hukumnya pasti suci. Cairan yang keluar dari bagian paling dalam vagina hukumnya pasti najis seperti setiap hal yang keluar dari bagian dalam. Dan seperti air yang keluar besertaan anak yang dilahirkan atau sebelumnya. Tidak ada perbedaan di antara terpisahnya cairan tersebut dan tidaknya menurut pendapat yang mu‘tamad. Sebagian ulama’ mengatakan bahwa perbedaan antara cairan yang suci dan yang najis adalah bertemu dan terpisahnya cairan itu, maka jika cairan tersebut terpisah maka dalam kitab Kifāyah dari Imām Ḥaramain hukumnya adalah najis. Tidak wajib untuk membasuh dzakar (1212) seorang yang menyetubuhinya, membasuh telur dan anak.

وَ أَفْتَى شَيْخُنَا بِالْعَفْوِ عَنْ رُطُوْبَةِ الْبَاسُوْرِ لِمُبْتَلِيْ بِهَا، وَ كَذَا بِيْضِ غَيْرِ مَأْكُوْلٍ، وَ يَحِلُّ أَكْلُهُ عَلَى الْأَصَحِّ. وَ شَعْرِ مَأْكُوْلٍ وَ رِيْشِهِ إِذَا أُبِيْنَ فِيْ حَيَاتِهِ. وَ لَوْ شَكَّ فِيْ شَعْرٍ أَوْ نَحْوِهِ، أَهُوَ مِنْ مَأْكُوْلٍ أَوْ غَيْرِهِ؟ أَوْ هَلِ انْفَصَلَ مِنْ حَيِّ أَوْ مَيِّتٍ؟ فَهُوَ طَاهِرٌ، وَ قِيَاسُهُ أَنِ الْعَظْمَ كَذلِكَ. وَ بِهِ صَرَّحَ فِي الْجَوَاهِرِ. وَ بِيْضُ الْمَيْتَةِ إِنْ تَصَلَّبَ طَاهِرٌ وَ إِلَّا فَنَجِسٌ. وَ سُؤْرُ كُلِّ حَيَوَانٍ طَاهِرٍ طَاهِرٌ، فَلَوْ تَنَجَّسَ فَمُهُ ثُمَّ وَلَغَ فِيْ مَاءٍ قَلِيْلٍ أَوْ مَائِعٍ، فَإِنْ كَانَ بَعْدَ غَيْبَةٍ يُمْكِنُ فِيْهَا طَهَارَتُهُ بِوُلُوْغِهِ فِيْ مَاءٍ كَثِيْرٍ أَوْ جَارٍ لَمْ يُنَجِّسْهُ وَ لَوْ هِرًّا وَ إِلَّا نَجَّسَهُ.

Guru kita berfatwa bahwa cairan dari penyakit bawasir hukumnya diampuni bagi seorang yang diuji dengan hal itu, begitu pula telur hewan yang tidak halal dimakan dagingnya, (1313) dan halal untuk memakannya menurut pendapat yang Ashaḥ. (1414) Dan suci pula rambut dari hewan yang halal dimakan dagingnya begitu pula bulu-bulunya yang dicabut di waktu hidupnya. Jikalau terjadi keraguan di dalam rambut atau sejenisnya, apakah dari hewan yang halal dimakan dagingnya atau tidak atau apakah terpisah dari hewan yang masih hidup atau telah mati maka hukumnya suci. Begitu pula disamakan dengan kasus tersebut adalah tulangnya, seperti yang telah dijelaskan Imām Qamullī dalam kitab Jawāhir-nya. Telur dari bangkai bila masih dalam keadaan keras, maka hukumnya suci dan bila tidak, maka najis. Air minum sisa dari hewan yang suci hukumnya adalah suci. Jika mulut hewan tersebut najis, lalu hewan tersebut menjilati air yang jumlahnya sedikit, maka bila kasus tersebut terjadi setelah perginya hewan itu dalam jangka waktu yang mungkin untuk sucinya mulutnya dengan menjilat air yang banyak atau yang mengalir, maka hukumnya tidak najis walaupun hewan tersebut itu kucing dan bila tidak demikian itu maka hukumnya najis.

قَالَ شَيْخُنَا  كَالسُّيُوْطِيِّ، تَبْعًا لِبَعْضِ الْمَتَأَخِّرِيْنَ إِنَّهُ يُعْفَى عَنْ يَسِيْرٍ عُرْفًا، مِنْ شَعْرٍ نَجِسٍ مِنْ غَيْرِ مُغَلَّظٍ، وَ مِنْ دُخَانِ نَجَاسَةٍ، وَ مَا عَلَى رِجْلِ ذُبَابٍ، وَ إِنْ رُؤْيَ، وَ مَا عَلَى مَنْفَذِ غَيْرِ آدَمِيٍّ مِمَّا خَرَجَ مِنْهُ، وَ ذَرْقِ طُيُرٍ وَ مَا عَلَى فَمِهِ، وَرَوْثِ ما نَشْؤُهُ مِنَ الْمَاءِ أَوْ بَيْنَ أَوْرَاقِ شَجَرِ النَّارَجِيْلِ الَّتِيْ تُسْتَرُ بِهَا الْبُيُوْتُ عَنِ الْمُفْطِرِ حَيْثُ يَعْسُرُ صَوْنُ الْمَاءِ عَنْهُ. قَالَ جَمْعٌ: وَ كَذَا مَا تُلْقِيْهِ الْفَئْرَانُ مِنَ الرَّوْثِ فِيْ حِيَاضِ الْأَخْلِيَةِ إِذَا عَمَّ الْاِبْتِلَاءُ بِهِ، وَ يُؤَيّدُهُ بَحْثُ الْفَزَارِيْ، وَ شَرْطُ ذلِكَ كُلُّهُ إِذَا كَانَ فِي الْمَاءِ أَنْ لَا يُغَيِّرَ. انْتَهَى. وَ الزَّبَادُ طَاهِرٌ وَ يُعْفَى عَنْ قَلِيْلِ شَعْرِهِ كَالثَّلَاثِ. كَذَا أَطْلَقُوْهُ وَ لَمْ يُبَيِّنُوْا أَنَّ الْمُرَادَ الْقَلِيْلَ فِي الْمَأْخُوْذِ لِلْاِسْتِعْمَالِ أَوْ فِي الْإِنَاءِ الْمَأْخُوْذِ مِنْهُ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ الَّذِيْ يُتَّجَهُ الْأَوَّلُ إِنْ كَانَ جَامِدًا، لِأَنَّ الْعِبْرَةَ فِيْهِ بِمَحَلِّ النَّجَاسَةِ فَقَطْ، فَإِنْ كَثُرَتْ فِيْ مَحَلٍ وَاحِدٍ لَمْ يُعْفَ عَنْهُ، وَ إِلَّا عُفِيَ، بِخِلَافِ الْمَائِعِ فَإِنَّ جَمِيْعَهُ كَالشَّيْءِ الْوَاحِدِ. فَإِنْ قَلَّ الشَّعْرُ فِيْهِ عُفِيَ عَنْهُ وَ إِلَّا فَلَا، وَ لَا نَظَرَ لِلْمَأْخُوْذِ حِيْنَئِذٍ. وَ نَقَلَ الْمُحِبُّ الطَّبَرِيُّ عَنِ ابْنِ الصَّبَّاغِ وَ اعْتَمَدَهُ، أَنَّهُ يُعْفَى عَنْ جِرَّةِ الْبَعِيْرِ وَ نَحْوَهُ فَلَا يُنَجِّسُ مَا شَرِبَ مِنْهُ، وَ أُلْحِقَ بِهِ فَمُّ مَا يَجْتَرُّ مِنْ وَلَدِ الْبَقَرَةِ وَ الضَّأْنِ إِذَا الْتَقَمَ أَخْلَافَ أُمِّهِ. وَ قَالَ ابْنُ الصَّلَّاحِ: يُعْفَى عَمَّا اتَّصَلَ بِهِ شَيْءٌ مِنْ أَفْوَاهِ الصِّبْيَانِ مَعَ تَحَقُّقِ نَجَاسَتِهَا، وَ أَلْحِقَ غَيْرُهُ بِهِمْ أَفْوَاهَ الْمَجَّانِيْنَ. وَ جَزَمَ بِهِ الزَّرْكَشِيُّ.

Guru kita seperti halnya Imām Suyūthī sebab mengikuti sebagian ulama’ kurun akhir mengatakan: Hukumnya di-ma‘fuw-kan dari sedikitnya najis secara umumnya, yakni dari sedikitnya rambut najis selain dari najis mughallazhah, dari asap yang najis, (1515) dari najis yang melekat di kaki lalat walaupun dapat terlihat dengan mata, najis yang berada pada lubang keluarnya kotoran selain manusia yakni dari sesuatu yang keluar dari lubang tersebut, kotoran burung dan yang berada pada mulutnya, kotoran dari hewan yang muncul dari air atau kotoran yang muncul di antara dedaunan pohon kelapa yang digunakan sebagai atap rumah pelindung hujan sekira sulit untuk menghindari air dari kotoran hewan itu. Sekelompok ulama’ mengatakan: Begitu pula kotoran dari hewan tikus yang berada pada tempat air di WC, jika telah umum terjadi. Hal itu dikuatkan dengan pembahasan Imām al-Fazārī. Syarat di-ma‘fuw-nya keseluruhan permasalahan di atas, bila najis tersebut mengenai air (1616) adalah tidak merubah sifat air. (1717) Keringat atau susu musang kasturi hukumnya suci dan sedikit rambutnya seperti tiga helai di-ma‘fuw. Begitulah para ulama’ memutlakkan permasalahan di atas tanpa menjelaskan yang dikehendaki dari sedikitnya itu apakah rambut yang berada pada keringat/susu yang akan digunakan atau rambut yang berada pada wadah tempat diambilnya susu tersebut. Guru kita mengatakan bahwa yang lebih unggul adalah permasalahan yang awal jika susu/keringat tersebut telah padat, sebab yang dipertimbangkan adalah tempat yang terkena najis saja. Jika terdapat najis dengan jumlah yang banyak pada satu tempat, maka hukumnya tidak diampuni dan bila tidak satu tempat hukumnya diampuni, berbeda dengan benda cair, sebab seluruh benda tersebut seperti satu kesatuan. Jika rambut di dalam benda cair itu sedikit, maka diampuni, bila tidak demikian, maka tidak diampuni, dan tentunya saat benda tersebut cari, maka yang dipertimbangkan tidak hanya terhadap susu/keringat yang diambil saja. (1818) Imām al-Muḥibb at-Thabarī mengutip dari Imam Ibnu Shabāgh dan ia jadikan sebuah pedoman bahwa diampuni dari mamahan kedua kali dari unta dan sejenisnya, maka air yang diminumnya tidaklah najis. Disamakan dengan permasalahan mulut dari hewan memamah baik adalah permasalahan anak dari hewan sapi dan biri-biri ketika menyesap puting induknya. Imām Ibnu Shalāh mengatakan: Sesuatu yang tersentuh dengan mulut anak kecil serta diyakini kenajisannya hukumnya diampuni. Disamakan dengan anak kecil adalah mulutnya orang gila dan Imām Zarkasyī memutuskan dengan hukum tersebut.

(وَ كَمَيْتَةٍ) وَ لَوْ نَحْوَ ذُبَابٍ مِمَّا لَا نَفْسَ لَهُ سَائِلَةٌ، خِلَافًا لِلْقَفَّالِ وَ مَنْ تَبِعَهُ فِيْ قَوْلِهِ بِطَهَارَتِهِ لِعَدَمِ الدَّمِ الْمُتَعَفِّنِ، كَمَالِكٍ وَ أَبِيْ حَنِيْفَةَ. فَالْمَيْتَةُ نَجِسَةٌ وَ إِنْ لَمْ يَسِلْ دَمُهَا، وَ كَذَا شَعْرُهَا وَ عَظْمُهَا وَ قَرْنُهَا، خِلَافًا لِأَبِيْ حَنِيْفَةَ، إِذَا لَمْ يَكُنْ عَلَيْهَا دَسَمٌ. وَ أَفْتَى الْحَافِظُ ابْنُ حَجَرٍ الْعَسْقَلَانِيُّ بِصِحَّةِ الصَّلَاةِ إِذَا حَمَلَ الْمُصَلِّيُ مَيْتَةَ ذُبَابٍ إِنْ كَانَ فِيْ مَحَلٍ يَشُقُّ الْاِحْتِرَازُ عَنْهُ. (غَيْرَ بَشَرٍ وَ سَمَكٍ وَ جَرَادٍ) لِحِلِّ تَنَاوُلِ الْأَخِيْرَيْنِ. وَ أَمَّا الْآدَمِيُّ فَلِقَوْلِهِ تَعَالَى: {وَ لَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِيْ آدَمَ} وَ قَضِيَّةُ التَّكْرِيْمِ أَنْ لَا يَحْكُمَ بِنَجَاسَتِهِمْ بِالْمَوْتِ. وَ غَيْرَ صَيْدٍ لَمْ تُدْرَكْ ذُكَاتُهُ، وَ جَنِيْنِ مُذَكَّاةٍ مَاتَ بِذُكَاتِهَا. وَ يَحِلُّ أَكْلُ دُوْدٍ مَأْكُوْلٍ مَعَهُ، وَ لَا يَجِبُ غَسْلُ نَحْوَ الْفَمِ مِنْهُ. وَ نَقَلَ فِي الْجَوَاهِرِ عَنِ الْأَصْحَابِ: لَا يَجُوْزُ أَكْلُ سَمَكٍ مِلْحٍ وَ لَمْ يُنْزَعْ مَا فِيْ جَوْفِهِ، أَيْ مِنَ الْمُسْتَقْذِرَاتِ. وَ ظَاهِرُهُ: لَا فَرْقَ بَيْنَ كَبِيْرِهِ وَ صَغِيْرِهِ. لكِنْ ذَكَرَ الشَّيْخَانِ جَوَازَ أَكْلِ الصَّغِيْرِ مَعَ مَا فِيْ جَوْفِهِ لِعُسْرِ تَنْقِيَّةِ مَا فِيْهِ.

(Dan seperti halnya bangkai) walaupun dari sejenis lalat yakni dari hewan yang tidak memiliki darah yang mengalir – berbeda dengan pendapat Imām Qaffāl dan ulama’-ulama’ yang mengikutinya dalam pendapatnya yang mengatakan suci sebab tidak adanya darah yang menyebabkan hewan itu busuk seperti madzhab Mālikī dan Abū Ḥanīfah – , maka bangkai hukumnya najis walaupun darahnya tidak mengalir, begitu pula bulu, tulang dan tanduknya berbeda dengan Imām Abū Ḥanīfah ketika bangkai tersebut tidak memiliki lemak. Imām al-Ḥāfizh Ibnu Ḥajar al-Asqalānī berfatwa dengan sahnya shalat ketika seorang yang shalat membawa bangkai lalat ketika hal tersebut terjadi di tempat yang sulit menghindari lalat itu. (1919) (Selain bangkai manusia, ikan (2020) dan belalang) sebab dua yang akhir halal untuk dikonsumsi. Sedangkan manusia itu sebab firman Allah: Dan sungguh telah aku muliakan keturunan dari Adam. Dari kemuliaan yang diberikan manusia sudah tentunya tidak dihukumi najis ketika matinya. Dan selain hewan buruan ketika tidak ditemukan sembelihannya (2121) dan selain janin hewan yang disembelih yang mati sebab penyembelihan induknya. Halal memakan ulat dari makanan bersamanya dan tidak wajib untuk membasuh mulutnya dari memakan ulat itu. Imām Qamullī mengutip dalam kitab Jawāhir-nya sebuah pendapat dari ashhab bahwa tidak diperbolehkan memakan ikan asin yang kotoran di dalamnya tidak dihilangkan. Secara lahir tidak ada perbedaan antara ikan yang besar dan kecil, namun Imām Rāfi‘ī dan Nawawī memperbolehkan memakan ikan asin yang kecil besertaan kotoran yang ada di dalamnya, sebab sulitnya untuk membersihkan.

(وَ كَمُسْكِر) أَيْ صَالِحٍ لِلْإِسْكَارِ، فَدَخَلَتِ الْقَطْرَةُ مِنَ الْمُسْكِرِ. (مَائِعٍ) كَخَمْرٍ، وَ هِيَ الْمُتَّخَذَةُ مِنَ الْعِنَبِ، وَ نَبِيْذٍ، وَ هُوَ الْمتَّخَذُ مِنْ غَيْرِهِ. وَ خَرَجَ بِالْمَائِعِ نَحْوُ الْبَنْجِ وَ الْحَشِيْشِ. وَ تَطْهُرُ خَمْرٌ تَخَلَّلَتْ بِنَفْسِهَا مِنْ غَيْرِ مُصَاحَبَةِ عَيْنٍ أَجْنَبِيَّةٍ لَهَا وَ إِنْ لَمْ تُؤْثِرْ فِي التَّخْلِيْلِ كَحَصَاةٍ. وَ يَتْبَعُهَا فِي الطَّهَارَةِ الدَّنُّ، وَ إِنْ تَشَرَّبَ مِنْهَا أَوْ غَلَتْ فِيْهِ وَ ارْتَفَعَتْ بِسَبَبِ الْغَلْيَانِ ثُمَّ نَزَلَتْ، أَمَّا إِذَا ارْتَفَعَتْ بِلَا غَلْيَانَ بَلْ بِفِعْلِ فَاعِلٍ فَلَا تَطْهُرُ، وَ إِنْ غُمِرَ الْمُرْتَفِعُ قَبْلَ جَفَافِهِ أَوْ بَعْدَهُ بِخَمْرٍ أُخْرَى عَلَى الْأَوْجَهِ. كَمَا جَزَمَ بِهِ شَيْخُنَا. وَ الَّذِيْ اِعْتَمَدَهُ شَيْخُنَا الْمُحَقِّقُ عَبْدُ الرَّحْمنِ بْنُ زِيَادٍ أَنَّهَا تَطْهُرُ إِنْ غُمِرَ الْمُرْتَفِعُ قَبْلَ الْجَفَافِ لَا بَعْدَهُ. ثُمَّ قَالَ: لَوْ صُبَّ خَمْرٌ فِيْ إِنَاءٍ ثُمَّ أُخْرِجَتْ مِنْهُ، وَ صُبَّ فِيْهِ خَمْرٌ أُخْرَى بَعْدَ جَفَافِ الْإِنَاءِ وَ قَبْلَ غَسْلِهِ لَمْ تَطْهُرْ، وَ إِنْ تَخَلَّلَتْ بَعْدَ نَقْلِهَا مِنْهُ فِيْ إِنَاءٍ آخَرَ. انْتَهَى. وَ الدَّلِيْلُ عَلَى كَوْنِ الْخَمْرِ خَلًّا. الْحُمُوْضَةُ فِيْ طَعْمِهَا، وَ إِنْ لَمْ تُوْجَدْ نِهَايَةُ الْحُمُوْضَةِ، وَ إِنْ قُذِفَتْ بِالزَّبَدِ. وَ يَطْهُرُ جِلْدُ نَجِسٍ بِالْمَوْتِ بِانْدِبَاغٍ نَقَّاهُ بِحَيْثُ لَا يَعُوْدُ إِلَيْهِ نَتْنٌ وَ لَا فَسَادٌ لَوْ نُقِعَ فِي الْمَاءِ.

(Dan seperti sesuatu yang memabukkan) maksudnya adalah pantas untuk membuat mabuk, maka masuklah satu tetes dari minuman itu. (2222) (yang berbentuk cair) seperti arak yakni minuman yang terbuat dari anggur dan tuak yakni minuman yang terbuat dari selain anggur. Dikecualikan dari benda cair adalah sejenis daun kecubung dan rumput yang memabukkan. (2323) Arak tersebut dapat menjadi suci ketika menjadi cuka dengan sendirinya tanpa disertai dengan benda lain walaupun benda tersebut tidak memberi dampak di dalam proses menjadi cuka seperti kerikil. Wadah dari arak tersebut juga ikut dalam hukum kesuciannya (2424) walaupun arak tersebut meresap ke dalam wadah itu atau sekalipun arah tersebut mendidih hingga arak tersebut naik dan surut kembali. Sedangkan bila arak tersebut naik tanpa sebab mendidih, bahkan disebabkan karena ada yang melakukannya maka arak tersebut tidak suci walaupun arah yang naik tersebut dituangi sebelum kering atau setelahnya dengan arak yang lain menurut pendapat yang lebih unggul seperti pendapat yang telah diputuskan oleh guru kita. Sedangkan pendapat yang dipakai pedoman oleh guru kita al-Muḥaqqiq ‘Abd-ur-Raḥmān az-Ziyādī adalah hukum suci jika arak yang naik tersebut dituangi sebelum keringnya, tidak bila setelah kering. Kemudian beliau berkata lagi: Kalau seandainya arak dituangkan pada sebuah wadah dan wadah itu dituangi arang yang lain setelah keringnya dan sebelum mencucinya, maka arak tersebut tidak bisa suci, (2525) walaupun arak yang dipindah dari wadah itu menuju ke wadah lain telah menjadi cuka –selesai – . Tanda dari arak yang telah menjadi cuka adalah rasanya masam walaupun tidak begitu masam dan masih berbuih. Kulit hewan yang najis sebab mati dapat menjadi suci dengan cara disamak sampai bersih sekira bau busuk dan hancur tidak kembali lagi jika direndam di dalam air. (2626)

(وَ كَكَلْبٍ وَ خِنْزِيْرٍ) وَ فَرْعِ كُلٍّ مِنْهُمَا مَعَ الْآخَرِ أَوْ مَعَ غَيْرِهِ، وَ دُوْدُ مَيْتَتِهِمَا طَاهِرٌ، وَ كَذَا نَسْجُ عَنْكَبُوْتٍ عَلَى الْمَشْهُوْرِ. كَمَا قَالَهُ السُّبْكِيُّ وَ الْأَذْرَعِيُّ، وَ جَزَمَ صَاحِبُ الْعِدَّةِ وَ الْحَاوِيْ بِنَجَاسَتِهِ. وَ مَا يَخْرُجُ مِنْ جِلْدِ نَحْوِ حَيَّةِ فِيْ حَيَاتِهَا كَالْعِرْقِ، عَلَى مَا أَفْتَى بِهِ بَعْضُهُمْ. لكِنْ قَالَ شَيْخُنَا: فِيْهِ نَظَرٌ، بَلِ الْأَقْرَبُ أَنَّهُ نَجِسٌ لِأَنَّهُ جُزْءٌ مُتَجَسِّدٌ مُنْفَصِلٌ مِنْ حَيٍّ، فَهُوَ كَمَيْتَتِهِ. وَ قَالَ أَيْضًا: لَوْ نَزَا كَلْبٌ أَوْ خِنْزِيْرٌ عَلَى آدَمِيَّةٍ فَوَلَدَتْ آدَمِيًا كَانَ الْوَلَدُ نَجِسًا، وَ مَعَ ذلِكَ هُوَ مُكَلَّفٌ بِالصَّلَاةِ وَ غَيْرِهَا. وَ ظَاهرٌ أَنَّهُ يُعْفَى عَمَّا يُضْطَرُّ إِلَى مَلَامَسَتِهِ، وَ أَنَّهُ تَجُوْزُ إِمَامَتُهُ إِذْ لَا إِعَادَةَ عَلَيْهِ، وَ دُخُوْلُهُ الْمَسْجِدَ حَيْثُ لَا رُطُوْبَةَ لِلْجَمَاعَةِ وَ نَحْوِهَا.

(Dan seperti halnya anjing dan babi), anak-anak keturunan dari setiap keduanya dengan hewan yang lain dari keduanya atau besertaan dengan hewan dari selain keduanya. Ulat dari kedua hewan itu hukumnya suci (2727) begitu pula sarang laba-laba menurut disampaikan oleh Imām Subkī dan al-Adzra‘ī. Imām ath-Thabarī pemilik kitab al-‘Iddah dan Imām Mawardzī pemilik kitab Ḥāwī memutuskan kenajisan sarang laba-laba tersebut. Sesuatu yang keluar dari sejenis ular di waktu hidupnya seperti halnya keringat hukumnya suci atas keterangan yang  telah difatwakan sebagian ulama’, namun guru kita mengatakan: Dalam masalah ini perlu dikaji ulang bahkan pendapat yang lebih tepat adalah najis sebab sesuatu itu adalah bagian yang telah menjadi jasad yang terlepas di waktu hidupnya, maka hukumnya seperti halnya matinya. Guru kita berkata lagi: Jika seekor anjing atau babi mengawini manusia kemudian lahir darinya seorang manusia pula maka anaknya dihukumi najis, (2828) dan besertaan dengan hukum itu, ia adalah termasuk orang yang tertuntut melakukan shalat dan lainnya. Sudah jelas pula bahwa setiap hal yang terpaksa tersentuh olehnya diampuni dan baginya diperbolehkan untuk menjadi imam, sebab shalat yang ia lakukan tidak wajib diulang. Boleh pula baginya untuk masuk masjid guna melakukan jama‘ah dan selainnya sekira tubuhnya tidak basah.

وَ يَطْهُرَ مُتَنَجِّسٌ بِعَيْنيَّةٍ بِغَسْلٍ مُزِيْلٍ لِصِفَاتِهَا، مِنْ طَعْمٍ وَ لَوْنٍ وَ رِيْحٍ. وَ لَا يَضُرُّ بَقَاءُ لَوْنٍ أَوْ رِيْحٍ عَسُرَ زَوَالُهُ وَ لَوْ مِنْ مُغَلَّظٍ، فَإِنْ بَقِيَا مَعًا لَمْ يَطْهُرْ. وَ مُتَنَجِّسٌ بِحُكْمِيَّةٍ كَبَوْلٍ جَفَّ لَمْ يُدْرَكْ لَهُ صِفَةٌ بِجَرْيِ الْمَاءِ عَلَيْهِ مَرَّةً، وَ إِنْ كَانَ حَبًّا أَوْ لَحْمًا طُبِخَ بِنَجَسٍ، أَوْ ثَوْبًا صُبِغَ بِنَجِسٍ، فَيَطْهُرُ بَاطِنُهَا بِصَبِّ الْمَاءِ عَلَى ظَاهِرِهَا، كَسَيْفٍ سُقِيَ وَ هُوَ مُحَمًّى بِنَجَسٍ. وَ يٌشْتًرَطُ فِيْ طُهْرِ الْمَحَلِّ وُرُوْدُ الْمَاءِ الْقَلِيْلِ عَلَى الْمَحَلِّ الْمُتَنَجِّسِ، فَإِنْ وَرَدَ مُتَنَجِّسٌ عَلَى مَاءٍ قَلِيْلٍ لَا كَثِيْرٍ تَنَجَّسَ، وَ إِنْ لَمْ يَتَغَيَّرْ فَلَا يُطَهِّرْ غَيْرَهُ. وَ فَارَقَ الْوَارِدُ غَيْرَهُ بِقُوَّتِهِ لِكَوْنِهِ عَامِلًا، فَلَوْ تَنَجَّسَ فَمُهُ كَفَى أَخْذُ الْمَاءِ بِيَدِهِ إِلَيْهِ وَ إِنْ لَمْ يَعْلُهَا عَلَيْهِ كَمَا قَالَ شَيْخُنَا  وَ يَجِبُ غَسْلُ كُلِّ مَا فِيْ حَدِّ الظَّاهِرِ مِنْهُ وَ لَوْ بِالْإِدَارَةِ، كَصَبِّ مَاءٍ فِيْ إِنَاءٍ مُتَنَجِّسٍ وَ إِدَارَتِهِ بِجَوَانِبِهِ. وَ لَا يَجُوْزُ لَهُ ابْتِلَاعُ شَيْءٍ قَبْلَ تَطْهِيْرِ فَمِّهِ، حَتَّى بِالْغَرْغَرَةِ.

Benda yang terkena Najis ‘Ainiyyah (2929) dapat suci dengan basuhan yang dapat menghilangkan sifat-sifatnya yakni rasa, warna dan baunya. Tidak masalah masih utuhnya warna atau bau yang sulit untuk dihilangkan (3030) walaupun dari najis mughallazhah. Jika keduanya masih tersisa bersamaan (3131) maka benda itu tidaklah suci. Sedang benda yang terkena najis ḥukmiyyah seperti air kencing yang telah kering dan tidak ditemukan sifat najis, maka cukup dengan mengalirkan air satu kali padanya. Walaupun benda tersebut berupa biji-bijian atau daging yang dimasuk dengan najis atau baju yang diwarnai dengan najis, maka batinnya akan suci dengan menuangkan air di luarnya. Seperti hal kasus pedang yang disiram, sedang pedang tersebut telah dibakar dengan najis. Diisyaratkan di dalam sucinya tempat yang terkena najis (3232) mendatangkannya air yang jumlahnya sedikit kepada benda yang terkena najis, jika malah benda yang terkena najis tersebut yang didatangkan ke dalam air yang jumlahnya sedikit, – bukan pada air yang banyak – maka air tersebut menjadi najis – walaupun air tersebut tidak berubah – dan air itu tidak dapat mensucikan yang lainnya. Air yang datang pada sebuah benda berbeda dengan yang lainnya dengan kuatnya air tersebut, sebab air itu dapat menolak najis. Jikalau mulut seseorang terkena najis, maka cukup mengambil air dengan menggunakan tangan untuk mulutnya walaupun tangannya tidak diletakkan di atas mulut seperti yang telah disampaikan guru kami. Wajib membasuh setiap anggota yang masih berada di batasan luar dari mulut (3333) tersebut, walaupun dengan memutarkan air tersebut, walaupun dengan memutarkan air tersebut seperti kasus menuangkan air di wadah yang terkena najis dan memutar-mutarnya ke arah kanan dan kirinya. Tidak diperbolehkan baginya untuk menelan sesuatu apapun sebelum mulutnya suci meskipun sekedar membolak-balikkan air ke tenggorokan.

 

[فَرْعٌ]: لَوْ أَصَابَ الْأَرْضَ نَحْوَ بَوْلٌ وَ جَفَّ، فَصُبَّ عَلَى مَوْضِعِهِ مَاءٌ فغَمَرَهُ، طَهُرَ، وَ لَوْ لَمْ يَنْضَبْ أَيْ يَغُوْرَ سَوَاءٌ كَانَتِ الْأَرْضُ صَلْبَةً أَمْ رَخْوَةً. وَ إِذَا كَانَتِ الْأَرْضُ لَمْ تَتَشَرَّبْ مَا تَنَجَّسَتْ بِهِ فَلَا بُدَّ مِنْ إِزَالَةِ الْعَيْنِ قَبْلَ صَبِّ الْمَاءِ الْقَلِيْلِ عَلَيْهَا، كَمَا لَوْ كَانَتْ فِيْ إِنَاءٍ. وَ لَوْ كَانَتِ النَّجَاسَةُ جَامِدَةً فَتَفَتَّتَتْ وَ اخْتَلَطَتْ بِالتُّرَابِ لَمْ يَطْهُرْ، كَالْمُخْتَلِطِ بِنَحْوِ صَدِيْدٍ، بِإِفَاضَةِ الْمَاءِ عَلَيْهِ. بَلْ لَا بُدَّ مِنْ إِزَالَةِ جَمِيْعِ التُّرَابِ الْمُخْتَلِطِ بِهَا. وَ أَفْتَى بَعْضُهُمْ فِيْ مُصْحَفٍ تَنَجَّسَ بِغَيْرِ مَعْفُوٍّ عَنْهُ بِوُجُوْبِ غَسْلِهِ وَ إِنْ أدَّى إِلَى تَلَفِهِ، وَ إِنْ كَانَ لِيَتِيْمٍ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ يَتَعَيَّن فَرْضُهُ فِيْمَا إِذَا مَسَّتِ النَّجَاسَةُ شَيْئًا مِنَ الْقُرْآنِ، بِخِلَافِ مَا إِذَا كَانَتْ فِيْ نَحْوِ الْجِلْدِ أَوِ الْحَوَاشِيْ.

(Cabangan Masalah). Jikalau tanah terkena semacam air kencing dan mengering lalu tempat itu disiram dengan air sampai merata, maka tanah tersebut hukumnya suci walaupun air tidak sampai meresap baik tanahnya keras ataupun gembur. Ketika ada sebuah tanah yang tidak dapat meresap najis yang mengenainya, maka wajib untuk menghilangkan bentuk najisnya sebelum menyiramkan air yang jumlahnya sedikit, seperti kasus bentuk najis yang berada pada sebuah wadah. (3434) Jikalau najis tersebut keras kemudian najis hancur dan bercampur dengan debu, maka tempat itu tidak dapat suci – seperti debu yang tercampur dengan nanah berdarah – dengan cara menyiramkan air pada tempat itu bahkan wajib untuk menghilangkan seluruh debu yang telah tercampur dengan najis. Sebagian ulama’ berfatwa tentang kewajiban membasuh mushḥaf (3535) yang terkena najis yang tidak diampuni walaupun menyebabkan rusaknya mushḥaf itu dan walalupun milik anak yatim. Guru kita berkata: Menghilangkan najis tersebut menjadi fardhu ‘ain bila najis tersebut menjadi fardhu ‘ain bila najis tersebut mengenai sesuatu dari al-Qur’ān berbeda jika mengenai semacam kulit atau pinggirnya.

[فَرْعٌ]: غَسَالَةُ الْمُتَنَجِّسِ وَ لَوْ مَعْفُوًّا عَنْهُ كَدَمٍ قَلِيْلٍ إِنِ انْفَصَلَتْ وَ قَدْ زَالَتِ الْعَيْنِ وَ صِفَاتُهَا، وَ لَمْ تَتَغَيَّرْ وَ لَمْ يَزَدْ وَزْنُهَا  بَعْدَ اعْتِبَارِ مَا يَأْخُذُهُ الثَّوْبُ مِنَ الْمَاءِ وَ الْمَاءُ مِنَ الْوَسَخِ وَ قَدْ طَهَرَ الْمَحَلُّ: طَاهِرَةٌ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ يَظْهُرُ الْاِكْتِفَاءُ فِيْهِمَا بِالظَّنِّ.

(Cabangan Masalah). Bekas sisa air yang digunakan untuk menghilangkan najis – walaupun di-ma‘fuw seperti darah yang sedikit – jika telah terpisah, (3636) bentuk najis serta sifat-sifatnya telah hilang, (3737) tidak berubah, tidak bertambah kadarnya setelah mengkalkulasi air yang meresap ke dalam baju gan mengkalkulasi air dari kotoran dan tempatnya telah suci, (3838) maka hukumnya suci. Guru kita berkata: Dan jelas dicukupkan di dalam pengkalkulasinya tersebut dengan sebuah praduga.

[فَرْعٌ]: إِذَا وَقَعَ فِيْ طَعَامٍ جَامِدٍ كَسَمْنٍ فَأْرَةٌ مَثَلًا فَمَاتَتْ، أُلْقِيَتْ وَ مَا حَوْلَهَا مِمَّا مَاسَّهَا فَقَطْ، وَ الْبَاقِيْ طَاهِرٌ. وَ الْجَامِدُ هُوَ الَّذِيْ إِذَا غُرِفَ مِنْهُ لَا يَتَرَادُّ عَلَى قُرْبٍ.

(Cabangan Masalah). Ketika seekor tikus jatuh ke dalam makanan padat seperti minyak samin, kemudian tikus itu mati maka tikus tersebut dibuang, (3939) begitu pula sekelilingnya yang terkena tikus itu saja dan sisanya hukumnya suci. Benda padat adalah benda yang bila diciduk, maka ia tidak akan kembali dengan waktu dekat. (4040).

[فَرْعٌ]: إِذَا تَنَجَّسَ مَاءُ الْبِئْرِ الْقَلِيْلِ بِمُلَاقَاةِ نَجَسٍ لَمْ يَطْهُرْ بِالنَّزْحِ، بَلْ يَنْبَغِيْ أَنْ لَا يُنْزَحَ لِيَكْثُرَ الْمَاءُ بِنَبْعٍ أَوْ صَبُّ مَاءٍ فِيْهِ، أَوِ الْكَثِيْرِ بِتَغَيُّرٍ بِهِ لَمْ يَطْهُرْ إِلَّا بِزَوَالِهِ. فَإِنْ بَقِيْتْ فِيْهِ نَجَاسَةٌ كَشَعْرِ فَأْرَةٍ وَ لَمْ يَتَغَيَّرْ فَطُهُوْرٌ تَعَذَّرَ اسْتِعْمَالُهُ إِذْ لَا يَخْلُوْ مِنْهُ دَلْوٌ فَلْيُنْزَحْ كُلُّهُ. فَإِنِ اغْتَرَفَ قَبْلَ النَّزْحِ وَ لَمْ يَتَيَقَّنْ فِيْمَا اغْتَرَفَهُ شَعْرًا لَمْ يَضُرَّ وَ إِنْ ظَنَّهُ، عَمَلًا بِتَقْدِيْمِ الْأَصْلِ عَلَى الظَّاهِرِ.

(Cabangan Masalah). Ketika ada air sumur yang jumlahnya sedikit menjadi najis sebab najis yang mengenainya, maka air sumur tersebut tidak akan suci dengan mengurasnya (4141) bahkan sebaiknya jangan dikuras supaya air menjadi banyak dengan sebab sumber atau dengan menuangkan air ke dalamnya. Atau jumlah air di dalam sumur itu jumlahnya banyak dan berubah sebab najis, maka air tidak akan suci kecuali dengan hilangnya najis itu. Jika masih tersisa di dalam sumur tersebut sebuah najis seperti bulu-bulu tikus dan air tidak berubah, maka hukumnya suci mensucikan yang sulit digunakan sebab timba air tidak mungkin terlepas dari bulu-bulu itu. Maka kuraslah seluruh air. (4242) Jika seseorang menciduk air sumur itu sebelum mengurasnya dan ia tidak yakin dari cidukannya ada bulu-bulu tikusnya, maka tidaklah masalah walaupun ia menduganya sebab mengamalkan kaidah mendahulukan hukum asal dari hukum zhāhir.

وَ لَا يَطْهر مُتَنَجِّسٌ بِنَحْوِ كَلْبٍ إِلَّا بِسْبْعِ غَسَلَاتٍ بَعْدَ زَوَالِ الْعَيْنِ وَ لَوْ بِمَرَّاتٍ، فَمُزِيْلُهَا مَرَّةٌ وَاحِدَةٌ إِحْدَاهُنَّ بِتُرَابِ تَيَمُّمٍ مَمْزُوْجٍ بِالْمَاءِ، بِأَنْ يُكَدِّرَ الْمَاءُ حَتَّى يَظْهُرَ أَثَرُهُ فِيْهِ وَ يَصِلُ بِوَاسِطَتِهِ إِلَى جَمِيْعِ أَجْزَاءِ الْمَحَلِّ الْمُتَنَجِّسِ. وَ يَكْفِيْ فِي الرَّاكِدِ تَحْرِيْكُهُ سَبْعًا. قَالَ شَيْخُنَا: يَظْهُرُ أَنَّ الذِّهَابَ مَرَّةٌ وَ الْعَوْدَ أُخْرَى. وَ فِي الْجَارِيْ مُرُوْرُ سَبْعِ جِرْيَاتٍ، وَ لَا تَتْرِيْبَ فِيْ أَرْضٍ تُرَابِيَةٍ.

Benda yang terkena najis semacam anjing tidak akan suci kecuali dengan tujuh basuhan setelah hilangnya bentuk najis itu walaupun berkali-kali, maka basuhan yang digunakan untuk menghilangkan bentuk najisnya dihitung satu kali. Salah satu dari tujuh basuhan tersebut dicampur dengan menggunakan debu yang sah untuk tayammum (4343) sekira air menjadi keruh sampai terlihat bekas debu di dalamnya dan sehingga debu sampai pada seluruh bagian tempat yang najis dengan perantara air itu. Cukup di dalam air yang diam menggerakkan tempat yang terkena najis sebanyak tujuh kali. (4444) Guru kita berkata: Jelas bahwa gerakan ke depan dihitung satu kali dan kembalinya dihitung sekali lagi. Cukup pada air yang mengalir lewatnya tujuh aliran air itu. Tidaklah butuh pencampuran debu terhadap tanah yang telah berdebu. (4545)

 

[فَرْعٌ]: لَوْ مَسَّ كَلْبًا دَاخِلَ مَاءٍ كَثِيْرٍ لَمْ تُنَجَّسْ يَدُهُ، وَ لَوْ رَفَعَ كَلْبٌ رَأْسَهُ مِنْ مَاءٍ وَ فَمُّهُ مُتَرَطِّبٌ، وَ لَمْ يُعْلَمْ مُمَاسَّتُهُ لَهُ، لَمْ يُنَجِّسْ. قَالَ مَالِكٌ وَ دَاوُدٌ: الْكَلْبُ طَاهِرٌ وَ لَا يُنَجِّسُ الْمَاءُ الْقَلِيْلُ بِوُلُوْغِهِ، وَ إِنَّمَا يَجِبُ غَسْلُ الْإِنَاءِ بِوُلُوْغِهِ تَعَبُّدًا.

(Cabangan Masalah). Jikalau seorang menyentuh anjing yang berada di dalam air dengan jumlah banyak, maka tangannya tidak dihukumi najis. (4646) Jika seekor anjing mengangkat kepalanya dari wadah air dan mulutnya basah, namun tidak diketahui menyentuhnya mulut anjing tersebut terhadap air, maka air itu tidak dihukumi najis. Imām Mālik dan Imām Dāūd mengatakan bahwa anjing hukumnya suci dan air tidak dihukumi najis dengan sebab dijilat anjing itu, sedangkan kewajiban membasuh wadah yang terjilat olehnya adalah murni ibadah kepada Allah.

(وَ يُعْفَى عَنْ دَمِ نَحْوِ بُرْغُوْثٍ) مِمَّا لَا نَفْسَ لَهُ سَائِلَةٌ كَبَعُوْضٍ وَ قَمْلٍ، لَا عَنْ جِلْدِهِ. (وَ) دَمِ نَحْوِ (دُمَّلٍ) كَبُثْرَةٍ وَ جُرْحٍ، وَ عَنْ قَيْحِهِ وَ صَدِيْدِهِ، (وَ إِنْ كَثُرَ) الدَّمُ فِيْهِمَا وَ انْتَشَرَ بِعِرْقٍ، أَوْ فَحُشَ الْأَوَّلُ بِحَيْثُ طَبَقَ الثَّوْبُ عَلَى النُّقُوْلِ الْمُعْتَمَدَةِ (بِغَيْرِ فِعْلِهِ) فَإِنْ كَثُرَ بِفِعْلِهِ قَصْدًا، كَأَنْ قَتَلَ نَحْوَ بَرْغُوْثٍ فِيْ ثَوْبِهِ، أَوْ عَصَرَ نَحْوَ دُمَّلٍ أَوْ حَمَلَ ثَوْبًا فِيْهِ دَمُ بَرَاغِيْثَ مَثَلًا، وَ صَلَّى فِيْهِ أَوْ فَرَشَهُ وَ صَلَّى عَلَيْهِ، أَوْ زَادَ عَلَى مَلْبُوْسِهِ لَا لِغَرَضٍ كَتَجَمُّلٍ، فَلَا يُعْفَى إِلَّا عَنِ الْقَلِيْلِ عَلَى الْأَصَحِّ كَمَا فِي التَّحْقِيْقِ وَ الْمَجْمُوْعِ وَ إِنَ اقْتَضَى كَلَامُ الرَّوْضَةِ الْعَفْوَ عَنْ كَثِيْرِ دَمِ نَحْوِ الدُّمَّلِ وَ إِنْ عُصِرَ. وَ اعْتَمَدَهُ ابْنُ النَّقِيْبِ وَ الْأَذْرَعِيُّ. وَ مَحَلَّ الْعَفْوِ هُنَا وَ فِيْمَا يَأْتِيْ بِالنِّسْبَةِ لِلصَّلَاةِ لَا لِنَحْوِ مَاءٍ قَلِيْلٍ، فَيُنَجِّسُ بِهِ وَ إِنْ قَلَّ، وَ لَا أَثَرَ لِمُلَاقَاةِ الْبَدَنِ لَهُ رُطْبًا، وَ لَا يُكَلِّفُ تَنْشِيْفُ الْبَدَنِ لِعُسْرِهِ. (وَ) عَنْ (قَلِيْلِ) نَحْوِ دَمٍ (غَيْرِهِ) أَيْ أَجْنَبِيٍّ غَيْرَ مُغَلَّظٍ، بِخِلَافِ كَثِيْرِهِ. وَ مِنْهُ كَمَا قَالَ الْأَذْرَعِيُّ: دَمٌ انْفَصَلَ مِنْ بَدَنِهِ ثُمَّ أَصَابَهُ.

(Dan diampuni dari darah semacam nyamuk) yakni dari hewan yang tidak memiliki darah yang mengalir seperti nyamuk dan kutu, tidak dari kulitnya. (4747) (Diampuni pula dari darah semacam bisul) seperti jerawat, darah luka, nanah dan darah bernanah dari bisul, (walaupun jumlah darah dari keduanya banyak) dan menyebar sebab keringat atau sangat banyak sekali dalam contoh yang awal yakni darah nyamuk sekira merata pada baju menurut pendapat yang dikutip dan mu‘tamad. (Hal itu dilakukan tanpa ada kesengajaan). (4848) Jika darah tersebut banyak dengan unsur kesengajaan seperti seseorang yang sengaja membunuh nyamuk yang berada pada bajunya, memeras semacam bisul atau membawa baju yang ada darah nyamuknya – sebagai contoh – dan ia shalat dengan memakai baju itu atau baju itu digelar untuk shalat atau ia merangkap bajunya tidak dengan tujuan seperti memperindah diri, maka darah itu tidak diampuni kecuali dengan kadar yang sedikit menurut pendapat yang Ashaḥ seperti keterangan dalam kitab Taḥqīq dan Majmū‘. Walaupun ucapan Imām Nawawī dalam Raudhah menuntut diampuninya darah semacam bisul walaupun diperas (4949) dan pendapat dalam Raudhah itu dipakai pedoman oleh Imām Ibnu Naqīb dan Adzra‘ī. Status ampunan dalam masalah ini dan masalah yang akan disebutkan nanti adalah dalam permasalahan shalat bukan semacam air yang jumlahnya sedikit, maka air hukumnya menjadi najis dengan sebab darah itu walaupun darahnya sedikit. Tidak mempengaruhi terhadap badan basah yang terkena darah itu, (5050) dan tidak dituntut baginya untuk mengusap tubuhnya sebab hal itu sulit dilakukan. (Dan) diampuni dari (sedikitnya) semacam darah (orang lain) selain najis mughallazhah, beda bila dalam jumlah yang banyak. Sebagian contoh dari darah orang lain adalah – seperti yang telah disampaikan Imām Adzra‘ī – darah yang telah terpisah dari badan seseorang, lalu kembali mengenai dirinya lagi.

(وَ) عَنْ قَلِيْلٍ (نَحْوِ دَمِ حَيْضٍ وَ رُعَافٍ) كَمَا فِي الْمَجْمُوْعِ. وَ يُقَاسُ بِهِمَا دَمُ سَائِرِ الْمَنَافِذِ، إِلَّا الْخَارِجَ مِنْ مَعْدَنِ النَّجَاسَةِ كَمَحَلِّ الْغَائِطِ. وَ الْمَرْجِعُ فِي الْقِلَّةِ وَ الْكَثْرَةِ الْعُرْفُ، وَ مَا شَكَّ فِيْ كَثْرَتِهِ لَهُ حُكْمُ الْقَلِيْلِ. وَ لَوْ تَفَرَّقَ النَّجَسُ فِيْ مَحَالٍّ وَ لَوْ جُمِعَ كَثُرَ كَانَ لَهُ حُكْمُ الْقَلِيْلِ عِنْدَ الْإِمَامِ، وَ الْكَثِيْرِ عِنْدَ الْمُتَوَلِّيْ وَ الْغَزَالِيْ وَ غَيْرَهِمَا، وَ رَجَّحَهُ بَعْضُهُمْ. وَ يُعْفَى عَنْ دَمِ نَحْوِ فَصْدٍ وَ حَجْمٍ بِمَحَلِّهِمَا وَ إِنْ كَثُرَ. وَ تَصُحُّ صَلَاةُ مَنْ أَدْمَى لَثَّتَهُ قَبْلَ غَسْلِ الْفَمِ، إِذَا لَمْ يَبْتَلِعْ رِيْقَهُ فِيْهَا، لِأَنَّ دَمَ اللَّثَّةِ مَعْفُوٌّ عَنْهُ بِالنَّسْبَةِ إِلَى الرِّيْقِ. وَ لَوْ رَعُفَ قَبْلَ الصَّلَاةِ وَ دَامَ فَإِنْ رَجَا اِنْقِطَاعَهُ وَ الْوَقْتُ مُتَّسِعٌ اِنْتَظَرَهُ، وَ إِلَّا تَحَفَّظْ كَالسَّلِسِ خِلَافًا لِمَنْ زَعُمَ اِنْتِظَارَهُ، وَ إِنْ خَرَجَ الْوَقْتُ. كَمَا تُؤَخَّرُ لِغَسْلِ ثَوْبِهِ الْمُتَنَجِّسِ وَ إِنْ خَرَجَ. وَ يُفَرَّقُ بِقُدْرَةِ هذَا عَلَى إِزَالَةِ النَّجَسِ مِنْ أَصْلِهِ فَلَزِمَتْهُ، بِخِلَافِهِ فِيْ مَسْأَلَتِنَا. وَ عَنْ قَلِيْلِ طِيْنٍ مَحَلِّ مُرُوْرٍ مُتَيَقِّنِ نَجَاسَتِهِ وَ لَوْ بِمُغَلَّظٍ، لِلْمَشَقَّةِ، مَا لَمْ تَبْقَ عَيْنُهَا مُتَمَيِّزَةً. وَ يَخْتَلِفُ ذلِكَ بِالْوَقْتِ وَ مَحَلِّهِ مِنَ الثَّوْبِ وَ الْبَدَنِ. وَ إِذَا تَعَيَّنَ عَيْنُ النَّجَاسَةِ فِي الطَّرِيْقِ، وَ لَوْ مَوَاطِىءَ كَلْبٍ، فَلَا يُعْفَى عَنْهَا، (وَ إِنْ عَمَّتِ الطَّرِيْقَ عَلَى الْأَوْجَهِ). (وَ أَفْتَى شَيْخُنَا) فِيْ طَرِيْقٍ لَا طِيْنَ بِهَا بَلْ فِيْهَا قَذَرُ الْأَدَمِيِّ وَ رَوْثُ الْكِلَابِ وَ الْبَهَائِمِ وَ قَدْ أَصَابَهَا الْمَطَرُ، بِالعَفْوِ عِنْدَ مَشقَّةِ الْاِحْتِرَازِ.

Diampuni dari sedikitnya semacam darah haid dan darah dari hidung seperti keterangan dalam kitab Majmū‘. Disamakan dengan dua darah tersebut darah dari semua lubang tubuh kecuali darah yang keluar dari tempat keluarnya najis seperti tempat keluarnya berak. Dasar penilaian sedikit dan banyaknya najis adalah umumnya, (5151) sedangkan darah yang masih disangsikan banyaknya, maka darah tersebut dihukumi sedikit. Jikalau ada najis yang itu dihukumi sedikit menurut Imām Ḥaramain dan dihukumi banyak menurut Imām al-Mutawallī, Imām Ghazālī dan selain keduanya dan sebagian ulama’ mengunggulkan pendapat ini. Diampuni dari darah semacam tusuk jarum dan bekam yang masih berada di tempatnya, (5252) walaupun jumlahnya banyak. Sah shalatnya seseorang yang gusinya berdarah sebelum mencuci mulutnya ketika ia tidak menelan ludahnya di dalam shalat, sebab darah gusi hukumnya diampuni bila dinisbatkan dengan air ludah. Jika hidungnya mengeluarkan darah sebelum shalat dan berlanjut terus, maka bila ia memiliki harapan berhentinya darah sebelum shalat dan berlanjut terus, maka bila ia memiliki harapan berhentinya darah itu sedang waktu shalat masih lama habisnya, hendaknya ia menanti darahnya berhenti. Dan bila tidak ada harapan, maka sumbatlah aliran darah itu seperti halnya orang yang beser kencing. Lain halnya dengan pendapat ulama’ yang menduga harus menanti berhentinya pendarahan walaupun sampai waktu shalat habis, seperti diakhirkannya shalat untuk mencuci baju yang terkena najis walaupun sampai waktu shalat habis. Masalah hidung berdarah dan pencucian pakaian haruslah dibedakan sebab dalam masalah pencucian pakaian terdapat kemampuan untuk menghilangkan najis dari asalnya, maka wajib untuk menghilangkan najis itu, lain halnya dengan permasalahan orang yang mengeluarkan darah dari hidung dalam permasalahan kita. Diampuni sedikitnya (5353) lumpur tempat orang berlalu yang telah diyakini najisnya sekalipun dari najis mughallazhah sebab beratnya untuk menghindari selagi bentuk najisnya tidak tampak jelas. Ampunan najis tersebut akan berbeda sesuai dengan waktu dan tempat, yakni dari baju dan badan. (5454) Ketika bentuk najis nyata terlihat di jalan walaupun berupa jejak kaki anjing, maka najis itu tidak diampuni, walaupun jalan itu rata dengan najis menurut pendapat yang unggul. Guru kita berfatwa tentang permasalahan jalan yang tidak berlumpur tetapi di jalan itu terdapat kotoran manusia, anjing, dan hewan ternak sedang jalan tersebut terkena guyuran hujan dengan hukum ma‘fuw ketika memang sulit untuk dihindari.

[قَاعِدَةٌ مُهِمَّةٌ]: وَ هِيَ أَنَّ مَا أَصْلُهُ الطَّهَارَةُ وَ غَلَبَ عَلَى الظَّنَّ تَنَجُّسُهُ لِغَلَبَةِ النَّجَاسَةِ فِيْ مِثْلِهِ فِيْهِ قَوْلَانِ مَعْرُوْفَانِ بِقَوْلَي الْأَصْلِ. وَ الظَّاهِرُ أَوِ الْغَالِبُ أَرْجَحُهُمَا أَنَّهُ طَاهِرٌ، عَمَلًا بِالْأَصْلِ الْمُتَيَقَّنِ، لِأَنَّهُ أَضْبَطُ مِنَ الْغَالِبِ الْمُخْتَلِفِ بِالْأَحْوَالِ وَ الْأَزْمَانِ، وَ ذلِكَ كَثِيَابِ خَمَّارٍ وَ حَائِضٍ وَ صِبْيَانٍ، وَ أَوَانِيْ مُتَدَيِّنِيْنَ بِالنَّجَاسَةِ، وَ وَرَقٍ يَغْلِبُ نَثْرُهُ عَلَى نَجَسٍ، وَ لُعَابِ صَبِيٍّ، وَ جُوْخٍ اِشْتَهَرَ عَمَلُهُ بِشَحْمِ الْخِنْزِيْرِ، وَ جُبْنٍ شَامِيٍّ اِشْتَهَرَ عَمَلُهُ بِإْنْفَحَّةِ الْخِنْزِيْرِ. وَ قَدْ جَاءَهُ جُبْنَةٌ مِنْ عِنْدِهِمْ فَأَكَلَ مِنْهَا وَ لَمْ يَسْأَلْ عَنْ ذلِكَ. ذَكَرَهُ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ.

(Kaidah Penting). Yaitu benda yang asalnya suci dan terjadi praduga najisnya benda itu dengan alasan benda semacam itu umumnya najis, dalam masalah ini ada dua pendapat yang terkenal dengan hukum Asal dan Zhāhir atau Ghālib. Yang lebih unggul dari dua kaidah itu adalah benda tersebut dihukumi suci, dengan mengamalkan hukum asal yang diyakini sebab hukum asal lebih terjaga kondisinya dibanding dengan hukum ghālib yang berbeda-beda sesuai dengan keadaan dan zaman. Hal itu dapat dicontohkan seperti pakaian pembuat khamer, orang haid, anak-anak, bejana milik pemeluk agama kafir yang menggunakan najis, dedaunan yang umumnya jatuh pada tempat yang najis, air liur anak kecil, gula batu yang terkenal terbuat dari lemak babi, (5555) keju Syam yang terkenal terbuat dari isi perut babi. Rasūlullāh s.a.w. pernah disuguhi keju dari penduduk Syam, lalu Rasūl memakan sebagiannya tanpa bertanya tentang hal itu. Guru kita menyebutkan kaidah tersebut dalam kitab Syarḥ Minhāj.

(وَ) يُعْفَى عَنْ (مَحَلِّ اسْتِجْمَارِهِ وَ) عَنْ (وَنِيْمِ ذُبَابٍ) وَ بَوْلِ (وَ رَوْثِ خُفَّاشٍ) فِي الْمَكَانِ، وَ كَذَا الثَّوْبِ وَ الْبَدَنِ، وَ إِنْ كَثُرَتْ، لِعُسْرِ الْاِحْتِرَازِ عَنْهَا. وَ يُعْفَى عَمَّا جَفَّ مِنْ ذَرْقِ سَائِرِ الطُّيُوْرِ فِي الْمَكَانِ إِذَا عَمَّتِ الْبَلْوَى بِهِ. وَ قَضِيَّةُ كَلَامِ الْمَجْمُوْعِ الْعَفْوُ عَنْهُ فِي الثَّوْبِ وَ الْبَدَنِ أَيْضًا، وَ لَا يُعْفَى عَنْ بَعْرِ الْفَأْرِ وَ لَوْ يَابِسًا عَلَى الْأَوْجَهِ. لكِنْ أَفْتَى شَيْخُنَا ابْنُ زِيَادٍ كَبَعْضِ الْمُتَأَخِّرِيْنَ بِالْعَفْوِ عَنْهُ إِذَا عَمَّتِ الْبَلْوَى بِهِ، كَعُمُوْمِهَا فِيْ ذَرْقِ الطُّيُوْرِ. وَ لَا تَصِحُّ صَلَاةُ مَنْ حَمَلَ مُسْتَجْمِرًا أَوْ حَيَوَانًا بِمَنْفَذِهِ نَجَسٌ، أَوْ مُذَكَّى غُسِلَ مَذْبَحُهُ دُوْنَ جَوْفِهِ، أَوْ مَيِّتًا طَاهِرًا كَآدَمِيٍّ وَ سَمَكٍ يُغْسَلْ بَاطِنُهُ، أَوْ بَيْضَةً مُذِرَةً فِيْ بَاطِنِهَا دَمٌ. وَ لَا صَلَاةُ قَابِضِ طَرَفٍ مُتَّصِلٍ بِنَجَسٍ وَ إِنْ لَمْ يَتَحَرَّكْ بِحَرَكَتِهِ.

Diampuni dari tempat bekas bersuci dari batu dan dari kotoran lalat, air kencing dan kotoran kelelawar yang mengenai tempat shalat, begitu pula baju dan badan walaupun sangat banyak (5656) sebab sulitnya menghindari hal itu. Diampuni dari kotoran semua burung yang telah kering yang berada di tempat shalat, jika kotoran itu telah rata adanya. (5757) Malah dalam Majmū‘-nya menghukumi ma‘fuw pula bila mengenai baju dan badan. Kotoran tikus walaupun telah kering tidaklah diampuni menurut pendapat yang lebih unggul namun guru kita Ibnu Zaid mengeluarkan fatwa seperti ulama’ kurun akhir lain dengan menghukumi ma‘fuw, jika memang telah rata di tempat itu seperti telah meratanya kotoran burung. Tidak sah shalatnya seseorang yang menggendong orang yang istinja’ dengan menggunakan batu, membawa binatang yang jalan keluar kotorannya terdapat najis, membawa binatang sembelihan yang telah dicuci tempat penyembelihannya tanpa mencuci perutnya, atau bangkai suci seperti manusia, (5858) ikan yang tidak dibersihkan bagian dalamnya atau telur rusak yang di dalamnya terdapat darah. Tidak sah pula shalatnya seseorang yang menggenggam pucuk suatu benda yang bertemu dengan najis walaupun benda itu tidak ikut bergerak dengan gerakannya.

[فَرْعٌ]: لَوْ رَأَى مَنْ يُرِيْدُ صَلَاةً وَ بِثَوْبِهِ نَجَسٌ غَيْرَ مَعْفُوٍّ عَنْهُ لَزِمَهُ إِعْلَامُهُ. وَ كَذَا يَلْزَمُ تَعْلِيْمَ مَنْ رَآهُ يُخِلُّ بِوَاجِبِ عِبَادَةِ فِيْ رَأْيِ مُقَلَّدِهِ.

(Cabangan Masalah). Jikalau seseorang melihat orang yang ingin mengerjakan shalat sedang dibajunya terdapat najis yang tidak diampuni, maka wajib baginya untuk memberitahunya (5959) begitu pula wajib untuk mengajarkan (6060) orang yang ia lihat melanggar kewajiban ibadah menurut imam yang diikuti.

Catatan:

  1. 1). Ketika ada hajat, seperti menguras WC, menyembelih hewan dan digunakan obat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 98 Darul Fikr.
  2. 2). Seperti bekas istinja’ dengan batu. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 99 Darul Fikr.
  3. 3). Pendapat ini adalah muqābil asha. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 99 Darul Fikr.
  4. 4). Imām Ramlī dalam Nihāyah-nya mengatakan bahwa hukum telur yang ditelan kemudian keluar masih dalam keadaan utuh hukumnya mutanajjis bila kemungkinan besar masih dapat menetas. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 99 Darul Fikr.
  5. 5). Dari hewan yang halal dimakan dagingnya atau dari manusia. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 101 Darul Fikr.
  6. 6). Sekira tidak mungkin bisa menetas lagi. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 99 Darul Fikr.
  7. 7). Kecuali madu, sebab madu keluar dari mulut lebah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 101 Darul Fikr.
  8. 8). Selama ujung dzakar dan vagina yang mengeluarkan mani suci. Jika najis maka hukumnya menjadi mutanajjis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 102 Darul Fikr.
  9. 9). Imām Bujairamī mengatakan bahwa Imām Mālik dan Abū Ḥanīfah menghukumi najis mani dari manusia. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 102 Darul Fikr.
  10. 10). Maksud dari orang yang diuji adalah sekira hal tersebut sering terjadi dan jarang ketiadaannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 103 Darul Fikr.
  11. 11). Kesimpulan dari permasalahan tersebut ada tiga hal: Suci secara mutlak yakni ketika keluar dari anggota yang wajib dibasuh saat istinja’, najis secara mutlah yakni bila keluar dari dalam vagina yang dzakar tidak sampai ke tempat tersebut, suci menurut pendapat yang ashah yakni saat keluar dari bagian dalam vagina namun dzakar sampai ke tempat tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 104 Darul Fikr.
  12. 12). Dari cairan vagina tersebut baik suci ataupun najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 104 Darul Fikr.
  13. 13). Namun dari hewan yang suci atau bangkai namun telur masih keras. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 104 Darul Fikr.
  14. 14). Selama tidak membahayakan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 104 Darul Fikr.
  15. 15). Yakni asap yang dihasilkan dari api walaupun uap air yang dimask dengan api dari kotoran. Syarat di-ma‘fuw-nya dengan kadar sedikit adalah ketika tempat yang terkena asap tidak basah dan tidak dengan kesengajaan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 106 Darul Fikr.
  16. 16). Untuk selain air disyaratkan tempat yang terkena najis tidak basah dan tidak dengan kesengajaan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 107 Darul Fikr.
  17. 17). Dan bukan najis mughallazhah, dan juga tidak dengan kesengajaannya. Untuk selain air disyaratkan tempat yang terkena najis tidak basah dan tidak dengan kesengajaan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 107 Darul Fikr.
  18. 18). Namun pertimbangan menuju pada seluruh barang yang berada pada wadah.
  19. 19). Sekira banyak sekali di tempat shalat tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 108 Darul Fikr.
  20. 20). Maksudnya adalah setiap hewan yang tidak bisa hidup di darat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 108 Darul Fikr.
  21. 21). Dengan kematian sebab luka atau dengan desakan hewan buruan. Dikecualikan dengan itu adalah hewan yang ditemukan masih dalam keadaan hidup lantas tidak disembelih, maka hukumnya najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 107 Darul Fikr.
  22. 22). Walaupun dengan mengumpulkannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 109 Darul Fikr.
  23. 23). Penilaian benda tersebut keras atau cair adalah saat membabukkan, maka benda padat saat memabukkan hukumnya suci dan benda cair saat memabukkan hukumnya najis walaupun asalnya adalah benda padat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 110 Darul Fikr.
  24. 24). Sebab jika tidak dihukumi suci, maka arak yang telah menjadi cuka akan najis lagi hingga tidak akan pernah ditemui arak yang menjadi cuka yang dihukumi suci. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 110 Darul Fikr.
  25. 25). Sebab wadah tersebut telah najis dengan arak yang pertama. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 112 Darul Fikr.
  26. 26). Sedangkan alat yang digunakan menyamak adalah setiap hal yang memiliki rasa menyengat di lidah, walaupun dari perkara najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 112 Darul Fikr.
  27. 27). Sebab ulat tersebut tidak lahir dari keduanya, namun hanya lahir di dalamnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 113 Darul Fikr.
  28. 28). Sedang fatwa Imam Ramli menghukumi suci bila berwujud manusia. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 107 Darul Fikr.
  29. 29). Adalah najis yang memiliki warna, bau dan rasa. Sedangkan najis hukmiyyah adalah najis yang tidak ditemukan ketiga sifat tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 113 Darul Fikr.
  30. 30). Batasannya sekira tidak hilang dengan digosok dengan air tiga kali. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 113 Darul Fikr.
  31. 31). Kecuali memang benar-benar sulit dihilangkan sekira tidak dapat hilang kecuali dipotong. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 113 Darul Fikr.
  32. 32). Dengan syarat baju atau benda lain tidak terdapat bentuk najisnya, maka bila masih ada bentuk najisnya air akan menjadi najis dengan hanya diguyurkan pada benda tersebut.
  33. 33). Yakni makhraj khā. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 115 Darul Fikr.
  34. 34). Dengan syarat najis pada wadah tersebut tidak berbentuk lagi walaupun cair. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 116 Darul Fikr.
  35. 35). Begitu pula kitab-kitab yang berisi ilmu syari‘at. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 117 Darul Fikr.
  36. 36). Dari tempat yang dibasuh, jika masih belum terpisah maka hukumnya suci sebab air selama masih belum terpisah dari tempat yang dibasuh hukumnya suci mensucikan tanpa ada perbedaan dari para ulama’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 116 Darul Fikr.
  37. 37). Syarat berikut dengan syarat terakhir yakni sucinya tempat adalah sama. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 116 Darul Fikr.
  38. 38). Sekira tidak ada tersisa sifat-sifat najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 117 Darul Fikr.
  39. 39). Berbeda dengan benda cair, maka hukumnya tidak dapat disucikan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 107 Darul Fikr.
  40. 40). Sekira memenuhi tempat yang diambil tersebut sedangkan benda cair adalah kebalikannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 117 Darul Fikr.
  41. 41). Sebab dinding-dinding sumur hukumnya najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 117 Darul Fikr.
  42. 42). Supaya bulu-bulunya dapat hilang seluruhnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 117 Darul Fikr.
  43. 43). Sekira debu tersebut suci yang belum digunakan untuk menghilangkan hadats dan najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 118 Darul Fikr.
  44. 44). Besertaan mengeruhkan air disalah satu basuhannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 118 Darul Fikr.
  45. 45). Saat terkena najis mughallazhah, sebab tidak ada gunanya memberi debu tanah yang berdebu. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 119 Darul Fikr.
  46. 46). Sebab itu merupakan penghalang, berbeda bila menggenggam dengan kuat sekira di antara tangan dan anjing yang digenggam tidak terdapat airnya lagi, maka hukumnya najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 119 Darul Fikr.
  47. 47). Tidak diampuni dari kulit dari hewan-hewan tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 120 Darul Fikr.
  48. 48). Dan tidak melewati tempat yang semestinya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 120 Darul Fikr.
  49. 49). Namun pendapat ini tidak dianggap. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 119 Darul Fikr.
  50. 50). Dan hal itu diperbolehkan menurut Imām Mutawallī dan tidak boleh menurut Imām Abū ‘Alī sebab tidak ada darurat untuk menajiskan badannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 121 Darul Fikr.
  51. 51). Maka bila secara umum najis tersebut dianggap sedikit, maka najis tersebut sedikit dan sebaliknya. Sebagian pendapat mengatakan bahwa penilaian banyak adalah bila seorang melihat langsung mengatakan banyak tanpa berfikir. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 122 Darul Fikr.
  52. 52). Yakni tempat yang umumnya mengalir dan yang sejajar dengannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 122 Darul Fikr.
  53. 53). Batasan sedikit adalah sekira pelakunya tidak dianggap seperti orang yang jatuh pada sesuatu atau tersungkur atau ceroboh secara umumnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 123 Darul Fikr.
  54. 54). Maka diampuni lumpur yang mengenai kaki dan ujung kainnya bukan pada lengan tangan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 124 Darul Fikr.
  55. 55). Hukumnya tidak najis kecuali telah nyata najisnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 125 Darul Fikr.
  56. 56). Tidak ada perbedaan antara najis yang kering dan basah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 126 Darul Fikr.
  57. 57). Dan tidak ada kesengajaan untuk menginjaknya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 126 Darul Fikr.
  58. 58). Shalat seseorang tidak sah dengan menggendong bangkai yang suci, sebab telah menggendong sesuatu yang di dalamnya terdapat najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 127 Darul Fikr.
  59. 59). Sebab amar ma‘rūf dan nahi munkar tidak terkhusus pada orang yang durhaka seperti melihat seorang anak kecil yang berzina. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 127 Darul Fikr.
  60. 60). Bila ilmu yang diajarkan umumnya harus diberi upah, maka tidak diajarkan kecuali dengan upah menurut pendapat yang mu‘tamad. I‘ānah Thālibīn Juz 1, hal. 127 Darul Fikr.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *